Intan dan Resolusi Tahun 2018



Woy telat woy. Udah tanggal 3 januari nih, masa baru posting resolusi? Ya hmm gakpapa deh, seperti nonton Ayat-ayat Cinta 2 yang baru kesampaian kemarin malam, begitu juga dengan niat bikin resolusi yang telat beberapa hari. Mottonya adalah : lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Okesip.

Sebenarnya aku agak males bikin resolusi tahun ini, soale yang tahun lalu aja belum kelar. Huhu. Masih banyak mandek di tengah jalan loh rencana-rencananya.. apa karena terlalu njelimet & berat untuk dijalani? I dunno. Tapi satu yang jelas, aku gampang banget terdistraksi sama perasaan. Baperan. Jadi energinya banyak habis di situ. Banyakan mellownya deh 2017 kemarin. So, resolusi pertama dan paling utama di tahun 2018 ini adalah tidak baperan. Selow aja Intan selow. Apa yang emang tercipta untuk kamu, gak bakal bisa direbut orang udah. Tarik nafas.. hembuskan.. rileks sist.




Satu lagi yang paling menyita waktu adalah urusan pegang smartphone, dari mulai ceki-ceki sosmed, main games, sampe stalking akun lamtur. Sungguh unfaedah. Padahal nih ya, niat awal buka HP tuh buat baca buku di Scoop. Hm. Coba nih kalo waktu untuk pegang smartphonenya dialihkan buat nulis atau baca buku, pasti jauuuuuh lebih produktif. Makanya nih, tahun ini pengen deh punya tablet baru biar khusus buat buka Scoop ato Ijak & buka RRI Play sambil nyari ide untuk bikin naskah pernak pernik siaran. Beli atau ngejar dari lomba hayo? Ngejar dari lomba dulu deh. Kalo sampai bulan juni/juli gak juga dapet dari gratisan, baru beli sendiri pake gaji 13. Haha



Untuk urusan keteraturan hidup, ini juga jadi PR tersendiri di tahun ini. Maklum.. jadwal siaran udah random lagi. Siaran subuh, siang, sore sampai tengah malam, semuanya ngerasain. Enak sih, karena jadinya gak bosen. Kalo lagi siaran malem misalnya, aku bisa santai-santai seharian, baru mulai siaran jam 7 malam. Tapi ya itu.. mulai lagi kebiasaan jelek begadangnya nih. Pas gak siaran malam, masih juga susah tidur. Huhu. Padahal yaaa .. harusnya begadang pas siaran malam aja. Selebihnya jadi anak baik yang bobo jam 9 malam, bangun jam 4 pagi. Seperti dahulu. Jadi morning person yang mostly semua urusan udah diberesin di pagi hari.


Untuk urusan spiritual, aku ngerasa banyak yang harus dibenahin. Dari mulai urusan sholat yang kerap aku lakukan di ujung waktu, ngaji yang berhenti pas diklat kemarin padahal dikiiiit lagi mau khatam, terus juga urusan sedekah yang kadang tuh suka berat. Ya ampun, padahal rezeki udah dinaikin banyak, tapi rasanya kurang terus, mulai gelisah hati juga pengen beli ini beli itu. Cuma sedekah yang bisa mengobati semua kekisruhan hati & manajemen keuangan yang amburadul ini.


Omong-omong soal keuangan, ini juga jadi PR besar untuk tahun ini – tahun di mana aku berusia 25 tahun di akhir tahun kelak, tahun di mana aku mulai serius mikirin pernikahan. Hehe. Pengennya bikin 2 tabungan lagi, di BCA & Bank Bengkulu. Yang BCA khusus buat nyimpen hasil ngeblog, buzzer dll. Yang Bank Bengkulu buat rekening bersama (sama siapa?) buat nyiapin biaya pernikahan. Yang BNI sama BRI yang udah ada bakal jadi tempat nyimpan uang buat masa depan (mau banget punya bedengan) sama keluar masuk uang gaji bulanan.

Kapan nih realisasinya pengkotak-kotakan uang? Insya Allah awal Februari.



Untuk urusan produktivitas, aku ngerasa udah saatnya aku beneran serius sama urusan tulis menulis. Karena gini loh, aku memulai semua ini di akhir tahun 2012 dan masih betah ngelakuinnya sampai sekarang. Tandanya apa? Ini passion aku (passion yang ternyata juga ngasih tambahan pundi-pundi rupiah, sama kayak siaran yang justru jadi pekerjaan utama). Meski ada bosen-bosennya dikit, ada hiatusnya, tapi aku masih bertahan sampai sekarang, walaupun progressnya lambat. Hehe. Tapi aku yakin, dengan baperan yang dienyahkan sejauh-jauhnya, aku bisa ngeblog dengan lebih produktif. Aamiin

Selain itu, pengen ngelomba lagi biar kualitas tulisannya juga membaik meski pelan-pelan. Harus aktif di komunitas. Apalagi grup whatsapp Blogger Bengkulu juga kecee banget sekarang. Ada-ada aja loh programmnya yang ‘maksa’ member buat aktif kreatif, seperti program share link blogpost itu, saling BW, saling share .. ah love! Targetnya sih gak muluk-muluk, masing-masing 10 postingan aja per bulan, baik itu di blog ini maupun di blog buku.

Untuk tulis menulis di bidang lain, aku mau nyelesaiin naskah novel yang tertunda lamaaaa di tahun ini. Nggak ngejar apa-apa, selain pengen berkarya aja. Selama ini aku terlalu takut kalo hasilnya bakal jelek, aneh, diketawain, gak ada yang mau nerbitin, gak ada yang mau beli, dll. See, kalo diri sendiri aja begitu insecure, gimana orang lain mau percaya? Menulis buku adalah semacam terapi untuk menaklukkan takut, mengenyahkan insecure. Kalo gak diterbitin sama penerbit mayor, hayok diterbitin indie aja. Jadiin souvenir eksklusif pas pernikahan. Uwuuuu so sweet amat Kak!



Untuk urusan kesehatan, aku juga asliii kurang gerak banget, jadi bakal coba ikutin dance cover yang banyak bertebaran di youtube. Bukan semata-mata ngeri lihat lengan sama paha yang membesar, tapi ngerasa gak enak banget nih badannya diajak gerak. Ngantukan. Mageran. Haha. Olahraga 15 menit per hari mah udah kemajuan super besar. Untung-untung kalo berat badan bisa balik lagi ke angka 45 kg. wow mimpiku banget. hehe



Produktif bukan cuma aku harapkan dari kegiatan personal, tapi tentu aja di tempat kerja pun demikian. 7,5 jam yang berkualitas. Terserah deh kalo mau ngerjain naskah di luar kantor (selepas jam siaran), asal negara gak rugi aja udah kasih gaji tiap bulan. Btw, di Bengkulu sini ada kedai kopi kece buat nulis gak sih? (biar kayak di film-film itu loh) wkwkw. Habisnya kalo maksain diri ngerjain naskah di kantor, lebih banyak rumpinya. Ada aja yang diomongin, ujung-ujungnya ngomongin orang juga. Heuu. Jadi mending di kantor tu pas siaran doang, ngerjain naskah di luar sajo. Tapi di manaaaa? Gak ada starbucks woy!



Dan the last but not the least, aku sih pengennya kami (kami cieee) udah masuk ke tahap lamaran di pnghujung tahun ini aka di bulan November (pas aku 25 tahun), lalu Februarinya (pas dia ulang tahun ke 26) kami menikah, hidup bahagia bersama-sama. Ngebayanginnya manis banget haha. Di tahun ini juga, aku berupaya berdamai sama ego & menurunkan ekspektasi. Nyari yang klik banget kayak 2 potongan puzzle ketemu, mau nunggu sampai kapan? Dia pernah punya salah, dia gak sempurna, dia juga kadang-kadang mengesalkan, lalu apa bedanya sama aku? Yang penting tidak ada masalah prinsipil. Agama sama, bukan ngambil punya orang, dia gak kasar, berjuang sama-sama untuk masa depan, saling menghargai, yuk lanjut!


Bonus (kalo ternyata masih banyak waktu luang, aku pengen ngelakuin hal-hal di bawah ini).

1. Kursus nyetir, biar bisa nyetirin ibu.

2. Kursus bahasa asing (lagi), mungkin masih ngambil bahasa Inggris tapi khusus yang conversation.

3. Ikut kelas make up, biar kalo ke kondangan bisa pulas wajah sendiri. Hihi

4. Kursus musik. Karena bisa main musik adalah impian semasa kecil. Tampil di panggung sambil gonjreng-gonjreng gitar atau nekan tuts piano, sambil nyanyi buat seseorang. Mimpikuuu. Harus diwujudkan meski udah lumayan terlambat. Aku bukan anak belasan tahun lagi. Tapi, once more, lebih baik telat daripada tidak sama sekali.

Segitu aja deh untuk resolusinya, semoga bisa dilibas habis semuanya. Hehe. Have a nice 2018, man teman!


7 comments

  1. Aamiin. Semoga impiannya buat menikah, kesampaian ya di tahun 2018 ini.

    Aku bahkan nggak kesampean lho mau bikin tulisan soal resolusi 2018. Soalnya berat di mikirnya. Secara bikin resolusi ciamik ciamik, pas dibaca di akhir tahun, aku kecewa sama diri sendiri.

    Semangat buat 2018 ini.

    ReplyDelete
  2. Resolusi yang keren..
    Semoga tercapai.. Aamiin

    ReplyDelete
  3. Banyak juga nih resolusinya, pokoknya buatlah hal yang keren..

    ReplyDelete
  4. Saya juga pengen mengurangi begadang. Semoga bisa juga di tahun 2018 ini. Semangat! ^_^

    ReplyDelete
  5. Dulu waktu belum nikah, setahun pasti khatam ngaji. Sekarang beratnya. Makanya mumpung masih muda kalau kata orang2. So semangat Intan. Cita2 harua banyak yg tercapai tahun ini

    ReplyDelete
  6. Saya dulu juga bikin resolusi tapi akhirnya yang sukses ga nyampe 50%. Maka dari itu, saya putuskan tahun ini buat ga dulu bikin resolusi. Ha ha ha.

    Ohiya, btw sukses buat resolusi-nya terutama untuk lebih produktif lagi buat nulis, dan juga nikah. Jangan sampe hantu pertengahan bulan yang luck-nut itu buat malas, kayak aku dulu.

    Saya pernah dulu pergi Bengkulu, seneng banget disana ada komunitas blogger-nya :(
    Salam kenal!

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^