M E N A N G ^^

Lulus? Saatnya Move On!

Sabtu, Oktober 25, 2014


Sejak masih seunyil unyil sampai udah segede sekarang, Intan udah 3 kali menikmati moment kelulusan. Pertama, kelulusan SD. Kedua, kelulusan SMP.  Ketiga, kelulusan SMA. Dan Insya Allah, April 2015, Intan akan merasakan menikmati kelulusan dari jenjang pendidikan strata 1 Pendidikan Fisika (mohon di-aamiinkan).

Setiap usai kelulusan, yang Intan rasakan adalah keharusan untuk move on. Selepas SD, Intan harus move on dari fasilitas antar jemput yang ibu bapak berikan, harus berani naik angkot, harus berani jalan kaki sendiri, dan tentunya harus mengurangi kadar manja yang dimiliki. Selepas SMP, Intan juga harus menyiapkan mental tangguh untuk memulai hari sebagai remaja abu-abu. Duh, fase ini memang teramat menyenangkan, namun juga rentan sekali sama cobaan psikis. Maklum, saat SMA sering merasa ‘nggak nyoba semua hal, nggak gahol!’. Selepas SMA rasanya lebih berat lagi, hidup benar-benar berubah, belajar mengatur kehidupan sendiri selaku anak kost, belajar tetap ‘on the right track’ meski jauh dari pengawasan orangtua.

Lulus.. disadari atau tidak, mengharuskan kita untuk berubah, menyesuaikan diri dengan kehidupan baru yang menanti di depan mata.

Lulus, lalu move on, apakah sesederhana menuliskannya? Tentu tidak! Ada beberapa hal yang harus kita persiapkan, agar selepas lulus, kita benar-benar bisa move, menjadi pribadi yang lebih baik, menikmati kehidupan yang lebih indah.

1) Jangan berambisi mencapai titik lulus, tanpa menikmati perjalanannya.

Lulus memang menyenangkan, tapi jika tak menikmati perjalanan dalam meraihnya, buat apa? Paling hanya sesal yang didapat.

Semisal, ada mahasiswa yang teramat berambisi mengejar gelar sarjana. Eh, setelah memakai toga, ia malah sibuk mengeluh “Duh, ternyata lebih enak jadi mahasiswa. Masih diberi pesangon dari orangtua, masih punya kesibukan yang menyenangkan, masih bisa hangout bareng teman-teman kampus.” *gubrak bener kalo ada orang plin plan model begini

Selagi masih menjalani, nikmatilah. Siapa tau, esok lusa, moment-moment itu akan menjadi moment yang dirindukan, sulit sekali dilupakan.

2) Jangan tunda esok lusa, jika hari ini bisa lulus.

Menikmati bukan berarti leyeh-leyeh tanpa melakukan usaha menuju lulus. Bukan! Menikmati berarti menjalani sesuatu tanpa tekanan, tanpa gerutuan, juga tanpa menyerah tentunya.

Judul ditolak dosen? Revisi, jangan kecil hati.

Seminar kudu antri? Hatinya disabarkan. Semoga jauh dari keluh kesah.

3) Setelah lulus, lalu apa?

Ini juga tak kalah penting. Setelah lulus, lalu apa? Jangan hanya mengejar lulus, tanpa tau apa yang akan kita kerjakan selepas lulus.

Semoga setiap kelulusan yang kita raih, benar-benar mengantarkan kita menjadi pribadi yang lebih baik.




“Tulisan ini diikutsertakan Keina Tralala First BirthdayGiveaway”



You Might Also Like

3 komentar

  1. Semoga lancar jalannya sampai wisuda ya dan semoga sukses giveawaynya. :)

    BalasHapus
  2. Selamat menikmati ya Tan, nanti juga tahu bagaimana prosesnya menuju momen wisuda :D

    BalasHapus
  3. aku lulus 14 smester lho...dan haiik bisa lulu...semoga bisa lulus cpata

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan