M E N A N G ^^

Tersesat di Galaksi Pungky

Sabtu, Februari 22, 2014


Selasa sore hari (18 Februari 2014), sepulang kuliah Astrofisika. Tubuh berasa letih, tapi otak & hati memerintahkan tangan agar segera nulis buat kakak kesayangan yang omongannya selalu ‘apa adanya’ di seberang sana :))

Sebenernya males banget buat ngaku kalo saya ngidolain dia. Dih, nggak kece banget deh saya kudu ngidolain sosok yang jarang mandi, hanya buat ngejaga feromon tetap lestari di ketek tubuh, sosok yang pecicilan banget di setiap tulisan-tulisannya *pasti di dunia nyata juga kayak gitu kan?*, sosok yang doyan beburu resep gratisan plus tutorial make-up kayak Syahrini di blog-blog kece *ketauan banget dia itu banci gratisan .. engg, saya juga sih* Tapi .. begitulah ketika rasa suka telah menyusup hadir, meski tau dia beda sama orang ‘normal’ kebanyakan, saya ngaku deh, saya suka karakter tulisannya, suka sama setiap ‘rahasia’ hidup yang dia tulis dengan penuh rasa dalam setiap artikel blog yang dishare-nya ke pembaca. Dan, ntar kalo suatu saat saya bisa ketemu langsung sama dia,  saya nggak yakin akan tetep menaruh rasa suka yang dalam.

*sok kece deh kakak ini :p

Saya mau cerita dulu, gimana ceritanya sampe kemudian saya nyasar di Galaksi Pungky, dunia kecil milik kak Pungky, tempat dia numpahin segala segala rasa, rasa manis, pahit, asem, asin, juga rasa melon *eh .__. Jadi, zaman dulu itu, saya ngefans berat sama mak Winda Krisnadefa, kenal nggak, kenal nggak? Itu loh, emak kece yang hobi gonta ganti kacamata, yang tulisannya selalu cakep meski beliau mungkin nulisnya sambil merem. Engg, saya kenal mak Winda gara-gara kuis berhadiah yang beliau adakan, waktu itu hadiahnya Macaroon Love. Sayang, saya nggak menang :( Sampe sekarang, saya belum baca si Macaroon. Beli sendiri? Ogah. Ntar nggak ada tandatangannya mak Winda. *Kak Pungky … sampein ke emak tirinya dong, lemparin sebiji Macaroon buat fans setianya ini :D

*mak Winda dan Kak Pungky bikin siriiiikkkk :o

Nah, meski kalah melulu di kuisnya mak Winda, saya selalu setia mantengin artikel barunya di blog, tulisan si emak beneran renyah, rugi rasanya buat ngelewatin satu kalimat pun yang beliau tuliskan. Nggak hanya itu, saya juga selalu menyimak status mak Winda di facebook, selalu segar, selalu ngasih ilmu & inspirasi meski nulisnya selalu pake bumbu humor disana sini. Meski gitu, saya jarang mampir ngasih jempol, apalagi ninggalin komentar, saya ogah mak Winda ngerasa dibuntutin sama cewek yang sebenernya nggak kalah manis sama kak Pungky ini. *duh, gini ya rasanya suka diam-diam. Maaakk, angkat daku jadi anak tirimu juga dongs :’D

***

Pada suatu hari, kala bunga matahari sedang mekar sempurna, di kerajaan blog tengah berlangsung pemilihan Srikandi Blogger. Awalnya, saya cuek bebek karena waktu itu belum ada yang saya idolakan. Hingga kemudian mak Winda memperkenalkan seseorang ke seluruh jagat raya, dialah kak Pungky, anak tirinya mak Winda. Sosok yang ternyata adalah pencipta header blognya mak Winda dan suaminya, om Edu Krisnadefa. Loh kok manggilnya mak sama om sih, kan nggak matching? Yah, mau gimana lagi, menurut penerawangan saya, mak Winda lebih tua dari om Edu sih *keburu didepak sebelum diangkat jadi anak tiri*

*Tuh, mudaan siapa? Om Edu ato mak Winda? :p wekekee

 Suer tekewer kewer, awalnya saya nyangka si kak Pungky ini, sosoknya mengenaskan *badan cungkring, rambut awut-awutan, bajunya ditambal-tambal* Gitu kan karakter anak tiri di sinetron-sinetron? Wehehe :D Dan demi menuntaskan rasa penasaran, saya pun blusukan di ‘kandang’ kak Pungky. Aaaaakk, ternyata saya terjerat perangkap berbahaya, saya mampu bertahan hingga 3 jam lebih hanya buat melototin tulisan-tulisan suka-suka-gue ala kak Pungky. Mata pun siwir, baterai notebook kedip-kedip minta dicash, tapi bibir saya berucap, ‘kak Pungky ternyata emang keren, wajar aja mak Winda sudi ngangkat dia jadi anak tiri!’ Doi cantik, meski kadang cuma pake kain jarit. Doi keren, nulis dimana-mana, eksis dimana-mana, padahal udah jadi mommy beranak satu. Doi tegar, meski hidup versi Pungky nggak segampang kita ngiler lihat si Tegar yang sekarang udah move dari status kere.

*nggak ngerti kenapa saya niat banget buat masukin foto Tegar di sini .___.

Orang bilang, pengalaman adalah guru yang baik. Namun ternyata ada guru yang lebih baik lagi, yaitu belajar dari pengalaman orang lain. Yap, dengan berkaca dengan baik-buruknya pengalaman yang terjadi pada orang lain, kita bisa memilah milih pengalaman seperti apa yang harusnya kita lalui dalam hidup, tanpa harus coba-coba. Itu yang bikin saya langsung jatuh cinta pada tulisan-tulisan kak Pungky yang bertebaran indah di galaksinya, I learn so much from there .. *itu Bahasa Inggrisnya bener kagak, mpok? :p


***

Setidaknya, ada tiga point utama yang bikin saya klepek-klepek sama sosok mahasiswi Ilmu Komunikasi semester akhir ini. Sebenernya banyak *banget* kalo mau diuraikan satu per satu. Tapi takutnya saya kolaps jeleks kalo kelamaan mencetin keyboard, mendingan juga mencet tuts-tuts angka di mesin penarikan uang kan? Dapet duit, tangan nggak pegel *masalahnya, kartu ATM siapa yang kudu dijadiin tumbal, heh? u.u

*Berani Buka Topeng


Tak semua orang berani mengumbar segala rupa-rupa rahasia dalam sebuah rumah yang bisa diakses siapa saja, bernama blog. Tujuannya macem-macem, ada yang memang bukan tipe orang terbuka dan senang menyimpan ‘sebutir’ rahasia untuk dirinya sendiri. Ada pula yang ingin menciptakan citra positif, hingga enggan membuka topeng ketika menulis tentang siapa dirinya dan apa yang sebenarnya terjadi, dalam tulisan-tulisannya.

Daaannn, itu pengecualian untuk Kak Pungky. Dia berani buka-bukaan, bebas lepas, tapi tentu saja tak sampai bablas. Dia dengan apik bercerita tentang siapa dia di hari kemarin, juga hari ini. Dia bangga dengan statusnya sebagai anak-anak yang udah punya anak. Nggak semua orang mampu membuka topeng seperti itu. Takut citranya rusak, takut ditinggalkan banyak orang, hingga mati-matian berusaha menutup-nutupi keadaan. Eit, tapi jangan salah. Dengan keterbukaan yang dihadirkan kak Pungky, saya yakin, malah semakin banyak yang menaruh hati padanya.

“Kamu akan selalu dapatkan cinta di tengah keluarga, cinta tanpa syarat, cinta yang menerima kamu apa adanya.”


*Mensyukuri Hidup

*bahagia hanya bisa kita rasa bila mampu mengurai syukur :))

Menurut saya, ada empat hubungan yang harus kita jaga dengan baik.

1) Hubungan dengan Tuhan
2) Hubungan dengan orangtua
3) Hubungan dengan kekasih
4) Hubungan dengan prestasi akademik/non, termasuklah  IPK, skripsi *Kak Pungky udah sampe bab berapa hayoo?* prestasi di dunia kerja dan sebagainya.

Alangkah beruntungnya bila keempatnya bisa kita dekap dalam waktu bersamaan. Tapi masalahnya .. kondisi senyaman itu sangat amat jarang kita alami, bukan? Biasanya akan ada satu atau dua hubungan yang mengendur atau malah empat-empatnya rusak? Duh jangan sampai deh. Setidaknya, hubungan yang pertama harus senantiasa kita jaga, rawat dan utamakan.

Eh tapi, ketika ada satu dua hubungan yang tak kuasa kita dekap? Apa yang harus kita lakukan? Menangis meraung? Nyakar tembok? Bukan, sama sekali bukan! Itulah yang kak Pungky ajarkan dalam setiap tulisannya, meski masih amat belia, meski ada gonjang ganjing masalah, dia tetap bersinar, tetap bijak memaknai hidup. Peri-peri Bersayap Pelangi adalah salah satu bukti bahwa gadis satu ini sama sekali bukan sosok yang mampu dilumpuhkan masalah.

“Sukses berarti melakukan yg terbaik yg kita bisa dengan apa yg kita miliki. Bukan dengan menginginkan apa yg orang lain miliki.”


*Cerita Sederhana, tapi Nancep

Bagi saya, blog laksana oase yang memuaskan dahaga selepas perjalanan panjang menemui rumus-rumus Fisika di kampus. Dan aktivitas blogwalking ke Galaksi Pungky benar-benar melepas dahaga. Saya bisa ketawa cekikikan, senyum-senyum lenjeh, sampe nimpuk monitor *karena nggak ngerti kak Pungky lagi bahas apaan-coba :p

Boong deng, saya seneng main ke sana karena emang artikelnya nggak bikin siwir mata, sederhana, tapi nancep. Salah satu tulisan favorit saya adalah ‘The Power of Buat Punya-punya’. Entah berapa puluh kali saya manggut-manggut membenarkan apa yang diuraikan kak Pungky disana. Intinya, memberi inspirasi tanpa menggurui lah ya *saya udah bosen sih digurui selama berjam-jam di kampus .__.

Sekian tulisan dari saya, Kak Pungky. Lega akhirnya bisa ngungkain rasa suka ini dalam seribu dua ratusan lebih untaian kata. Setelah selama ini hanya bisa teriak-teriak suka dalam hati doang. Sukses ya untuk pemilahan Srikandi Bloggernya, saya turut mengibarkan bendera dukungan ^^

http://galaksipungky.blogspot.com/2014/02/galaksi-pungky-giveaway.html
Deadline : 28 Februari 2014


Peluk sayang dari salah satu fans kakak ..

Intan Novriza Kamala Sari, mahasiswi Fisika semester 6 yang doyan ngoceh di ruang siar & blog :))

You Might Also Like

8 komentar

  1. Pungky memang keren....sukses untuk GAnya ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ..
      Fansnya aja keren, apalagi kak Pungkynya *eh

      Hapus
  2. salam kenal, de Intan hehe ...
    Pungky emang beda, plus hebat tentu saja. Semoga GA nya sukses, ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, mbake :))
      Aamiin. makasih banyak ya ..

      Hapus
  3. Balasan
    1. makasih udah menangin ya maktirnya kak Pungky :*

      Hapus
  4. selamat yaa, tulisan kamu menang mbak :)

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan