Cerita Ramadhan 1438 H

Cerita Ramadhan 1438 H #1 : Belajar Ikhlas, Karena Rezeki Bukan Hitungan Matematika

Minggu, Mei 28, 2017

Assalamualaikum.

Gimana puasanya kemarin? Oke? Lancar jaya? Aku sih oke, nggak berasa kayak puasa pertama sih, karena berminggu sebelumnya aku sibuk bayar hutang puasa tahun kemarin. Hah, baru bayar mepet-mepet Ramadhan? Iya. Nyesel deh. Insya Allah hutang yang tahun ini bakal dibayar sesegera mungkin, termasuk hutang-hutang lainnya. Karena punya hutang bikin hidup jadi resah. *lirik hutang arisan link :(

Btw, Ramadhan tahun ini rasanya memang berbeda, baper sih, tapi menyenangkan kok. Posisi aku lagi di Bintuhan - Kaur, jadi anak rantau, ngekost pula. Tapi, Tuhan emang baik, setiap skenarionya oke. Aku tetanggaan sama anak-anak yang seru. Pak polisi semua (dan masih single semua). Haha. Kecuali yang kamarnya persis di samping aku. Mereka sih pengantin baru. Bisa dibayangkan, anak gadis yang akhir tahun ini 24 tahun, tetanggaan sama pengantin baru? Bisa dibayangkan mupengnya, maksudnya. Okesip.

Tapi gimana pun bapernya aku denger mereka sayang-sayangan, mereka adalah tetangga yang baik dan itu rezeki. Kalo lagi baperan, aku tau harus memperlihatkan muka melas kemana, terus bakal dapat wejangan seru dari Maya (padahal aku lebih tua setahun dari dia, tapi pemikirannya udah uwow, wajar aja Maya duluan nikah yaa). Dan Maya juga tau, kalo ada yang pengen diceritain, penting gak penting, bahkan yang sereceh-recehnya sekalipun, bisa diceritain ke tetangga sebelah tanpa was-was bakal kena judge ini itu anu. Haha.

Kemarin, puasa pertama, kami sahur bareng, rame-rame. Yang masak Maya lah. Dia ini jago masak, karena ya udah kenal kompor dari kecil, papanya Maya punya usaha tempat makan di Bengkulu. Maya masakin kami dendeng, Alhamdulillah ya.. padahal aku kemarinnya lagi cuma bengong ngelihatin orang rame banget jualan daging di Lapangan Merdeka. Bengong karena pengen makan daging, tapi gak bisa masaknya. Sedih. Pukpuk Intan. – walo ujung-ujungnyanya, tadi malem aku beli daging kijang sekilo. Hasil buruan temennya temen aku di kantor. dan daging itu masih teronggok menyedihkan di kulkas. Kalo dimasak kecap semua gimana deh? Suka-suka Intan aja lah ya.

Pas aku cerita ke Asri (temen kantorku) kalo aku gak bisa masak daging, dia semacam yang ..

“KAMU GAK BISA MASAK DAGING? INI YANG KATANYA TAHUN DEPAN MAU NIKAH SAMA GARY?”



Aku nyengir doang sih. karena kata mamanya Gary, Gary mah bukan picky eater, dikasih nasi sama sambel doang juga udah doyan. *berpotensi jadi istri kejam. Haha. Canda ah Gar!

Balik lagi soal sahur nih. Intan kadang emang bikin malu. Mana lah makan tinggal makan, Maya (dibantu Popo) juga yang sibuk bangunin, gedor-gedor pintu kamar. Sampe pegel katanya. Aku tidur kayak orang mati. Haha. Mana lagi pas buka pintu kamar, muka aku aneh, kayak mau nangis. Diketawain berjamaah. Kalo bangun tidur (dan durasi tidurnya kurang), aku emang suka kayak gitu. Berasa masih di awang-awang.

Abis sahur, perut kenyang, telponan sebentar sama pacar. Dari sekian banyak yang diomongin, ada satu bagian yang bikin aku senyum malu-malu ampe siang – bahkan pas aku nulis ini, aku masih senyum lebar. Ish ckck.

Intan : “Sayang .. sayang, tahun depan jangan kek gini lagi ya.”

Gary : “Maksudnya gimana?”

Intan : “Yaa jangan telponan lagi lah. Kita sahur bareng. Udah tinggal serumah gitu.”

Gary : “Iya sayang.” *aku bisa denger kalo di ujung sana, Gary ngomong “iya” pake senyum.

Intan : “Beneran loh? Tahun depan yaaa.”

Gary : “Iya sayang. Aman. Tahun depan.”

Intan : “Asik! Bulan berapa?”

Gary : “Jangan ditanyain bulan berapa lah, yang penting tahun depan.”




JADI .. JADI .. ENAKNYA NIKAH BULAN BERAPA, GAES? HAHA

Abis telponan dan puas nendang-nendang guling saking salah tingkahnya, aku merenung bentar. Bisakah kami mengejar tahun depan? Biaya nikah nggak murah sama sekali dan kami ini pasangan yang gengsinya rada melangit kalo harus nadah banget sama orangtua. Iya emang sih menikahkan anak itu urusan orangtua. Apalagi aku anak tunggal, Gary anak bungsu, harusnya gampang ya? Tapi kok kayaknya nggak seru? Perjuangannya gak dapet. Belum lagi soal DP rumah, pengennya aku kalo nikah ya udah harus punya rumah sendiri. Sebodo tipe 36. Sebodo lahannya sempit. Pokoknya punya rumah dulu. Digedein sama-sama. Dan mobil. Penting banget. Aku yang sendirian ini aja ngebet banget punya mobil karena berasa butuh. Apalagi kalo udah nikah kan.

Setahun nabung bareng buat nikah, DP rumah & mobil, bisa gak ya?

Aku manyun.

Banyak banget duit yang harus dikumpulin.

Aku harus bantuin nabung.

Emang sih kata orang, rezeki orang nikah itu ada-ada aja. Tapi kalo kami mau realistis, boleh kan?

Deg-degan deh kalo udah bahas masa depan.

Well, tapi balik lagi, urusan rezeki (dan jodoh, dan maut) adalah hak prerogratif Dia. Kita bisanya berencana & berusaha, Dia yang menentukan. Soal Gary aja, aku sempat yang “Kalo tidak jodoh, apa nanti aku harus kenalan sama orang baru lagi? Capek rasanya. Pengen neduh di yang ini aja selamanya.” Ketakutan ini juga yang bikin aku jadi baperan beberapa minggu lalu. Takut Gary berubah pikiran, takut Gary suka sama yang lain (drama LDR), takut jalan kami berkelok banget. Tapi kemudian aku nyoba berbaik sangka, pokoknya nyantai aja, jadikan Gary sebagai teman baik, jadi Intan yang lebih baik, hasilnya? Kita lihat nanti. Kita bukan cenayang.

Omong-omong mengenai rezeki yang misteri, kemarin aku baru ngalamin ini banget. Ini soal job buzzer susu B, tau kan? Aku daftar pake 5 akun. Sebut saja akun A, B, C, D, E. Nah, aku udah pede banget nunggu brief di email A, ngecek tiap hari sampe ke folder spam. Berminggu-minggu berlalu tapi gak kunjung datang tuh si brief. Nah, kemarin aku iseng cek email akun B, ada dong briefnya dan itu SEMINGGU LALU. Hangus deh hangus. Terus pas cek akun E, dapet email juga. KYAAAA. Rasanya pengen ngebegoin diri sendiri, kenapa aku gak ngecek seluruh email yang aku daftarin coba? Hadeuh OON.

Ada lah sekitar sejam yang manyun-manyun sebel. WA Gary, niatnya mau ngadu. Minta dibujuk dan dipukpuk. Tapi jawaban Gary bikin tambah sebel .... awalnya.

“UDAH DEH YANG. NAMANYA BELUM REZEKI.”



Begitu doang. Gak ada bujukan. Gak ada pukpuk. Aku disuruh diem. Haha. Sialan emang. Tapi kemudian aku mikir, masa sih aku sampe badmood seharian gara-gara uang 1 jutaan? Sedangkan kalo mau hitung-hitungan rezeki dari blog dan sosmed ada kali nyampe 10an juta (est 2013). Sebanding gak? Jadiin aja pengalaman penting, jangan sampe lalai ngecek semua email yang didaftarin kalo someday ada job lagi. Jangan sok kepedean nunggu di satu akun doang. Sometimes, pengalaman & pelajaran jauuuuh lebih mahal dari uang. Iyain aja deh, biar cepet kelar ini curhatnya. haha

Terus terus, aku inget lagi, beberapa hari lalu aku dapet rezeki gak terduga dari kantor. which is berurusan sama sosmed juga dan kerjaannya gak berat sama sekali. Dan nominal fee-nya beda tipis lah. Astaghfirullah .. sempat-sempatnya kesal & meratapi rezeki yang gak jadi digenggam, padahal Tuhan udah ganti dengan cara yang menyenangkan, dengan pekerjaan yang sama sekali gak memberatkan.

Jadi gaes, ikhlas itu emang susah sih, apalagi ngikhlasin sesuatu yang kita pengen banget, yang kita kejar banget. Tapi kalo kita mau lihat dari sudut yang lebih luas, mata dan hati kita pasti kebuka deh. Pasti. Lagian rezeki itu bukan serupa hitungan Matematika. Kadang arah datangnya gak kita sangka sama sekali. Berdoa aja, berusaha aja, kalo rezeki gak akan kemana. Kalo Intan jodohnya sama Gary ya tahun depan bakal menikah juga.

EH GIMANA? XD


You Might Also Like

1 komentar

  1. setuju mbak, punya hutang itu gak asik. hutang apapun itu. Enak ya mbak punya teman sebaik Maya. Smoga lancar sampai nikah sama mas Gary nya ya mbk. hihi

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan