Culinary

Lezatnya Buah Cempedak

Selasa, Januari 19, 2016




Lezatnya Buah Cempedak

Assalamualaikum..

Wohoo, ini adalah postingan pertama di tahun 2016. Kemana aja? Kelamaan bedrest nih. 10 hari pertama di tahun 2016 ini, terkapar di tempat tidur karena didera malaria kombinasi maag *ciee kombinasi, kak. Terus, pas sembuh, bingung mau nulis apose. Cuma sesekali masih ikutan giveaway berhadiah buku dan ngereview beberapa buku di Ketimpuk Buku

Terus kangen dong pengen cerita-cerita di sini.

Jadi ceritanya, 2016 ini kan kantor aku mewajibkan datang kerja 6 hari seminggu, 7,5 jam kerja per harinya. So, minggu depan aku bakal balik ngekost lagi di Bintuhan, Kaur, kek dulu itu. Sekarang sih masih tinggal di rumah mama. Tapi nggak kuat lah dong, 6 hari seminggu bolak balik Padang Guci-Bintuhan. Bisa-bisa malarianya kumat lagi. Terus badannya ngempes lagi :p  

Tinggal bareng mama mah sebenernya enak banget. Tiap pagi ditanyain mau makan apa. Sorenya dimasakin camilan. Terus, mama gesit banget lagi masaknya, jadi gak sungkan buat request ini itu. Semacam simsalabim aja, makanannya udah jadi dan enak. Tapi yaa.. jarak kadang merenggut kebahagiaan kan? *mulai deh baper wkwk. Belum lagi, kalo pagi-pagi udara di Padang Guci dingiiiiiin banget, bikin pengen narik selimut lagi abis sholat Subuh, terus bangun jam 8 pagi. Bahaya!

Pembukaannya udah ya :p

Di Bintuhan, Padang Guci dan sekitarnya lagi musim cempedak. Adek (atau kakak sih?) nangka yang punya nama latin Artho Carpus Champedan ini tumpah ruah dijual di sekitaran pantai Hili. Aromanya yang aduhai harum seolah manggil-manggil buat minta dibeli.  Nggak kuat nahan godaan si cempedak, pulang siaran beberapa hari lalu, aku pun mampir, beli 2 cempedak ukuran sedang dengan harga Rp 15.000,-. Wih, udah bangga banget dong. Udah ngerasa bisa beli buah enak dengan harga murmer.


Cempedak : rumahbuah.com

Tapi pas nyampe rumah, mama bilang,

“Yah, coba tadi mama beli di pasar aja. 3 cempedak ukuran besar dijual Rp 10.000,- aja loh.”

Krik krik *lalu galau

Nggak nunggu waktu lama, aku, mama dan adek pun langsung menikmati buah yang kabarnya semua komponennya bisa dimakan (daging, biji bahkan kulit). Sebuah cempedak disantap langsung. Nggak nyesel beli, manis legitnya pas, kenyalnya mantap. 10 menit kemudian, daging cempedak udah pindah ke perut. Nyam nyam..

Sedangkan satu cempedak lagi diolah menjadi cempedak goreng. Di sini sih disebut ‘penyaram cempedak’, kalo di Bengkulu Utara (di sekitaran rumah ibu) disebut ‘godok-godok cempedak’. Apapunlah namanya yess, rasanya sama, ENAK. Hihii!

Cara bikin cempedak goreng mah gampang amir. Daging cempedak cukup dipisahin dari bijinya, lalu dicampur tepung terigu. Dibulatkan, terus digoreng. Lalu, disantap hangat bareng teh hangat. Uwoh, SEDAP.



Cempedak goreng buatan mama

Biji cempedaknya nggak dibuang dong. Bakal digulai santan bareng ikan asap. Slruupp! Eh, tapi tau gak sih, kalo ternyata daging dalam kulit cempedak bisa diolah juga jadi makanan enak (ini aku juga baru tau berkat googling hihi). Kabarnya, masyarakat Banjar mengolah daging dalam kulit cempedak menjadi mandai.

Mandai?

Iyess, jadi daging dalam si kulit, dibersihkan lalu dipotong-potong sesuai selera. Terus direndam pake garam dan bumbu. Lalu digoreng. Disajikan sebagai lauk makan nasi sambil dicocol sambal terasi.

Enak gak?

Gak tau, akika belum nyoba booo’. Tapi keknya enak. Kayak daging goreng. Hehe. Kapan-kapan mau bereksperimen bareng mama ah!


Mandai : dapurummumusasyi.blogspot.com

Btw, selain enak dan legit, ternyata buah cempedak juga banyak manfaatnya loh.

-Mengandung vitamin A dan vitamin C
-Mengandung enzim Bioflavanoid yang berfungsi meredakan malaria *dih, pas banget, baru juga sembuh malaria
-Merendahkan kadar kolesterol
-Menjaga pencernaan

Eit, tapi nggak boleh banyak-banyak juga mengkonsumsi buah cempedak, soalnya cempedak mengandung Ascobic acid yang menyebabkan gas berkumpul di lambung. Akibatnya bisa maag loh.

Intinya sih, apapun emang harus sesuai porsi, nggak boleh berlebihan. Bahkan sekedar menyantap buah cempedak pun. :D

You Might Also Like

24 komentar

  1. Cempedak? Sering denger, tapi baru liat buahnya seperti itu.

    BalasHapus
  2. kemaren beli cempedak dipinggir jalan satunya mabelasrebu, pas dibuka isinya cuman 4 biji..... berasa zonk sekali

    BalasHapus
  3. Ini beda ama buah nangka ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda mbak. Menurutku lebih enak cempedak :D

      Hapus
  4. saya juga suka makan buah cempedak ini Mbak Intan, harganya murah dan rasanya enak :)

    baru tau ternyata biji dan bagian dalam kulitnya bisa diolah, soalnya setiap habis makan biasanya biji dan kulitnya langsung dibuang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss mbak!

      Iya. Enak loh. Sama lah kek biji nangka. Dicampur ikan asap lebih sedap lagi. Nyam nyaam..

      Hapus
  5. Aku pikir ini nangka O___O aku malah gak pernah denger ada buah namanya cempedak .___.

    BTW, lihat yang versi gorengan, aku jadi inget kata temen aku orang Kanada, dia pernah heran kenapa semua buah di Indonesia selalu digoreng atau diolah macem2 dengan minyak XDDD Kepikiran deh jadinya, apa budaya kita memang selalu memakan buah dengan minyak (?) XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, di sini banyak yg jual, mbak. Murmer.

      Abisnya itu yg paling gampang. Murah pula. Lagian kalo goreng sendiri kan minyaknya terjamin. *alesaaan

      Hapus
  6. Begitu org banjar menikmati cempedak ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€mandai itu dipotong kecil2 dioseng pake bawabg merah putih dan cabe hijau dan merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Penasaran juga pengen nyobain. Katanya rasanya kek daging :D

      Hapus
  7. Kota saya juga lagi musim cempedak nih, tapi nggak tahu ya orang rumah nggak terlalu antusias, beda kalo musim durian atau langsat. Btw, baru tau ternyata cempedak bisa diolah ya, biasanya makan mentah aja, kalau adapun paling bijinya yang direbus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga antusias sama duren & langsat, mas hihi *tukang makan

      Iya. Gorenganya enak kok. Asal pas aja takaran tepungnya. Ga perlu ditambah apa-apa lagi. Udah enak aja.

      Hapus
  8. ngilerrrr....pertama kali ngerasain makan cempedak waktu di Siak,enak bangett..kalo digoreng harum bangetttt^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini mbaak.. Main ke Bengkulu, mumpung lagi musim. Itu salah satu keunggulannya ya mbak. Aromanya sedaaap hihi

      Hapus
  9. suka makan yg digoreng pake tepung itu, enak banget yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enaak. Dimakan bareng teh hangat pas hujan-hujan pula. Hihii

      Hapus
  10. Loh, banyak yang belum tau cempedak ternyata O.o

    cempedak itu ibaratnya kawinan antara duren sama nangka, wkwk
    aromanya bikin ngiler kayak duren, tapi isinya kayak nangka.

    aku belum nyobain digoreng, ntar kali-kali bikin ah...deket pasar banyak yang jual nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyahaaaaa! Analoginya pas banget, mbak. Duren combine nangka.

      Cobain mbak. Enak loh :D

      Hapus
  11. jangan lupa cobain bikin mandai Intan. Itu enak loh, famous gitu di kalangan urang Banjar hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Keknya enak banget loh. Ngilerr hihi

      Hapus
  12. Agak mirip buah nangka ya penampilannya? Belum pernah coba kalau cempedak. Seringnya Nangka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain Geeee.. Lebih enak, lebih harum #TimCempedak :p

      Hapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan