Wisata Dadakan ke Danau Gedang, Ketika Danau dan Pantai Berada Dalam Satu Frame




“Intan besok siaran jam berapa?”

“Siaran subuh kak, kenapa?”

“Oh okay. Kakak mau ngajakin kondangan. Selesai kerja berarti jam 11 kan ya? Besok kakak jemput jam 12an.”

Aku yang waktu itu sedang dinas sore mendadak dag dig dug. Alamak ke kondangan dadakan banget mz. Pakai baju yang manoseee ya? Jadi pengen buru-buru kelar siaran, terus mampir ke BIM beli baju baru. Tapi ….

“Dek, mending kamu bongkar-bongkar aja isi lemari, terus cari baju yang nyaman, jatuhnya cantik, pakein aksesoris, kelar deh.”


Saran mbak Pipi. Okay baiq. Lagian loh besoknya tuh mau dinas subuh, kalo malamnya masih ngider cari baju, apa nggak rentan bangun kesiangan? Aku pun okay dengan ide tidak usah beli baju baru, bongkar-bongkar aja dulu isi lemari. Dan…

Setelah berjam-jam lempar baju A, cobain baju B, menggerutu, swing-swing, akhirnya nemu baju yang pas, kalung yang serasi, jilbab yang okay, wedges ready, tas pun sudah disiapin. Ribet yha? Ya maklum, ini baru kondangan ke-2 yang didatangi berdua. Kalo yang pertama dulu, yang nikah sahabat dek Ntan, dapat seragaman, jadi gak bingung mau pake apa. Lah ini jal. Semacam PR loh ngubek-ngubek lemari sampe capek. Haha. Akhirnya bobo jam 11 malam, setelah memastikan perlengkapan siaran subuh lanjut mau kondangan ready, yeaay. Calon mama-mama yang penuh persiapan nih kayaknya. xD

Kondangannya ya begitu lah. Ketemu sama temen-temen si kakak dari zaman SMA dulu. Gak begitu banyak & mostly cowok, jadi gak rikuh-rikuh amat. Kenalan dikit, senyum sana sini, mamam rendang, foto sama pengantin, terus pulang.

“Jalan dulu yuk mbul.”

“Kemana? Kakak dinas sore?”

“Nggak. Kakak libur.”

“Wow! Berarti malam mingguan?” *Super excited. Kelihatan banget jarang malam mingguan haha

“Iya malam mingguan. Nanti temenin beli timbangan yuk.” *kami sedang dalam fase-fase mbuntel, jadi lagi punya misi yang sama buat nurunin berat badan

“Okay baiq bosque. Jadi malam minggunya beli timbangan banget nih? Siap. Tapi mamam ya abis itu.” *Always. Tiap jalan harus mamam, masih nanya kenapa kayak donat berjejer dua? xD

Tapi pas melewati plang gede Danau Gedang di Desa Padang Betuah, Pondok Kelapa, kami berubah pikiran. Sekalian deh mampir, siapa tau cakep ya kan? Nggak punya ekspektasi apa-apa, sekedar mampir karena iseng dan gak tau mau jalan kemana. Masuk gang, terus ada mbak-mbak penjaga loket karcis. Karcisnya masih sederhana sekali & agak burem. Hehe. Btw beneran murah meriah loh kalo mau masuk ke area Danau Gedang.

Kendaran roda dua : Rp 3.000,- sajo

Kendaraan roda empat : Rp 5.000,- sajo


Murce kan? Happy!

Harus masuk lagi ke dalam sekitar 3 kilometer, terus nyampe dong di tempat cantik yang keistimewaannya adalah …


Danau Gedang ini lokasinya berdampingan langsung dengan laut, tapi tetap terpisah oleh hamparan pasir sekitar 30 meter (kabarnya di sana ada makam keramat). Jadi istilahnya danau dan laut berada dalam satu frame. Oh iya, awalnya aku sempat khawatir bakal dilihatin orang-orang karena ya penampilan ai lagi nggak sesuai buat mantai. Pake wedges, pake baju swing-swing… Risih. Tapi ternyataaa … selain banyak didatangi oleh dedek-dedek gemes (read: anak sekolahan yang masih pake seragam), ternyata banyak juga rombongan mbak-mbak & rombongan keluarga yang baru pulang dari kondangan. Mbak-mbaknya malah pake dress & heels, dengan make up yang masih paripurna, acu selamaattt dari salah kostum sendirian. Meski memang masih agak susah jalan cepat, karena sungguhlah PR naik turun tanjakan pake wedges huhu

Terus akhirnya nyerah muter-muter, duduk aja sambil minum teh botol, sedangkan si kakak aku mintain tolong ambil foto-foto & sedikit video wkwk. FYI, di Danau Gedang ini sudah banyak tempat duduk, tempat berteduh berupa pondokan-pondakan. Ada juga rumah pohon ala-ala sih buat pefotoan, tapi aku nggak mau nyoba naik. Wagelasih angin lagi kencang banget & lokasi rumah pohon itu bukan di tanah datar, tanahnya agak miring. Sadar diri aja deh kalo berat badan ai + berat badan kakak agak mengkhawatirkan, jadi duduk diem aja di bawah. haha

Btw gaes, dari hasil googling-googling, ternyata di Danau Gedang ini ada sebuah tradisi unik, namanya tradisi danau terbelah. Semacam tradisi yang dilakukan ketika air danau sedang tinggi. Jadi, warga beramai-ramai (ramai-ramai di sini = ratusan warga) membuat batas antara air danau dengan air laut menggunakan pasir. Jadi menumpuk-numpuk pasir sekitar setengah meter – satu meter. Ini tujuannya sekalian buat mengambil berbagai jenis ikan, udang & kepiting. Syedap.

Pengen datang lagi ke sini gak Ntan next time? Pengeeen. Adem sih, jadi betah. Semoga nanti pas ke sini lagi bertepatan dengan pelaksanaan tradisi danau terbelahnya deh, katanya sih diadakan per 6 bulan sekali. Lagian deket banget elah dari kota Bengkulu, karena lokasinya ini persis di perbatasan Bengkulu Tengah & kabupaten Bengkulu Utara, hanya 25 kilometer saja jaraknya dari pusat kota Bengkulu loh man teman. Sekali ngegas juga nyampe. Hehe. Sekalian aku bagiin tips buat kamu yang mau liburan ke Danau Gedang ya.


1. Datang saat cuaca cerah. Ya yonoo, gak bakal dapet nikmatin segernya danau & birunya laut shay kalo dateng ke sana pas lagi hujan hoho. Tapi kalo lagi unlucky, pas nyampe tetiba hujan juga gak usah worry karena sudah ada tempat berteduh berupa pondokan-pondokan kecil.

2. Usahakan datang saat weekend biar rame. 3 kilometer itu lumayan jauh dari jalan raya, gaes. Memang sih dekat dengan area tambak, juga ada penjaga. Tapi kalo rame, perasaan juga jadi lebih tenang. Mau mengeksplor bagian kanan danau yang agak tersembunyi juga oke oke aja, karena rame ya kan.  

3. Kalo niatnya buat piknik, jangan lupa bawa makanan & minuman sendiri. Di sini emang sudah ada warung kecil yang jualan makanan & minuman, tapi pilihannya masih terbatas euy.

4. Pake pakaian yang nyaman, alas kaki yang gak bikin ribet & tetap hati-hati. Karena di sini tipikalnya banyak tebing-tebingan. Pengen dapet foto yang keren emang keinginan banyak orang, tapi tetap perhatiin langkah kaki yay. Jangan malah bablas nyebur. :(


--


Segitu dulu ya ceritanya, next time mau ceritain soal Sungai Suci, salah satu objek wisata kece yang dimiliki Bengkulu. Soalnya, dalam waktu singkat ini aku udah 2 kali aja ke Sungai Suci. Sekali pergi bareng Ayu dan keluarga, sekalinya lagi bareng sama calon imam keluarga. Hehe.

“Nyenengin kamu itu ternyata gampang banget ya mbul. Diajakin ke Sungai Suci, makan pop mie sama es dogan aja udah seneng.”

Aku ngakak. Ya sebenernya bukan soal tempat & mamam apa, tapi sedang di samping siapa, bercerita dengan siapa. :)

32 comments

  1. Terus aku jadi penasaran sama calon imamnya dek Ntan 😂

    ReplyDelete
  2. Ciye-ciye yang kondangan terus jejalan,,,pasti banyak bunga dimana-mana,,hehehe.
    Btw baru tahu kalo ada Danau Gedang ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bunga-bunga bertebaran di mana-mana ya bang haha
      Intan tau udah dari lama bang, tapi ya baru mampir kemarin, ternyata cakeepp :)

      Delete
  3. ea...iya tuh, yg pnting kita ke sananya dg siapa :D
    Tempat bagus tapi teman ke sana ga asik ya ga asik

    ReplyDelete
  4. Kalau di sana ada rumah-rumah unik tempat foto-foto yg instagramable kayaknya asik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget. Kalo diperbanyak spot foto instagramable pasti makin ciamik hehe

      Delete
  5. Adekk, dari cerita kayake danau gedang udah lebih baik, jadi ingat waktu kesan a kemarin pas lagi hamil, jalan masih juelek, bisa brojol di jalan, wkwkw, Alhamdulilah kalau sekarang akses kesana sudah jauh lebih baik, belum kesna lagi euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. astaga haha. Ternyata jalannya pernah sebegitu ekstrim ya mbakku
      Sekarang udah lumayan kok mbaa. Pas masuk gang emang jalannya kurang oke, tapi yaaa.. masih bisa dimaafkan :D

      Delete
  6. Sepakat banget sama Intan. Bukan makanan atau tempat nya. Tapi sama siapa ke sana. Btw, bagus banget ya pemandangannya. Saya belum ke sana. Pengen suatu saat ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss mbaaa.
      Tempatnya emang cantik cincai. Ayo maiinn :)

      Delete
  7. Wah, tempatnya unik dan instagramable hehe

    ReplyDelete
  8. Sepertinya tempatnya masih belum tersentuh tangan netizen ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah mbaa. hehe. Udah banyak yg main ke sini buat pefotoan :D

      Delete
  9. Tempatnya keliatan asik dan cocok buat piknik keluarga nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok mbaa kalo buat piknik. Ijo royo-royo ditemani dengan deburan ombak hoho

      Delete
  10. Semoga meskipun sudah banyak penjual keaslian tempatnya masih bisa terjaga ya hehe

    ReplyDelete
  11. Wah sukak banget nih sama tempat wisata yang bersih banget kayak gitu.

    ReplyDelete
  12. Mau dong mbak diajak ksana. Lokasinya keren2 ya, liat airnya pengen langsung nyebur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget mba Elv. Tempatnya emang seger banget. :D

      Delete
  13. Dan aku juga jadi penasaran sama siapa pergi kondngan. Hahaa

    ReplyDelete
  14. Penasaran, belum pernah kesana
    Seperti nya bagus

    ReplyDelete
  15. Kami sudah ke sana. Tempatnya bagus da. Menjadi saksi alam tentang kebesaran Allah SWT

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^