Blogging

5 Tips Agar Produktif di Tempat Kerja Tanpa Mengganggu Keberlangsungan Hobi

Senin, Oktober 24, 2016


Juni, Juli, Agustus, September, Oktober ..

Oh my!

Nyaris 5 bulan ini, aku merasa ditelan bulat-bulat oleh kesibukan, jungkir balik, lari dari satu aktivitas ke aktivitas lain. Jadwal siaran yang mendadak padat dengan ritme yang lompat dari pagi, siang, sore malem, ditambah event-event yang juga harus dipikirin. Awalnya aku nyoba menikmati sambil beradaptasi dengan kesibukan baru, tapi makin ke sini kok ya makin nggak happy. Energi terkuras, bawaannya sensitif dan pengen marah aja karena efek badan yang capek. 


Mengatur Ulang Prioritas Agar Kembali Produktif di Ranah Nyata dan Maya

Lucunya, dengan ritme kerja yang begini, aku malah nggak ngerasa produktif. Baru kali ini di sepanjang perjalanan aku jadi penyiar sejak akhir tahun 2012, aku mual melihat microphone & mixer. Rasanya bosan, males ngomong, kehabisan bahan. Alamak gawat! Padahal beberapa tahun lalu aku pernah maksain siaran di saat sedang sakit typus. Mual sih, tapi bukan mual karena lihat microphone melainkan karena bawaan penyakit. Waktu itu gak ada yang tahu aku sakit kecuali ibu Mis, bos aku, itu pun karena beliau main ke studio dan ngelihat aku lagi tiduran sambil merintih-rintih gaje di lantai studio. Itu pas 2 lagu + iklan dan jingle lagi diplay, pas calling aku sih masih tetap ceria seolah ga ada apa-apa. *dunia penyiar kadang penuh dengan sandiwara. haha.

Rasa-rasanya baru kali ini pula lah, aktivitasku di dunia maya nggak hanya jalan di tempat, melainkan mundur teratur. Aku nggak pernah lagi nulis di blog, kecuali kalo ada tawaran job review. Jadi host blogtour di blog buku pun udah lama absen. Jangan tanya alexa rank, juga DA & PA. Plus media sosial nggak keurus. Ngerasa bersalah gak sih?

Apalagi bulan Oktober ini, aku baru aja memperpanjang domain untuk blog-blogku. Kalau inget lagi gimana awal membangun blog ini di pertengahan tahun 2013 lalu, lalu beli domain 2 tahun kemudian, sedih yes kalo ngebiarin  blog ini terbengkalai. Belum lagi kalo sedang iseng buka facebook, melihat temen-temen blogger yang makin melejit pencapaiannya, ada perih yang aku rasakan. Aku tahu itu bukan sebagai iri – karena dulu melihat pencapaian temen-temen malah aku baik-baik aja, ikut senyum semringah dan kasih selamat. Ini nggak lebih penjelmaan dari rasa bersalah sama diri sendiri. Kenapa nggak bisa mengatur waktu dengan lebih baik agar bisa mendapatkan pencapaian yang sama?

Apa aku nggak pernah punya wakyu luang? Ya punya lah! Aku masih single, kerja di kantor juga sebenernya hanya 7,5 jam sehari (belum ditambah dengan tetek bengek ana inu anu). Tapi saat punya waktu luang, aku menenggelamkan diri dengan buku-buku bacaan yang beberapa waktu lalu aku terima dari teman penyiar di RRI Jakarta. Salah satu buku yang aku baca adalah And the Mountains Enchoed karya Khaled Hosseini. Bukunya tebal, menguras perasaan sampai sukses bikin aku begadang sampe jam 1 dinihari padahal besoknya siaran pagi. Nyahahah.


Dikirimi buku sama kak Yudi Ismail. Thankya kakak baik!

Itu sih masih mending, karena baca buku masih masuk di kategori kegiatan bermanfaat. Di lain hari, aku menghabiskan waktu luang dengan menonton maraton drama Korea, Oh My Venus. Berjam-jam sampe 6 episode sekali nonton. Kost udah kayak kapal pecah, bekas camilan berserakan, baju kotor  numpuk. Hasilnya adalah bukan ngerasa fresh sama sekali melainkan kadar stress malah meningkat. Miris!

Oh ya ya, belum selesai! Jadi ceritanya karena mau dapet penghasilan tambahan buat beli si Asus Transformer, aku belajar jualan gambar. Jualan gambar? Iya.. maksudnya jadi reseller gitu. Kan modal promosi gambar doang tuh. Laku? Ada laku sebiji, itu pun untungnya kepotong sama biaya transfer antar-bank. Ada juga yang pesen tapi minta dibayarin dulu sama akika. Padahal kaaannnnn .. ATMku lagi kosong. Zzz!! Gini, bukan aku meremehkan diri sendiri dalam hal berjualan. Pertanyaannya adalah : kenapa harus jualan buat nyari tambahan uang jajan? Blog-blog ini padahal kalo dikelola dengan baik dan mencapai standar DA, juga menghasilkan pundi-pundi rupiah dengan nominal lumayan. Ada-ada aja emang kerjaan orang kurang kerjaan!

Ah ya sudahlah, percuma menangisi susu tumpah, ga bakal bisa diminum lagi pun. Percuma sedih melihat 5 bulan belakangan ini, mending sekarang nyari cara gimana caranya bisa membalikkan keadaan. Dari yang awalnya sibuk ga jelas, berbalik menjadi nyantai tapi produktif.


1. Ada batas antara urusan pekerjaan di kantor dengan kehidupan pribadi

Kalo ada jenis orang yang nggak tegaan, maka aku adalah salah satunya. Kadang aku sering mengorbankan diri sendiri sekedar untuk menjamin kerjaan kantor berjalan lancar. Ditambah dengan adanya  pikiran ‘ya udah sih, aku aja. Toh masih single ini, nggak ada yang nungguin di kosan jugak!’ Sini aku kasih tau, sok baik kayak gini nggak bakal menghasilkan apa-apa kecuali : LETIH. 7,5 jam adalah batas maksimal kerja di kantor. 

Apakah batasan waktu itu menjadikan kita sebagai karyawan yang hitung-hitungan sama kantor? Nggak loyal? NGGAK. Kerja berlebihan hanya bakal bikin mood jelek, kerja jadi nggak maksimal, stress, bosen. Kita butuh istirahat, butuh waktu untuk mengerjakan hobi, butuh waktu untuk melihat dunia lain selain kantor.

Solusi : manfaatkan waktu 7,5 jam di kantor dengan sebaik-baiknya. Siaran dengan penuh semangat, kasih informasi yang bermanfaat, play lagu-lagu enak, bikin naskah siaran, bukukan data nomor telepon penyiar, laporan siaran, edebreh edebreh. Jangan campur adukkan waktu di kantor untuk ngegosip (amit amit), blogging, nonton drama Korea apalagi! LoL


2. Susun to do list menjelang tidur lalu jalankan. Jangan tergoda dengan aktivitas lain yang lebih menarik!


Setiap alarm di pagi hari bunyi, aku selalu buka mata, ngumpulin nyawa, sambil mikir ‘hari ini aku ada jam siaran ga ya? ada sesuatu yang dikejar deadline ga ya? ada janji ga ya?’ Kalo jawabannya nggak, nggak, dan nggak, bisa dipastikan aku bakal molor lagi, karena selain makan enak, baca buku dan blogging, molor berjam-jam adalah hobiku. Wkwk

Dengan adanya to do list yang jelas, kita bakal lebih semangat memulai hari. Sibuknya kita juga bakal lebih terkelola. Nggak asal gedabrak gedubruk ngerjain segala sesuatu yang terlintas di kepala doang. Nulisnya gampang, praktiknya pasti susah. Tapi ganbatte!! Demi masa depan yang lebih cerah. Hoho

Solusi : tulis to do list yang detail tapi masuk akal. Lebih kece jika dilengkapi dengan keterangan waktu bahkan perkiraan durasi pengerjaan. Meski menggoda, jangan sesekali menunda pekerjaan. Semakin cepat menyelesaikan to do list, semakin cepat pula bisa segera melakukan hal-hal yang disukai.



3. Membatasi diri menikmati hal-hal yang disukai agar tidak mengganggu aktivitas lainnya

Makan enak sambil haha hihi sama temen, baca buku sampe lupa waktu, nonton drama Korea sambil jejeritan gemes adalah hal-hal yang aku sukai. Hal-hal ini kadang bikin lupa waktu. Eh bukan kadang sih, tapi nyaris selalu. Heuheu. Masa aku pernah nongkrong sampe 3 kali sehari. Pertama ngebakso, lanjut di kedai yang jualan minuman buble-buble terus makan pempek. Nggak sehat banget ih! Waktu habis uang pun semaput. Boleh-boleh aja nongkrong, asal inget waktu. Seminggu sekali sih bolehlah. Sehari 3 kali? Ngana pikir tukin ngana udah cair? Nyahaha.

Sama buku, aku pun kek gitu. Kalo udah baca, susah berhenti. Tapi nulis review males. Wuuu.. sama lah kayak drakor, begitu mulai susah banget berhenti. Nah untuk itu aku kasih batasan sama diri aku, sehari ga boleh lebih baca 100 halaman buku, ga boleh nonton lebih dari sejam. Kalo lebih? Hidup aku bakal berantakan pasti. Lupa makan, lupa nyuci, lupa kalo ada blog yang mesti disayang-sayang. Beraaat, tapi ya masa Intan ga bisa sih nahan diri untuk kebaikan diri sendiri? Ganbatte!!


4.Tidur lebih awal, bangun lebih awal.

Udah sadar sejak lama sih sebenernya kalo aku sendiri termasuk morning person. Di pagi hari, energi aku melimpah ruah, bisa nulis dengan lancar, bisa ngeblog dengan tenang, pikirannya lebih adem. Tapiii.. karena beberapa waktu ini aku dan temen-temen terpaksa merasakan siaran malem tembak subuh, hidup aku kacau balau. Baru bisa tidur jam setengah 1 dinihari, jam 4 subuh udah bangun, terus kelar siaran baru deh bisa balas dendam : bobo siang sampe 5 jam. Haiyaa ngeri!

Tapi untunglah ya, mulai November sebentar lagi, bye bye siaran malam. Pola tidurku bisa dibenerin lagi Insya Allah! Jam 10an udah tidur kayaknya bisa lah ya, jadi pagi-pagi bisa nulis dengan tenang kayak dulu. Bismillah.



5.Matikan smartphone !

Yay! Karena smartphone adalah gangguan terbesar untuk produktif. Pesan-pesan yang menuntut dibaca, updatean di sosmed yang minta dikepoin, dering-dering yang mengganggu. Rencananya aku mau beli satu smartphone lagi, mau dipisah antara urusan kantor sama urusan pribadi. Blogging masuk ke urusan pribadi lah ya. hihi. Jadi, itu smartphone yang buat kerjaan kantor ya hanya aktif pas di kantor doang. Pas di kost, aku mau fokus hanya buat urusan pribadi, termasuk lah itu blogging.


Semoga dengan menyusun ulang prioritas seperti ini, aku bisa lebih produktif tapi nggak capek-capek gaje dan pastinya tetap happy. Ganbatte!! :D


You Might Also Like

10 komentar

  1. utamanya matikan smartphone mba hehehe...semangat mba Intan sabar menanti postingan mba Intan ;p

    BalasHapus
  2. Semangat ya Intan!
    Kalau saya, masih setia juga nyusun To do list, aka agenda harian. Kalo gak dipaksain buat nulis agenda, hasilnya tiap hari bisa acak adul. Yang penting malah kadang kegeser sama hal ga penting. Huhuhu...

    BalasHapus
  3. memang yang penting itu manajemen waktu

    BalasHapus
  4. Membuat perencanaan memang perlu untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. tapi....yang terakhir syusyah mba.....

    BalasHapus
  5. Bener Mbak, nyusun to do listnya lebih mudah tapi ngelaksanainnya itu agak berat Mbak
    Semangat ya Mbak

    BalasHapus
  6. "Susun to do list menjelang tidur lalu jalankan", ini agak susah mba buat saya hehe, suka tergoda main Instagram dan akhirnya tertidur. Padahal udah niat mau bikin to do list :)

    BalasHapus
  7. Andai saya bekerja produktif setiap hari pasti bonus mengalir deras seperti air sungai yang tidak ada hentinya mengalir dengan derasnya, ahi hi hi.

    BalasHapus
  8. setuju banget yang tentang smartphone. Saya sering terdistrak gara-gara smartphone :D

    BalasHapus
  9. ga tegaan di kantor bener malah ngeruk waktuku banget tan..karena ga tegaan bantuin orang yang lagi banyak kerjaan..tapi lama-lama capek yak hehehe. Bener sih seimbang kehidupan pribadi dan kantor tuh berguna supaya mood dan badan kita ga capek. Bagian smartphone bener bangettt itu ganggu konsentrasiii hehehehe

    BalasHapus
  10. Kalau udah memang bawaannya marah-marah ya kak haha. Ayo kak semangat, jangan telantarin blog yang udah dibangun sejak 2013 ini. Yap, to do list! Aku juga selalu nulisin to do list biar tau mau ngapain dalam sehari itu mbak. Ayo kak semangat produktig, aku juga jadi semangat untuk produktif! Thanks sharingnya kak.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan