Lebih Produktif dengan ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533, Laptop Premium Paling Ringkas di Dunia



“Dek, minggu depan kamu dan teman-teman yang sudah masukin berkas, ikut ujian penyetaraan ijazah di Palembang ya. Teknisnya akan dibahas besok di kantor.”

Aku mengerjapkan mata. Membaca ulang pesan yang baru saja aku terima via whatsapp itu. Senang dan excited? Tentu. Setelah menunggu beberapa tahun untuk ujian, akhirnya hari itu tiba juga. Hari di mana ijazah S1 Pendidikan Fisika milikku akhirnya dipakai juga. Tapi ...

Kenapa harus berbarengan waktunya dengan job buzzering yang sudah aku approve beberapa waktu lalu sih?

Dilema dimulai.


Job itu berdurasi 1 bulan dan baru saja berjalan beberapa hari. Itu artinya aku harus ‘membelah diri’ pekan depan. Fokus ujian penyetaraan, berikut memberikan konsentrasi untuk melanjutkan job yang baru setengah jalan. Kenapa tidak mundur saja dari job? Kepalang tanggung, pantang mundur sebelum usai!

Seperti yang sudah aku perkirakan, menjadi PR tersendiri untuk membawa-bawa laptop saat berangkat ke luar kota. Karena barang bawaan untuk ujian sudah cukup banyak, termasuk juga skripsi tebal yang berat banget. Ngalah-ngalahin beratnya nahan rindu sama orang yang malah sibuk merindukan orang lain. (Tiitt.... curhat detected!)

Gayanya doang santai, aslinya tersiksa aduduuu..

Nah, berhubung koper udah dipenuhin sama baju-baju seragam & sepatu yang akan dipakai saat ujian, aku pun memilih memasukkan laptop ke dalam ransel saja. Gosah ditanya seberat apa. Pokoknya lebih dari cukup untuk bikin badan pegal-pegal sekaligus linu. Apalagi, saat kami tiba di Palembang, waktu untuk check in hotel masih cukup lama. Bagus, kami tiba terlalu pagi.

Sambil menunggu waktu check in, teman-teman ngajakin ‘ngintip’ mall-mall di Palembang sekalian wisata kuliner tipis-tipis daripada bengong bego di lobi hotel. I’m in. Tapi harus nanggung resiko manggul ransel yang beratnya nauzubillah. Muter dari satu tempat ke tempat lain sambil meringis, merutuki kenapa laptop di ransel kok ya makin lama makin berat? Kalo kata anak zaman sekarang tuh rasanya monang, alias mo nangis. Berat beb berat! Huhuuuu

Sampai di Palembang terlalu pagi 

PR selanjutnya adalah susah banget nyari waktu kosong buat kerja selama di sana. Baru mau buka laptop, ada temen yang main ke kamar, ngajakin belajar buat ujian ato sekedar ngajakin ngobrol. Bahkan sempet-sempetnya ngajakin jalan ke kawasan jembatan Ampera, padahal ya ampun, untuk ujian & ngerjain job buzzer aja aku udah kewalahan. Tapi ya piye, aku terlalu penakut untuk ditinggal sendirian di hotel. Lagian, aku pun belum pernah jalan-jalan keliling Palembang sebelumnya, meski jarak Palembang – Bengkulu tuh sebenernya cuma kek sepelemparan batu aja. Jadi yowis, jalan-jalan dulu, baru pas temen-temen tidur, aku buka laptop dan mulai kerja.

Sempet-sempetnya ke Ampera, padahal besoknya ujian :(

Lalu .. di heningnya malam menuju pagi, aku mendadak mellow.

Temen-temen udah pada tidur dengan nyenyak, sedangkan aku masih berkutat dengan rangkai merangkai caption & nyalin link postingan ke form laporan. Rasanya tuh kayak ... sendirian. Belum lagi, laptop tua yang aku pakai kondisinya udah lemot. Sukses bikin kerjaan aku jadi ikutan lemot. Beuh, sudut-sudut mata mulai basah. Pengen tidur juga, pengen fokus ujian aja dan bisa dapetin nilai bagus. Udah sesimple itu aja keinginanku malam itu. Tapi belum bisa istirahat euy. Kerjaan masih joget-joget di depan mata. CRYYY!!

“Intan bawa headset? Boleh kakak pinjam? Kakak lupa bawa headset, padahal mau ngedit video. Ada kerjaan.”

Satu pesan dari Kak Dika – teman satu tim ujian penyetaraan di Palembang, masuk ke handphoneku. Hati mendadak hangat. Setidaknya aku tahu, pada kondisi tengah malam dan sunyi senyap, i’m not alone. Ada temen kok. FYI, temenku ini content creator juga. Bedanya, aku baru sebatas ngeblog suka-suka, sedangkan dia fokus ngevlog tentang fotografi. Kelihatan banget beda hasilnya. Yang sekedar suka-suka gak beranjak kemana-mana, sedangkan yang fokus pada satu tema saja namun deep, sudah diundang kemana-mana, bahkan sampai ke Singapura sana. Ntap.

Tim ujian penyetaraan ijazah di Palembang

Btw, sebelum buka pintu & ngasih headset ke Kak Dika, aku sempetin dulu menghapus airmata & bisikin ke diri sendiri,

“DEK JANGAN CENGENG! Yang kerja tengah malam begini bukan cuma kamu. Inget yang indah-indah aja. Bayangin pembaca yang nungguin tulisan baru, bayangin kerjasama yang berujung hingga tuntas, bukan mundur di separuh perjalanan.”

Lagian, udah resikonya begitu kok jadi content creator. Nikmati aja. Nikmati yang enak-enak, telan yang pahit-pahit. Meski orang-orang mostly komentar ‘enak ya bisa kerja di mana aja, kapan aja’ atau ‘enak ya nulis doang dapat uang.’, mereka cuma tidak tau kalo dari pekerjaaan yang kayanya enak & nulis doang itu, strugglingnya kadang bikin mau nangis di pojokan. Kuat kuat .. harus kuat!

Malam itu, sembari menyelesaikan job buzzering yang baru separuh jalan, aku bertekad untuk lebih kuat, untuk lebih rajin, untuk lebih berusaha mumpuni bikin konten yang baik dan konsisten. Biar apa? Biar bisa beli laptop yang compaq, tahan lama, performa oke & desainnya cakep biar bisa jadi properti kece untuk pefotoan untuk kebutuhan instagram.

Eh tunggu tunggu .. emang ada ya laptop yang paket komplit begitu?

Ada dong!

Yuk kenalan dulu sama produk teranyar ASUS, yaitu ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533, laptop ultra tipis & ultra ringkas yang bisa bikin kita lebih produktif, kapan saja, di mana saja.  





Buatku yang punya badan kecil mungil begini, akan jadi sumber derita banget kalo harus bawa laptop berat kemana-mana. Belum lagi kalo dimensinya lebar. Paket combo penderitaan deh, udah lah berat, bentuknya lebar, mau ku masukin kemana? Ransel buat naik gunung? Huhu. Udahlah menderita, gak modis sama sekali pun. Sebel kan?

Makanya happy banget akutu pas nemu ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 yang gak cuma tipis, tapi juga ringkas. Berkat teknologi super kece bernama NanoEdge Display, sukses bikin bezel pada empat sisi layar laptop dapat dibuat dengan ukuran hanya 2,8 milimeter hingga 5,9 milimeter saja. Bandingkan sama laptop konvensional yang bezelnya bisa mencapai 20 milimeter. Menang banyak kan?


Nah, teknologi NanoEdge Display juga bikin laptop ini punya screen-to-body ratio yang sangat tinggi, yaitu mencapai 95 persen. Efeknya tu layar jadi terlihat lebih lega dan hampir tanpa batas. Mantap! Jadi walo kecil-kecil imut, tapi layar ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 tetap lega untuk dipakai nulis, edit mengedit konten, dan lain-lain. Julukan kecil-kecil cabe rawit layak banget disematkan sama produk ASUS ini, genks.

Pengalaman visual sempurna juga akan kita dapatkan berkat layar jajaran ZenBook Classic terbaru yang mengusung resolusi Full HD (1920x1080 pixel) dengan tingkat reproduksi warna tinggi, yaitu mencapai 100% dalam color space sRGB.  Viewing angle alias sudut penglihatan pada layar juga sangat lebar, yaitu mencapai 178 derajat dan telah dilengkapi dengan berbagai teknologi visual eksklusif seperti ASUS Splendid dan ASUS Tru2Life Video. Kayak lihat cowok manis berlesung pipi gitu loh, makin dipandang, makin jatuh hati. Matik! xD

Lalu, ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 bedanya apa dong?

Pembeda utamanya terletak pada ukuran layarnya. ZenBook UX333 mengusung layar 13 inci dan ZenBook UX433 mengusung layar 14 inci. Favoritku adalah yang layarnya 13 inci. Makin ringkas, makin bagus, makin enak dibawa kemana-mana. Kalo mau bepergian, cukup selipin aja si laptop kece dalam tote bag, beres. Senangnya!

Nah, masih ada yang kece-kece loh. Sebagai generasi milenial yang seringkali harus menghitung cepat apalagi kalo udah urusan kerjaan, bayar-bayaran ato untuk ngitung budget belanja mingguan, kedua laptop keluaran ASUS ini dilengkapi dengan fitur unik, namanya NumberPad. Baru denger? Ih sama. Aku juga baru tau ada fitur ini pas kenalan sama ASUS ZenBook UX333 & UX433. Nah, jadi .. NumberPad itu adalah tombol numpad yang terintegrasi dengan touchpad. Sementara ZenBook UX533 mengusung layar 15 inci dan dilengkapi dengan tombol numpad fisik. Mantap sih, kelihatan banget premiumnya loh. Serba guna, multifungsi. Dabest!
 
NumPadnya keceee!

Udah? Udah? Udah?

Oh ya tentu saja belum!

Teknologi NanoEdge display bukan satu-satunya teknologi eksklusif di laptop keluaran teranyar dari ASUS ini, tapi ada juga teknologi ErgoLift Design. Apa lagi itu? Gini gini, pernah ga sih ngerasa tangannya pegal banget kek mau copot pas ngetik ato ngedit konten? Mau diterusin, tangan rasanya udah pengen dadah-dadah menyerah, tapi mau istirahat dulu kok ya takut deadline makin mepet. Gemes ya? Antara pengen lanjut ato udahan aja. Uhuk.

Nah beruntungnya, pada ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 sudah dilengkapi dengan teknologi ErgoLift Design. Teknologi ini yang bikin bodi tiga ZenBook Classic terbaru menjadi terangkat dan membentuk sudut 3 derajat. Makin ergonomis dan nyaman saat digunakan untuk mengetik deh.



Well, berkat sudut 3 derajat yang terbentuk, jajaran ZenBook Classic terbaru ini jadi punya rongga ekstra di bagian bawah bodinya ketika digunakan. Rongga ekstra itu akan membuat sirkulasi udara semakin lancar, jadi suhu komponen lebih terjaga. Anti panas panas club! Nah selain itu, kehadiran rongga itu juga membantu speaker pada laptop ini menghadirkan performa audio yang lebih mantul. Yang hobinya ngetik sambil dengerin musik, pasti happy banget ya kan!

Oh iya, ngomong-ngomong tentang mengetik, pengalaman mengetik juga akan jauh lebih nyaman karena ASUS menghadirkan full-size backlit keyboard. Key travelnya juga dirancang sejauh 1,4 milimeter, efeknya setiap tombol pada jajaran laptop ZenBook ini akan terasa sangat nyaman ketika ditekan. Terus, kalo misalnya pas ngetik malem-malem & pettttt .. lampu mendadak mati & keadaan gelap gulita, kamu juga tetap bisa bernafas lega, karena teknologi LED backlit, bikin kegiatan mengetik menggunakan laptop ini pun tetap nyaman meski dalam keadaan gelap. Cihuyy!



Tapi, kalo ukurannya kecil gitu, apa spesifikasinya mumpuni buat diajak kerja berat? Akutu gak mau punya laptop yang cuma cakep doang, ringan doang, tapi pas digunakan buat kerja, eh malah loyo.

Baik!



Kalo kamu nyarinya yang ringkas tapi tetap jagoan, ZenBook UX333 tetap yang termantul. Kecil-kecil gini, spesifikasinya boleh diadu dengan laptop premium dengan ukuran lebih besar. Dia udah dilengkapi dengan prosesor kencang Intel Core generasi ke-8, bikin ZenBook UX333 sangat ideal untuk digunakan bekerja plus sebagai pusat hiburan.



Performa grafis ASUS seri ZenBook Classic terbaru ini juga juara. Dengan penyematan discrete GPU NVIDIA ke dalam laptop ini, bikin pengalaman visual pengguna jadi jauh lebih oke ketimbang laptop yang hanya menggunakan integrated GPU.

Untuk ZenBook UX533, GPU yang disematkan adalah GPU NVIDIA GeForce GTX 1050 Max-Q. Sementara di ZenBook UX333 dan UX433, ASUS menghadirkan GPU NVDIA MX150. Jagoan pokoknya untuk running berbagai aplikasi yang butuh performa grafis ekstra seperti video editor. Mau main game dengan enjoy? Juga bisa beb. Aman!

Kalo dibawa-bawa travelling & terguncang selama di perjalanan, masih aman gak?

Iyess masih aman. Karena ASUS ZenBook Classic terbaru ini sudah menggunakan NVMe SSD sebesar 512GB. NVMe SSD memiliki kecepatan baca dan tulis yang lebih cepat dibandingkan SSD SATA standar. Jadi kalo selama ini aku suka ngeluh sama laptop lamaku yang hobi lemot & gak jago running beberapa aplikasi, ya laptop ini solusinya. Dia juga udah dilengkapi RAM berkapasitas hingga 16GB. Udah sangat amat cukup untuk membantu kita mengerjakan project sehari-hari. Aduh mantap banget pengen segera punya!



Tapi bentar dulu, masih ada satu keunggulan lagi yang bakal bikin para content creator tergila-gila sama ASUS ZenBook Classic terbaru ini, yaitu ...

Jengg jengggg ....



Punya temen yang usil di kantor?

Sama. Haha.

Jangankan laptop, handphone yang privacy banget sebenernya  suka ‘dibongkar’ kalo ditinggalin sembarangan. Temenku tuh pinter-pinter banget elah kalo urusan bajak membajak gadget. Kalo sekedar melindungi gadget pake pin berupa angka-angka doang, gak bakal mempan.

Kabar baiknya, ASUS ZenBook UX333, UX433, dan UX533 sudah dibekali dengan sistem keamanan menggunakan sistem pengenal wajah alias face recognition yang terintegrasi dengan Windows Hello. Nah, fitur ini memungkinkan penggunanya untuk masuk ke dalam sistem tanpa harus memasukkan password ataupun PIN. Simple banget. Tinggal hadapin aja muka kita tepat di kamera, akan langsung terpindai secara akurat, karena dia tuh udah menggunakan kamera infra merah khusus. Mau pake topi ato kacamata, libas aja. Kameranya udah pinter! Jadinya laptop kita lebih aman & nyaman deh. Asyik!
 
Tatap aja kamera infra merahnya untuk log in gaes!
Terus nih ya, selain aman & menawarkan kenyamanan, seri ZenBook Classic terbaru ini juga hadir dengan fitur konektivitas yang lengkap. Andalannya adalah dual-band WiFi 802.11ac (2x2) untuk koneksi cepat dan stabil. Ada pula Bluetooth 5.0 yang melengkapi konektivitas nirkabel yang bisa digunakan untuk menghubungkan berbagai perangkat eksternal. Kalo mau terhubung pake kabel juga bisa loh, karena sudah disokong oleh serangkaian port mulai dari USB Type-A dan Type-C, HDMI, hingga combo-audio jack untuk kebutuhan data, audio dan video. Lengkap amat luv!

Ketemu ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 rasanya tuh ketemu cowok cakep, baik hati, passionate, bikin nyaman, & masih single pula. Pengen langsung ngajakin ke KUA gak sih? Hoho. Ingin rasanya segera memiliki salah satu series ASUS ZenBook ini biar gak ada lagi drama-drama sakit punggung dan pinggang karena bawa laptop berat kemana-mana. Juga gak akan ada drama jari-jari pegal saat bikin konten, drama ketakutan laptop luluh lantak saat gak sengaja keinjek, dll. ASUS ZenBook bakal bikin hidup seorang content creator bebas drama dan lebih produktif.




Jalan ke pasar ketemu Pak Camat
Yang lagi beli senapan untuk berburu
Udah gak zaman bawa laptop berat
Buruan ganti sama ASUS ZenBook terbaru

Jadi gimana, udah siap lebih produktif dengan ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533, jajaran laptop premium paling ringkas di dunia?





28 comments

  1. Keren banget foto-fotonya. Ada yang ketahuan fotografernya lagi memotert tuh :D

    ReplyDelete
  2. siap banget donk produktif bareng dengan Asus Zenbookny,,
    kerenn bgt ringkas ..

    ReplyDelete
  3. Ketemu ASUS ZenBook UX333, UX433 & UX533 rasanya tuh ketemu cowok cakep, baik hati, passionate, bikin nyaman, & masih single pula.

    ^ udah panjang-panjang bahas laptop, dibawahnya dapat kalimat ginian ahahaha.
    Tambahin mba, "berondong juga" bcs ini keluaran terbarunya Asus haha

    ReplyDelete
  4. Naksir berat Intan sama UX333 nya 😄 cocok banget buat dibawa mobile kemana mana. Ringan, tapi speknya aduhai

    ReplyDelete
  5. Cakepnyaa zenbook ux333 naksir abis! Bisa dipake buat nongkrong di warkop sambil kerja bareng bayik. Stylish dan ramping.
    Mari menabuuung

    ReplyDelete
  6. mupeng banget dengan ASUS nya, kalau tipis begini pasti ga berat ya..dibawa mudik lebaran nanti ga masalah

    ReplyDelete
  7. Saya akui asus Zenbook emang keren banget, ultra tipis, ringan dan ringkas. pas banget untuk orang-orang yang menggeluti dunia ekonomi digital. sangat puas pastinya

    ReplyDelete
  8. Mbak tuh agak gagal fokus dengan Mas Anjas yang sedang fotoin Intan itu lho :D

    ReplyDelete
  9. Laptop yang paling dicari memang yang ringkes sih mba. Kecil dan ga berat supaya bisa masuk ke tas biasa dan kita ngga susah nentengnya. Maklum ya ibu-ibu, kalo bebawaan ngga mau berat dan ngga mau yang lebar-lebar.

    ReplyDelete
  10. Laptopnya kece amaaaattt :D
    Aku mupeng bgt dgn Zenbook ini.
    Semoga roadshow ASUS mampir ke Sby jugak
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  11. Kalau saya juga gitu, mau ujian mau enggak, yg penting bisa mampir ke tempat kece dulu. Hihihi


    Asus Zenbook terbaru ini bagus banget deh. Udah ringkas, ringan, performa apik, udah gitu cocok dibawa ke mana-mana. Ya, betul, di era begini sudah saatnya bawa laptop yang ringan, bukan berat. Yang berat cukup rinduku padanya. **ehhhh

    ReplyDelete
  12. Aku mupeng banget deh zenbook yg mungil ini. Sampai bikin proposal ke pak suami. Biasanya aku sih sedikasihnya aja kalo soal gawai. Tapi kali ini ngidam bangetttt

    ReplyDelete
  13. Aseek.. Mantap ending pantunnya mba.. Bawa laptop jgn berat2.. Biar dilan aja.. *eh. Zenbook ini lg hype banget ya. Aku suka loh sm yg ringan n ringkas gini. Udah gitu sistem keamanannya jg oke.

    ReplyDelete
  14. wahh seringan itu yaa ampe bisa diangkat satu tangan. penting banget nih u yg mobilitas tinggi

    ReplyDelete
  15. Sayapun pernah ngalami.. laptop ditinggal pergi balik - balik ganti password. Dan pas dibisikin password barunya bikin perut mules.. face recognition keren banget yaa..'reset password' nggak bakal kejadian deh

    ReplyDelete
  16. Memang kece banget ya zenbook ini, saya,jg mau banget... Ya ringkas, ya cantik, ya tangguh...

    ReplyDelete
  17. Kerennya zenbook ini, selalu bikin mupeng.. Udah tipis, ringkes, kemampuannya dahsyat

    ReplyDelete
  18. Walaupun ada sisi perjuangannya, jadi content creator sebenarnya gak ada gak enaknya buat saya. Istilahnya "perjuangan" hehehe.
    Semogaa nanti bisa punya laptop yang lebih ringan dan ringkas ya Intan :)

    ReplyDelete
  19. Msu ticur siang dulu ya, biar bisa mimpiin lg kerja pake Laptop Zenbook keceh yg tampilannya cantik, enteng, sekkel, hehe...mayan kan biar cuman dlm mimpi. Siapa tau nisa jd kenyataan

    ReplyDelete
  20. Lagi2 ketemu blogger yg maparkan tentang Zenbook nih, aduu jd tambah penasaran pengen punya leppy keceh ini.

    ReplyDelete
  21. Benar deh, ringannya itu yang bikin mupeng, buat yang suka ngebolang jadi meringankan beban hidup pisan..uhuk Kak Dika..hihihi..

    ReplyDelete
  22. Bagus yaaa...aaampun aku jadi kepengen juga, hahaa.. Face recognition itu paling aman ya buat mengunci, cuma kita aja yang bisa buka. Ah, itu di touchpad juga ada numlock yaa, keren amat sih....

    ReplyDelete
  23. Moga kau dapat rejeki bisa beli yang ini ah, kayaknya asyik banget lapinya bisa dibawa-bawa dengan ringan ya, spec juga sudah mendukung buat ibu blogger kayak aku

    ReplyDelete
  24. Iya banget, dengan ZenBook. kita bakalan makin aktif, produktif, dan mobile. Ringkas, ringan, tahan banting, dan tahan lamanya sangat menggodaaaa :)

    ReplyDelete
  25. Produk Asus cakep banget ya. Coba kapan ya punya produk ini.

    ReplyDelete
  26. Serasa ASUS Zenbook diciptakan untukmu, dek...
    Pas.
    Sama-sama cantik, aktif, produktif.

    ReplyDelete
  27. Mantaaap ya mba karena performance laptop ini oke dan asli ringkas..

    ReplyDelete
  28. Iya bener, dg ukuran dan berat yang dibuat lebih ringan, ringkas juga kesannya. Jadi bisa dibawa kemana-mana dg mudah

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^