Tips Bertahan di Tempat Kerja




Tips Bertahan di Tempat Kerja

Assalamualaikum..

Dih judulnya! Nggak sekalian curhat kan kak? :p

Nggak lah yau. Sekedar sharing pengalaman pribadi aja. Atau anggap aja sekedar saran buat yang sekarang lagi mikir buat RESIGN. Jangan dulu ah! Mending baca tulisan ini sampe kelar. Siapa tau niat resignnya langsung lenyap nyap nyap.

Well, nggak dipungkiri sih, pas kerja barangkali ada sekali dua kali (atau bahkan sering) terlintas pikiran buat resign. Entah karena punya bos yang nyebelin, entah karena lingkungan yang hobinya bukan baca buku atau blogging, melainkan ngebully (hiks), atau karena soal gaji yang dirasa ga cukup buat diajak bertahan hidup dari tanggal 1 hingga tanggal 1 bulan berikutnya.

Resign : www.apcosigns.com

Tapi, yakin nih alasan resign udah cukup kuat?

Atau hanya emosi sesaat?

Emang udah punya planning bakal ngelakuin apa, nyari duit dimana, kalo resign?

Jadi pengangguran itu (dijamin) gak enak loh broh! Pahit! Duduk-duduk nyantai pun bakal jadi luar biasa nyebelin kalo dilakukan tiap hari. Tapi beda kondisinya sih, kalo resign karena mau nyeriusin bisnis atau mau fokus ngurus keluarga.

Tapi kalo kamu masih single, belum punya usaha (bahkan ide pun) pula. Mending sabar-sabarin hati, karena hidup perlu makan, makanan perlu dibeli pake duit gajian. Ahaha.

Wis. Menurut aku, ini yang kudu dilakuin kalo pengen bertahan di tempat kerja.

1. Bekerja ikhlas.

Penting banget buat niatin kalo kerja bukan sekedar sarana nyari lembaran uang, melainkan sebagai sarana buat ibadah dan upgrade potensi diri.

Kenapa?

Karena kalo niat kita sekedar dapet uang, jabatan, ato dipuji-puji atasan, bakal ada saatnya kita nggerutu, “Kan dia nggak ngapa-ngapain, kemampuannnya segitu doang, harusnya aku dong yang di posisi itu, harusnya aku dong yang lebih diperhatiin bos. Bla bla bla.”

Ujung-ujungnya, hati kita sendiri yang pedih kak, kalo patokannya adalah orang lain. Kalo hati udah berontak, kerja juga jadi ogah-ogahan, kemampuan bagus yang kita banggakan pun bakal lenyap. Yakin.

Nih, aku ngutip dari artikel sebelah (lupa situsnya, aku catet di buku tulis sih *ala-ala konvensional gitu pfftt)

Orang-orang sukses nggak perlu membandingkan diri mereka dengan orang lain. Mereka akan lebih berkomitmen terhadap kemajuan tujuan pribadi bukan memikirkan apa yang orang lain lakukan. - anonim

So, daripada sibuk ngebandingin banyakin keringat siapa, letih badan siapa, mending DO YOUR BEST, sebodo sama orang lain. Lagian jadi orang bermanfaat itu menyenangkan kok. Asal jangan dimanfaatin aja :p Yakin deh, karma itu ada. Apa yang kita tanam, itu juga yang bakal kita tuai. Daaann, percaya plis, Tuhan bakal memperhitungkan setiap jerih payah kita. Insya Allah kalo ngejadiin kerja sebagai ibadah, ada-ada aja rezeki yang datang. Bukan melulu dari amplop awal bulan. Hihi.


Bekerja tanpa stress : blog.fitb.itb.ac.id

Tapi, harus digarisbawahi juga, kerja ya kerja. Jangan nyiksa badan, abai sama kesehatan apalagi abai sama keluarga dan sahabat. Yah, pas kita terpuruk, emang kantor tempat kita bersandar? Nggak! Balik-balik ya keluarga juga tempat minta tolong, sahabat juga yang jadi tempat berkeluh kesah paling aman.

Aku nih contohnya, sempet nyesel karena pas kuliah udah kerja. Terus karena lumayan sibuk, pas sahabat ngajak main, ngajakin sekedar curhat sambil makan surabi, aku banyakan nolak. Nyesel! Karena pas tamat kuliah susah banget ketemunya.

2. Siap menerima perubahan. 

Di kantor pasti banyak divisi kan? Terus kalo dipindahin, siap gak? Kalo pindah tempat tugas, bakal ikhlas gak? *talking to the mirorr, ya Intan? Haha.

Aku mau cerita *lah dari tadi kan juga udah cerita *toyor

Di RRI tempat aku kerja, kan ada 4 proggrama tuh.

1. Pro 1, sasaran siarannya masyarakat umum nih. Panggilannya ‘pendengar’ dan ‘anda’. Lagunya macem-macem. Tapi jangan ngebayangin bakal dengerin lagu-lagu baru yang ngehits mulu. Mostly yang diputer adalah lagu lama, sama lagu lama banget. Dangdut iyess. Terus apalagi sik? Keroncong kalo ga salah juga ada.

2. Pro 2, sasarannya anak muda. Panggilannya ‘sahabat kreatif’ ‘kamu’. Siarannya variatif, seruuu.. riang, khas anak muda. Lagu-lagunya mostly baru dan hits. Lagu mancanegara juga bukan porsinya lumayan.

((FYI, jiwa aku maunya tetap siaran di programma yang ini. Aku masih muda, kak. Baru 22 tahun lebih dikit. Haha))

3. Pro 3, kalo yang ini full berita. Langsung dari Jakarta. Suara penyiarnya bulat, bening, berat. Pokoke keren dan sangar. Nggak kalah sama host berita yang di TV-TV itu. Beneran.

4. Pro 4, siaran kebudayaan nih. Lagu-lagunya lagu daerah. Terus sesekali juga siaran pake bahasa daerah. Iya kan? Bener kan? Soalnya sesekali aja dengerin Pro 4 *toyorr hihi

Dan sekarang aku siaran di SP aka Stasiun Produksi *tepuk tangan

Jadi, si SP ini punya 2 kategori, yaitu terletak di perbatasan, atau terletak di daerah terpencil. Syukurlah Bintuhan bukan di daerah terpencil ya kak. Perbatasan Bengkulu-Lampung. Masih nemu minimarket, jalan bagus, makanan enak, tempat tinggal yang nyaman. *tapi mall sama tokbuk nggak ada *lalu galau *lalu ditampar kenyataan ONLINE SHOP itu buat apa, Intan? Mhahaha. Intinya sih pinter-pinter kitanya aja. Zaman udah canggih juga.

Terus nih siarannya mengacu Pro 1 dong. Akika yang awalnya siaran di radio kampus, radio swasta, lantas di Pro 2 dengan style khas anak muda yang macam burung berkicau, tiba-tiba harus nahan diri. Nggak ada lagi ketawa-ketawa genit, berganti ketawa sok-sok serius. Nggak ada backsound yang bisa dinaikturunin. Hanya satu dua lagu manca yang boleh diputer. Harus karib sama lagu-lagu lama, dangdut, lagu daerah, dll.

STRESS GAK SIH?

Awalnya iya. Sempat nangis-nangis dan gak mau siaran.

“Ibuuuu.. plis, masa Intan harus jadi orang tua?” wkakaaaa..

Tapi itu dulu, awal pindah. Sekarang mah biasa aja. Nggak ngoyo. Suara aku nggak bisa langsung berubah jadi berat nan serius. Kadang-kadang kelepasan pake bahasa gaul. Kadang-kadang keceplos cekikikan karena ada info yang konyol. Kadang bandel mutar lagu manca agak lebih banyak satu dua dari seharusnya.

Intinya sih NRIMO kalo kata orang Jawa mah. Dibawa seru aja. Terus kalo ngerasa masih ada yang kurang, masih susah berubah, ya nggak perlu stress. Selow. Berubah emang nggak gak gampang kan?

Terlebih, dulu aku idealis banget sama ‘right voice in the right place’. Sekarang ‘hajar bleh’. Lagian yang namanya siaran mah tetap nyenengin. Di mana pun.

SATU HATI, SATU RRI *merdekaaaa :D

3. Berteman = YESS. Ngegank = a big NO

Nah, ini juga gak kalah penting. Kalo ada yang bilang dunia kerja itu kejam, mungkin bener, mungkin juga nggak *lah labil. Tapi intinya, padai-pandai jaga mulut dan jaga attitude. Nggak usah pake acara ngegank sana ngegank sini, apalagi sambil ngegosip. :p

Soale, siapa sih yang bisa menjamin kalo gosip-gosip gak bakal menerpa kita suatu hari nanti? Ya namanya kan manusia ya kan. Hati bisa aja berubah :p

Mending berteman sewajarnya, jangan gampang tersulut emosi, jangan jadi tukang adu domba, juga jangan sering-sering dah ngabisin waktu di kantor buat ngegosip. NGAPAIN? Mending kerjain yang bisa dikerjain. Atau pulang, istirahat. Kalo mau ngobrol, ya pilih bahasan-bahasan positif aja lah.

Masih banyak kabar baik, kenapa mesti fokus sama kabar buruknya sih? Ya kan?

Ganbatte : lagak.blogspot.com

Ketika pekerjaan adalah kesenangan, hidup adalah sukacita. Ketika pekerjaan adalah tugas, hidup adalah sebuah perbudakan. - anonim

Cheers!

14 comments

  1. Aku pun lagi galau mau resign atau enggak tapi belum yakin juga kalau kerjaan barunya akan lebih baik dari ini.. hiks..hiks :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah ngomongin resign, maju mundur, maju mundur galau ya mbak :D

      Delete
  2. mantaaab ni tan tipsnya
    semoga yang lagi galau resign baca postingan ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak. Gatau deh ini layak jadi tips ato malah curcol sepanjang jalan kenangan :p

      Delete
  3. terakhir aku ngajar di tempat yang bonafit,tapi atasannya g bangett...banyak banget teman2 yang resign..akhirnya keluar deh,pas juga suami pindah kerja jadi sekalian resign hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak, bos juga mempengaruhi semangat kerja. kalo bosnya nyenengin, anak buah happy juga kerjanya :)

      Delete
  4. Betul sekali tips2 di atas. Kalau ikhlas, kerjanya pasti betah.

    ReplyDelete
  5. semangat intan...kadang kita juga harus masa bodo apa kata orang...karena kita sendiri yg bisa menilai kemampuan kita...

    ReplyDelete
  6. Dan awal-awal lulus aku nggak ikhlas, selain karena ternyata kerjaan yang nggak sesuai sama keinginan dan bikin begadang, rekan kerja yang kemampuannya waah bikin serasa jadi butiran debu. Akhirnya tanpa pikir panjang langsung ngajuin resign. Dan cari kerja di tempat lain nggak mudah apalagi di jaman rupiah naik turun T_T *semacam tjurhat.

    Semoga yang mau resign berpikir ulang setelah baca postingan ini :)

    ReplyDelete
  7. awal kerja sering berasa gak ikhlas, tp setelah dijalani berusaha mensyukuri masih dikasih kesempatan memperoleh pekerjaan

    ReplyDelete
  8. Sejak nikah, gak pernah ikut orang. :D Kerja sendiri dan jadi bos untuk diri sendiri. Hehehe

    ReplyDelete
  9. lalu nangis guling2 kepala makin pening...
    karena kerja masih jadi tugas buat akuuh,,,
    inih perbudakaaan!!!!

    padahal kegiatan yg jd pekerjaannya aku suka kok, enjoy. tp krn pekerjaanku ga bs terlepas dr sistem dan athmosphere yg sangat politis dan sensitif, sarat kepentingan...
    dan ituuuh yg bikin susah ikhlash menjalaninya
    God help mee..."lhaa kok..maaf ya, numpang curhat xixixi

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^