Saung Ngariung, Tempat Makan Siang Enak di Bengkulu




Rasanya kayak ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya, waktu aku tau kalo hari ini, di hari terakhir bulan januari 2018 adalah hari terakhir juga untuk Saung Ngariung, tempat makan siang favoritku. The last day. Huaa. Makan siang sambil sedih. WHY? Kenapa mau tutup, ung? Padahal selama 2 bulan ini, sejak balik lagi ke Bengkulu, aku udah jatuh hati sama Saung Ngariung. Aku sih masih keukuh ngarep kalo mereka gak beneran tutup, pindah lokasi aja deh gitu ke arah Unib Belakang. Biar nanti aku gak bingung-bingung mau makan siang pake apa. Huhu


Jadi gini, pas aku baru balik Bengkulu dan mulai kerja lagi di kawasan Padang Jati, di suatu siang via WAG, Mbak Febby nawarin, mau nitip makan siang gak? Karena kebetulan dia sama Mbak Vivi lagi makan siang di situ. Menunya tuh macem-macem (mereka niat banget motoion semua lauk haha). Tapi seriusan waktu itu aku mesen tanpa ekspektasi apa-apa. Ya buat ganjal perut doang, palingan sama kayak nasi bungkus biasa lah. Aku malah pengen pesen pizza di panties (sebelahan sama Saung Ngariung), tapi takut ngerepotin akhirnya ikutan pesen nasi lauk di Saung. FYI, aku bukan tipikal orang yang doyan amat makan nasi, susah makan malah karena lumayan picky sama lauk pauk.

Terus, kok pipimu luber-luber, Ntan?


Karena dibarter sama ngemil dong. Heheheee

Jadi waktu itu, aku pesen ayam bakar, sambal terasi plus urap-urapan gitu. Dan….

Ternyata enak! Banget! Nagih!


Berasa makan di rumah. Karena ya masakannya rumahan banget. Sambal terasinya maknyus, ayamnya enak, sayurannya juga enak gak lebay. I mean, gak yang gurih-gurih micin gitu. Enaklah pokoknya. Dari situ mulai ketagihan pesan makanan di sana. Dan happy-nya karena jarak Saung Ngariung ke RRI tuh deket banget, ongkos antar ke kantor cuma 5.000 doang. Aw! Kebahagiaan hakiki buat orang mageran kayak aku. Mana lah menunya enak, ongkos antar gak mahal, dan yang paling bikin happy, setiap hari menunya ganti loh.


Pernah kan ngerasa males makan karena menunya itu lagi, itu lagi? Atau males makan karena gak tau mau makan apa? Aku mah sering. Sampe akhirnya larinya ke bakso,  sate, pizza or whatever asal bukan nasi dan lauk karena bozen. Tapi sejak ketemu Saung Ngariung, all problem solved. Aku pernah pesen pepes ikan, pepes tempoyak, ayam pop, balado ikan teri (ikan terinya enak banget masaaa!) and so on. Hm. Happy sekali lihat menu yang variatif. Aku yang males makan sayur ini juga terselamatkan karena menu sayurnya sungguh banyak dan menggugah selera. Masa nih pernah dapet tumisan pucuk lumai? Kan happy! Berasa dimasakin ibu.


Btw, aku gak tau sih ini tutupnya karena apa, bakal lanjut di tempat lain ato gak, etc. Aku ngarepnya gak tutup. Karena aku bakal rindu. Dan rindu itu berat (Bukan Dilan yang ngomong, aku yang ngerasain sendiri huhu). Selama ini aku gak pernah nemu tempat makan seseru Saung Ngariung di Bengkulu. Bukan cuma aku doang lah yang pastinya sedih, tapi juga orang-orang kantor yang tiap siang beli makanan di sana. Sampai aku tadi ngomong ke Mbak Dian,

“Mbak Di, jadi besok lusa, kita makan siang pake apa?”

Duh hopeless sekali ya? Hehe. Maklum gak bisa masak seenak masakan di Saung Ngariung dan menunya yang sungguh variatif itu. Oh iya aku hampir lupa kasih tau kisaran harga paket makan siang di Saung Ngariung, sekitar 20 – 27 ribu. Tergantung menu yang kamu pesen. Kalo normal, maksudnya cuma nasi pake ayam/ikan terus pake sayur-sayuran, paling 20 ribu doang. Tapi kalo kamu makannya pake semangat 45 kayak aku, yang belum puas kalo belum tambah gorengan, tambah lauk, tambah kerupuk, atau pengen yang pepes-pepesan, kenanya sekitar 25 ribuan or 27 ribuan gitu.

Bantuin doa dong biar saungnya gak jadi tutup. Bingung deh besok lusa kalo siaran siang mau makan apa di kantor. :(



4 comments

  1. Ya Allah bsemoga warungnya gak jadi tutup. Kasian Intan nanti kurus 😢

    ReplyDelete
  2. wah, lumayan lengkap itu ntan dan kayaknya enak-enak. Tapi kayaknya mbak tahu dek kira-kira penyebabnya apaan. Sepertinya mereka kalah pamor dengan yang lain karena harga, kan ayam geprek sekarang 10 ribu doang ntan

    ReplyDelete
  3. whoa.... jadi ngiler kak, makanannya kayak enak-enak ^^ harganya pun tergolong murah... hehe pingin cba di sana ah..

    ReplyDelete
  4. Semoga warungnya gak tutup ya, 😊😊

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^