Featured Slider

Taman Wisata Mangrove Bhadrika, Tempat Nongkrong Baru di Bengkulu




Jadi kemarin, aku dapet info dari WAG Blogger Bengkulu, kalo hari ini (sabtu, 13 januari 2018) ada soft launching Taman Wisata Mangrove Bhadrika. Lihat jadwal siaran, ternyata dinas malem, jadi hayuklah ngajakin Kak Piter Sepenggal Info & Kak Aang Tanjung Bungo buat barengan ke situ. Karena walaupun dikasih alamat jelas : Jalan Jenggalu 1 Lingkar Barat, Samping SMAN Plus 7, depan Gudang Coca Cola, aku gak minat pergi sendirian. Lagi gak pengen nyasar loh. Iya tau ada Waze, tapi Waze juga suka becanda pas ketemu simpangan, bikin galau. Haha. Lagian kalo bareng Kak Piter sama Aang, urusan pefotoan cincai lah. Anak cowok mah gak gampang marah walo disuruh take berulang kali *ya palingan ngomel sama ngejulid dikit. Biarin wee.

Jadi awalnya janjian ketemu di masjid samping GOR, tapi pas mepet waktu, kok ya males, enakan ketemu di depan JNE Skip aja gitu? Terus ternyata depan JNE panas dong, gak ada tempat neduh. Jadi maju majuuuuuu.. eh ada Indomaret, yaudin jajan minuman dulu sekalian numpang neduh sambil nungguin duo alumni UMB itu. Tapi untungnya belum sampe bosen, Kak Piter udah nongol, ngajakin neduh di taman Nusa Indah aja sambil nungguin Aang. Okesip hayuu.. Dan gak begitu lama, Aang pun nyampe. Cuss ke TKP kitaaa …

Intan dan Resolusi Tahun 2018



Woy telat woy. Udah tanggal 3 januari nih, masa baru posting resolusi? Ya hmm gakpapa deh, seperti nonton Ayat-ayat Cinta 2 yang baru kesampaian kemarin malam, begitu juga dengan niat bikin resolusi yang telat beberapa hari. Mottonya adalah : lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Okesip.

Sebenarnya aku agak males bikin resolusi tahun ini, soale yang tahun lalu aja belum kelar. Huhu. Masih banyak mandek di tengah jalan loh rencana-rencananya.. apa karena terlalu njelimet & berat untuk dijalani? I dunno. Tapi satu yang jelas, aku gampang banget terdistraksi sama perasaan. Baperan. Jadi energinya banyak habis di situ. Banyakan mellownya deh 2017 kemarin. So, resolusi pertama dan paling utama di tahun 2018 ini adalah tidak baperan. Selow aja Intan selow. Apa yang emang tercipta untuk kamu, gak bakal bisa direbut orang udah. Tarik nafas.. hembuskan.. rileks sist.



[Ensiklopedia Budaya] Tari Perang Pulau Enggano


Enggano .. salah satu pulau terluar milik Indonesia - yang berada di Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi Bengkulu. Pulau yang memiliki lima suku asli dan satu suku pendatang ini, tetap menjaga dan melestarikan seni budaya tari perang, yang diketahui sudah ada kisaran tahun 1828 silam.

Tari Perang menceritakan tentang kehidupan masyarakat Enggano yang hingga tahun 1883 terus diwarnai perang antar suku, karena dahulunya masyarakat kepulauan yang terdiri dari suku Kauno, Kaitora, Kaarubi, Kaharuba, Kaohoa dan suku pendatang Ka'may seringkali berperang untuk memperebutkan wilayah.


Source : www.antaranews.com

Tari perang merupakan sarana adat yang yang memperkenalkan tentang kehidupan peperangan antar suku yang dulunya menimbulkan kekacauan dan kerusakan, pada saat pelaksanaan  prosesi pengukuhan kepala suku atau dalam bahasa adat setempat disebut Kemumun nak ine.