Tentang Sepercik Keberanian





Loo alooo ..

Hari ini semesta ngasih kabar baik, amat baik malah. Di saat ATM kosong dan dompet hanya diisi lembaran merah yang jumlahnya ga genap 10 lembar (tanggal 1 masih lama ya cin), tetiba ada rezeki lewat giveaway yang digelar mbak Isti, kak Icha & Hijup.com. Tulisan yang dibuat berjam-jam dengan perasaan galau di sore rabu ternyata menemukan jodohnya.


Oh iya, beberapa jam sebelumnya, ada email dari Penerbit Trigora menyambangiku. Aku terpilih jadi host blogtour novel terbaru bang Christian Simamora, Meet Lame, bareng 14 lucky book bloggers lainnya. Aduh jangan ditanya, blogger yang daftar banyak, pengumumannya aja sampe telat sedikit dari jadwal, jadi ya aku seneeeeng. Ditambah lagi, genrenya aku banget. Sinopsisnya bikin ga sabar pengen baca, tantangannya juga bikin aku dan blogger-blogger buku lainnya jejeritan heboh.

Ya masa harus foto bareng bukunya dengan pose ala-ala ngajak perang? Hilang sudah pencitraan foto-foto jaim lengkap dengan senyum unyu selama ini kan? :D


---


Di awal aku bilang kalo aku nulis Pengalaman Seru Belanja Online dengan perasaan galau. Gimana nggak galau bok, aku belum pernah belanja dan seriusan mantengin situs Hijup sebelumnya. Baru bener-bener blusukan setelah tau info giveaway mbak Isti ft kak Icha ini. Dan sukaaa .. ngileerrr.. duh pengen beli baju *lantas lihatin dompet *lalu nangis karena gak ada budget buat belanja-belanji

Di sisi lain, aku kan merhatiin juga link tulisan temen-temen blogger yang dishare via facebook dan twitter, adoohhh.. alamakjang, blogger senior pada bangun. Aku makin keder. Mulai itung kancing,


Ikut gak ya



ikut gak ya



ikut gak ya



ikut gak ya



ikut gak ya




Boleh gak kalo nggak usah ikut tapi dapet hadiahnya? *ditoyor berjamaah


Pas daftarin diri buat jadi host Meet Lame pun, apa aku mikir macem-macem? Ngarep sih jelas, tapi pesimis juga iya. Yakali siapa sih yang nggak pengen dikirimin Meet Lame gratis? Ngadain giveaway pula?


---


Seringkali aku kejebak dalam situasi kayak gini. Perpaduan rasa cemas, takut, pesimis bercampur jadi satu. Kadang aku bisa menang menaklukkan keadaan kayak 2 kasus di atas. Kadang nggak jarang juga aku melambaikan bendera putih padahal bertanding aja belum.

Tau kan kalo aku telat 4 bulan tamat kuliah S1 dibanding yang lain?

Iya, karena aku sempat ‘kalah’ selama berbulan-bulan menaklukkan hati. Aku kelewat pengecut untuk optimis ‘apa sih artinya jarak Bintuhan-Bengkulu?’ Dekeeett! Semuanya bisa dihandle kalo aku mau dan ... yakin bisa!

Aku juga pengen jadi duta ini itu, seenggaknya di tingkat kota Bengkulu ini. Pengen ngerasain jalan-jalan ke luar negeri dengan embel-embel ‘perwakilan pertukaran pemuda antar-negara’. Aku juga pengeeeeeen banget bisa jadi penulis, punya buku, launching di Gramedia sini. Ah.

Tapi ya itu, kadang aku kelewat cemen dan pasrah sama keadaan.

Padahal, bukan sekali dua kali aku berhasil menang. Ikut lomba ini itu. Ngumpulin banyak tropi. Ngumpulin berlembar-lembar uang pembinaan dan sertifikat. Masuk kerja tanpa masukin surat lamaran. Nulis ratusan artikel di blog ini, di blog sebelumnya.

Dan seringkali aku masih nggak pedeeee .. duh.

Ini mental lempem gara-gara kebanyakan makan kerupuk kuning yak?



---



Dan seriously, aku nggak pengen terus-terusan kek gini. Aku nggak boleh lagi ngejadiin mood dan ‘dugaan-dugaan’ di hati sebagai pengendali. Aku pengen selalu punya power buat ngelakuin hal-hal yang bakal bikin aku terus tumbuh.

Lah, kalo nggak sekarang kapan lagi?

Kapan lagi?

*lalu nyanyi



Kalo lagi males nulis, inget kalo ratusan artikel udah berhasil diselesaikan. Apa alasan dulu bisa, sekarang nggak bisa?

Males?

Dunia bukan milik orang-orang males.


Males ngereview buku? Lah kan di blog buku itu udah puluhan buku yang berhasil direview, lengkap dengan hore-hore karena berhasil menang giveaway atau kepilih jadi host blogtour.

Yakin mau berhenti ngereview buku?


Kenapa ga berani sih ikutan lomba yang skalanya agak gede bahkan gede banget? Kan udah pernah ngerasain nikmatnya dapet gadget gara-gara berani tampil, berikut puluhan hadiah-hadiah unyu lainnya. Sekali dua kali bisa, berarti emang BISA kan. BISA.

Mau jadi duta yang mewakili Bengkulu ke tingkat nasional? Bisaa! Toh umur baru 22. Toh masih banyak kesempatan belajar. ASAL JANGAN MALES.

Mau ke luar negeri? JUGA BISA. Letaknya masih di bumi, belum pindah ke Mars.

Mau jadi penulis novel? BISA. Ya masa setahun ga kelar satu naskah? Masa masaaaa? Sehari selembar ga bisa, sedangkan kalo nulis di blog bisa berlembar-lembar? Itu sih bukan ga bisa, tapi pasti karena takut dan cemen. Takut naskahnya jelek lah, kalimatnya rancu lah, nggak bisa nembus penerbit mayor lah. Daaaannn sederet ketakutan-ketakutan yang sama sekali belum tentu terjadi.


“what doesn’t kill you makes you stronger”



Semangat dong. Hidup cuma sekali, ngapain nyibukin diri sama hal-hal yang nggak berarti?  



*sebenernya lagi seneeeeng, tapi ga tau kenapa tulisan edisi #ChitChatNHope kali ini jadi berapi-api gini yaakk?

14 comments

  1. hiks jadi inget jaman dulu...suka dengerin RRI Pro 2. lose fokus niich...tp seneng kaaaan dapat rejeki...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga seneng dengerin mbak. Pas udah jadi penyiar ya tetep dengerin. Apalagi yg di Pro 2 Jakarta, suaranya sedap-sedaap gurih xD

      Delete
    2. bener...dulu sering juga dengerin rri pro2

      Delete
  2. sepakat dengan kesimpulannya...hidup cuma sekali, harus hidup yang berarti dung..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngelakuin hal-hal bermanfaat, buat diri sendiri & orang lain. Apa ajaaaa.. Hal kecil, hal besar, sikaaattt xD

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. iya ya, coba bisa dapet hadiah tanpa ikut lombanya hihihi. Nah itu yang sering jadi masalahku juga sih Tan. cemen dan pesimis. cemas, takut dan pesimis jadi satu. Suka menduga-duga padahal hasilnya suka nggak terduga juga. Yang pada akhirnya naskah novel udah rampung tapi nggak jadi dikirim dan akhirnya numpuk di folder komputer -_- by the way, selamaat yaa ... dapet 2 kabar baik sekaligus :)

    ReplyDelete
  5. Aku juga kaya' kamu. Kebanyakan gak PD. Sampe sering dimarahain temen. -,- Padahal juga sering menang plus jadi pemateri acara.

    ReplyDelete
  6. ntan... awalnya mbak juga gitu, takut kalah, takut tulisan jelek... kalah sekali moveonnya lama...
    sampe akhirnya ikutan lomba di kompasiana dengan gx pede tingkat tinggi, taunya mbak juara 1 dapet iphone 5
    terus akhirnya nyadar, kalo aja waktu itu nuruti pesimis, pasti gx bakal jadi..
    kalah menang biasa sekarang, klo kalah mungkin kurang maksimal usahanya atau jg memang blm rejeki
    yg penting mah terus menulis

    ReplyDelete
  7. Mumpung masih mudah yah mba harus berani mencoba, berhasil atau gagal'a soal belakangan

    ReplyDelete
  8. Aku sih orangnya sedikit berani mbak kalau ikutan lomba gitu, tapi sayangnya, aku suka kalah wkwkw :D

    ReplyDelete
  9. Ayo, semangat berprestasi, dear
    Pasti bisa, pasti!!

    ReplyDelete
  10. hihi...mungkin ngerivew buku itu yang buatku ngerasa cemen mbak...habis baca niat mau direpiu gak jadi2..sekarang lagi proses berani untuk merepiu :D
    wuaaah, mbak intan mah merendah, padahalkan sudah berkali2 nangkring jadi juara (y)

    ReplyDelete
  11. Yang tertarik dengan mukena artis,
    Kami menyediakan berbagai jenis mukena artis di : Jual Mukena Artis

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^