Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang


Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

“Enak kali ya yang tinggal di Curup atau Kepahiang. Sejuk, dingin, banyak tempat wisata.”

“Iya sih. Tapi kalo buat menetap, kota tetap terbaik yang. Pilihan sekolah banyak, fasilitas kesehatan..”

“Kalo gitu, nanti tinggal di Jakarta aja yuk!”

“Yakin? Emang kakak kuat ngadepin Jakarta yang begitu? Macetnya misalkan?”

“Manusia tuh selalu mampu beradaptasi yang.”


Kok ya betul!

Setuju & ngena. Manusia diberi kemampuan beradaptasi yang luar biasa. Kadang banyak hal yang rasa-rasanya ga mungkin mampu kita lakukan, eh ternyata pas sudah kelar, MUNGKIN BANGET kok. Kadang yang bikin kita ga mampu itu ya bukan karena kita beneran ga mampu, tapi karena pikiran kita yang membatasi.

Yasudahlah ga mampu.

Yasudahlah ga mungkin.

PADAHAL KAN BELUM TENTU, MALIH. Nyoba aja belum ya kan!

--

Btw, percakapan di atas terjadi kemarin, pas pulang dari Kepahiang. Dari beberapa hari lalu, Kak Albeth emang udah ngajakin jalan. Kayanya penat abis capek-capek HUT Benteng tempo hari. Ai juga penat. Bikin naskah ini itu anu buat konser kebangsaan yang akan digelar 13 Juli nanti. Tik tok tik tok, makin dekat ke hari H rasanya makin cemas haha. Jadi hayuklah jalan dulu, biar rada selow.

Tapi tentu aja bukan Intan & Kak Albeth kalo menjalani sebuah rencana tanpa drama. Hahahaha

Hari sebelumnya ..

“Jadi ya yang, kakak tuh hari ini mau ke kondangan temen SMP, mau service motor, terus mau main sama anak-anak BE, terus pulang dulu tuh kan. Mau ngerjain tugas kantor, beres-beres rumah, terus jemput kamu deh.”

Terdengar gampang dan meyakinkan, tapi harusnya aku juga udah curiga kalo kadang-kadang tuh rencana & eksekusi kadang gak sejalan ya kan.

Jadi pas jelang kelar dinas, kisaran jam 6 kurang 15 menit, aku nelpon dia dong & dia alih-alih udah siap jemput dari rumah, tapi masih di rumah temen. Hahahahhaha

BYE sama tugas kantor yang mau dikerjakan

BYE beres-beres rumah

BYE nyetrika baju buat ngantor hari senin

Jadi pas Intan mampir ke rumahnya tuh, dia pusing karena tugas kantor belum dikerjain samsek. Intan ikutan pusing karena lihat piring kotor & baju kotor EVERYWHERE. Monang alias monangis. Tapi ga sanggup juga bantu beresin karena Intan capek & masih ada kerjaan juga. Cuma bisa NGOMEL. HAHAHA

SAYANG, DI MANA LETAK SUSUNAN PRIORITAS KAMU?

Tapi ngomelnya via chat whatsapp sih, pas deket ya males berantem. Gamauuu.

Sempat mikir, “apa gausah jalan aja ya?”

Sisi perfeksionis aku bilang, enaknya tuh jalan pas rumah bersih, baju rapi, tugas kelar. Tapi sisi perfeksionis itu kemudian dikalahkan oleh sisi pasrahan haha.

Mikirnya

Tugas kantor kamu selesainya kapan, beb? Kalo senin belum wajib dikumpul, yaudah tinggalin aja.

Kamu masih punya baju buat dipake gasih sebenernya selain baju-baju kotor itu haaa?

Dan setelah ditimbang-timbang, yang urgent banget buat dilakuin itu ya Cuma nyetrika baju PDH doang. Yaudah sik, bisa dikelarin abis jalan-jalan. Rumah kotor tinggalin aja dulu, baju kotor numpuk bisa diumpetin dulu dalam mesin cuci. Dududuududu.

Yang penting jalan dulu yuk kemon!

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang


OOOO tunggu. Ada drama kedua.

Jadi, dari kapan hari, aku udah rencanain mau pake blouse putih & jilbab pink biru buat jalan. Biar apa? Biar canteek pas difoto. Mau jalan ke kebun teh, gamungkin pulak kan dedek pakai baju ijo, nanti berkamuflase pula di antara daun-daun. Atau gamungkin lah pake baju gelap, nanti fotonya gak cans. kan niat hati sekalian jalan juga mau bikin konten nih.

Terusss, pas udah pakai baju yang dimau, aku sempat minta ikatin pita di bagian tangan baju itu dong, dia ga komen apa-apa soal baju, tapi juga gabisa bantu ikatin pita. Pft. Terpaksa ikat mengikat sendiri.

Nah, pas sudah beres. Sudah jilbaban rapi. Sudah tinggal sandang tas, tetiba dia ngomong,

“YANG, BAJU KAMU NERAWANG DEH KAYANYA. GANTI.”

MASAAAAAA?

Padahal udah pakai manset senada & tanktopnya pun tebal. Ih kzl!

Makin kzl karena KENAPA SIH BARU NGOMONG PAS SEMUA UDAH BERES?

Kenapa gak komen pas tadi tuh Intan minta ikatin pita, coba?

Akhirnya pundung, masuk kamar, ganti baju seadanya.

Apa laki-laki gak mikir kalo nyuruh cewek ganti baju, itu artinya juga harus ganti celana, jilbab dll biar serasi?

Monang lagi!

Kzl kzl kzl tapi sayang. Yaudah sih.

Akhirnya pergi juga.

Alhamdulillah.

Niat hati mau sarapan lontong di jalan, malah lanjut lanjut lanjuuuuut terus sampe liku 9. Astaga. Untung perut udah diganjal sama susu beruang. Di liku 9 baru makan popmie soto sama biskuit lemon yang emang udah aku siapin dari rumah, jaga-jaga kalo laper.

Walo popmienya kurang kuah & harganya se-cup 10.000, tapi karena viwnya bagus jadi enak-enak aja sih. Hehe. Tips dari Dek Intan, kalo mau halan-halan adalah wajib bawa cemilan, air minum, tisu, permen, dll sendiri. Karena di tempat wisata tuh harga-harga makanan emang naik 2 kali lipat. Bawa yang bisa dibawa & tidak memberatkan. Untuk kasus popmie, enakan beli dong. Daripada harus bawa termos air panas. Widiww penghematan mau kawin gak segitunya juga kann ya. xD


Sambil makan popmie sambil mikir, setahun lalu aku gak akan mau makan popmie begini. Kenapa?

Jaim lah haha. Belepotan makan mie + nyeruput kuah pula dari cupnya.

Kalo sekarang sih, kadar jaim kayanya udah turun turun banget. Setahun lebih udah lewat. Sedikit banyak, dia udah lihat sisi jelek paling jelek yang aku punya. Pas sakit demam berdarah Februari kemarin, bentukan aku udah ga jelas sih. Muka pucat, rambut lepek, badan lemas, duduk aja gabisa. Jadi, jangankan makan popmie doang, sejelek-jeleknya aku pas lagi sakit pun udah dia tau. Huhuuu

Dia juga sama sih. Sama aja.

Setahun lalu aku masih muja-muja blushing AWW KOK GANTENG SIH pas ketemu dia. Haha. Lama-lama ya tau juga sisi jeleknya lah hahaha. Mungkin di awal-awal kemarin sama-sama masih pengen nunjukin sisi terbaik yang dipunya. Masih jaim. Masih hati-hati banget memperlakukan satu sama lain.

Berubah dari setahun lalu sih pasti.

Yang penting tetap saling sayang aja, boleh?

Btw, ini cerita setahun lalu. Masa-masa Dek Intan lagi galau, ini hubungan mau dibawa kemana? Ini temenan aja atau ada ujungnya? Hehe ya gitudeh. Setahun ternyata udah membawa cerita ini lebih jauh. Kami pun ikut bergerak lebih jauh. I’m happy for him, for us. Kalo dulu dia masih cemas akan masa depan, sekarang .... masih cemas juga sih haha. Tapi dalam konteks yang udah beda.



Gila ya judulnya hahaha

OH IYA.

Setelah singgah makan popmie ini, ternyata aku berkesempatan lihat bunga Rafflesia mekar for the first time. AYEY.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Gak direncanain tapi kebetulan banget lagi ada yang mekar. Baru 2 hari pun, jadi masih segar. Walo ..

Harus melewati jalan terjal lalu curam, lalu kotor lalu licin lalu ternyata bayar 25 ribu wkwkw gapapa sih.


Jadi tuh, pas di liku 9, ada rame-ramean di pinggir jalan, terus ada spanduk kalo Bunga Rafflesia mekar. Uwow excited pengen lihat, tapi juga males lah kotor-kotoran ke bawah. Tapi bang abang yang jaga di sana semangat banget buat nganterin, katanya ga jauh. Oke emang ga jauh. Tapi curam, lalu nanjak, lalu licin. Ku hampir kepeleset berulang kali. Untung ada si kakak.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Dan nyampe sana masih excited sih, walo bunganya ga sebesar yang aku bayangkan. Mungil aja, tapi masih segar. Cukuplah untuk pengalaman perdana. Karena jujur aja ngerasa failed sih jadi warga Bengkulu, karena udah 25 tahun hidup tapi belum pernah lihat langsung ikon Kota Bengkulu, Bumi Rafflesia ini.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang


“Bang, parkirnya berapa?”

“25 ribu bang sama biaya masuk lihat bunga tadi.”

Aku dan Kak Albeth nyengir. Tapi tetep ngeluarin 25 ribu tanpa protes sih haha. Baru pas udah jauh ngomel-ngomel dikit.

Kemahalan ga sih 25 ribu, btw?

Agak meleset dikit dari perkiraan Intan yang mikir paling 10 ribuan doang. Tapi ya balik lagi.


DEMI PENGALAMAN PERTAMA. 

“Gapapa yang, kan ini pertama kali buat kamu.”

Iya beb. Banyak banget hal-hal yang aku lewati pertama kali bareng kamu.

Ngurusin anak bujang yang ditinggal mamaknya sebulan, ya baru kali ini.

Diurusin pas lagi demam berdarah bermalam-malam di Rumah Sakit, ya baru sama kamu.

Nabung buat nikah ... ya juga sama kamu.

Kata ibu, “apa yang Intan rasakan kalo semisal gak jadi sama Albeth?”

BENGONG.

YA SEDIH BANGET IBU. GOSAH DITANYA.

Ngeselin begitu, ya Intan sayang. Hahaha

Main air sampai kajut
Yuk mari kita lanjut

--

Sampai di area kebun teh, lihat mamak-mamak bawa anak lagi ngerubungin mamang es krim, Kak Albeth ngajak ikutan.

MALU.

Awalnya sih.

Tapi kemudian malah jajan es krim es kriman ini 2 kali. Dasar Intan.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Kerjaan di kebun teh ya cuma berkisar jajan – foto – jajan – foto, gitu terus sampai capek. Begitu aja. Tapi seneng.


Nostalgia sama jajanan masa kecil sih jadinya kemarin tuh.

Jajan es krim ala-ala es tongtong.

Jajan telur gulung.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang


Btw, tentang telur gulung, aku dan Kak Albeth jajan dadar gulung daris eorang bapak-bapak. Murah hati sih. Dia tuh udah tua ya kan, dan gak begitu gesit bikin telur gulung. Jadi banyakan failednya. Huhu. Udah gitu mau ngasih bonus pula 2 tusuk telur dadar. Kan aku jadi mikir, “Bapak dapat untung gak jualan kalo terlalu baik gini?”

Jadi mellow.

Cerita soal si bapak, ada di caption foto yang aku share di instagram ya ceman-ceman. Cari aja foto yang lagi megang telur gulung dengan backgroud kebun teh haha. Kalo sekarang sih masih di posisi teratas postingan, gatau kalo besok-besok. Uwuwu.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Kebun teh Kabawetan lumayan ramai, maklum hari minggu. Anak Bengkulu kalo weekend kabur kemana sih kalo bukan Curup atau Kepahiang? Ya bisa sih ngabisin weekend ke luar provinsi, tapi kalo lagi kebanyakan duit hahaha. Kalo sekarang, posisinya lagi butuh duit.

HALO SESERAHAN

HALO UANG HANTARAN

Kasian amat jadi cowok ya. haha. Masih untung kalo cewenya mau bantu. Kalo harus berjuang sendirian?

Jadi kalo ada yang bilang, yang gak buru-buru nikahin itu, tandanya ga sayang, aku kurang sependapat beb. Apalagi kalo cowonya masih muda, belum settle, baru belajar kerja, baru punya tabungan sedikit. Jangan nunda-nunda nikah itu bener, tapi buru-buru nikah juga gak baik. Jan sampai gadai SK buat nikah, dan hutangnya baru lunas sekian tahun kemudian. Pahit beb.

Kenapa ga nikah KUA aja kalo gitu?

Ya kamu kalo mau silahkan, kalo kami sih gamau. Balik lagi ke pilihan masing-masing yoi. Asal ga saling ganggu, gaboleh saling protes hehe.

Btw, asik sih jalan ngitaran kebun teh. Seger. Jalan kaki teruuuusss sampai ke Kepahiang Mountain Valley, tapi daku gakuat. Huhu. Jadi berandai-andai sama Kak Albeth, andai di Kabawetan itu ada fasilitas kereta-keretaan, pasti laris manis. Jadi kan gausah susah-susah jalan kaki buat pefotoan. Haha gembul berdua ini malas banget gerak ya ampun.


Kalo ada yang kurang, paling si Kabawetan tuh kurang tempat sampah aja sih. Di beberapa titik ada bekas ciki cikian. Mungkin orang bukan males buang sampah pada tempatnya. Tapi tempatnya beneran ga ada. Dan posisinya ga semua orang cukup punya kesadaran kalo baiknya sampahnya ya dibawa dulu sampe nemu tempat sampah. Gak banyak yang setelaten itu kan. 

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Niat awal mau sekalian ke Air Terjun, tapi gajadi karena mendung. Trauma hujan-hujanan. Karena terakhir kali mandi hujan, berakhir di rumah sakit Charitas bermalam-malam haha. Gaboleh sakit, mau ngeMC dulu di pra konser kebangsaan. Awuw, pra aja udah panik beud ya dek!

“Kak, kita udah kemana-mana bareng ya. Bintuhan, Mukomuko, Argamakmur, Curup, Kepahiang.. Tinggal ke pelaminan aja nih yang belum. Hehehhe.”

Lalu pacarku itu pura-pura ga denger, malah ngajak ngobrol daun-daun teh. Baik! Makasih yaaaanggg.. Untung Intan sayang! :)


Akhirnya setelah sholat Zuhur di masjid Kepahiang, meluncur pulang. Masih jam 1an. Jalanan juga masih sepi. Kalo sorean pasti rame sih karena mostly juga berbondong-bondong balik Bengkulu kan.

Di jalan eh nemu penjual durian. Kata Kak Albeth, tips beli durian itu adalah

DURIAN YANG DIJUAL TUH SEDIKIT

MASIH DALAM BERONANG

Kemungkinan besar masih ori, baru banget diambil & bisa jadi buah durian jatuh. Akhirnya beli sebiji dan langsung makan di sana. Harganya 35K. Bisa kurang sih kalo mau nawar alot. Tapi capek & udah keburu ngiler karena duriannya wangi banget gils.

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Dan gak nyesal. Karena manisnya seenak itu. Manis yang gabikin eneg. Manis yang bikin happy.

Eh iya, kalo ini terjadi setahun lalu, sorry dori mori stroberi gamau banget makan durian di pinggir jalan belepotan belepotan gini. Kan jaim. Hahahaha. Sekarang sih sikat aja shay!

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Nyampe rumah sekitar jam 3an. Masih sempat istirahat dulu lalu bantu-bantu pak lurah ini bersihin rumah dan beberes. Dia bagian nyuci mencuci baju & nyapu rumah, dek Intan kebagian tugas nyuci piring & nyetrika baju 2 lembar. Kecil haha.

Win win solution sih jadinya.

Jalan-jalan dapat, urusan domestik juga beres. Yeay!

Cerita kemarin lalu ditutup dengan kebingungan mau makan malam di mana. Seharian belum makan nasi. Perut diisi sama susu, popmie, lotek & biskuit lemon wkwkw. Akhirnya si kakak ngajakin makan pecel lele di Tanah Patah. Mas Eko, right?

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Human Adapt – Jalan-jalan ke Kebun Teh Kabawetan Kepahiang

Sebenernya biasa aja. Sama kayak pecel lele yang lain, cuma sambalnya gils SUKAK. Mirip-mirip sama sambal lesehan Gobyos yang ada di Bintuhan. Dulu aku sering banget makan siang di Gobyos karena sesuka itu sama sambalnya. Dan udah hampir 2 tahun aja dong ga makan sambal dengan citarasa yang begitu, jadi makannya lahap banget sampai diketawain Kak Albeth. Haha

“Kamu seneng?”

“Seneng lah.”

“Apa yang bikin kamu seneng?”

“Banyak. Lihat bunga Rafflesia, makan popmie di gunung, main-main ke kebun teh, makan es tongtong, makan di sini .... dan yang paling penting, semuanya itu bareng kamu.”

EAEAEA.

Kalo perut kenyang, ngegombal jadi gampang gasii?


Thanks for yesterday, kakak. A day to remember. :)

4 comments

  1. Ini bagian jalan-jalannya dimana wkwkw 😂
    Oh iya ini blog mba intan 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf ya dek. Mba juga bingung kenapa udah 1000 kata aja dan cerita jalan-jalannya malah ga ada 🤣

      Delete
  2. Untung sayang y mbak. Wkwk .

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^