Featured Slider

Saung Ngariung, Tempat Makan Siang Enak di Bengkulu




Rasanya kayak ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya, waktu aku tau kalo hari ini, di hari terakhir bulan januari 2018 adalah hari terakhir juga untuk Saung Ngariung, tempat makan siang favoritku. The last day. Huaa. Makan siang sambil sedih. WHY? Kenapa mau tutup, ung? Padahal selama 2 bulan ini, sejak balik lagi ke Bengkulu, aku udah jatuh hati sama Saung Ngariung. Aku sih masih keukuh ngarep kalo mereka gak beneran tutup, pindah lokasi aja deh gitu ke arah Unib Belakang. Biar nanti aku gak bingung-bingung mau makan siang pake apa. Huhu


Jadi gini, pas aku baru balik Bengkulu dan mulai kerja lagi di kawasan Padang Jati, di suatu siang via WAG, Mbak Febby nawarin, mau nitip makan siang gak? Karena kebetulan dia sama Mbak Vivi lagi makan siang di situ. Menunya tuh macem-macem (mereka niat banget motoion semua lauk haha). Tapi seriusan waktu itu aku mesen tanpa ekspektasi apa-apa. Ya buat ganjal perut doang, palingan sama kayak nasi bungkus biasa lah. Aku malah pengen pesen pizza di panties (sebelahan sama Saung Ngariung), tapi takut ngerepotin akhirnya ikutan pesen nasi lauk di Saung. FYI, aku bukan tipikal orang yang doyan amat makan nasi, susah makan malah karena lumayan picky sama lauk pauk.

Terus, kok pipimu luber-luber, Ntan?

5 Langkah Mudah Agar Lebih Produktif


Januari udah hampir kelar yey! Apa kabar bulan Januari-nya teman-teman? Wah, kalo aku sih berharap bulan ini cepat berlalu. Maklum, januari gak gajian, sist. Udah dirapel Desember kemarin, jadi januari-nya ngos ngosan. Haha. Kelihatan banget ya berapa ada uang di tangan, segitu juga yang diabisin. Jangan ditiru please. Usahakan buat punya pengaturan keuangan yang apik. Ada yang disisihkan buat jaga-jaga alias dana darurat. Dan ketika penghasilan naik, jangan buru-buru naikin gaya hidup, mending naikin saldo tabungan/investasi. Soalnya pengalaman pribadi nih, mau berapa persen pun gaji naik, kalo gak diatur dengan bijak ya gak bakal bisa nyisihin uang juga. Habis terus. Deg degan terus mikirin uang.

Dan ini juga berlaku untuk waktu yang kita miliki. Semua orang punya 24 jam per hari (kalimat klise tapi emang betul). Tapi bedanya, ada yang memanfaatkan waktu yang dimiliki itu untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat alias produktif, ada juga yang sekedar melewati hari demi hari dengan ongkang-ongkang kaki. Kerja ya seadanya, gerak ya secukupnya, gak produktif, gak melakukan sesuatu yang baru dan seru.

Untukku pribadi, kalo dari segi produktivitas, januari masuk di kategori lumayan.  Ngeblog udah mulai rajin lagi, meski masih merangkak. Untung gak lama-lama terjebak hiatus. Itulah untungnya gabung di komunitas blogger, pas lagi di titik jenuh, balik semangat lagi pas lihat temen-temen ngeshare seputar aktivitas bloggingnya. Pas buka sosmed pun, yang muncul adalah update cerita dari teman-teman blogger. Jadi ya gitu.. punya temen yang passionnya sama itu bisa jadi penambah energi yang luar biasa.

Menghabiskan Sore di Kampung Sejahtera Hutan Mangrove, Pelabuhan Pulau Baai Bengkulu




Sebenarnya objek wisata satu ini sudah cukup lama popular di kalangan anak muda Bengkulu. Kalo ngesearch hestek #KampungSejahteraBengkulu di IG, muncul deh tu banyaaaak banget foto-foto anak Bengkulu yang berlatarkan sungai, hutan bakau & deretan kapal-kapal nelayan di Kampung Sejahtera. Naksir dong buat main ke sini, karena kalo lihat foto-fotonya di IG wuuu cakep. Hijau-hijau gemesin dari mangrove yang berjejer rapi, bener-bener mengundang minat buat main. Terus, kok baru main ke sana kemarin (19 Januari 2018), setelah nyaris setahun tempat ini viral?

Karena ..