#SingleStories #2 Korelasi Antara Jago Masak dan Gampang Jodoh






“Ih Intan mah pantesan jomblonya lama, gak bisa masak sih!”

DOENG.

Beberapa kali aku denger langsung kalimat kayak gitu atau yang mirip-mirip lah. Konon katanya, kenapa di umur 23 tahun ini, persoalan jodoh dan menikah buatku masih sangat abu-abu, penyebabnya gak lain gak bukan karena gak bisa masak. Sekian.

Bukan karena gagal move on atau karena belum ketemu orang yang pas. Andai aja Intan jago masak, mungkin sekarang Intan udah punya suami ganteng nan baik baik – yang support beliin buku 30 biji setiap bulan. Haha. *canda ah abang jodoh.

Ah tapi masa sih? Apa benar ada korelasi antara jago masak dan gampang jodoh?






Well ya. Kalo ngomongin soal masak memasak, aku emang bukan tipe-tipe perempuan yang betah nongkrong di dapur, nyobain aneka resep yang ribet-ribet dan memakan waktu lama. Nggak. Aku nggak betah. Aku hobinya makan. Kalo masaknya sih .. yah so so lah.

Aku pertama kali megang kompor itu kalo gak salah kelas 5 SD. Belajar manasin bakso. Receh. Haha. Excited waktu lihat kuah baksonya mendidih. Tapi sebatas itu aja. Aku gak yang langsung semangat buat nyoba goreng-goreng atau apa. Emoh. Ngapain? Mending baca buku di kamar khan.

Baru lah kemudian pas kelas 1 SMP, waktu ibu lagi pelatihan mengajar dan menginap beberapa hari di tempat pelatihan (lokasinya jauh dari rumah, sekitar 1,5 jam perjalanan lah, jadi gak mungkin bolak balik), aku yang kemudian “terpaksa” mengambil alih peran buat sekedar goreng ikan dan rebus sayuran. Bad news. Karena di hari ke-2 ditinggal ibu, aku numpahin minyak panas ke .....







tangan aku sendiri.

Hiks.

Melepuh gila. Ketika lukanya udah mulai sembuh dan berangsur kering, bentuknya jadi mengerikan. Kayak tato naga kebakaran. Aku tambah males masak dong. Dapur itu mengerikan.




Tapi .. di penghujung SMP, aku terpaksa harus mau nyentuh dapur lagi. Soalnya aku sering beda selera sama ibu bapak. Mereka sukanya gulai bersantan gitu, sedangkan aku gak yang suka-suka banget sama gulai macam begitu. Mau minta masakin yang macem-macem sama ibu, ya ga mungkin banget. Ibu udah capek kerja, jadi masak memasak di dapur itu sekedar formalitas aja biar tudung saji gak kosong-kosong amat. Akhirnya karena capek lari-lari beli mie ayam Mang Sam tiap jam makan siang, aku belajar masak ...



sarden campur mie kuning. Haha.

Instan banget sist. Never failed.

Jadi ceritanya, aku sukaaaa banget sama sarden pedas yang dicampur mie kuning. Wah bisa nambuh 2 piring deh. Apalagi kalo sardennya yang saos cabe bukan saos tomat, udah gitu ditambahin ulekan cabe, tomat dan bawang. Uh pedes pedes nyoi!

Makin lama, menu yang bisa aku masak mulai bervariasi. Ada bakwan udang pedas, bening jamur mix mie, tumis kangkung, ayam kecap, dan lain-lain. Yang simple lah pokoknya. Apa kabar rendang? Gulai rebung campur kepala ikan? Wah. Masih jauh.




Masak-masak ini berlanjut sampai aku tamat SMA. Tapi pas kuliah dan menempati kamar kost kecil, aku mogok masak. Lagian beli nasi bungkus di kawasan Unib belakang (lokasi kampus aku) itu surga banget. 10 ribuan doang udah dapet nasi komplit pake ayam kecap, sayuran juga gorengan. Yang paling sedap itu nasi dendeng balado yang uhhh... pedesnya nendang. Harganya 12 ribuan aja. Makmur.

*kompor, panci, dsb udah disusun rapi dalam kardus



Tahun 2015 awal, aku pindah kost ke kawasan SKIP, ngejar biar dekat kantor. Karena waktu itu jadwal kuliah aku udah gak padat, aku jadi punya banyak waktu buat ngoprek dapur. Ya tetep sih gak jauh-jauh dari sambal udang, ayam kecap, sayur asem, dan temen-temennya. Waktu itu juga ada kedai sayuran gak jauh dari kost. Jadi ya udahlah. Masak lagi dong.

Pas pindah ke Bintuhan awal tahun 2016 kemarin, aku berhenti masak lagi karena kosan gak kondusif. Gak nyaman buat masak. Saking gak betahnya, aku sempat numpang tinggal di Padang Guci, di rumah nenek. Bela-belain pulang pergi kantor 2 jam sendiri karena ya .. pengen nangis mulu di kost. Nafsu makan blas hilang. Maklum ya lagi proses adaptasi. Bohong banget kalo pindah ke sini setahun lalu gak pake nangis-nangis mandangin langit-langit kost nyaris tiap malam. Haha.

Tapi badai pasti berlalu. Baper pun pelan-pelan mendebu.



Agustus 2016, aku dikasih temen ada kosan yang baru dibangun deket rumahnya. Survei sebentar dan cocok. Kosannya nyaman, pake wifi pula. Hehe. Dan yang paling penting aku gak pusing-pusing tiap mau jemur pakaian. Ada lokasi khusus yang privat. Dapurnya juga nyaman. Pokoknya komplit lah. *gakpapa walo harus nyisihin 500 ribu dari gaji tiap bulan buat bayar kost. Aku relaaa. Someday, aku yang bakal jadi ibu kost. Nyahaha.

Dan di kost yang baru ini, aku mulai masak. Dari yang malesan giling cabe dan bumbu, terus coba-coba beli bumbu Bamboe via online dan ternyata agak kurang cocok sama lidah aku – akhirnya bumbunya aku bagiin ke temen-temen yang minat. Beli bumbu jadi di pasar, terus ternyata bumbunya gak enak. Sampe kemudian rela bangun lebih pagi buat ngulek-ngulek bumbu sendiri.

Ngapain sih Intan repot-repot masak? Biar gampang jodoh ya?

Hayo ngaku. Hayo ngaku!




Haha. Nggak lah. Alasan pertama, kayak yang aku bilang di atas, emang kos-kosan yang aku tempati sekarang super nyaman. Mendukung buat masak.

Kedua, ngana tau harga nasi bungkus di sini?

Paling murah 20 ribuan.

Jreng jeng jeng..

Ngeluarin duit 60 ribu per hari sekedar buat makan doang? Ish. Ogah. Uang buat beli pulsa listrik, mana? Buat jajan di Shoppe mana? Buat ongkos balik ke Bengkulu mana? *emang Intan pernah balik? Keknya udah lama banget gak balik yak. Haha. Pukpuk. Sabar ya. Kerja dulu yang rajin, kumpulin duit yang banyak, baru boleh balik.




Yah begitu deh. Aku gak pernah niatin belajar masak biar lekas dilamar orang. Cemen banget kalo alasannya begitu doang. Alasan nikahin aku sekedar biar ada yang masakin gitu, bang? *lempar panci.

Mungkin ya. Mungkin. Cewek yang jago masak barangkali punya poin plus di mata cowok-cowok. Tapi poin plus kan bukan sekedar masak doang. Bisa aja dapat poin plus karena attitudenya bagus, kalo dipandang bikin hati adem ato malah karena cerdas dan jago nyari duit. Jago masak bukan satu-satunya cara buat merebut hati seseorang.




Dan someday, kalo aku udah nikah, mungkin menyenangkan rasanya berlelah-lelah di dapur menyiapkan masakan istimewa untuk seseorang yang disayang. Atau malah ngoprek dapur berdua. Seperti yang sering aku denger dari tetangga sebelah. Suaminya kadang bantuin ulekin cabe. So sweet ya?

Nyenengin kayaknya. Tapi aku gak mau masak jadi kewajiban yang harus dikerjakan tiap hari. 2 kali sehari pula. Alamak bisa bosan lah. Apalagi kalo nanti kerjaan aku di kantor makin banyak. Tak kuat aku kalo harus masak tiap hari. Lagian masakan aku bukan yang jenis masakan yang enaaaaak banget sampe bisa bikin kangen gitu. Standar. Bisa dimakan dan gak bikin sakit perut. Bisa bosen kalo makan itu lagi – itu lagi.





Jadi abang, nanti adek gak mau masak tiap hari. 3 atau 4 kali seminggu aja ya? sisanya kita pesen katering atau makan di luar. Tenang. Adek gak bakal biarin abang nyari duit sendirian. Adek bakal bantu. Kita bakal bersinergi buat ngasilin duit yang banyak.





Krik

Krik

Krik



Intan sehat?

Haha.



Udah ah. Sampai jumpa di #SingleStories pekan depan ya. Babay. 

9 comments

  1. Hahaha, aku baru hobi (lagi) masak setelah punya anak, Dek. Yup, gara2 nyobain resep ini ono ene biar Kak Ghifa mau makan. Hahahaha. Sering nggak enak sih, tapi Kak Ghifa tetap suka sih. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. Aku malah cari cowok yang pinter masak. Soalnya aku gak hobi masak. Hahaha.

    Kenapa masak harus menjadi syarat perempuan? Padahal chef banyak yang laki laki. Hahaha

    ReplyDelete
  3. untungnya suamiku gak nuntut aku bisa masak, semua yg ada di meja makan selalu dihabisin

    ReplyDelete
  4. 20 ribuan sekali makan yo mahal ya, hehehe..
    emang kalo dipikir2 nggak nyambung masak ma jodoh, tapi ya memang nyambung banget kalo dipikir2 sekali lagi mbak :D

    ReplyDelete
  5. Hihihih, aku gak begitu pinter masak kok :D Tapi udah dapat jodoh :D

    ReplyDelete
  6. mbak aku kasus nyata klo ini gag ada hubungannya lol apa aku aja ya yg jomblo ngenes. aku jualan kue, punya blog masak tapi tetep jomblo 5 taun hehehehhee

    ReplyDelete
  7. Saya baru bisa masak saat udah nikah, krn terpaksa, moso beli terus hehe

    ReplyDelete
  8. Aku juga ga bisa masak kok mba 😂😂 jomblo mah keren 😎 jaga diri, bukan karena ga laku. Hehehe


    Nitip jejak lah sikit
    http://imoetmutia.blogspot.co.id/2017/02/ayah-segalanya-bagiku.html?m=1

    ReplyDelete
  9. Laah...sama banget sama aku, Ntan.
    Aku pun tak bisa masak. Dan ogah berlama-lama di dapur.

    Uda berkeluarga, masak adalah tuntutan terberat, menurutku.
    Jadiii....gimana doonk biar tetep hemat dan anak-anak sehat?

    Hehhee....aku minta tolong Bibi buat kerjain pekerjaan rumah yang satu itu. Aku rela deeh....cuma dandan doank buat nyenengin suami.

    Wkkk....

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^