Life

Tips Menabung Bagi si Single || Rabu Merindu

Jumat, Juli 15, 2016



Assalamualaikum

Hola!

Aku sering banget denger komentar orang-orang yang bilang kalo masa-masa single adalah masa terbaik untuk nabung. Karena belum ada pihak kedua (pasangan) apalagi ketiga (anak) yang mesti dipikirin. Lah iya lah. Tapi sebenernya nabung saat single ga bisa dibilang gampang juga. Godaan buat jajan atas nama ‘kebahagiaan diri sendiri’ sering banget menggoda. Bahkan aku dan temen kantor, si Asri, pernah diskusi jahat,

“Pokoknya gaji kita kudu kita habisin buat senang-senang. Jalan-jalan. Belanja-belanja. Beli kendaraan. Ngapain kerja capek-capek terus susah payah nabung buat beli rumah? Apa guna calon suami?”

DIH. Haha.



Baca juga



Tapi yang jelas, punya tabungan itu emang wajib buat siapa aja. Nggak peduli kamu single atau double. Ga peduli gaji kamu gede atau kecil. Tabungan akan menjadi satu-satunya penyelamat di saat roda kehidupan lagi menukik ke bawah, di saat hal-hal tak terduga terjadi begitu saja. Who knows. Hidup emang begini kan? Penuh kejutan.

So, menurut aku, gini cara menabung yang oke.

1. Sesuaikan dengan penghasilan. 

Siapa yang ga mau punya tabungan gede? Atau malah udah punya tabungan dinar? Logam mulia? Pasti mau lah ya. Aku pun sama.

Tapi, balik lagi, berapa penghasilan kita? Gaji 2 jutaan, terus pengen nabung 2 jutaan sebulan, menurut ngana? Sebulan makan angin? Hoho.

Setiap kali gajian, aku selalu bikin pos-pos kebutuhan.

-Sedekah

-Kebutuhan sehari-hari alias buat jajan

-Belanja alat tempur wanita aka bedak, lipen etc (tiap kali ada yang mesti beli ulang, aku usahain catet, biar ga bablas. Sering banget kan, yang habis sekedar sabun mandi & deodorant, tapi malah habis ratusan ribu pas belanja?)

-Buat pulsa & isi kuota

-Bensin

Kebutuhan di atas sifatnya wajib, ga bisa diganggu gugat. Setelah kebutuhan di atas dapat jatah duit, baru lah yang tersisa masuk ke pos tabungan. Jumlahnya kecil? 25% gaji (ini pun setelah ditambah uang jajan dari ibu haha)

Eh iya, temen aku pernah nanya,

“Ntan, gedean mana, gaji kamu sekarang atau uang jajan pas kuliah dulu?”

SAMA. HAHA

Terus dia nanya lagi,

“Terus, apa gunanya kamu kerja? Mana jauh lagi.”

Kalo dulu sekedar buat jajan bakwan pun harus nadah ibu. Sekarang kan meski gaji pas-pasan, semua kebutuhan bisa aku penuhi sendiri. Kalo pun ibu bapak masih ngirim sejumlah uang (sekitar setengah dari uang jajan zaman kuliah) itu mah bonus. :D

Ya Allah, semoga Intan lekas ujian penyataraan dan dapat tukin ya Allah. AAMIIN *nitip Aamiin-in ya hoho




2. Ikut arisan

Aku sama temen-temen kantor bikin arisan bulanan. Setorannya diambil dari 1/3 jatah uang makan kami. Dapetnya nggak banyak. Nyerempet-nyerempet sejuta doang. Tapi lumayan banget buat nambahin tabungan atau barangkali bisa digunakan saat ada keperluan mendesak. 

Jangan pernah memandang rendah kepada lembaran-lembaran uang yang ga seberapa. Nanti uangnya marah, terus ga mau datengin kamu lagi loh! *selfreminder

3. Jangan hambur-hamburkan uang dadakan dari kantor maupun rezeki dari blog

Terpujilah kantorku yang sering ngasih bonus berupa uang dadakan. Hoho. Nominalnya emang ga seberapa. Tau-tau ada selembar 2 lembar dari iklan A, iklan B, kegiatan A, kegiatan B. Tahan diri buat ga langsung ngabisin si duit di minimarket ato di gerai baju sebelah. Tahan. Tahan. Lihat lagi poin 2. Jangan sampe si uang marah! :p

Di samping itu, ada juga gaji 13, gaji 14. Diapain? TABUNG.

Dapat duit dari bayaran job review? TABUNG.

*nulisnya gampang, praktiknya yang susah *ditoyor


4. Bijak memanfaatkan sisa uang bulanan

Dunia selalu dipenuhi dengan hal-hal baru. Buku-buku baru, baju-baju baru, lipen-lipen baru .. dan aku harus nahan diri mati-matian demi TABUNGAN? Hiks. Nggak lah. Di saat nominal tabungan rutin udah tercukupi, lalu ada sisa uang bulanan (yang dicelengin dari hari ke hari), maka itu lah saatnya buat JAJAN. Yeay!

Nabung itu harus happy. Percuma punya tabungan menggunung, tapi ga bahagia ya kan? *hmm, tapi kayaknya aku bakal bahagia deh kalo punya tabungan segede gunung. wkwk

5. Punya tujuan jelas sebagai motivasi, akan dikemanakan uang tabungan yang telah dikumpulkan dengan susah payah tersebut.

-LIBURAN

-Kendaran

-Nikah

-Biaya di awal pernikahan

-Rumah dan perabotan

Sepakat sama temenku, kalo masa-masa bekerja dalam status single begini, harus dibawa happy. Liburan? YESS banget. Buat penyegaran. Tapi harus mikirin masa depan juga lah. Harus bantuin si calon suami nyiapin pernikahan, biaya hidup di awal-awal nikah, beli rumah berikut ngisi perabotannya. Kalo dapet laki tajir, itu adalah bonus. Kitanya juga kudu siap-siap.

Untukku sendiri, aku membaginya seperti ini.

Misal, target menabungku adalah Rp 6.000.00,-. Setelah terkumpul, maka aku bagi 2. Rp 3.000.000,- buat dipake jalan, setengahnya lagi buat dipake beli emas. Emas-emas unyil ini lah yang bakal dijual someday, buat meneruskan masa depan sama pasangan. Eh tapi selepas beli kendaraan lah ya. Nikah dan rumah kan urusan berdua.

*sayangnya ga tau berdua sama siapa. Hiks *lalu baper *lalu nyari pokemon dan si pokemon ada di rumah mantan! LAH


6. Yang harus dilakukan agar uang di dompet lebih awet

Jajan di pasar tradisional, belajar masak kudapan, berhenti jajan online, isi bensin di POM ketimbang eceran, manfaatkan wifi kantor biar hemat kuota, etc.

Percayalah, banyak jalan menuju Roma Irama.

Semangat nabung ya sis! :D

You Might Also Like

7 komentar

  1. xixixi liat pembukaan promonya langsung tertarik baca tan
    aku dulu malah ketaatt banget nganggarin buat tabungan
    tapi tetep sih ada yang buat seneng seneng juga, masa kita dah kerja ga bole seneng2 dengan duit sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, isinya menipu ndak mba? :p
      Aku malah susah nabung sih sebenernya Tapi perkara nabung ini emang harus dipaksain. Kalo nggak ya, siap-siap aja susah di masa depan/tua kelak.

      Hapus
  2. Setujuuuu. Juga paling setuju point 5, motivasi. Itu penting banget.
    Pas awal kuliah mikir ya nabung buat beli barang yang di pengen. Pas akhir kuliah gini, rasanya pengen ngumpulin tapi ngumpulin sampe sampai
    banyaaaak. Mau ngeluarin duit dari tabungan rasanya berat banget 😅

    BalasHapus
  3. Duuhhh, kalo saya nabung yang paling berat menyisihkan buat jalan-jalan euy =(

    BalasHapus
  4. hihii mbak malah waktu masih single ampun banget soal nabung
    mikirnya karena gx ada beban jalan kemana suka
    makan apa aja yang dimau hahaa
    sekarang dah berkeluarga makin jadi irit dan hemat
    hihii kalo nggak... bisa berabe

    BalasHapus
  5. terima kasih tipsnya Mbak Intan.

    Inspiratif dan Aplikatif. Sangat bermanfaat untuk yang masih single dan sudah berkeluarga sekalipun.

    BalasHapus
  6. Ikut arisan!! Bener deh, ngerasain banget kalo ngikut arisan justru bikin bisa terpaksa untuk nabung. Kalo ga gitu, ga bakalan punya tabungan.

    Pas dapet, rasanya tuh ga percaya aja, ternyata bisa nabung juga hehe

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan