Review Serum Scarlett Whitening : Acne Serum & Brightly Ever After Serum

 


Setiap orang rasa-rasanya pernah berada di titik terberat dalam hidup. Buatku, salah satu momen itu terjadi 5 tahun lalu. Saat sidang skripsi masih terasa ngeblur karena ya ampun revisian mulu. Dosennya galak pula, tiap revisian langganan diomelin. *halo bapak. Perjuangan makin berat karena waktu itu aku baru banget lulus jadi pegawai tetap setelah setahun sebelumnya jadi anak honor. Harusnya terasa indah, tapi jadi B aja karena penempatannya di daerah kabupaten. Kalo mau bimbangan skripsi tuh, harus menempuh 5-6 jam perjalanan dulu. Sedap betul! Berat di ongkos, waktu, tenaga emosi. Jangan lupakan juga waktu itu kehidupan asmara juga sedang diombang-ambingkan badai. Semua lini kehidupan rasanya nggak ada yang beres, pengen restart, tapi tombolnya kan ga ada huhu.

Untungnya, aku punya support system yang oke, hingga masa-masa suram itu terlewati juga.

Kuliah akhirnya selesai walau harus 4,5 tahun, IPK masih di atas 3, masih bisalah buat menuhin syarat administrasi nyari kerja.

Income juga naik seiring waktu. Tamat kuliah, rasanya beneran udah jadi orang dewasa, cause i can pay my own bill. Hehe.

Kehidupan asmara ternyata bisa ada di titik baik-baik aja. Ketemu orang baru (eh, teman lama yang baru ketemu lagi), menjalin hubungan dengan drama-drama receh saja tanpa ada yang terlalu menyesakkan dada, lalu menikah.

2,5 tahun siaran di kabupaten pun, akhirnya punya kesempatan balik lagi ke provinsi. Alhamdulillah.

Everything’s good kecuali satu yang tersisa ..

Upaya Tetap Sehat & Produktif di Tengah Pandemi Covid-19


Pandemi covid-19 udah mau ulang tahun, apa kabar kesehatan fisik & mental? Semoga masih baik-baik saja.

Kalau di awal-awal pandemi masuk ke Indonesia maret tahun lalu, aku masih terlalu sibuk bertanya-tanya,

“Duh gimana nih, aku harus apa?”

“Kapan nih selesainya?”

“Gimana kalau seandainya begini begini begini?”

Sekarang sih udah moving ke mode realistis, update info covid-19 secukupnya, berusaha melanjutkan hidup dengan baik. Walau vaksin udah ada, tapi bukan berarti boleh longgar sama protokol kesehatan. Jangan sayang! Menurut hitungan matematisnya tuh, andai distribusi vaksin berjalan lancar, kita butuh waktu 3-4 tahun sampai seluruh penduduk Indonesia dapat jatah vaksin. Amboi. Jadi sabar-sabar. Gak usah ngarepin hidup normal seperti sebelum pandemi. Nggak. Nggak akan pernah sama lagi. Yang bisa kita lakukan ya menjalani hidup normal baru seperti saat ini. Memakai masker ketika beraktivitas di luar rumah, menjaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain, mencuci tangan dengan sabun & air mengalir. Dan seabrek perubahan-perubahan lain yang turut menyertai pandemi yang belum tau endingnya ini.

Resolusi 2021 : Kejar Mimpi dengan Berani


Bulan Januari 2021 nyaris berakhir, tapi belum telat dong kalo mau nulisin resolusi berharga di tahun ini. Karena aku anaknya seneng banget sama resolusi, merasa jadi punya goals hidup yang mesti dicapai, bangun pagi jadi lebih semangat. Jadi tau harus melakukan apa, melangkahkan kaki lebih dekat sama mimpi-mimpi yang ditulis dalam resolusi. Lagipula, perjalanan hidup membuatku belajar & percaya, kalau punya keinginan harus berani dong. Mimpinya tuh ditulis, dideklarasikan, dikejar sampai dapat. Dulu zaman kuliah, aku pernah bikin di papan mimpi yang mejeng di dinding kamar kosan, kalo aku pengen jadi penyiar radio, di kantor tempat aku kerja sekarang, setahun kemudian beneran kejadian. Jalannya gak terduga, cepat, menyenangkan. Kayak momentumnya tuh pas banget.  Emang bener, kalo udah pengen, alam bawah sadar, segala tindak tanduk, segala doa yang dilangitkan, akan bersinergi untuk menuju ke sana, ke impian yang ingin kamu raih.

Review Scarlett Whitening Body Care: Body Scrub, Shower Scrub, Body Lotion

Banyak banget yang berubah karena pandemi. Aku yang biasanya ngecharge energy dengan main ke toko buku atau me time di salon, mendadak hanya bisa beredar antara kantor dan rumah. Itu pun karena bidang pekerjaan yang gak memungkinkan work from home. Andai punya pilihan, mungkin 9 bulan ini aku bener-bener hanya jadi manusia goa yang berdiam diri di rumah aja. Bosen mungkin pada awalnya, tapi makin ke sini makin ngerendahin ekspektasi. Walo vaksin udah mulai didistribusikan, tapi entah kapan dapat giliran ya kan? Jadi, menjaga diri sendiri dengan tidak kemana-mana selama tidak ada keperluan yang mendesak, wajib banget sih dilakukan. Kalo bukan kita yang menjaga diri sendiri, kamu ngarepin siapa yang mau jaga?

Selain nggak kemana-mana, aku juga nyari cara biar tetap waras selama pandemi ini. Nyari kegiatan yang bisa membangkitkan kesenangan diri. Ngedrakor lagi, baca novel lagi yang banyak, nulis buat healing, termasuk perawatan diri di rumah. Gak bisa ke salon dulu, diganti sama main salon-salonan di rumah aja. Creambath sendiri, main kutek-kutekan, juga luluran sendiri di rumah pake produk body care favorit aku.


Yup, kalo ngomongin produk body care kesayangan, setahunan ini aku seneng banget sama body care dari Scarlett Whitening. Berawal dari tergoda lihat packagingnya yang gemas, berlanjut nyobain & woooo satisfying! Aku udah repurchase sekian kali, tapi belum pernah ku review di blog ini. Soooo.. here we go.

2020 Rewind

 

Meski 2020 banyak banget dramanya, tapi tahun 2020 tetap jadi tahun spesial buatku. Tahun di mana akhirnya aku menikah, menempuh hidup baru, yang ternyata emang benaran baru. Hidup tidak lagi memikirkan mimpi diri sendiri, tapi berkolaborasi bersama suami & Insya Allah bersama anak-anak nanti. Aku ingin mengingat 2020 dalam memori yang baik. Here we go, 2020 rewind versi aku.

Januari 2020

Pertama kalinya aku ngambil cuti di awal tahun, seminggu full. Balik ke Lubuk Durian, nenangin hati, mau nyiapin printilan nikah. Deg degan parah sih. Aku nulis di buku catatan banyak banget sebagai sarana healing, apa-apa yang harus aku siapin, gimana budgetingnya, apa aja yang bikin aku khawatir dan gimana solusinya. Waktu berlalu cepet banget deh tuh di Januari. Cemas campur excited!

Februari 2020

Lamaran. Sederhana aja, karena pengen menghemat budget hehe. Niatnya simpen-simpen uang buat honeymoon ke Malang & Jogja, tapi ternyata apa daya, jangankan honeymoon, rencana resepsi pun berantakan karena pandemi. Nangis sih lihat ribuan undangan yang akhirnya dibuang. Padahal ngonsep sendiri tuh sama Kak Albeth, sampe puyeng, tapi akhirnya kebuang sia-sia. Menangis huhu! Andai bisa diulang, aku mau bikin acara lamaran yang proper, terus mau prewedding juga ahahaha.