#CobaLagi

Kenapa sih harus menikah?

Selasa, Maret 17, 2015




Kemarin sore, aku menerima kabar gembira, hasil tes pegawai RRI yang diselenggarakan bulan desember lalu telah keluar (meski pengumuman resminya belum disebarluaskan). Aku menerima langsung ucapan selamat dari bosku. Kabar yang melegakan hati, bukan hanya karena sebentar lagi berstatus PBPNS RRI, melainkan karena lokasi penempatannya pun di kota bengkulu, bukan kaur (salah satu kabupaten di bengkulu yang jaraknya memakan waktu setengah hari dari pusat kota).

“Ciee yang sebentar lagi bisa minjam uang di bank buat dp rumah.” Goda bu bos.

Aku tergelak. Iya sih, salah satu resolusi tahun baru yang aku tulis beberapa waktu lalu adalah: bisa punya rumah sendiri, meski kecil, meski mencicil. Bukan apa-apa, makin hari tarif sewa kontrakan di bengkulu ini semakin melejit, apalagi yang berlokasi di sekitaran perkantoran. 600 ribu, belum ditambah biaya untuk mengisi pulsa listrik, harus aku setorkan ke empu kontrakan. Duh, 600 ribu kalo dikali 12 bulan kan lumayan banget, tinggal ditambahin dikit lagi bisa dijadiin dp rumah.

Iya sih bisa minjem dp rumah, terus, nyicil biaya rumahnya kudu pake apa,bu?” aku meringis. Membayangkan sisa gaji yang tersisa setelah meminjam puluhan juta di bank kelak. Paling sekedar cukup buat beli beras dan lauk pauk jatah sebulan.

“Oh iya ya. Hmm, pilihannya ada 2 sih Ntan, pertama, kamu harus nyari kerja sampingan, jadi presenter di tv tetangga, atau jadi penulis di mana gitu.”

“Pilihan kedua?” tanyaku tak sabar. Menambah jam kerja sama sekali bukan usulan bagus sepertinya, kerja sebagai penyiar saja udah sukses bikin mampet jalan kelarnya skripsiku. Heuuu.. jadi penulis? Mau sih, tapi yang berhubungan sama dunia internet aja kalo ada. Jadi content writer di situs apa gitu atau jadi admin fanspage. Aakk, mauuu..

“Pilihan kedua, kamu harus nikah.”

“Hah, nikah?”

“Iya, nggak ada yang salah kan? Umur udah cukup, pekerjaan tetap udah punya, bentar lagi tamat kuliah. Apa lagi?”

Lalu sambungnya,

“Nanti gaji intan buat dp rumah, gaji suami buat cicilannya sama buat makan kalian, sisanya bisa pelan-pelan ditabung deh.”

Deuh si ibu, aku sih mau aja nikah, dinafkahin lahir batin (hehe), tapi si pangeran cakepnya kapan coba mau melamar dan mengumumkan ke seluruh dunia kalo aku adalah miraclenya dia? *inibukanKODE :p

Sejurus kemudian, pikiranku berkelana, membayangkan jika kelak aku menikah. Urusan materi rasa-rasanya akan menjadi lebih ringan, karena apa-apa dipikirin berdua, diusahain berdua. Mau ngeluarin uang pun pasti bakal lebih mikir, karena yang dipikirin sekarang bukan lagi kebutuhan diri sendiri, melainkan kebutuhan berdua, kebutuhan keluarga.

Aku jadi inget, betapa sedari 2 tahun lalu aku pengen punya mobil sendiri, yang kecil aja, warna merah. Tapi keinginan buat nabung selalu kalah dengan godaan pajangan baju-baju cantik di mall atau deretan kue-kue cokelat yang bikin ngiler di toko kue.

Kalo udah nikah, kebayang deh nanti si abang bilang,

“Sayang, bulan ini istirahat beli baju baru dulu ya, kita kan mau beli mobil.”

Atau

“Adek, besok kita bikin kue cokelat berdua yuk, nanti abang yang beli bahan-bahannya deh.” Bujukan maut buat nahan aku jajan kue di luar.

Aih, jadi pengen nikah deh ah. Pengeeeennn! *baaang, lamar adek bangg


http://di-ta.com/uang-elektronik-mandiri-e-cash/


***


Meski jarak rumah kontrakan ke kantor terbilang dekat, 10 menit jika jalan kaki, 3 menit jika menggunakan kendaraan bermotor, pergi dinas subuh (pukul 04.30 wib) atau pulang dinas malam (pukul 24.00 wib lewat) tetap saja terasa mencekam dan mengerikan, karena harus melewati gang perumahan dulu baru lewat jalan besar. Deuuuu, gelap-gelap jadi suka kebayang para begal. Hiyaaa.. coba udah punya suami, males banget pergi sendiri, mending dianterin, dijagain.

Duh abang, adek jadi makin pengen nikah bang. Adek takut begal! :((


***


Pernah ketemu sama fans nyebelin atau mantan nyebelin? Aku pernah.

“Aku suka sama kamu, jadi pacarku mau?”

“Hmm.. aku nggak bisa.”

“Kenapa?”

“Ya nggak mau aja, kenal juga belum.”

“Oh iya, kita belum kenalan deng, kenalin aku buyung.” *gubrak


Atau di lain waktu, disamperin mantan yang ngotot ngajak pacaran lagi.

“Aku masih sayang sama kamu, please balikan sama aku.”

“Tapi aku udah nggak punya rasa sama kamu, please nggak usah maksa.”

“Intan, perasaan kan bisa timbul seiring waktu, nanti pelan-pelan kamu pasti bisa cinta aku lagi.”

“Mantan, perasaan kan bisa hilang seiring waktu, nanti pelan-pelan kamu pasti bisa lupain aku.”

Mantan pun gantung diri di pohon cabe. Rasain.


Aku kadang suka ngebayangin, seperti apa rasanya jadi artis terkenal? Dipuja banyak orang (terutama lawan jenis), dikejar-kejar, digangguin, dipaksa. Deuh.. kalo inget itu semua, aku bersyukur banget sekedar jadi artis di udara, suaranya manari-nari, eh orangnya nggak kelihatan. Hehe.. beruntung juga punya fisik yang nggak bikin kaum adam ngiler. Tapi tetep juga yess, mau sebiasa apapun, tetep ada orang-orang yang kadang ngejar, kadang maksa.

Mungkin penyebab terbesarnya adalah karena aku belum ditempeli label hak milik sama seseorang yang disebut suami. Jadi kesannya masih available, bisa diperjuangkan dan diperebutkan siapa aja. Huh, bang buruan lamar adek, keburu adek jadi seleb instagram terus diuber-uber orang seprovinsi. Hihiii ..


http://kumpulanfotogratis.com/gambar-ilustrasi-pasangan-berpelukan.html


***



Beberapa pengalaman langsung di atas, aku alami sendiri, dan makin bikin aku ngebet nikah. Terlepas dari ajaran agamaku yang memang mewajibkan nikah, dari kebutuhan sebagai makhluk pun aku memang sangat ingin dan butuh menikah.

Ketenangan secara materi, lahir batin, juga yang terpenting adalah telah menunaikan separuh dien *kalo agamaku bilang. Nah loh, masih mau tanya juga, kenapa sih harus menikah? Yah haruslah, enaknya banyak banget nget ngeet!

Sekali lagi deh (masih bukan kode), kapan mau ngelamar adek, bang? :))


http://omnduut.com/2013/08/21/pernikahan-punya-cerita-my-wedding-story/







You Might Also Like

23 komentar

  1. Aamiin, semoga segera dipertemukan dengan jodohnya Intan :)

    BalasHapus
  2. Semoga segera bertemu sang jodoh
    sukses GA nya mak

    BalasHapus
  3. Nikah yuk! #eh?
    btw semoga menang ya

    BalasHapus
  4. semoga cepat menikah ya Ntan...

    BalasHapus
  5. Ajiee, Abang ini Adeknya ngebet nikah Baaaang ~ :p

    Salam kenal Mak Nte Cantik ~
    Semoga abang segera melamar ya ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa, iya Nte, biar halal *ciee
      makasih tante yang jauh lebih cantik :*

      Hapus
  6. semoga segera di lamar si abang ya mba..:)

    BalasHapus
  7. Yg penting gak usah dicari. Tetap mementaskan diri maka dia akan dtg dengan sendirinya.

    BalasHapus
  8. Si abang kebangetan nih kalo nggak nyadar... banyak kode bang...
    Dah buruan nikah aja... semua akan halal lho ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ya mak, udah ngasih kode garis keras. wkwk
      makasih mak indah :D

      Hapus
  9. Gue masih memendam kata 'nikah' itu dalam2 :)

    Sukses buat GAnya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapaaa? belum ada calon yaaa? *dikeplak

      eh, makasih ya Fikri ^^

      Hapus
  10. Si abang baca ngga ya... ayok segera dilamar :D

    BalasHapus
  11. Duh. Intan itu marriable banget, tau. Gimana sih abang kok gak peka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kak Haris ngehiburnya bisa banget ih *sodorin cokelat :D

      Hapus
  12. Saya jugak mau nikah mau! *ngebet super*
    Eh iyaaa sama deh, saya juga ingin punya mobil sendiri warna merah. Aamiin. Semoga tercapai dan dikabulkan Tuhan, maunya saya dan maunya kamu.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan