Lomba dan Giveaway

Aku Padamu, Komik Mak Irits

Sabtu, Mei 30, 2015



Jujur, aku bukan tipe orang yang teliti banget ngejaga setiap rupiah yang mampir ke dompet alias irit. Boleh dibilang, nggak tau diri, gaji kecil tapi ngeluarin uang keknya nggak ada beban sama sekali. Nggak pake mikir 2 kali. wkwk

Misal,

Kalo lagi laper, terus ngajakin temen makan, si temen nggak mau, dengan enteng aku bakal bilang “ya udah sih biar aku yang bayar!” muahaha gaya!

Atau,

Kalo awal bulan dan belanja bulanan, nyetok camilan sampe sekarung, terus nanti ada sebagian yang nggak kemakan, lalu kadaluarsa, lalu ngebuang makanan sia-sia, terus masih ketawa-ketawa. Dan bulan depannya diulangin lagi. Haduh!

Belanja baju pun nggak pake perencanaan, jangan bener ada sisa uang di ATM, terus ngeliat ada baju cantik. BELI! Padahal, bisa jadi disaat yang sama sebenernya ada kebutuhan lain yang lebih mendesak untuk dipenuhi.

Nggak heran, setahun kerja, yang melekat jadi barang hanya: kulkas bekas, kipas angin dan dispenser. Tabungan? Jangan tanya deh. Barusan aja kudu jual handphone karena nggak bisa makan lagi. Ckck!

Akhirnya, yang jadi pelampiasan sebel adalah si abang calon suami #ciee

“Kamu sih nggak pernah ngingetin aku buat nabung. Aku kan dah pernah cerita kalo agak susah nahan uang!”

“Lah, aku kan udah beliin celengan kelinci, itu juga udah wujud ngingetin kali. Lagian kan kamu tau kalo aku juga sama kek kamu, boros.”

Huh. Jadi percaya deh kalau ada yang bilang, seperti apa dirimu, seperti itulah pasanganmu.

Hiya!

Kebayang nanti kalo kami nikah, sama-sama boros. Akhirnya sampe tua nggak punya tabungan dan hidup susah. NGGAK MAU!

Tapi, beberapa bulan lalu, bak menemukan oase di tengah gurun pasir #halah, aku nemu komik-komik lucu di blog Mak Irits. Aih sukaaa! Meski berkali-kali ngerasa kesentil sama komik-komik penuh keiritan dan kedodolan ala mak Irits.








Sumber:http://www.makirits.com/

Selama ini aku mikir irit itu sama sekali nggak keren. Kakak beradiklah sama pelit. Tapi syukurlah, komik mak Irits menyelamatkan pemikiranku yang salah.

Irit itu menyesuaikan dengan kebutuhan, bukan sekedar menuhin nafsu atau gaya-gayaan.

Irit menjauhkan kita dari mubadzir yang dibenci Allah.

Irit menjadikan kita lebih pandai mengelola keuangan yang berujung pada ketenangan hidup.

Makasih buat mak Irits yang udah kreatif banget menjadikan komik inspiring nan menghibur ini. Mudah-mudahan makin banyak anak muda yang sadar, kalo irit itu keren!

Harapannya,

Semoga lekas ada komik mak Irits ke-2, ke-3 dan seterusnya. Dengan cerita yang makin macem-macem. Dengan sentilan yang makin nyentil. Dengan kelucuan yang semakin bikin terbahak.

Kalo seandainya komik mak Irits bisa nangkring di aplikasi smartphone akan jauh lebih kece lagi. Maklum, sekarang yang wajib banget ada di tas bukan lagi buku, melainkan si smartphone. Pasti seru bisa intip tips-tips gokil mak irit kapanpun, dimanapun, bersama siapapun. hehe

Terus, komiknya tetep aja hitam putih ya mak, ga usah berwarna. Ntar harganya mahal lagi, kan ga jadi irits :p

Terakhir, semoga mak Irits makin rajin mosting “secuil-cuil” tentang komiknya di fanspage maupun blog. Mayan kan, bisa ketawa ketiwi modal koneksi internet doang.

Salam iriters!

You Might Also Like

6 komentar

  1. Hahahaha. Ternyata intan boros ya. Terus kasian pacarnya disalah-salahin terus. Hu, untung ada Mak irits. Cari ah komiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kaaaakkk!
      Nanti kakak tersugesti buat jadi mas-mas pelit. Bahaya! Bisa makin lama jomblonya :p

      Hapus
  2. Eaaa... gak sengaja Mba Intan jujur kalau suka boros.Tapi.... gak tau benar apa gak. Mau di bantuin biar gak jadi orang yang suka boros lagi. Di jamin, komik mak irits bisa di kalahin, hehehe...
    (udah kaya jagoan aja yah...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheee, iyaa.. aku dulunya agak boros :))

      Hapus
  3. huft, aku juga boros nih kak... kayaknya kudu cari komik mak irit nih hahaha

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan