Featured Slider

AI #1 Cerita Tetanggaan Kantor Sudah Selesai



Suatu hari di tahun 2017..



“Intan apa kabar? Masih kerja di XXX Bintuhan?”

Sebuah DM instagram, aku terima hari itu. Dari seorang kenalan lama. Seorang kakak tingkat beda jurusan sewaktu kuliah S1. Aku jurusan Fisika, dia jurusan Ilmu Komunikasi. Aku ingat, kakak ini pernah satu organisasi kampus denganku di semester-semester awal kuliah. Kami tidak begitu sering berinteraksi. Seingatku, hanya beberapa kali say hi & sempat ku dengar dia dulu itu pedekatean dengan salah seorang sahabatku, tapi tidak sampai “jadi”. Tidak tau karena apa karena tidak begitu mengikuti ceritanya. Hehe.

Aku membalas ramah DM yang masuk itu, btw.

“Hei Kak. Iya nih, masih kerja di XXX. Intan baik Alhamdulillah. Kakak apa kabar?”

Ngemil Enak Tanpa Rasa Bersalah Berkat Snack Kelapa Jagapati



Selain ngeblog, siaran, baca buku, aktivitas lain yang menyenangkan & tidak bosen-bosen diulang-ulang setiap hari tuh ya MAKAN. Sepakat genks? Buatku, makan bukan sekedar menuntaskan rasa lapar, tapi juga bikin bahagia. Kalo nemu makanan enak, mood bakal makin oke, kerja juga jadi makin semangat. Kalo kerja udah semangat, mudah-mudahan rezeki lancar biar bisa jajan makanan yang banyak. *loh, jadi semacam lingkaran yang tiada titik putusnya ya? Hoho

Tapi walo sesuka itu sama makanan, aku juga mulai pilih-pilih makanan apa yang boleh aku konsumsi tiap hari, makanan yang dikonsumsi sekedar sesekali aja ato bahkan TIDAK BOLEH dimakan lagi karena faktor kesehatan. Karena ya, umur makin bertambah, tapi belum nikah-nikah juga *EH GIMANA? Haha. I mean, jaga kesehatan wajib banget ya dilakukan, karena kalo pas muda gini makannya asal-asalan, takutnya fisik ga se-fit ini lagi di beberapa tahun yang akan datang. Lagian nggak dipungkiri, kesehatan kita ditentukan banget sama makanan apa yang kita konsumsi. Wajib hukumnya memperhatikan dan mulai kasih filter sama makanan yang masuk ke happy tummy.

Tips Memilih AC Hemat Listrik Untuk Rumah Tangga



Akhir tahun 2017 lalu, aku sedang merasa hore-horenya karena setelah beberapa tahun kerja, akhirnya bisa jadi pejuang KPR. Meski rumahnya sepetak-petak doang, terus jalannya belum diaspal, tanahnya bekas perkebunan sawit & seabrek hal-hal minus lain, aku lebih memilih menutup mata. Ya gakpapa lah ada kurang di sana sini, namanya juga rumah perdana. Maklumin aja shay. Toh uangnya cuma cukup buat beli rumah yang sebegitu.

Waktu berjalan..

Dan aku pun sadar kalo ternyata punya rumah tidak sesimple ngumpulin uangnya, terus beli. Oh, tidak semudah itu Ferguso! Faktanya, kalo udah berani beli rumah, berarti ngana juga harus berani nyediain waktu & budget buat ngurus si rumah biar layak ditempati.

5 Tips Mempersiapkan Libur Akhir Tahun yang Menyenangkan



Bulan November ceria sudah hampir usai, artinya kita segera akan menyambut bulan Desember. Si bulan ke-12 alias bulan terakhir dalam satu tahun ini. Apa kabar resolusimu? Alhamdulillah kalo bisa membubuhkan banyak tanda checklist di samping goals-goals yang ingin dicapai. Kerja keras udah beres, boleh dong kalo mau memanjakan diri di akhir tahun? Waiya boleh banget, biar fisik & mental bisa istirahat sejenak dari huru hara dunia kerja. Lagian, seperti layaknya pisau, kalo dipake terus tanpa diasah, tanpa diistirahatkan, bisa aja berkarat, lalu patah toh? *brb cek sisa-sisa cinta cuti.

5 Tips Mempersiapkan Libur Akhir Tahun yang Menyenangkan


Tapi nih, ada yang jadi PR banget kalo mau menikmati libur nasional yang juga merangkap sebagai libur akhir tahun di bulan Desember kelak. Ketika peak season alias libur panjang akhir tahun, semua biaya seperti tiket pesawat, hotel, sewa kendaraan dan lain-lain menjadi lebih mahal. Duh, rasanya pengen kekepin dompet, takut bocor di sana sini & terpaksa makan mie instan setiap hari selama bulan Januari. Gawat!