Jelajah Yogyakarta Bersama Teman Hidup Traveloka


Ketika menikah 2 tahun lalu, selain bikin budgeting keuangan untuk kehidupan sehari-hari & masa depan, aku & suami juga bikin travel bucket list. Daftarnya puuaanjang pwol haha. Tapi karena kami berdua sama-sama cungpret alias masih berada di kasta terendah di tempat kerja masing-masing, kami berdua cukup sadar diri untuk mencontreng daftar itu pelan-pelan. Ya realistis aja sih sama budget, setahun sekali bisa travelling ke luar Provinsi, juga tetap harus disyukuri.

Prinsip kami, jangan maksa! Baik itu maksain kondisi diri maupun ekonomi. Dulu, pas zaman-zaman covid lagi heboh banget, kami taat untuk tidak bepergian walo tiket pesawat lagi murah, walo kerja lagi sama-sama WFH. Tapi a big no buat kabur-kaburan, keselamatan & kesehatan tetap nomor satu. Kami juga gak maksa liburan kalo emang dananya belum cukup gaes. Lebih baik liburan setahun sekali tapi happy, daripada maksain pergi berkali-kali tapi tabungan lupa diisi.


Jadi ceritanya, yang paling hobi jalan-jalan tuh awalnya suami aku. Zaman masih bujangan, dia hobi daki gunung, terinfluence dari film 5 CM – FYI, doi juga ngefans banget sama Riani aka Raline Shah hahaha. Inget gak sih dulu sempet hype banget daki mendaki gunung tuh. Btw, suami aku udah mendaki Bukit Kaba di Bengkulu, Gunung Dempo di Pagaralam, Gunung Marapi & Gunung Singgalang di Sumatera Barat hingga Gunung Semeru di Jawa Timur. Salah satu topik yang bikin suami aku excited cerita sampe susah berhenti, ya apalagi kalo bukan travelling.


“Kakak dulu sebelum sama Intan, jomblonya lama. Jadi uang gaji aman, ga usah traktirin pacar, gak perlu ngapel malam minggu. Uangnya bisa ditabung buat jalan-jalan.”


Siap Pak Abet! 😂


Pak suami di Gunung Dempo, Pagaralam, Sumatera Selatan

Sebagai pasangan yang menikah pas pandemi lagi horror-horrornya, kami baru bisa jalan-jalan ‘jauh’ pake pesawat setahun kemudian alias di tahun 2021. Tapi di tahun 2020 apakah diam di rumah saja? Oh tentu tidak. Kami nyari tempat healing dekat-dekat rumah, mengunjungi tempat wisata outdoor di Provinsi Bengkulu. Dari mulai main ke Lorong Watu di Bengkulu Utara, menikmati dingin dan sejuknya Curup hingga puas main air di pantai-pantainya Kaur, daerah ujung selatan Provinsi Bengkulu yang berbatasan sama Lampung.

Ya anggap aja, sedang mengukir memori indah di kota sendiri.

Liburan ke Pantai Laguna, Kaur, Bengkulu


Perjalanan travelling perdana ke luar Provinsi yang kami lakukan justru bukan ke kota tujuan honeymoon pasangan baru seperti Bandung, Bali, atau Lombok. Tapi kami justru ke Jakarta, karena kebetulan ada urusan. Well, ternyata si urusan itu beres dalam waktu 3 hari, sementara kami masih punya sisa cuti 3 hari. Dan akhirnya random dong, pesan tiket kereta malam-malam, jelang subuh udah nyampe di Jogja. Yah.. mumpung masih muda & masih berdua aja, pergi-pergi random gak jadi masalah.

Tapi ternyata sodara-sodara, kami disambut Jogja versi mellow, alias hujan mulu. Semua itinerary menyusuri Jogja 3D2N yang udah aku susun dadakan di kereta, ambyar seambyar-ambyarnya. Pas kami udah mau balik ke Jakarta, baru deh tuh mataharinya nongol. Huaaaa. Meski tetap senang karena perjalanan kemarin itu adalah pengalaman pertamaku naik kereta api, bisa ke Malioboro, Taman Sari & kulineran enak di Jogja, tapi aku pengen banget main ke Jogja lagi. Masih banyak destinasi wisata & keseruan lain yang ingin aku jemput di Jogja.


Itinerary padat sekali, tapi yang terealisasi hanya ke Taman Sari 😂


Setidaknya ada 3 alasan yang membuatku ingin merasakan liburan di Jogja lagi bersama Pak Suami, #TemanHidup aku.

1. Ingin Merasakan Lagi Serunya Naik Kereta Api Jakarta-Jogja

Buat kami yang tinggal di Bengkulu, naik kereta api itu rasanya mewah, soalnya di sini gak ada hahaha. Tahun lalu ketika pada akhirnya aku bisa naik kereta api dari Jakarta ke Jogja selama kurang lebih 8 jam, rasanya seneng betul. Padahal pulang pergi saat malam hari alias gelap gak bisa lihat pemandangan yang dilalui. Tapi tetap enjoy, apalagi kereta api sekarang fasilitasnya udah pada oke, nyaman, terus bisa jajan bakmi godog yang endul. Oh iya, harga tiketnya juga terjangkau loh, rata-rata mulai dari Rp.260.000. Pengen banget jalan-jalan naik kereta api lagi! 

Jug, gijak-gijuk, gijak-gijuk ..


2. Ingin Menikmati Serunya Wisata di Jogja

Sedih loh harus melupakan itinerary karena hujan yang tak kunjung henti saat berkunjung ke Jogja akhir tahun lalu. Makanya aku & suami pengen banget ke Jogja lagi. Aku pengen main ke Museum Ullen Sentalu, Museum Merapi, Vulcano Jeep Lava Tour & masih banyak lagi. Yuk intip itinerary aku kalo nanti dapat kesempatan travelling 4D3N ke Jogja.



3. Ingin Menyantap Makanan Enak di Jogja, Dari Gudeg hingga Sate Klathak

Kuliner Jogja emang juara. Tahun lalu aku udah nyobain beberapa kulinernya yang bikin nagih. Seperti pizza ala kaki lima di Tunqu Nangkring, mie Ayam Tumini, gelatonya Tempo Gelato, bakmi jowo Mbah Gito & masih banyak lagi. Nah kali ini aku pengen icipin kuliner lainnya. Beberapa di antaranya adalah ..


  • Gudeg Yu Narni di Selatan Tugu

Aku kan rencananya dari Bengkulu ke Jakarta pake pesawat, abis itu dari Jakarta ke Jogja pake kereta, jadi pas banget kan begitu tiba di Jogja bisa sarapan gudeg enak. Sekalian foto-foto di Tugu Jogja yang ikonik.


  • Sate klatak Pak Bari

Ini tuh gara-gara nonton film AADC2, sate kambing satu ini jadi tempat makan Rangga & Cinta, Abet & Intan pun pengen nyobain satenya. Apalagi pas baca-baca review, katanya rasanya enak & harganya terjangkau.


  • Jejamuran

Berhubung aku suka banget jamur, rasanya gak afdhol kalo gak nyoba makan di Jejamuran, tempat makan yang menggunakan berbagai varian Jamur sebagai bahan dasar utama lauk dan sayuran. Uuuu kebayang syedapnya!


  • House of Raminten

Lokasi tempat makan yang satu ini ada di Kota Baru. Aku penasaran sama menu Koteka, campuran telur & suwiran ayam yang dibakar di dalam bambu. Sounds good & yummy!

-

Kalau itinerary udah beres, waktunya cari hotel yang nyaman buat istirahat, asik dijadikan tempat pefotoan, dan yang pasti tarifnya masih masuk budget liburan cungpret haha. Tahun lalu pas ke Jogja, aku nginep di Lafayette Boutique Hotel Yogyakarta & Adhisthana Hotel. Kebetulan aku tuh nginep bukan pas peak season jadi dapat best deal deh, yeay happy! Nah, kali ini aku udah ngincer beberapa hotel yang bisa jadi pilihan kece buat liburan nanti. Hotel-hotel ini udah aku cek ricek reviewnya di Traveloka hotel. Cakep-cakep betul!


1. Sheraton Mustika Resort & Spa Yogyakarta



Baca-baca review & katanya hotel Sheraton Yogyakarta pas buat pasangan yang ingin berbulan madu. Cocok! *bulan madu ke sekian kalinya bersama #TemanHidup. 😂 Btw, hotel ini luas banget bak istana keraton. Punya style klasik & sangat kental dengan unsur budaya Jawa, baik dari ornamen-ornamen di sekitar lobi hotel, hingga dalam kamar hotel. Punya spot-spot outdoor yang luas, jadi bisa sekalian piknik, santai di taman, juga berenang - FYI, ada 5 kolam renang di area resor ini. Wow!

Lokasi hotel Sheraton Yogyakarta ada di jalan Laksda Adisucipto No.KM. 8, RW.7, Nayan, Maguwoharjo, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi ini cukup mudah dijangkau dari stasiun kereta api. Nah, kalau pakai pesawat, juga strategis, hanya dua kilometer dari bandara Adisucipto.

Hal lain yang juga bikin aku tertarik nginep di sini karena pemandangan dari balkon teras kamarnya juara. Bisa ngeteh bareng suami, ditemani pemandangan lanskap taman yang luas, dilengkapi kolam renang yang berpadu dengan batu alam. Cool!


2. Artotel Suites Bianti



Artotel Suites Bianti Hotel Yogyakarta terletak di Jalan Urip Sumoharjo Nomor 37, Klitren, Kecamatan Gondokusuman, Yogyakarta. Hotelnya bagus & punya fasilitas lengkap. Dan yang paling seru lokasinya strategis buat kulineran malam-malam, gak perlu repot-repot naik kendaraan atau pesan ojek online, cukup jalan kaki aja loh. Praktis banget! Kalo pengen makan pecel, mie ayam, bakso hingga gultik, tinggal melipir aja udah nyampe.


3. The Phoenix Hotel



The Pheonix Hotel Yogyakarta ini terletak Jl. Jendral Sudirman no. 9, Yogyakarta. Lokasinya gak jauh dari bandara Adisutjipto, sekitar 30 menit berkendara. Untuk kamu yang seneng belanja & kulineran di Malioboro pasti happy, karena hotel ini hanya berjarak 15 menit dari Jl. Malioboro. Btw, selain lokasinya yang strategis, The Pheonix Hotel Yogyakarta memiliki bentuk bangunan unik, perpaduan desain Eropa dan Jawa. Kesannya tuh mewah dan klasik. Suka banget!

-

Gimana, cakep-cakep kan hotelnya? Cocok betul buat staycation, setelah puas mengeksplor tempat wisata di Jogja.

Dengan situasi pandemi yang semakin terkendali akhir-akhir ini, kita udah punya keleluasaan untuk berwisata kembali dan bersiap untuk #LihatDuniaLagi. Nah, Traveloka sebagai lifestyle superapp di Asia Tenggara siap menjadi #TemanHidup dengan menghadirkan beragam produk & layanan untuk konsumen, hanya dalam satu aplikasi. Kita bisa ikut mendukung kebangkitan industri pariwisata nasional, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang berlaku, ya gaes.

Kalau ada waktu, budget & kesempatan #LihatDuniaLagi, kamu ingin menyambangi tempat wisata apa nih di Indonesia? Tulis aja dulu travel bucket list kamu, siapa tau someday bisa terwujud satu satu. Apalagi sekarang udah gampang banget mau pesan tiket pesawat, booking hotel murah atau pesan tour, semuanya beres dengan Traveloka.

Yuk ‘#LihatDuniaLagi dan bikin #StaycationJadi’ dengan Traveloka! Langsung meluncur ke Traveloka lewat link ini: https://trv.lk/kompetisi-lihatdunialagi-bloggerperempuan.


No comments

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^