Intan Gary

Intan Gary Stories #1 (Dari Mata dan Cerita Tentang Dia)

Minggu, Mei 21, 2017



Intan mau nulis seputar cinta-cintaan lagi?

Serius?

Nanti nasib blog ini dimusnahin kayak blog sebelumnya kalo kemudian kisahnya putus di tengah jalan?

Yakin nih?

Yakin banget?


--


Haha. Bukan perkara gampang sih sebenernya untuk kemudian memutuskan nulis kisah cinta-cintaan lagi di blog. Apalagi kalo kemudian putus, gak enak lah baca-baca tulisan lama yang lebay melambay. Yang ada juga malah semangat 45 buat nutup si blog untuk selama-lamanya karena geli baca perasaan yang tumpah ruah di blogpost sekian tahun lalu. Nutup blog? Sayang amat. Apalagi setahun, dua tahun ini, lagi musim tawaran job review. Mayan banget loh feenya buat jajan lipstick. Umm.

Terus kenapa nekat mau nulis lagi?

Karena aku sayang Gary aka Aga aka pacarnya aku.

*eh gimana gimana?

Nggak deng. Tidak seklise itu.

Karena kisah aku sama dia (yang bakal aku sebut dengan Gary di blogpost ini dan blogpost-blogpost selanjutnya) terlalu sayang buat diputar ulang di ingatan doang. Karena ketemunya lucu. Karena pedekatenya manis. Karena dia bikin aku move on dan baperan sama dia seorang. Karena dia ngajarin banyak hal baik. Karena dia ganteng, jadi aku gampang melting. *yang terakhir please diskip ya. haha

Satu lagi, karena aku menjalani hubungan sama dia dengan prinsip ‘nothing to lose’ aja, tidak terbebani, pokoknya jalani aja dulu dengan senang. Jodoh adalah hak prerogratif Dia, aku taunya sekedar berusaha. Kalo gak sampe jadi? Sesederhana, pokoknya selama aku sama dia, aku harus jadi Intan yang lebih baik dan dia harus jadi Gary dalam versi yang lebih baik. Kalo pun tidak berjalan bersama sampai akhir, masing-masing kami akan dapetin takdir masing-masing yang lebih baik, karena kami pun sudah berusaha bertransformasi jadi orang yang lebih baik. *sound muter-muter bahasa Intan ya? Atuhlah biarin.

Well. Namanya Garybaldi dengan tambahan dua suku kata lagi sebagai nama belakang. Oke. Aku sering ngebayangin kalo nama kami cocok bersanding di undangan pernikahan kelak. Sama-sama panjang. *baru mulai nulis, udah ngawur aja ya sist huhu! Kalo di rumah, si Gary ini dipanggil Aga. Dipanggil Adek juga karena dia anak bungsu. Tapi kalo sama aku, dia dipanggil “sayang”. Cie. Terus, kenapa kemudian aku pake “Intan Gary Stories” ketimbang “Intan Aga Stories”? Alasannya sesimple, penyebutan Intan Gary Stories lebih enak, terdengar padu.

Pertama kali ketemu Gary, sekitar bulan september (ato oktober ya?) tahun lalu. Kalo sekedar denger cerita-cerita soal dia sih sering. Dari mamanya. Mamanya adalah bos aku di kantor selama rentang Agustus 2016 – Januari 2017. Jadi strateginya = deketin mamanya dulu, anaknya mah gampang!

Gak woy!

Becanda woy!

Aku deket sama mamanya karena emang takdirnya mau deket aja, cocok. Dari yang awalnya karena urusan kantor, menjalar ke curhat-curhatan, terus saling sayang deh. Lebih dari sekedar bos ke anak buah. Mamanya udah jadi kayak ibu aku sendiri. *oh so lucky, tidak akan ada drama untuk menaklukkan hati calon mama mertua. Karena lebih dulu dekat sama mamanya ketimbang anaknya. Haha.

Then waktu itu, Gary ikut mamanya nginep di kantor dan ....... bawa pacar. Whoa. Tapi aku ya gak baper, karena waktu itu aku juga lagi pacaran sama kakak pipi tembem, berlesung pipi. Jadi semacam impas ya. Tapi ya dasar Intan centil, gak pake malu-malu bilang ke mamanya “Kok anak ibu ganteng banget? Nanti kalo dia putus sama pacarnya, salamin ya.” Haha. Resek gak sih? Gara-gara itu jadi bahan becandaan deh. Anggap aja waktu itu, aku hanyalah remah-remah rengginang yang sibuk nitip salam.

Ngenesnya ...

Gary minjem motor aku dong buat jalan sama pacarnya keliling Bintuhan. Aku jadi bahan becandaan lagi sama temen-temen kantor. Dicengin.

Tendi : “Ya ampuuun kasian banget adek aku. Padahal udah terpesona aja lihat adek, eh adek malah minjem motor buat jalan sama pacar.” *dikasih bonus ketawa ngakak

Intan : “Biarin aja sekarang dia pake motor Intan. Siapa tau besok lusa dia putus dari pacarnya, terus nyariin Intan.” *pasang muka angkuh *gak ngefek, tetep diketawain sama temen-temen. Huhu

Dan ... entah takdir, entah kebetulan, Gary beneran putus sama pacarnya. Dan aku pun putus sama kakak berlesung pipi karena ..... ternyata aku belum move on dan belum bisa menjalin hubungan baru. Hatiku saat itu masih mengembara, masih kosong melompong. Duduudu

Terus Intan sama Gary langsung deket?

Ya gak lah. Gary ini tipe-tipe anak introvert yang pelit ngomong. Dan aku pun tidak tertarik memulai tebar kode sama tipe-tipe macam begini. Trauma. Sungguh. Jadi ya berbulan-bulan kemudian, baru lah Gary yang mulai ngode dengan ngelove beberapa foto aku di instagram. Ntap. Itu kode kan ya? haha Aku follow lah dia, dia follback, aku gantian ngelove foto-foto dia. Terus ketauan mamanya. Terus diledekin. Haha. Bego! Begitu doang sampe dia pergi ke Jakarta, mau nyari kerja sambil nungguin aku. *fakta soal tunggu menunggu itu aku baru tau pas udah ngobrol banyak sama Gary, dulu memang aku ada rencana buat pindah ke kantor yang di ibukota. Tapi ku tak sanggup. Ngebayanginnya aja udah lelah. Lemah ya?

Takdir lagi. Gary disuruh balik Bengkulu sama mamanya, padahal dia udah nyariiiiis dapet kerja. Duh pukpuk. Dia kemudian selangkah lebih maju ngedeketin aku .... minta nomor WA. Cieee. Tapi sekitar 2 mingguan aku masih yang tarik ulur kasih respons, karena ya ragu. Gary kan dieman? Gary kan kayaknya cool banget? Aku sudah empet sama yang cool cool.

But time flies dan ternyata emang bener, jangan gampang ngejudge. Gary yang sekali dua kali aku lihat sekilas dengan Gary yang deket sama aku ternyata beda jauh. Anaknya lucu. Ada aja ocehannya yang bikin ngakak. Dan yang paling penting, sama Gary gak ada aib yang perlu disimpen sendirian. Latar belakang kami bisa dibilang 11-12. Dari menyoal keluarga sampe urusan cinta terdahulu. Jadi puas deh curhat-curhatan, sambil saling ngebegoin. Ngebandingin siapa yang paling bego karena kami ini tipe-tipe yang gampang iba. Jadi gampang lah dibegoin. Terlebih sama senior ya. haha.

Intan : “Ih sumpah. Kok kamu bego banget mau digituin? Jangan gitu lagi ya!”

Gary : “Yahhh kalo kali ini dibego-begoin lagi, berarti Intan dong yang ngebegoin?”

Aku ngakak. Iya juga yaaa.

Kita manusia emang kecil banget ya. Tidak bisa memprediksi hari esok apalagi masa depan. Mana lah Intan tau kalo pertemuan kilat malam itu, berujung menjadi perkenalan yang manis. Perkenalan yang bisa bikin kupu-kupu di perut bergejolak. Karena aku pikir, patahnya hati aku kemarin-kemarin udah di taraf yang parah banget. Udah mati rasa malah. Berkali aku deket sama orang baru, ujung-ujungnya malah membanding-bandingkan sama si anu itu, terus meratap. Ngerasa bego karena failed mulu pas mau move on. Itu lah kenapa, mau semengesalkan apa pun Gary, aku gak akan bisa ngambek atau marah yang beneran marah, karena dia udah bikin aku “sembuh”.

Seperti yang aku bilang waktu itu.. “setiap patah, pasti bakal ada penyembuhnya”. Dan buat aku, penyembuh mujarab itu adalah Gary. :)



You Might Also Like

6 komentar

  1. Swear, aku senyum2 bacanya. Berasa kaya flashback ke kenangan silam. :D

    BalasHapus
  2. Semua memang berawal dari mata. Makanya, ati2 sama tatapan. :v Hihi

    BalasHapus
  3. aku jugaa, belom nemu penyembuh hatikuuu *malahcurhatdicurhatanbakintan ahahaha

    BalasHapus
  4. Bacanya sambil ngikik2...
    Btw kmaren yg difoto di ig itu bareng gerry dong tan?

    BalasHapus
  5. hehehehe manis sekali kisahnya mbak. :)

    BalasHapus
  6. So happy for youuu, intaan semoga cocok terus yaa sama Gary. Xixii

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan