Bintuhan

Dari Ikan Goreng Perumbaian Hingga Indahnya Pantai Manula dan Laguna Kaur

Rabu, Juli 20, 2016


Assalamualaikum.

Hola!

Lebaran tahun ini memang jadi lebaran yang sangat BEDA buatku. Pertama, aku harus menikmati lebaran 1 dan 2 di studio. Kedua, aku JOMBLO cuma dapet libur lebaran 3 hari. 3 hari doang. Menurut ngana? Belum lagi karena perjalanan Bintuhan-Bengkulu memakan waktu sekitar 6 jam-an. Haeh. Berarti cuma ada 1 hari yang bisa dimanfaatin buat jalan-jalan kan ya? Kesian!

Karena pas pulang ke Bengkulu Utara tempo hari, aku sama sekali belum puas liburan. Pas pulang ke Bintuhan, aku ngajakin si Asri (temen kantorku) ngebolang.

Kemana?

Niat awalnya sekedar pefotoan di Laguna. Eh tapi di tengah perjalanan (dari pusat kota Bintuhan ke Laguna ini memakan waktu sekitar 1 jam) kami mengubah niat dong. Asri ngajakin sekalian ke Manula. Pantai yang kabarnya mulai ngehits dan sering dijadiin lokasi foto prewedding. Berhubung cuma nambah sekitar 20an menit perjalanan doang dari Laguna, oke deh cuss ke Manula.

Sebelum ke pantai, ngisi energi dulu di Perumbaian






Aku tau tempat makan ini waktu akhir 2014 lalu diajakin makan di sini sama tim pelatihan dari RRI Bengkulu. Yang aku inget, cah kangkung di sini enyaak banget, ikannya seger, sambalnya pedes gila tapi bikin nagih. Tapi satu nih kekurangannya : nungguinnya LAMA.

Ah tapi yasud-lah, demi makan enak, kami berdua pun siap nunggu sepiring nasi dan ikan goreng sambil kebosanan. Haha.

Sekian tahun berlalu, Perumbaian masih kayak dulu. Ikan nilanya baru ditangkap dari kolam, jadi rasanya seger dan manis. Sambalnya alamaaaak, bikin keringatan. Cah kangkungnya biasa aja, tapi enak. Sayur asemnya porsinya dikit. Hoho

Nyam nyam!

2 porsi nasi + ikan nila + sambal + cah kangkung + sayur asem + lalapan + es teh manis + teh anget + minuman botol = Rp 75.000,-

*elus-elus perut. KENYAAANG! Aku sempat khawatir bakal ketiduran pas ntar nyampe pantai.


Jejingkrakan girang lihat pantai sebersih Manula. LOVE!

Sempat berhenti beberapa kali di warung-warung buat nanyain lokasi pantai, akhirnya nyampe juga. Letaknya persis pas ada plang (tanda) perbatasan Bengkulu-Lampung. Okesip. Aku ngerasa ngebolangnya jauh bener. Tinggal ngeeeeeng .. lalu udah masuk kawasan Lampung aja.

Titik perbatasan Bengkulu-Lampung




Dan ini dia pantainya ..







Whoaaaaa!

Bersih. Cantik. Sepi. Bebas retribusi. Tapi ga ada yang jualan makanan.
Rasanya pengen nyebur. Tapi langsung istighfar karena inget aku harus menempuh perjalanan pulang 2 jam (ke Padang Guci). Oke banget lah kalo misalnya basah-basahan 2 jam. Nggak basah-basahan pun, akunya udah diserang batuk pilek. Haciim!


Mampir di Laguna

2 tahun lalu pas pertama kali ke Laguna, aku jejeritan heboh. Pantainya biruuuuu. Biru yang beneran biru. Pasirnya dari karang-karang kecil. Rasanya ga pengen pulang.

Terus pas datang lagi kemarin ..

Laguna rame banget. Udah dijajah sama penjual makanan dan minuman. Udah ada ban-ban sewaan. Botol-botol minuman dan sampah bekas makanan berserakan.
SEDIH. 



Laguna udah nggak secantik 2 tahun lalu. :(

Nggak lama-lama di Laguna, kami pun pulang. Happy tapi sedih. Sedih tapi happy. Gimana sih Ntan?

Ya gitu deh. Seneng bisa ngebolang. Tapi sedih juga lihat Laguna yang cepet banget rusaknya. Kotor. 2 tahun lagi, kekira Manula bakal kotor juga ndak sih? Huhu

Yang jelas, kalo kita-kita ke tempat wisata yang cantik, meski ga bisa mempercantik, seenggaknya jangan ngerusak lah ya. Jangan buang sampah sembarangan. Karena secantik apa pun tempat wisatanya, bakalan jauuuhh berkurang keindahannya pas udah dipenuhin sampah-sampah.

Be wise! :)

You Might Also Like

12 komentar

  1. sampe sekarang popi belum kesampean mau ke panati laguna mba Ntan, sedikit terobati dgn postingan mba Ntan yg pernah nyeritain pantai di kaur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Popiii, kalo main ke Laguna, ajakin mba ya hihi. Nginep tempat mba aja. Ga jauhlah itu dari Bengkulu. Modal 400an ribu aja udah happy :D

      Hapus
  2. Ini jomblo bahagia yaaa hehe selamat lebaran Intan, mohon maaf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheeeee :p
      Mohon maaf lahir batin, mbakku :D

      Hapus
  3. wahh itu asyik banget ngebolang lagi jomblo hahaha
    nikmati ntan
    saat2 kayak gitu akan dirindukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Nanti-nanti ga akan bisa lagi kayak gini deh :D

      Hapus
  4. Emang berat banget sih kalo lebaran nge-jomblo mah *PLAK* hehehe...

    Tapi kan asyik jadi bisa bebas jalan2 sambil makan ikan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. *PLAK *bagian yang disoroti adalah jomblonya ya teh :p haha
      Yoii teh, asyik dan perut kenyang :D

      Hapus
  5. pantainya bersih Mba Intan :)
    lama gak berkunjung kesini, ternyata tampilan blognya udah beda, tambah cantik euy, secantik yang punya #eh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih bersih banget emang mba hihiii
      Aih, makasih mba. Sering-sering mampir yaa :D

      Hapus
  6. Sampah emang jadi problem hampir di setiap lokasi wisata ya..emang sayang kalo tempat wisata kotor oleh sampah. Tapi kadang klo di pantai tu sampahnya datang dibawa ombak..bisa sampah darimana saja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess mba. Harusnya emang disediain banyak tempat sampah. Engg, kalo yang bawaan ombak, lain lagi ceritanya :D

      Hapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan