Ramadhan di Bintuhan, Ramadhan yang Tidak Perlu Berhitung “Berapa Jam Lagi sih Buka Puasa?”


Cie judulnya. Hehe

Ramadhan tahun ini seru ya?

Alhamdulillah. Ini Ramadhan tahun ketiga yang aku jalani di kota rantau, Kota Bintuhan, Bengkulu. Namun baru kali ini yang bener-bener berasa serunya. Dari puasa pertama udah sibuk bukan main. Jadwal siaran masih sama kayak hari-hari biasa, justru makin padat karena sekarang pake jatah piket ramadhan. Tugasnya macem-macem. Kadang jadi host dialog mutiara ramadhan, kadang turun ke pasar beli takjil. Haha. Seruuuu. Tau-tau udah jam buka puasa aja. jadi beneran gak sempet yang mati gaya kebosanan terus menghitung detik demi detik berlalu.

“BUKA PUASA JAM BERAPA SIH?”

No way.




Untuk lengkapnya, begini kurang lebih detail kegiatan yang aku jalani sehari-hari selama bulan Ramadhan 1438 H ini.

Sahur Tanpa Ribet

Ternyata sahur rame-rame cuma terjadi di hari pertama puasa doang. Waktu itu aku dibangunin jam setengah 4 dan rasanya masih diawang-awang. Huah. Jam tidurku kurang. Maka yang terjadi selanjutnya, aku pasang alarm jam 4 dong. Biar agak lamaan dikit jatah tidurnya. Biar praktis, aku sahur pake buah. Demi apa, bukan sok-sok pengen kurus (ehm kalo turun 5 kg sih Alhamdulillah hehe) tapi emang sahur pake buah sangat menolong. Tinggal kupas-kupas, iris-iris, lalu lep. Seger. Gak pake drama ngantuk-ngantuk lagi selepas sahur.

Biar murah meriah dan kenyang, biasanya aku kombinasikan buah yang rada mahal kayak naga, apel dan pir dengan buah-buahan lokal murah meriah kayak pisang, mangga dan pepaya. Dengan buah beraneka rupa seperti itu, kenyangnya lebih awet. Yeay. Oh iya, sebelum makan buah jangan lupa secangkir kecil air jeruk nipis hangat yang gunanya untuk mendetoks hati dan tubuh.

Tapi pernah nih kejadian, aku buka mata pas ada bunyi gini dari masjid deket kost

“WAKTU IMSAK TINGGAL 10 MENIT LAGI.”

WHAT?

Langsung lompat dari tempat tidur, terus buka kulkas dan langsung mengeksekusi pir. cuma sempat makan pir doang mah. Karena pas aku minum air mineral udah balapan aja sama sirene imsak. Ckck. Tapi Alhamdulillah masih sempet sahur, yang penting kan niatnya, bukan porsinya. *sound ngeles? Haha

Sahur hari pertama pake daging
Sahur hari ke sekian langganan ngunyah buah doang

Ngoceh 5 jam, tenggorokan gak kering?

Nggak dong. Tapi aku siasatin dengan mengurangi ngobrol heboh sama temen-temen kantor. Selama Ramadhan Intan jadi lebih kalem. Okesip. Lagian menghindari gosip menggosip juga ya kan? Sampe temen-temen protes karena pas mereka cerita aku Cuma respon pake senyum. Akhirnya kepaksa deh ngomong ..

“SORRY .. INTAN SEDANG DALAM MODE HEMAT ENERGI NIH.”

Siaran juga jadi lebih hati-hati sih. Ketawa heboh diskip, bahasan gak penting juga disingkarkan. Bahas dan sharing hal-hal bermanfaat saja. Tapi pernah nih ada sms pendengar yang bikin ngakak sekaligus bikin pikiran jadi kemana-mana. Masa katanya ..

“INTAAAN.. SUARA INTAN KOK KAYAK DONAT? EMPUK!”

Aku ngakak terus lapar. Membayangkan donat dengan toping double chocolate. OMG. Mana sms itu masuk pas jam makan siang. Ada-ada aja sih MZ!

Gak pernah nolak buka puasa di kantor

Yaiyalah. Daripada buka puasa di kost dan mandangin langit-langit kost mending buka puasa di kantor yakan? Mungkin yang paling semangat dengan sistem piket ramadhan cuma aku sih ya. Yang lain mah sedih karena banyakan buka di kantor ketimbang di rumah. Inget anak lah. Inget suami lah. Aku pernah sih beberapa kali inget sama Gary, terus iseng ngeWA

“KAMU SINI DONG. BUKA PUASA BARENG AKU.”

Terus dibales,

“KALO OTW SEKARANG, NYAMPE BINTUHAN UDAH SAHUR KALI AH.”

Haha. Oke. Namanya juga lagi try luck contesting 180 km distance. Ahelah. 180 km doang ya? Yang terpisah beda pulau, beda negara, beda zona waktu juga banyak dan bisa survive. *pasang iket kepala

Piket Ramadhan di acara Mutiara Ramadhan

Tapi nanti, suatu hari nanti, aku juga bakal merasakan sedihnya buka puasa tidak bersama dengan keluarga di rumah. Sekarang nikmatin aja, masih muda ini. Masih bisa diandalkan untuk piket ramadhan di kantor tanpa ngeluh-ngeluh. Tanpa sedih-sedih.

((Baca juga : Cerita Bareng Gary))

Taraweh di Al-Kahfi dan beneran ketagihan

Dengan lokasi kost yang terletak di pusat kota ((cieee pusat kota bener, sist?)), aku bisa memilih dengan bebas mau sholat taraweh di masjid yang mana. Dan dari awal, aku emang udah niat mau taraweh di Al-Kahfi, masjid paling gede di Bintuhan. Dan kesampaian. Lokasinya yang ‘sekali ngegas’ doang dari kost, memotivasi banget biar rajin taraweh. Pernah sih absen karena hujan dan telat pulang dari kantor, selebihnya, aku masih dalam mode full energy. Di sana juga biasanya ada ceramah singkat sekitar 10 menit abis sholat Isya. Ceramahnya kece, jadi betah dengerin.

Alasan lainnya karena .. taraweh dan witir di Al-Kahfi hanya 11 rakaat saja. *penting! Heheeeee

Intan sholat taraweh sama siapa? Kadang bareng Maya, tapi lebih sering nyolo. Not bad lah, kan mau sholat bukan mau rumpi. Jadi posisi sholatnya random. Kadang sebelahan sama ibu-ibu, kadang sama yang sebaya, pernah sebelahan sama anak-anak SMP (kayaknya) terus mereka ribut aja sepanjang sholat. Hampir kesel sih, tapi bernostalgia lagi.

“AH SUDAHLAH, ZAMAN SMP AKU JUGA PERNAH KAYAK GINI.”

*lalu berasa sudah tua. *masa SMP sudah jauuuuh sekali tertinggal di belakang

--

Meski sangat menikmati ramadhan tahun ini, tentu aja aku juga gak sabar pengen pulang ke rumah. Pengen sahur dan buka puasa bareng ibu bapak, pengen masak kue. Tapi sayang, paling juga aku bisa pulang H-1 atau H-2 lebaran. Lebaran ke-2 atau ke-3 paling udah balik lagi ke Bintuhan. Kerja lagi. Siaran lagi. Mencari uang lagi. Alhamdulillah .. gak pengen ngeluh. Gak boleh ngeluh.

Diberi kesehatan, diberi waktu luang, diberi rezeki yang mengademkan hati, diberi kesempatan menikmati ramadhan tahun ini ... dan so much berkah dari Nya. Cukup. Aku nggak mau minta yang anu ini itu. Ini sudah menyenangkan.

Tapi kalo tahun depan udah balik ke Bengkulu sih pasti lebih menyenangkan heheeee. Aduh aku suka envy deh lihat kegiatan beragam yang diadakan sama temen-temen Blogger Bengkulu. Ku pengen ikutan semua eventnya. Tapi kalo pulang terus sayang uang ongkosnya, mending buat beli lipen. huhuuu

Btw, teman-teman, gimana Ramadhan kalian tahun ini? Seru kah? Belum ada bolong puasanya?




Tulisan ini dibuat untuk menjawab tantangan Blogger Bengkulu dalam #NulisSerempak tentang #RamadhandiBengkulu


22 comments

  1. Lumayan, ngejar puasa sambil belajar karena barengan sama UAS. Hehe :D

    ReplyDelete
  2. Puasa saya sdh ada yg bolong mbak :D.
    Ternyata sahur pake buah cocok jg nih dicoba

    ReplyDelete
  3. Gillllsss, maem buah duank apa kenyang tan, aku loh bisa pengsan

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah, kena piket ramadhan malah untung buat anak kos ya..., daripada sendiri di rumah..
    dengan begini kan ramadhan nggak berasa tau2 aja udah lewat 2 minggu..

    iya sahur dengan buah itu sudah cukup mengenyangkan kok, nggak terasa lapar sampai magrib

    ReplyDelete
  5. Keceee sih mbk, aku suka gk kuat kalok sahur cm makan buah doank,

    ReplyDelete
  6. Buah dan jeruk nipis emng menolong banget ya mb.. :D

    ReplyDelete
  7. Kak Intan, semangat dong puasanya. bIarpun di kota orang hehehhe

    www.borusiallagan.com

    ReplyDelete
  8. waktu masih ngantor, saya lebih memilih bukber. abis rumah jaug dari kantor. Daripada di jalan mending ngemall :D

    ReplyDelete
  9. Imsak itu masih boleh makan loh Mbk..
    Pas adzan subuh yg udh g boleh..
    Imsak itu buat aba-aba klo subuh udah Deket..
    Aku malah klo sirene imsak minum lagi segelas air hangat 😁😁😁

    ReplyDelete
  10. Semangat ya intan walau puasa di negeri sebrrang *ehpadahal cuma di bintuhan wkwk
    Semoga lebaran bisa pulang kumpul bareng keluarga dan si dia ihirrr

    ReplyDelete
  11. Nasib anak kost ya, tp seru ah tulisannya. Bagus

    ReplyDelete
  12. ini adalah curhatan anak kost selama bulan ramadhan heheheehheeee

    ReplyDelete
  13. puasa di perantauan ya mbak, samaan kita. bedanya kalo mbak lagi kerja, kalau saya lagi kuliah,, yang terpentingkan tetap menjalankan ibadah puasa dan ibadah fardulainnya, keep figting...

    ReplyDelete
  14. Seru banget ceritanya. Sahur pake buah belum berani coba πŸ˜…

    ReplyDelete
  15. Anak kost yang eksis dan bahagia 😍

    ReplyDelete
  16. Saran sih, kalau awal2 yg sederhana aja. Hehehe

    ReplyDelete
  17. Ramadhan di perantauan Intan ya

    ReplyDelete
  18. Intaaaan suaranya empuk banget kek donat, ini yang koment pasti udah sampe titik laparnya tan, ahahahahhaha.

    ReplyDelete
  19. Kerasa banget emang kalau sahur pakai buah, pas puasa jadi gak kerasa haus apalagi tenggorokan kering. Plus tubuh terhidrasi dengan baik jadi seger.

    ReplyDelete
  20. intan mah kuat makannya mic :)

    ReplyDelete
  21. Aku pernah sholat d' Al-kahfi bagus masjidnya

    ReplyDelete
  22. Intan dari dulu emang nggak pernah mati gaya ya...kerennnn

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^