#CobaLagi

Mengenang Perjalanan Menuju Setahun di RRI

Kamis, Maret 19, 2015





Saat lulus SMA, mungkin aku punya problem yang sama dengan banyak remaja lainnya, bingung mau kemana, mau ngelakuin apa, mau jadi apa (sebenarnya). Sekedar punya nilai akademik yang bagus, menggandrungi pelajaran bahasa, tertarik mempelajari bahasa asing, sadar suka ngomong panjang lebar, ternyata tak cukup kuat menjadi pedoman bagiku untuk menentukan arah masa depan, bingung mau jadi apa. Deuu

Dalam kebimbangan, saran orangtua menjadi penyelamat sesaat. Mereka bilang, masuk jurusan pendidikan fisika saja, nanti lanjutkan ke s2, jadi dosen. Alasannya? Banyak yang nggak tertarik masuk fisika, jadi saingan boleh dibilang sedikit.

Nyatanya, pada hari pertama masuk kuliah, aku langsung sadar bahwa aku masuk kelompok orang-orang yang tidak menyukai Fisika. Materi pelajarannya bikin mual. Sungguh. Namun orangtuaku langsung menghibur: Intan kan pinter, pasti bisa deh, cuma butuh adaptasi aja. Heuu, pinter dari Hongkong ..

Hari-hari untuk menimba ilmu terasa tak lagi sama dengan zaman SMA, SMP, SD. Aku yang biasanya punya semangat ’45 untuk belajar, perlahan melempem, hingga akhirnya menyot tak tersisa. Aku berlari dari satu UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) ke UKM lain, sekedar mencari pelipur lara dari materi fiiska yang sukses merenggut senyum di wajahku *duh kok lebay amir sih Ntan*

Hingga, tanpa direncanakan, aku menemukan radio kampus, tertarik. Lantas ikut training, bermuara ke seleksi dan mendengar banyak komentar,

“Kamu udah pernah jadi penyiar radio ya sebelumnya?” *padahal sama sekali belum

“Suara kamu manis banget.”

Hingga,

“Suara kamu seksi.” *twewew

Ini kali pertama, aku terlihat jauh lebih menonjol dibanding yang lain. Di UKM-UKM sebelumnya, aku biasanya sekedar jadi pelengkap derita, pasukan horee.  Maksudnya, banyak yang punya kemampuan di atas kemampuan aku yang standar ini. Namun di radio, yang aku rasakan adalah: aku bisa menjadi versi terbaik dari seorang Intan. Sama kayak smartfren yang selalu bisa ngasih varian terbaik bagi penggunanya.

Saat masuk ke ruang siar untuk pertama kalinya, aku tak bisa mendeskripsikan seperti apa rasanya gemuruh di dadaku. Gemuruh yang asing, namun terasa begitu menyenangkan. Aku jatuh cinta pada dunia broadcasting sejak detik itu. Makin jatuh cinta saat dihadapkan dengan microphone siar untuk kali pertama. Berasa ketemu pasangan jiwa woohh!


***


“Kamu ngapain sih sok-sok mau jadi penyiar radio kampus? Mending belajar yang bener, dapetin IPK setinggi-tingginya, lulus cepet, S2.”

Aku hanya tercenung menekuri lantai . Apa aku harus bilang, betapa sengsaranya menjalani sesuatu yang nggak kita suka? Pergi pagi, pulang sore, tanpa rasa bahagia, tanpa keinginan untuk mendapatkan ilmu dalam definisi sebenarnya.

“Intan suka siaran bu.”

“Hidup nggak cukup sekedar suka, memangnya kamu bisa makan dari rasa suka?”
Saat itu, aku sama sekali belum bisa menjelaskan betapa aku yakin, aku bisa hidup dari siaran. Bisa!

“Tinggalkan siaran kalau kamu masih pengen pulang ke rumah. Jangan aneh-aneh!”

Semalaman aku sesenggukan di sudut kamar, orangtua memang senang berotoriter ria, sikap yang tanpa sadar, perlahan tapi pasti, sedikit menjauhkan aku dari mereka. Dan besoknya, aku mengundurkan diri dari radio. Pulang dengan berlinang airmata. Kalo anak muda bilang: galau banget pokoknya dah.


***



Nggak lama, gatel pengen siaran, aku melamar kerja di salah satu radio swasta dengan nama siaran: Elin. Sial, 3 bulan siaran, bopong. Didatengin orangtua yang murka, disuruh keluar lagi. Diancam nggak dikasih uang jajan sebulan *lah aku mau makan apaaah? Duuuhhh.. semesta!

Dengan amarah yang masih menggelegak, mereka bilang “Kalo emang mau jadi penyiar, siaran di RRI sana. Ngerasa hebat sendiri kan? Coba sana kalo bisa. Biar masa depan kamu nggak burem.”

Hiks!

Aku cuma mingkem, nahan sebel sekaligus geram. Coba, gimana caranya aku bisa masuk RRI? Penerimaan penyiar baru nggak pernah ada sejak 8 tahun lalu. Penyiarnya ya itu-itu aja, 5-6 orang. Sekali masuk, setahu aku, nggak ada yang keluar.

Selain itu, aku juga sadar diri dong, mostly semua penyiar radio swasta di kota ini pengen masuk RRI. Siapalah aku yang baru hitungan bulan kenal dunia broadcast?

Tapi, orang bijak bilang: dimana ada niat, di situ ada jalan. Aku mulai berusaha dengan rencana yang aku rancang sendiri, sekedar hal-hal kecil yang bisa aku lakukan. Dari mulai menuliskan keinginan siaran di RRI di secarik kertas yang kemudian ditempel di dinding kamar. Lalu rutin mendengarkan siaran RRI dari pagi hingga malem (seriusan deh), sampai hapal gimana cara buka siaran, apa aja acara rutinnya, lagu-lagu apa yang lagi ngehits diputerin. Komplit.

Aku nunggu hari dimana penerimaan penyiar baru itu tiba. Hari demi hari, minggu demi minggu, hingga setahun berlalu. Nyaris nyerah. Hingga ..

“Heii Sahabat Kreatif, buat kamu yang pengen siaran bareng Rizki, kudu banget ikutan event PRO DJ tahun ini. Kali aja kan kamu yang menang, terus kita siaran bareng deh. Buruan daftar ya, hari ini hari terakhir loh!”

Waahh! Aku langsung melonjak tak sabar, segera bersiap menuju RRI. Duhh, kapan lagi punya kesempatan? Saking-sakingnya sekedar ikut lomba aja senangnya kebangetan.

Ternyata pendaftaran hari itu langsung disambung dengan Technical Meeting (TM), dan aku dapat tema tentang fakta Kangkung. Aku belajar semalaman, karena besoknya lomba.

Berbekal pede dan Bismillah plus minta didoain sama orangtua, aku bisa ngambil hati juri. Dapet juara 1 woohh!

3 bulan kemudian, tanpa ngajuin lamaran, aku dipanggil RRI, ditest depan Kepala Stasiun sekalian. Lulus, seminggu kemudian naik siar. Bener-bener happily ever after. Alhamdulillah.

Sekarang, orangtua nyerah. Lagian mau ngancam pake apa? Nggak dikasih uang jajan? Yeee, intan kan udah bisa makan & ngekost pake uang sendiri *ditimpuk dompet sama ibu. hihiii* Bisa dibilang, sekarang ini baik ibu, maupun bapak mendukung kerjaan aku di RRI. Meski kadang masih suka bilang “Nanti kalo ada tes PNS keguruan, ikut ya Ntan.” Aku sekedar mengangguk basa basi. Udah capek ngedebat, ngotot bilang kalo aku emoh jadi guru. Emoh!


***


Maret 2014 – Maret 2015, setahun sudah aku bekerja di RRI. Rasanya tetap saja semenyenangkan bermain, bukan kerja. Banyak yang mengompori, “Kamu masih muda banget, nggak pengen jadi sesuatu yang lebih wow dari sekedar penyiar?”

Ini bukan perkara, seberapa uang yang didapat, seberapa beken profesi yang dijalani di mata orang lain, melainkan seberapa senang aku melakoninya. Hidup hanya sekali, dan aku nggak pengen hidup dalam bayang-bayang penilaian orang lain.



RRI, selamat setahunan bareng aku ya. Semoga aku makin semangat belajar biar bisa ngasih kontribusi lebih buat kamu *ketjup :*









Note: pas 1000 kata beserta judul!








You Might Also Like

29 komentar

  1. yeay,selamat ya mbak..aku lumayan penyuka radio alias dengerin radio hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya mak :*
      Seneng deh kalo masih banyak yg suka dengerin radio. hihii

      Hapus
  2. waaa..intan emang cakep ya di semua dan segala sisi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telimakaciii mbak yang jauh lebih cakep :*

      Hapus
  3. Ya ampuunnnn, baru sadar udah bertahun-tahun nggak pernah lagi dengerin radio >,<

    BalasHapus
  4. Bersyukur saya punya ortu yang membebaskan saya mau jadi apa, mau ngikutin kesukaan atau apa. Memang kadang2 suka nyindir sedikit-sedikit kaya ortu mu, tapi saya cuma bisa menjelaskan bahwa hidup harus berani memilih, dan saya bertanggung jawab dengan yang saya pilih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada akhirnya kalo kita udah nunjukin tanda-tanda "bertanggungjawab" sama pilihan kita, orangtua akan kasih lampu hijau. Mereka sih intinya sayang, meski kadang caranya nyebelin buat anak muda keras kepala kek kita kali yaa :D

      Hapus
  5. cantik manisss....
    sukses ya GAnya, aku juga kebetulan ikutan nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaakk, makasih mbak yang juga manis :*
      Goodluck juga yaaa

      Hapus
  6. Asik, jadi penyiar radio itu seksi.

    BalasHapus
  7. Buat saya penyiar radio itu keren, bisa membius pemirsa hanya lewat suaranya dan itu tidak mudah. Salam kenal Mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo, salam kenal kembali.
      Semua profesi itu keren kalo dijalanin dengan sepenuh hati *cieehh :D

      Hapus
  8. kamu kereeenn..
    sebegitunya memperjuangkan apa yang benar-benar kamu inginkan
    (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaci kakak yang jauh lebih keren.
      Aku cuma pengen bahagia ngelakuin yang aku suka *bukan lirik laguu hihiii

      Hapus
  9. mbak penyiar bersuara merdu... salaaam

    BalasHapus
  10. finally yaaah ntaan, kayanya baru kemaren deh baca wish kamu biar bisa siaran di RRI, ehh sekarang udah setahun aja..
    tjakeep ntan, orangtua mah jangan dibantah pake omongan, langsung bukti yah :D :D
    tetep jaga kesehatan yah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa loh mbem, aku juga kadang suka terkaget-kaget sendiri. ternyata kalo emang mau, "semesta" pasti kasih jalan.

      maaci yaa mbem, kamu juga sehat-sehat terus yaaa :*

      Hapus
  11. jadi pengen denger suara cantiknya Intan nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi nyari tutorial bikin soundcloud mak Dwi :))

      Hapus
  12. Sukses teruss yaaa @inokari_ :)
    Salam sukses dunia akhirat ;)

    BalasHapus
  13. Subhanallah O:)
    Sungguh menginspirasi anak muda yang lagi masa labil kayak saya :D

    BalasHapus
  14. Wihhh mbaknya penyiar...pasti suaranya bagus ^^ saya juga ikutan nih :D.www.novawijaya.com/2015/04/selfie-story-in-beautiful-island.html

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan