Tentang Sebuah Mukena




Assalamualaikum..

Ada yang bilang bahwa menjadi anak tunggal itu pasti menyenangkan, dimanja, diberi apa pun yang diinginkan. Hei jangan salah! Sewaktu aku tinggal bersama mama, mama tak pernah menyodorkan ‘ikan’ padaku, pasti beliau lebih memilih membelikan ‘kail’.

Waktu itu aku baru beberapa bulan merasakan menjadi anak sekolahan. Yap, baru kelas satu SD. Saat itu aku sudah lumayan lancar sholat sendiri. Sebenarnya aku sudah punya mukena yang mama belikan sewaktu aku belum sekolah.

Tapi ingin rasanya punya mukena baru yang cantik. Apalagi waktu itu aku mengikuti kegiatan belajar mengaji di masjid dekat rumah yang berujung pada sholat maghrib berjamaah.

“Ma, adek boleh minta mukena baru?”

“Loh, yang lama bukannya masih bisa dipakai?”

“Sudah agak pendek ma..”

“Sudah agak pendek atau adek yang sudah bosan pakai mukena itu?”

Aku garuk-garuk kepala, malu.

“Kalau adek pengen mukena baru, adek usaha sendiri ya?”

“Hah? Maksud mama?”

Ternyata mama mengajariku berjualan untuk mendapatkan pundi-pundi uang. Kebetulan di rumah, mama mengelola warung yang cukup besar bersama nenek dan kakek. Nah, aku kebagian ‘tugas negara’ menjual balon tiup ke sekolah. Praktis. Karena tak berat dan toplesnya kecil.


Balon jadul : https://www.tokopedia.com/centrogrosir/balon-tiup-sedotan-merk-aaa-plembungan-mainan-anak-kuno-jadul-jaman-zaman-dulu-sekolah

Awalnya, aku hanya menawarkan pada teman-teman sekelas, namun lama kelamaan jualanku dikenal nyaris seantero SD. Pembeliku beragam, dari adik hingga kakak kelas. Hingga aku yang awalnya hanya membawa satu toples balon, menaikkan penjualan hingga bisa menjual tiga toples per hari. Waw!

Eits, tapi tentu saja kegiatan mengasyikkan ini tidak mengganggu aktivitas belajar ya. Karena aku berjualan saat bel istirahat telah berbunyi.

Hanya tiga bulan berjualan, aku sudah bisa mengumpulkan keuntungan untuk membeli seperangkat mukena cantik berwarna putih dengan renda-renda lucu. Rasanya senaaaaang sekali. Jauh lebih senang daripada dibelikan mama. Hehe.

Aku memakai mukena itu bertahun-tahun, baru ikhlas melepasnya saat kondisinya sudah memprihatinkan dan tidak layak pakai lagi. Walaupun mukena itu sekarang entah berada di mana (usiaku 22 tahun sekarang), tapi cerita tentang mukena pertama yang berhasil aku beli dengan usahaku sendiri itu nggak mungkin bisa dilupakan.

Ilustrasi : http://www.modelbajumuslimterbaru.net/mukena-anak-cantik-rdr-003/  

Saat sudah memasuki dunia kerja, seorang senior baik hati, mbak Febby, pernah menghadiahiku mukena parasut. Mukena ini bahannya licin dan agak tipis (tapi tidak transparan). Merupakan mukena yang paling praktis untuk dibawa bepergian atau untuk digunakan sholat di kantor.

Sewaktu mbak Febby tanya, warna apa yang aku inginkan? Aku langsung menjawab ‘pink’. Soalnya apa yaa .. lebih manis kali. hihi

Mukena parasut dari mbak Febby

Menjelang lebaran tahun 2015 beberapa waktu lalu, seseorang yang sangat dekat denganku juga menghadiahi mukena. Mukena ukuran jumbo yang sangaaaat nyaman dipakai sholat. Warnanya juga membuatku terpana. Perpaduan antara pink dan biru. Cantik sekali.

Seseorang yang tak perlu disebutkan namanya itu mengaku, dia keliling kota Bengkulu nyaris setengah hari baru ketemu mukena yang sreg. Wah, kasian. Coba kalau waktu itu dia sudah berkenalan dengan mukena cantik produksi Ahza D’Toko. Pasti nggak perlu capek-capek ‘berkeliling negeri’ demi mukena idaman kan?

Omong-omong, aku mau cerita sedikit tentang toko online Ahza D’Toko. Toko yang menjual mukena/gamis milik mbak Fida Arfah ini belum begitu lama dilaunching. Awalnya, mbak Fida hanya memanfaatkan facebook dan BBM juga lapak seperti Tok***dia untuk berjualan. Nah, sekarang tatanan jualan mbak Fida sudah begitu ciamik dan bisa diintip di situs www.ahzaaufa.com.

Ayee .. godaan banget nggak sih, lihat mukena-mukena lucu dengan harga terjangkau begitu? Coba lihat beberapa contohnya yukk..


Sumber : Ahza D’Toko ->> http://ahzaaufa.com/


Nah pas banget kalo nanti pengen beli mukena untuk dipakai sendiri atau dijadikan kado untuk wanita-wanita kesayangan –seperti ibu dan sahabat-, belanja di Ahza D’Toko bisa banget jadi pilihan seru. Eiy jangan salah, memberikan hadiah berupa mukena untuk mereka bisa jadi ladang pahala juga loh untuk kita. 

Selagi mukena itu masih digunakan untuk beribadah pada Allah, Insya Allah ada pahala-pahala yang dikucurkan untuk kita. Asik banget kan? Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui. Bikin bahagia orang-orang tersayang iya, dapat pahala juga iya.

Yuk nabuuung dulu yuukk!



http://ahzaaufa.com/


10 comments

  1. Jadi inget dulu juga aku jualan ke sekolahan, jual permen karet.
    tapi cuma tahan sebulan aja, ahahah

    ReplyDelete
  2. iay, baru kepikiran euy, kalau mukena bisa dihadiahkan saat ultah teman, gaka hrs hadiah saat pernikahan saja ya..

    ReplyDelete
  3. Motif bunga - bunga polkadot ya, cantik :)

    ReplyDelete
  4. aku paling suka mukena parasut karena aku tinggal di kota yang panas banget jadi pakai yang parasut jadi terasa adem

    ReplyDelete
  5. Saya juga ibu dari seorang gadis, anak tunggal. Saya mengajarkan utk mandiri, tidak manja. Mukenanya cantik, saya suka pake yg katun.

    ReplyDelete
  6. mukena yang penuh perjuangan ya mbak. dicintai sepenuh hati.

    ReplyDelete
  7. ehhee iya nih mbak.. kalo gamis dan mukena bisa dijadikan hadiah buat keluarga kita tersayang hhhee

    ReplyDelete
  8. Eh sekarang juga ada yang baru loh.. celana dan kaos kaki bergabung, jadi deh legging wudhu pelangi... tanpa ribet lepas pasang kaos kaki saat wudhu. nih klik aja link nya.
    Legging Wudhu Pelangi

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^