Featured Slider

Kerjakan Soal Sulit Jadi Mudah Dengan Roboguru by Ruangguru


Zaman-zaman sebelum pandemi, di rumah orangtua suami sering banget ramai sama temen-temen sekolahnya adek yang belajar kelompok. Seru banget lihatnya, belajar bareng, ngerjain tugas bareng, kalo udah beres, biasanya makan bakso atau seblak dulu sebelum bubar. Aih, aku jadi teringat masa sekolah. Dulu aku & teman-teman juga sering belajar kelompok, apalagi pas ada tugas atau PR yang susahnya bikin pusing. Biasanya nih setelah diskusi alot & menggabungkan seluruh kemampuan atau kalau perlu nanya sana sini sama kakaknya temen, orangtuanya temen (ngerjain PR zaman dulu tuh suka heboh karena belum ada internet hehe) ya PRnya selesai juga. Walau perjuangannya kadang nggak sebentar. 

Kalau sekarang gimana ya? 

Pandemi covid 19 ini belum ada tanda-tanda mau selesai, sehingga kegiatan pembelajaran jarak jauh masih jadi pilihan utama, demi kesehatan terjaga. Belajar tanpa bertatap muka dengan guru, kalo ada soal atau tugas sekolah harus ngerjain sendiri, tanpa bisa tanya guru atau teman. Huhu berat sih!

Belajar Asyik Bersama Ruangbelajar by Ruangguru

Beberapa hari lalu aku iseng-iseng bongkar dokumen zaman sekolah, sekalian beberes isi lemari. Emang dasar anaknya suka bernostalgia, aku ternyata masih nyimpen surat tugas ikut lomba debat antar sekolah, berkas persyaratan pelatihan kepemimpinan buat anak-anak OSIS, juga surat kelulusan SMA. Dulu rasanya biasa aja, emang kayak gitu kan kehidupan anak SMA. Cuma kalo dibandingkan sama kondisi sekarang, duh, masa-masa sebelum pandemi berasa banget mewahnya. Anak-anak yang baru masuk sekolah tahun lalu saat pandemi udah melanda, jangan-jangan belum pernah merasakan serunya makan siang di kantin sekolah bareng teman-teman segenk. Huhu. 😢

Tapi mau gimana lagi, namanya juga hidup, pasti ada-ada aja tantangannya. Ingat kan sama teori Charles Darwin yang bilang, kalo yang mampu bertahan hidup tuh bukan yang paling kuat & paling pintar, tapi yang paling responsif terhadap perubahan. Kalo kita mau bertahan, ya adaptasi, bukan malah percaya konspirasi. 

Pakai Masker Tapi Pakai Lipstick? Bisa Banget!



Hai, gimana kabar kamu akhir-akhir ini?

Semoga tetap sehat-sehat lahir batin ya di tengah kondisi yang menantang banget buat kita semua. Tahun lalu mungkin covid-19 masih terasa jauh, hanya ada di berita yang kita saksikan di layar gawai atau kita dengar di radio. Tapi kini terasa dekat sekali. Kabar duka bisa jadi datang dari teman, rekan kerja, mantan dosen, keluarga atau bahkan dari keluarga inti di rumah.

Sejujurnya, aku pernah ada di fase-fase sedih sampai gak pengen ngapa-ngapain. Terlalu banyak kabar duka, terlalu banyak berita yang bikin khawatir. Hidup di bumi dengan semua ketidakpastiannya semakin menjadi-jadi di masa pandemi. Untungnya rasa sedih yang overdosis itu bisa perlahan aku atasi. Sedih sih sedih, khawatir sih boleh, hanya saja secukupnya. Ini hal-hal yang aku lakukan untuk memperbaiki suasana hati & bisa beraktivitas kembali. Sehat jiwa raga Insya Allah.

Lomba Blog Finantier For Better Future Berhadiah Jutaan Rupiah


Pict source : Pixabay


Kapan pertama kali kamu memiliki rekening bank? 

Kalau aku, saat kuliah. Waktu itu aku tinggal terpisah kota dari orangtua. Tidak jauh memang, hanya butuh waktu 1 jam saja untuk saling berkunjung. Namun, demi efisiensi, aku membuka rekening di salah satu bank BUMN yang membuka cabang di kampus. Prosesnya cepat & mudah. Dan setelah punya akun rekening bank sendiri, ternyata banyak sekali manfaatnya. Selain menerima transferan uang dari orangtua, aku juga bisa menabung, membayar belanjaan di e-commerce, mengenal investasi & lain-lain. Setelah dewasa & bekerja, aku pun jadi tahu ternyata hubungan dengan bank itu lebih panjang lagi, kita bisa melakukan pinjaman untuk kebutuhan dana besar seperti rumah & membuka usaha.  

Aku kira semua orang yang sudah punya KTP otomatis bakal punya rekening bank. 

Ternyata aku salah.