#SingleStories

#SingleStories #3 Kok Ramah Pas Siaran doang sih, Kakak?

Sabtu, Februari 25, 2017



Suatu hari di tahun 2014..

“Kamu mau tau rahasianya siaran tanpa grogi?”

Aku mengangguk. Jelas aku pengen tau. Meski udah setahunan mengudara di radio sebelumnya, kadang aku masih grogi gak jelas saat udah berhadapan sama microphone. Padahal enak ya siaran, gak kelihatan sama orang, Cuma suaranya aja yang kedengeran. Tapi kok masih grogi ya? huhu.

“Kuncinya satu aja. Simple. Jangan pernah bayangin kalo suara kamu lagi terdengar di mana-mana, entah didengerin sama siapa. Kamu bayangin aja kalo kamu lagi ngomong sama seseorang yang istimewa. Pasti bakal nyaman rasanya. Gak bakal grogi. Gak bakal takut salah. Gak bakal ada niat untuk melebay-lebaykan suara biar terdengar imut ato malah sok berwibawa.”


--




Siaran emang gak segampang kelihatannya sih. Meski kadang dinilai sebagai pekerjaan yang “ah ngomong doang, apa susahnya sih?” tapi ya siaran gak segampang itu juga. Kalo gak percaya, sana cobain dulu.

Buat aku pribadi, aku butuh latihan bertahun-tahun untuk menemukan “karakter siaran” yang emang the real Intan. Sempat kejebak sama karakter penyiar senior, sempat nyeret-nyeret suara yang kalo didengerin sekarang tuh berasa yang “ih kok aku dulu siarannya alay!” haha. Tidak apa. Semua butuh proses.

Dengan karakter siaran yang berbeda-beda, tapi rasa-rasanya mostly penyiar punya image yang terbentuk seiring waktu, which is ramah, cerdas, dan happy terus. Benar?


Let’s see..

Penyiar itu ramah.

Oh iya. Pas lagi siaran emang wajib ramah, apalagi pas berinteraksi sama penyiar di acara request lagu. Jangan heran kalo semisal dapat bonus pertanyaan

“Heiii udah lama gak gabungan ya? Apa kabar? Gimana cuaca di sana?” *dengan smiling voice yang kentara banget.

Apa pertanyaan itu basa basi doang? Terpaksa? Ya nggak lah. Itu emang tugas penyiar. Sekali pun lagi bete karena AC mati (misalnya), penyiar gak boleh nunjukin itu di udara. Pendengar gak boleh kena getah kekesalannya si penyiar sama apa pun.

Tapi. Di luar box siar, penyiar ya tetep aja manusia biasa. Yang barangkali betenya kentara banget. Gak usah ilfeel lah kalo di dunia nyata, kamu lihat dia lagi manyun atau pas ketemu ternyata orangnya krik krik. Gak seluwes di udara. *karena aku ya gitu haha.


Penyiar itu cerdas.

Banyak emang penyiar cerdas yang jadi andalan masing-masing satker. Gak usah diraguin, di dunia broadcast dan di daily life, dia cemerlang. Ada yang kayak gitu, ada. Tapi gak bisa dipukul rata. Ada juga yang so so. Hehe.

Kalo pas ngasih info kok semua penyiar kayaknya wow banget? Kayak serba tau? Ya iya lah. Kan baca info berulang kali, dipahami bener-bener, baru disampaikan ke pendengar dengan bahasa yang enak dan gampang dimengerti. Bahaya kan kalo penyiarnya salah kasih info. Atau pas bacain info malah njelimet. Bisa-bisa radionya dimatiin. Pukpuk.

Penyiar itu happy terus.

Wajib. Biar yang dengar ketularan happy. Kalo penyiarnya galau? Lemes? Yha. Males banget dengerin radio kan. Mau baru putus cinta 5 menit sebelum mengudara, juga harus tetap semangat pas siaran. Jangan sampe ada yang tau kalo penyiarnya sedih, abis nangis, ato lagi sakit.

FYI, aku pernah siaran sambil nangis, karena abis ribut gede sama (mantan) pacar. Terus pernah juga siaran pas lagi sakit typus. Pas calling, aku tetap dengan suara riang dong. Pas lagu naik puter, aku langsung tiduran di lantai studio. Pengen nangis. Nahan mual juga pusing yang menghentak-hentak banget. Pas bos aku masuk studio, beliau kaget.

“Loh Intan masih sakit, nak? Didengerin dari atas suaranya baik-baik aja. Riang banget.”


Ya gitu. Gak boleh ada yang tau kalo lagi sakit atau apa. Taunya happy teroos. Huhu


--




Imbasnya ada nih buat kehidupan asmara yang aku jalani. Beberapa kali aku digebet sama bintang tamu acara radio yang aku pegang. Zaman kuliah, aku megang acara kampus gitu, bintang tamunya mahasiswa-mahasiswa berprestasi. Terus di next radio, aku pegang acara bincang-bincang sama pengusaha muda. Berapa kali ya ngangkut? Nyahaha. Dari yang sebatas chat-chat menjurus di BBM, sampe beneran makan di Asep Thea. Haha anak Unib Belakang banget ya sist!

Dan yang menjadi pangkal sebab musabab orang-orang itu tertarik karena : anaknya riang ya, murah senyum, enak diajakin ngobrol.

Padahal ..

The real me ya tidak selalu semanis itu juga. Kalo lagi moody, aku lebih milih diem sambil manyun. Enak diajak ngobrol dari Hongkong? Hehe. Maaf ya, sepertinya ketipu sama kesan pertama. Atau mau ketemu Intan yang moodnya bagus terus? Ketemu pas siaran aja, gimana? :))))

Lain bintang tamu, lain juga pendengar. Aku ini bukan tipe-tipe yang betah meladeni chat-chat super basa basi di sosmed. Apalagi berkali-kali. Nope. Kalo misalnya hari ini aku bales chat kamu, bukan berarti itu kode kalo aku ‘buka pintu’. Sebatas sopan santun aja. Belum lagi masalah nomor handphone yang entah dapat dari mana.


“Halo.. siapa ini?”

“Hai Intan, lagi apa?”

“Siapa ini? Ada perlu apa?”

“Boleh kenalan Intan? Bla bla blaaaa ..”


GRRRRRRRRRRR!!!!

Aku bukan abg lagi. Huhuuu. Aku yang masih abg dulu aja gak mau meladeni jenis telepon yang begini. Ada cara kenalan yang lebih kreatif ndak? Yang tidak bikin kesal dan buang-buang waktu?

Kalo sudah begini, biasanya telponnya aku matiin. Kalo masih berdering-dering juga, ya udah sih angkat, terus diemin aja. Tinggalin bobo. Kejam? Nggak lah. Yang gangguin model begitu yang lebih kejam. Ganggu orang istirahat. Bikin kesel. Bikin mood jadi jelek.

Kok gitu?

Kan mau kenalan?

Kan mau ngobrol?

Pas siaran kok bisa ramah?

Kok pas udah di luar box siar jadi judes?

Yha! Ini bukan masalah ramah atau judes, kali. Kalo udah yang berhubungan sama pelanggaran ketentraman macam ngechat atau nelpon berkali-kali dalam sehari, itu bikin kesel gak? Coba deh, di luar jam kerja, apa pun profesinya, butuh yang namanya istirahat, gak digangguin sama hal-hal gaje yang gapen alias ga penting. Wew. Di dalam studio, mau kamu ngeselin pas nelpon pun, penyiarnya gak boleh main tutup telpon sembarangan. Harus sabar. Harus tetap diladenin dengan senyuman.

“Halo, RRI Bintuhan, selamat sore, siapa di mana ini?”

“Hai mbak Intan. Coba tebak aku siapa?”

Sebenernya yang model begini bikin keseeeeeel, tapi kalo lagi siaran biasanya bakal dijawab

“Hahaaa .. kalo Intan sih tau banget lah ini siapa, tapi kan yang dengerin di luar sana, ada kali yang belum tau. Ayo disebutin nama sama alamatnya, biar yang lain bisa kenal juga.”


Itu lah bedanya. Antara tuntutan profesi dan kehidupan sehari-hari. Pasti beda lah. Nikmatin aja. :)))

You Might Also Like

8 komentar

  1. dulu pernah sih mau nyoba jadi peniar gak kesampaian tpi akhnya malah anakku pernah jd penyiar

    BalasHapus
  2. He he he.. lucu juga ya seperti punya dua sisi kehidupan.Waktu Intan siaran di Bengkulu mah sering dengerin.Bagi saya dengerin Radio itu simple gk harus di pelototin.

    BalasHapus
  3. Hahaha saya juga punya teman sebagai penyiar. Kalau pas lagi kerja dia ramah banget, tapi aslinya galak banget.

    BalasHapus
  4. penyiar geulis pasti bnyk yg ngegebet yg jail hahaha semangat kakah aku ga kebayang jd penyiar pasti bisa krik2 deh

    BalasHapus
  5. Nah, keren tuh. Masak iya pas lagi sedih karena gajian telat harus diomongin ke pendengar. Kan gak lucu. 😀
    Jadi mau gak mau ya harus tetap hepi.

    Salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  6. Duh duh gak kebayang deh kalau pas lagi bete apalagi sakit harus selalu terdengar happy. Ternyata jadi penyiar radio memang gak gampang yaa...

    BalasHapus
  7. "siaran cuma ngomong doang." :)))))
    Mana ada, kudu mikir biar terus nyambung, fun, bawa suasana tetep mengalir itu susah banget. Butuh pengalaman dan wawasan. Bukan asal cuap-cuap aja hihi.

    Btw kalo ada yang iseng sampe level gengges, dibikin auto-reject atau sekalian block aja nomornya Ntan. *tega hahaha

    BalasHapus
  8. hahaha so true! Aku hampir 7 tahun di radio waktu di Lampung Intan and I do miss those moments sooo much now :). Tapi bener, mereka memang selalu berharap kita ramah dan 'asyik' selalu :)

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan