#SingleStories #1 Series yang Berawal dari Pertanyaan “Kapan Nikah?”




Halo.

Akhirnya aku bikin series juga, setelah mikir lumayan lama. Takut failed, takut nulisnya gak konsisten, takut seriesnya bubar di tengah jalan dan macam-macam ketakutan lainnya. Tapi cemen banget sih, belum mulai aja udah mikir macem-macem. Bukan karena series sebelumnya udah bubar, lantas series yang ini bakal bubar juga, kan?

Kenapa #SingleStories?

Karena aku belum nikah dan belum tau kapan nikah. Haha.

Aku masih muda kok untuk ukuran perempuan Indonesia. 23 tahun lewat dikit lah. Dan aku sebenernya sama sekali gak keberatan menjalani status single seperti ini sekitar dua atau tiga tahun lagi. Aku gak ada rencana buat cepet-cepet ngurusin orang lain. Aku juga belum kelar sama mimpi-mimpi yang pengen aku raih.

Apa kabar bedengan 20 pintu di daerah Unib belakang?

Apa kabar kuliah S2 jurusan Ilmu Komunikasi?

Apa kabar rencana travelling ke pulau Jawa bareng teman-teman cewek?

Masih banyak rencana yang kayaknya lebih leluasa untuk diusahakan pas posisi masih single begini. Dan yang jelas, sampe sekarang aku masih nunggu untuk ditemukan sama si right man. Seseorang  yang klik menurut hati dan otak. Harus begitu? Waiya. Menikah itu maunya sekali seumur hidup loh ya, gak bisa serta merta ..

“Udah sih, apalagi? Fisiknya memang so so, tapi dia baik loh, gaji tentara juga lumayan. Sikat!”

“Omooo. Sayang banget kamu lepasin dia. Cute banget tau. Lesung pipinya uwuw. Eh, kamu tau gak, orangtuanya kaya loh.”

“Kok kamu gak mau sama dia? Bankir. Sayang sama keluarga. Kan pernah pacaran juga sama kamu pas zaman SMA.”

WTH! Haha. Haha. Haha.

Akhir-akhir ini situasinya semakin terasa menyebalkan.

Ibu setiap 3 hari sekali nelpon (ya wajar, nelpon tiap hari juga gak masalah sebenernya), tapi yang bikin males adalah pertanyaan di penghujung telpon yang selalu sama.

“Intan udah punya pacar sekarang?”

BAH. 

Kode garis keras banget ya bu. huhu

Di kantor, aku juga yang paling empuk untuk dijadikan sasaran bully seputar menikah. Jadi ceritanya, di kantor aku yang sekarang (studio produksi, pegawainya cuma 10 orang), tersisa 3 orang yang single. Satu udah mau nikah bulan maret ini, satunya udah pacaran 5 tahun lamanya, dan tinggal aku seorang yang gak kelihatan menjalin hubungan spesial sama seseorang.

“Intan kapan? Intan kapan? Makanya jangan terlalu milih. Asal baik dan penghasilannya lebih gede mah udah. Bungkus!”

Jossh!

Sampai seorang teman dari masa SMA ujug-ujug ngirim pesan ke timeline facebook,

“Kapan nikah dek? Jangan kerja terus, keburu tua loh!”

TUA.

Nikah buru-buru biar gak keburu tua. Makasih loh ya!


--


Di dunia nyata, pas menghadapi momen kek gini, aku gak pasang tampang sebel sama sekali. Aku hanya berhaha hehe. Karena buat apa marah? Cuma bikin capek. Jiwa raga. Dan tujuan aku bikin series ini juga bukan untuk marah-marah sih. sekedar pengen menangkap momen dan membagikannya untuk seseorang di luar sana yang barangkali sedang menghadapi situasi serupa.

Being single when you’re 23 y.o or more bukan kutukan memalukan yang harus bikin kamu minder. Aku punya banyak cerita seputaran ini, tentang opini pribadi menikah muda, tentang pengalaman teman, tentang tetangga sebelah yang ternyata pengantin baru.

Haha iya. Hore banget kan? Aku punya tetangga baru sekitar sebulan lalu dan ternyata mereka ini usianya setahun di bawah aku. Wowow masih muda banget. Banyak sih memang yang udah ngeduluin aku. Tapi ini pertama kalinya aku melihat dan mendengar secara langsung kehidupan pasangan muda yang sudah menikah.

Rasanya?

Kadang senyum gemes dan membayangkan..

“Oh.. kalo nanti aku udah nikah, makannya gak sendirian lagi. Gak perlu sambil nonton drakor biar gak sepi.”


Kadang mikir nakal.

“Duh. Hujan deras gak berhenti-berhenti. Kira-kira mereka lagi ngapain ya?” haha. Ampun ampuun!


Sampe kadang bikin merenung, ketika jam setengah 6 pagi, aku masih bergelung sama laptop. Aku denger si tetangga udah sibuk masak.

“Well. Suatu hari nanti, aku gak bisa ngatur waktu suka-suka. Gak bisa ngeblog semau-mau aku. Ada suami yang harus dimasakin, ada rumah yang harus diberesin, ada moody yang harus dilawan.”

Yah .. mood lagi baik atau nggak, ngana udah jadi istri yang punya tanggung jawab. Banyak banget yang pengen aku tulis. Karena kalo diceritain ke orang mah, kadang orangnya gak mau ngerti, di bilang ngeles lah, pemilih lah. Padahal ya suka-suka sih. Ngapain maksa orang lain buru-buru nikah? Kecuali ya, kalo kamu bisa melakukan hal-hal di bawah ini.

Cariin calonnya. Harus klik. Kalo gak klik ya bubar.

Urusin pernikahannya. Dari mulai biaya prewed, undangan, gaun pengantin, dll.

Beliin rumah, kendaraan, sekalian modalin usaha.

Gak bisa?

Kalo gak bisa, udah.. duduk aja yang manis. Tunggu undangan nyampe sambil bantu doa.

Karena merencanakan (apalagi menjalani) pernikahan itu sungguh berat. Kalo pun dulu aku pernah berniat nikah muda, gak lain gak bukan buat memenuhi tuntutan ego yang pengen disayang, diperhatikan. Zaman sekolah sampe kuliah dulu, aku malah jarang banget ngosong alias gak punya pacar dalam jangka waktu yang lama. Apa karena aku emang punya perasaan lebih sama para mantan? Kayaknya nggak ya. Karena kalo pas ketemu mantan di dunia nyata ato gak sengaja lihat di sosmed, selalu mbatin..

“Dulu aku pernah pacaran sama dia? Seriusan? Uwow kok bisa?”

“Oh ya ya! Dia kan baik banget, pernah bikinin aku tugas bikin game sederhana, sampe dia gak tidur semalaman. Kalo yang itu, rela banget nganterin kemana-mana. Daebak!”

So childish.

Yha.

Karena menggenggam handphone tanpa ada yang sms “Sayang lagi apa? Udah makan?” rasanya nusuk-nusuk hati banget. Sakit! Pas malam minggu dan gak ada yang ngapelin, rasanya beuh ... pengen dengerin lagu-lagu mellow semalaman terus mewek. Nyahaha. Aku pernah di titik itu. Nyesel lah. Jangan ditanya.

Andai umur belasan tahun yang aku punya kemarin dimanfaatin buat mengejar prestasi setinggi-tingginya, travelling seseru-serunya, menjalin persahabatan seerat-eratnya, menyayangi keluarga sesayang-sayangnya. Semua pasti lebih indah. Tapi berhubung gak ada tombol rewind, jadi daripada menyesal berkepanjangan, lebih baik jalani hari yang dipunya saat ini dengan lebih baik.

Sekarang berhubung emosi udah lebih stabil. Gelora untuk diperhatikan, dikasih bunga, diajakin jalan, dll itu udah gak menggebu. Santai. Aku udah nyaman sama diri aku sendiri. Aku udah tau titik kuat dan lemah dari diriku. Jadi ya kenapa harus buru-buru menikah? Wong yang lamar juga belum ada. Haha. Suatu hari nanti aku akan menikah, tapi tentu aja bukan karena kesepian atau karena kekurangan uang jajan. Menikah karena memang sudah ketemu jodoh, orang yang bisa cherish my beauty inside.

Btw udah dulu yak, series curhat-curhat emesh ini akan tayang setiap hari sabtu, persiapan beper malam minggu.

See you! :D







9 comments

  1. Yap, nikah memang perlu dipikirkan benar-benar. Nyesel lah kalau cuma karena dikejar-kejar orang doang mah. Susah muter baliknya nanti -.-'

    ReplyDelete
  2. enak banget baca blog ini, serasa denger Intan lagi siaran hehehehe
    enjoy my blog--> bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  3. Dinikmatin saat2 bahagiane Mbak. Ntar ada saatna bisa berdua juga :)

    ReplyDelete
  4. itu pertanyaan yang bikin nyesek dikala belum menikah , sedangkan usia sdh cukup matang

    ReplyDelete
  5. seruuu nih... jadi ga sabar nunggu hari Sabtu buat baca kelanjutan series ini..
    hihihi

    ReplyDelete
  6. aaah yang penting semangat! Enjoy your life...aku pun kenyaaang ditanya begini sebelum nikah hehehehe

    ReplyDelete
  7. Menikah itu nggak hanya modal cinta doang, tapi modal kerjasama antar dua belah pihak untuk membangun kehidupan. Nice point of view, mumpung masih single nikmatin aja masa bebas sebebas"nya, ntar kalau uda menikah bisa menceritakan apa yang km alamin ke anak kamu nantinya hehe.

    www.extraodiary.com

    ReplyDelete
  8. Nikmati saja mumpung msh bisa jalan2 blm digandolin anak #curcoldikit hehehe

    ReplyDelete
  9. Hehehehe.., senyum-senyum bancanya,! Keep strong mbak, kalau ada yang nanya lagi bilang saja,"Bila tiba waktunya akan aku antar undangan untukmu" :D Salam kenal mbak, aku Yelli dari Aceh, main2 ke rumahku juga ya! yellsaints.com

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^