Apa yang dibayangkan dari Seorang Penyiar Radio?


Apa yang dibayangkan dari Seorang Penyiar Radio?


Suatu sore di teras kos-kosan, saat masih berstatus sebagai mahasiswi.

“Ndut, dulu tuh ya, teteh tu ngefans sama penyiar radio. Di bayangan teteh, mereka itu sempurna. Suara bagus, pinter..

Aku ngakak. “Terus?”

“Pas ndut jadi penyiar, nggak ngefans lagi deh. Ndut kan kelakuannya suka aneh-aneh juga. Pasti penyiar-penyiar lain juga kayak gitu di dunia nyata. Nggak sesempurna saat suara mereka lagi di udara.”

--

Sekian tahun lalu, aku pun sama kayak teh Vita (percakapan di atas), menganggap kalo penyiar itu :

-Pro 2, micuuu

1. Suka ngomong

Jangan salah. Nggak semua penyiar punya jiwa heboh luar dalam. Ada juga kok penyiar yang introvert di dunia nyata, tapi pas di udara, suara dia mengalun indah.
Contohnya ya aku, di dunia nyata, aku nggak segampang itu buat ngobrol haha hihi sama semua orang, tapi pas siaran, ngomong itu jadi semacam kewajiban. Harus. Mutlak.

Kalo penyiarnya pendiem pas siaran, lah kita mau dengerin apa? :D

2. Pinter

Iyalah, kesannya penyiar itu pinter banget. Seolah-olah segala macam informasi ada di dalam kepala. Seolah-olah pas nyampein informasi, semua sisi informasi itu udah dia pahami.

Nyatanya?

Emang ada penyiar yang pinter. Ada. Banyak.

Tapi, percayalah, penyiar sama sekali bukan orang yang tau semua hal.

Tapi kok kalo siaran dia kayak tau semuanya?

Ya modalnya baca. Sebelum nyampein info, infonya dibaca dulu beberapa kali dari berbagai sumber yang bisa dipercaya, baru deh ‘diceritain ulang’ pake microphone.

3. Fisiknya sebening suaranya

Aku sedang memberesakan laporan siaran di studio saat mendengar sesuatu yang bikin ngakak di ruangan depan.

“Iya bu, saya langganan denger Pro 2. Itu loh saya suka banget denger suaranya si Intan. Aduuuhh.. itu suaranya bening banget.”

Pas aku keluar,

“Ini orangnya, pak.”

“Hah?” * si bapak melongo

Aku nyengir.

“Beneran Intan?” bapak dari salah satu dinas di Bengkulu itu mendekat, lalu mengulurkan tangan, mengajak berkenalan.

“Iya bapak, aku Intan. Beda sama bayangannya ya pak?”

“Bapak kira kamu itu tinggi, nggak jilbaban, rambut panjang. Mirip ... hmm.” Si bapak nyengir, entah membayangkan siapa. Lalu sambungnya..

“Tapi cantik kok, cuma nggak ngebayangin aja kalo orangnya kecil.” Aku ngakak lagi.

Nggak sekali aku dengerin komentar macam begitu, pas masih siaran di radio swasta pun, banyak pendengar yang salah membayangkan. Terutama mengenai tinggi badan. Orang bilang suaranya aku tuh seksi-seksi manis gitu ((wew)) jadi aneh pas tau olangnya hanya setinggi 150 cm :p

-pas lagi ngehits meme ‘karena aku sayang kamu’ eaaah

--

Itu cerita saat orang-orang salah membayangkan, nah, ini cerita saat aku yang salah membayangkan.

Ceritanya, saat aku belum jadi penyiar Pro 2 Bengkulu, jauh sebelum itu aku udah dengerin radio kece ini. Sampai hafal loh nama-nama penyiar berikut program acaranya. Aku paling suka dengerin siarannya mbak Rizki sama bang Harri.

Siaran mbak Rizki tuh seru, doi pinter banget ‘mempengaruhi’ pendengar sama apa yang dia sampaikan. Di bayangan aku, mbak Rizki ini mirip ... umm, pokoknya cantik maksimal, centil, heboh. Mirip artis sinetron. Siuuuss.. Pas ketemu langsung, ternyata orangnya memang cantik, namun lebih kalem dan nggak seheboh saat dia siaran. FYI, abis melahirkan, mbak Rizki makin anggun karena pake jilbab syar’i.

Terus bang Harri, karena suaranya seksi banget buat ukuran cowok, dulu aku ngira kalo bang Harri ini kebule-bulean. Nyahahaha! ((bule)) Abis suaranya gitu, jangan salahin aku dong ah! :D

Aku ketemu pertama kali sama bang Harri jauh sebelum masuk Pro 2, masih nganterin form Pro DJ. Dari kost, aku udah dag dig dug aja, karena bakal ketemu bule. :p

Sesampai di depan studio, abang-abang yang duduk di dalam pun keluar ngeliat aku celingukan. Tadaaaa .. aku kaget. Sampai susah ngomong.

Bang Harrinya (waktu itu belum ngeh itu bang Harri) bediri di depan pintu dengan tatapan “ada perlu apa?”

“Eh, anu, i .. ini bang, mau daftar Pro dj.”

Dia ngulurin tangan, nerima amplop cokelat yang aku pegang, tanpa ngomong apa-apa.

“Makasih ya bang.” Ucapku kecut lantas berbalik pengen segera pulang. Tapi kadung penasaran, aku berbalik lagi,

“Hmm, abang ini bang Dika ya?” aku masih mikir kalo bang Harri itu bule dan yang lagi bediri depan aku ini namanya Dika. Nyahahaa..

Dia menatap aku dingin, tangannya dilipat ke dada, lantas ..

“Harri.”

Satu kata yang sukses nepis jauh-jauh bayangan bule di kepala aku. Jauh banget dari bule wooiii, bang Harri malah mirip Sammy Simorangkir (KW Sammy sekian sekian). :D

Pas masuk Pro 2, aku ngeri banget bakal ketemu bang Harri. Pokoknya semacam menghindar gitu lah. Takut kalo ekspresi orangnya memang sedingin es, takut juga karena insiden pertemuan pertama kami yang sama sekali gak ngenakin. Tapi pas udah temenan dan jadi partner siaran, cerita pertemuan pertama kami ini bisa banget bikin ngakak berulang kali. Biasanya dia bakal ngegodain,

“Dulu Intan ngefans sama Dika ya?”

Nyahahaaa.. dia gak tau kalo aku ngefans sama suaranya dan ngira kalo dia itu semacam bule :p

-Bang Bisara, bang Harri, aku, mbak Vidya, kak Dika – upacara KORPRI 2014

-aku, bang Harri, mbak Febby

--

4. Selalu update info lagu terbaru

Ini juga kerap aku dengar, “Ntan, apa lagu baru yang bagus minggu ini?”

Aheei, padahal aslinya kalo ‘penyiar biasa’ nggak selalu ngeh sama lagu baru. Kita mah terima lagu apa aja yang udah dicariin sama MD sambil sesekali ngebantu rekomendasiin kalo ada lagu bagus yang belum masuk dalam komputer onair.

Prosedurnya, kalo ada lagu baru, yang nerima duluan dari label itu ya MD, penyiar nunggu. Oh iya, FYI nih, lagu-lagu di radio itu bukan hasil ‘download asal’ loh, tapi dari label. Atau pun kalo terpaksa download, kapasitasnya kudu diedit dulu sampai enak didenger. Berat nian kerja MD yes :p

--

Btw, kalo kamu nih, apa yang kamu bayangkan dari seorang penyiar radio? :D

35 comments

  1. Penyiar radio itu identik dengan alay. :D

    ReplyDelete
  2. Ternyata penyiar radio suka hore-hore juga yah

    ReplyDelete
  3. saat masih aktif sebagai pendengar radio yang terbayangkan tentang sosok penyiarnya adalah wajahnya seindah dan sebening suaranya, ahahay :D


    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada juga yang sama bening sama suara, mbak. Tapi gak semuaa xD

      Delete
  4. saya juga punya teman penyiar radio, suaranya keren..acaranya tentang curhat cinta di radio tiap jumat..kadang ngekek sendiri klo dengerin

    ReplyDelete
  5. kalau ngomong sehari-hari suaranya sebening pas siaran, bener nggak sih yuk? Kan penyanyi gitu kalau ngomong biasa suaranya kan beda pas dia lagi nyanyi.

    ReplyDelete
  6. wah hebat ya mbak, salam kenal ya :D

    ReplyDelete
  7. Suka suaranya penyiar radio, suaranya bening-bening hihihi. Jadi inget dulu suka dengerin drama radio juga, Brama Kumbara *ketahuan deh angkatan berapa.

    ReplyDelete
  8. DI mana-mana, penyiar Pro 2 kayaknya suaranya pasti bening.
    Kalau radio swasta, ada yang lumayan cempreng, tapi tetep nyenengin. :D

    ReplyDelete
  9. kalo penyiar radionya pendiem pas siaran mah bisa gawat. Gak ada yang bisa di dengerin dong bhahak. berarti suara bening penyiar radio sering kali menipu yaa ihihi.

    ReplyDelete
  10. haha. kapan ahri pernah juga ngira kalau suaranya bagus itu cantik, ternyata nggak juga. :D kadang memang jauh dari bayangan ya, tan. etapi ada fans beratnya juga, tan? biasanya ada tuh yang suka salam-salam buat penyiarnya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abisnya kita bayangin sebening suaranya sih kak xD
      Ada laah, kadang sampe didatengin juga meski udah tau bentuk aslinya wkwkw

      Delete
  11. duluu.. waktu jaman2 SMA, kalo denger suara penyiar yg enak banget, pasti mikirnya orgnya ganteng. ternyata dong, waktu didatengin di radio,, jauuuuh... hahahhaa

    ReplyDelete
  12. ahhh kalo penyiar radio itu mah, bkin penasaran sma orangnya, hhheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh penasaran, asal jangan berharap doi sempurna xD

      Delete
  13. waktu jaman cabe-cabean suka banget dengerin radio hehe

    ReplyDelete
  14. Bhahaha, aku juga dulu ada kepikiran pengen adi penyiar radio, malah udah sempet daftar semacam les buat jadi penyiar gitu..
    tapi gak jadi sik, cuma sampe daftar doang.. tapi seneng sekarang bisa baca cerita2 behind the scene-nya seorang penyiar :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga awalnya ikutan training, terus ga tauuu semacam betah gituuu wkwk

      Ga bisa lepas deh pas udah masuk RRI :))

      Delete
  15. Aku pernah dites di pro2 Semarang, tapi tesnya jadi music director padahal ngelamarnya jadi penyiar >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiiiii *plaakk
      Bilangin mak "salah jurusan" wkwk

      Delete
  16. Jadi penasaran mau denger suaranya waktu siaran, biasanya malah kebalikan penasaran ama wajahnya dulu karena suaranya udah sering terdengar "cantik" ketika siaran. Hehehehhe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii ya gituuuu
      Jangan ngarep berlebihan kalo suara sama wajah sama beningnya *meski ada juga penyiar yg kece dua-duanyaaa

      Delete
  17. penyiar itu suka ngomong itu memang yang sering aku bayangin...karena ada teman yang pernah jadi penyiar dan pas kebetulan anaknya *cerewet* a.k.a suka ngomong :D

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  19. Stevi Eka SafitriJune 19, 2017 at 12:29 PM

    kalo Stevi si kalo udah ngefans tuh kudu cari tau orangnya,biar gak penasaran. lewat sosmed lah..., eh ketemu mbak intan yang dulunya tuh kakak kelas pas SMP.

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^