M E N A N G ^^

Single Kriuk, Apa Iya?

Selasa, Februari 11, 2014


Sepertinya saya terlalu cepat mengenal dunia merah jambu alias percintaan alias dunia yang bikin orang mabuk kepayang. Gimana nggak, kali pertama saya punya pacar itu kalo nggak salah … ngg, kelas satu SMP *don’t be shock, please ._. Waktu itu saya beneran khilaf dah. Ada temen sekelas yang tiba-tiba narik saya ke pojokan kelas pas jam pulang sekolah. Terus dia bilang, “Ntan, mau jadi pacar aku nggak?” Tiga detik kemudian, saya mengangguk bodoh sambil bilang ‘iya’. Yap, bilang I.Y.A [!] tanpa mikir. *jangankan mikir panjang, mikir pendek pun nggak.
 
*pacar pertama yang bukan cinta pertama u.u

            Malam harinya, saya susah tidur, bawaannya gelisah nggak karuan. Bayangan ayah sama ibu bawa golok ketika tau putri semata wayangnya ini berani pacaran di usia yang masih bau bibit kencur, menari-nari di pelupuk mata. Serem! Esok paginya, saya menghampiri si pacar, sambil bilang “Maaf ya, kemarin Intan khilaf. Kita putus!” Abis itu saya langsung ngacir ke kantin sekolah, takut doi timpuk pake papan tulis.

            Setelah kejadian itu, saya pun menyandang status sebagai single kece *aish dah. Lama tuh singlenya, saya baru pacaran lagi ketika kelas tiga SMP akhir. Mau tau kenapa saya akhirnya milih buat mengakhiri masa suram saya sebagai single? Let’s check this reasons :

*Pertama, saya jengah ngadepin surat-surat beramplop pink yang kerap kali nyasar di laci meja saja. *badung gini, saya banyak yang naksir loh :p Waktu itu saya pikir, kalo saya punya pacar, saya bakal aman dari gangguan para lelaki itu. Yah, punya pacar sebagai tamenglah ibaratnya.

*Syuraaat.Syalaalaa :D

*Kedua, saya nggak kuat iman ngelihat sahabat-sahabat dekat saya udah punya gandengan semua. Truk aja gandengan, masa saya nggak *eh Pokoknya makin hari sahabat saya makin jarang ngabisin waktu bareng saya, dia lebih nempel sama pacarnya. Saya pun balas dendam saat udah punya pacar, saya jarang mau diajakin nongkrong sama dia. Hahaaa *ngakak ala iblis balas dendam ._. 

*Nemplok sama pacar, sahabat terabaikan u.u

*Ketiga, saya butuh sosok ‘hore[!]’. Alias sosok yang bisa ngasih support alay ke saya. Kalo saya lagi lomba LCT, doi ada di barisan terdepan penonton, sambil tepuk tangan paling heboh buat saya. Pas saya lomba drama, doi juga yang bela-belain nahan malu ngasih seikat kembang buat saya ke tengah lapangan. Umm, boleh dibilang waktu itu saya pengen dapet perhatian lebih. Perhatian yang lebih indah dari yang orangtua sama sahabat kasih. 

*Perhatian dari pacar emang terkadang alay, namun manis kayak gula aren :’)

*Keempat, rugi buat ngelewatin kesempatan macarin sosok populer. Aaaa, anak SMP kayak saya dulu itu rasanya girang banget waktu ditembak kakak kece berseragam putih abu-abu. Ada rasa bangga yang menyusup. Terlebih lagi, si kakak adalah anak basket yang terkenal di SMA, jago main gitar, pinter nyanyi dan .. cakep. Saya nggak kuat buat nolak -___- Tapi pas udah gede kayak sekarang (saya udah kuliah semester lima), saya udah kebal sama sosok lelaki macam begini. Cakep plus populer tapi nggak bisa ngasih nyaman, percuma kan?

*Zaman abegeh dulu, selalu teriak lenjeh tiap lihat anak basket cakep :|

            Atas alasan-alasan absurd itu pulalah, saya paling nggak betah kalo nggak punya pacar alias single. Rasanya ada yang hilang, sepi, suram, kehilangan sosok ‘hore’ yang biasanya ngasih limpahan perhatian alay. Pacaran itu kayak candu. Sekali nyoba, susah buat berhenti. Namun, tentu aja aktivitas satu ini juga punya kekurangan. Saya nggak akan bahas dari sisi agama, karena menurut agama yang saya anut, jelas saja pacaran itu dilarang. Sayanya aja yang badung *duh, ngerasa bersalah tiap kali mikirin ini :( Baiklah, biar nggak SARA, saya akan bahas dari kerugian-kerugian secara umum aja ya. 

*Pertama, pacaran menghambat prestasi. Ini kalo lagi sial ketemu pacar yang posesif setengah mampus. Misalnya, ketika kamu izin sama dia buat ikut seleksi penyiar di radio kampus, si pacar malah ngelarang dengan alasan absurd, semacam ‘jangan beb, aku nggak mau berbagi suara kamu sama orang lain!’ Rrrrr.. ngeselin nggak tuh?

*Kedua, pacaran bikin terisolir dari hiruk pikuk dunia persahabatan yang menyenangkan. Bukan rahasia lagi kalo pacaran itu nyita waktu, butuh jadwal khusus. Seenggaknya tiap kali malam minggu, kamu harus merelakan diri stay disamping pacar dan say bye bye ke temen-temen. Mending kalo masih seminggu sekali, gimana kalo pacar kamu termasuk tipe yang agak ‘mania pacaran’? Tiap hari ngintilin kamu melulu. Siap-siap ambil langkah seribu aja deh kalo gitu. *Kabuuurrrr :p

*Ketiga, bikin emosi turun naik dan nambah porsi galau. Kalo ketemu sosok baik hati, pacaran itu nyenengin. Ada yang ngasih perhatian berlimpah dan bikin hidup jadi berwarna cerah. Namun nggak mungkin kan, pacarannya dilalui dengan gelak tawa melulu? Pasti ada masa-masa berantemnya. Ini nih yang bikin bete. Bisa nguras airmata segalon. Apalagi timingnya nggak tepat. Misal, berantem hebat pas besoknya mau ujian. Arrrggghh, bawaannya pasti pengen jedotin kepala ke tembok dah.

*Keempat, nggak bisa ngerasain sensasi indahnya pacaran setelah nikah. Kata orang, pacaran setelah nikah itu nikmat banget. Beda sama yang pacaran dulu terus baru nikah, sensasinya bakal biasa-biasa aja. Iyakah? Kayaknya sih iya. Coba deh pas zaman-zaman pacaran di bulan-bulan pertama, pasti manis banget kan? Ngalahin manisnya gula aren yang jelas-jelas pemanis sehat. *eh, apa hubungannya? -,- Ya gitu deh. Kadang suka iri berat sama pasangan halal yang masih muda-muda itu. Mereka kayaknya adem bener di deket suami, boleh manja-manjaan gitu. *Lah iyaa, wong udah halal kok, Ntun >,<

Umm, sejujurnya, jika ada kesempatan untuk memutar waktu. Saya bakal lebih memilih jadi single kriuk. Hah single kriuk? Yep, status yang rasanya renyah-renyah lezat gitu. I mean, banyak sekali ke-kriuk-an a.k.a keuntungan yang bisa diraih jika status kita adalah seorang single. Diantaranya, bisa memanfaatkan waktu yang dimiliki untuk benar-benar menggali potensi diri biar jadi pribadi yang oke punya. Lalu setelah itu, tentu saja boleh berharap mendapatkan pendamping yang sama okenya, bukan?

Tapi apalah daya. Saya sudah terlanjur mengisi buku catatan asmara saya dengan nuansa cinta bertema pacaran. Jadi single aja mulai dari sekarang? Aaaaa, nggak bisa. Soalnya pacar saya sekarang pacar jenis ‘komplit’. Maksudnyaaah? Yah, dia bukan hanya berperan sebagai pacar aja. Sosok yang bisa diajak nonton plus makan bareng, tapi dia juga sosok yang menjelma jadi sahabat baik. Sahabat yang paling oke buat diajak cerita tentang mimpi dan masa depan. Kalo saya putus sama dia, gelaplah sudah dunia *alaynyaa.. Ini nih tambahan kerugian pacaran, ada candu yang kentara banget. Iya kalau jodoh, kalau nggak? Rrrrrrr.. saya skip aja ya yang bagian ini, nggak kuat ngebayanginnya :p

Baiklah, jadi gimana dong solusinya?

Gini deh, buat yang belum pernah pacaran mending jangan coba-coba. Pacaran itu kayak candu. Berbahaya banget. Sekali nyoba bikin pengen lagi lagi dan lagi. Mending kamu pake rasa cinta yang meluap-luap di dada buat orangtua, keluarga serta sahabat. Eit, jangan lupa buat nyari sahabat yang bebas pacaran. Kalo ada teman seperjuangan, langkah bakal terasa lebih mudah. Percaya deh. Biar tambah bebas galau, perbanyak aktivitas yang positif. Misalnya ikut les vokal, masuk sanggar tari, les bahasa Inggris. Pokoknya apa aja yang bisa bikin energi kamu bisa tersalurkan dengan baik. Dijamin, kamu bakal ngerasain single yang bener-bener kriuk kriuk kriuk.

*single keceeeh :p

Teruuus, buat yang udah terlanjur kecebur pacaran, gimana dong? Huffhh.. Jaga diri dan jaga hati secara extra deh. Jangan keseringan pacaran. Atau kalau bisa isi kegiatan pacaranmu dengan kegiatan yang bermanfaat. Emang bisa? Bisalah.. Duren aja dibelah bukan dibedong *eh -,- Misalnya gini, pacaran sambil main scrabble, ikutan kuis di internet, atau malah belajar bareng *buat yang satu kelas atau satu jurusan bisa diterapin nih :D Plus, jaga hati kamu, jangan terlalu bergantung sama doi. Karena doi bisa aja jodohnya orang lain yang sedang mampir sejenak di hidup kamu. Cintai dia dengan porsi wajar, jangan berlebihan. Karena yang berlebihan itu nggak baik. Betul? Betuuuuull :D

*cintai pacar dengan kadar yang benar, jangan berlebihan :’)





You Might Also Like

9 komentar

  1. Aku single terus sampai ada yang ngelamar ^^

    BalasHapus
  2. Aaaaarghh..kita samaan, hihi

    BalasHapus
  3. Wkwkwk.. Merasa bca cerita ku sdr non, plg ga tahanan kl sendiri, aneh n sepiii gitu kl ga da yg ngegombal :-P

    BalasHapus
  4. hihi... kriuk kan renyah... gak melempem *keripik-kerupuk :D

    BalasHapus
  5. xixixixixixi.....boleh pacaran,sama siapa??sama blog hehehe,,pati makin kriuk :D

    BalasHapus
  6. kriuk kriuk kaya maem krupuk,,,single lama-lama juga nggak enak,,,makanya cepat cari jodoh ya,,,hehehe *ngompori

    BalasHapus
  7. aku malah kemarin2 sempet mimpi intan nikah muda lho, aneh kan? :D sampe kaget aku kok bisa mimpi gitu, hehe

    BalasHapus
  8. eaaaa ayo yg udah nyemplung, semoga cepetan nikah yaa
    aamiin aamiin, jgn lupa undangannya di blog ya Intan hehehehe :D

    BalasHapus
  9. Tapi Kak Intan nya udah nggak kriuk lagi ya, eh maksudnya anu... udah punya pacar lagi xD


    @asysyifaahs
    http://bit.ly/kakbiblog

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan