Life

Kok Gendutan Sih?

Sabtu, November 21, 2015




“Kok gendutan sih?”

Pernah nerima pertanyaan menyebalkan itu, ladies?

Aku pernah. Hmm, malah setahunan ini terbilang sering. Padahal (kalo mau melakukan pembelaan), bentuk tubuh aku masih normal kok. Agak berisi sih emang. Bayangin sendiri yes, bb 50 kg (terakhir nimbang) dan tinggi badan 150 cm.

Normal?

Di mata aku iya. Sangat normal. Tapi beberapa kejadian, komentar nyenyes (temennya nyinyir) mau nggak mau sempat bikin aku sedih, bahkan nangis. Lebay? Barangkali. Tapi aku yakin, mayoritas cewek bakal sensitif kalo disentil masalah kekurangan fisiknya.

*kok gendutan sih?

Nggak kebayang, gimana kalo aku berbobot lebih berat, menyandang panggilan ‘gendut’ dalam artian sebenarnya. Pasti bakal kesiksa banget sama mulut-mulut minta disekolahin itu.  

Kemarin malam, saat mampir ke penjahit buat bikin kebaya yudisium dan wisuda, kejadian yang bikin gondok terjadi ..

“Mbak, aku mau bikin atasannya model peplum ya. Bikin 2 tumpuk. Tapi nggak dibikin ngembang banget ya, mbak.”  Aku ngejelasin model kebaya yang udah aku rencanain sejak berminggu lalu. Hasil googling sana sini sama nyocokin dengan bentuk wajah dan badan.

“Orang gendut nggak cocok pake model peplum. Bakal tambah gendut.”

Deg! Njir!

Aku diem, spontan pengen nangis. Tapi sorot mata pacar seolah bilang, “Mbaknya buta. Gak usah didenger!”

Dengan agak keras, aku bilang, “Terus orang GENDUT ini harusnya pakai kebaya model yang gimana, mbak?”

Mbaknya kaget. Barangkali karena pas awal datang, wajah aku cerah, ngomongnya juga lembut dan riang. Aku marah? Iya lah! Kalau pun dia pengen ngasih tau kalo peplum gak cocok sama aku, bisa dengan kata-kata yang lebih oke kan? Yang nggak mesti nusuk bagian sini *tunjuk hati

Terbata-bata mbaknya ngasih penjelasan. Aku kadung sebel. Hampir aja aku batalin jahit di sana. Kalo aja pacar ga narik aku, lantas ngebisikin “Nanti kamu nyesel, di sini murah dan sanggup kerja cepat. Kita susah nanti cari penjahit lain. Udah full sama pesanan kebaya juga.”

Ya sudahlah. Aku akhirnya ngerelain si mbak nyebelin buat ngukur badan aku. Sambil dengerin dia berbasa basi gak penting.

Lain waktu, aku ganti display picture di BBM, lantas satu dua pesan masuk.

“Kok perutmu gede sih mbak?” *Rrr! Abis nelan manusia yang mulutnya usil!

 “Mbak, aku pangling, kok lengan kamu gede banget?” *ya Allah

“Mbak kok gendutan sih?” *pengen lempar pake panci *huaaa

Belum lagi kalo upload foto di sosmed lain, ada-ada aja cela yes. Padahal kalo ditilik lagi, yang komen pun bisa jadi lebih gendut *lempar cermin

Huh! Orang-orang ini apa nggak ada kesibukan lain selain nyela?

Seriously gagal paham, kenapa orang-orang ini lebih milih buat nyampein kalimat negatif yang bikin hati burem dibanding berbaik hati meluncurkan kalimat-kalimat positif?

Aku nggak membenci kritik, tapi mbok ya sampein kritik yang membangun. Soal fisik, emangnya kamu tau apa? Ngerti apa sama usaha yang dilakuin biar punya tubuh langsing yang bikin iri? *eh, tapi emang badan langsing bikin iri ya?

Barangkali aku perlu cerita dikit ..

Sebelum setahunan ini, berat badan aku berkisar antara 43-45 kg. Idealnya memang segitu. Tapi semua berubah, saat negara api menyerang. Eh bukan!

Semua berubah saat setahun terakhir ini aku ngerasa jadi cewek paliiiiing happy di dunia. Ada yang kasih perhatian sama sayang yang banyaak banget. Diajakin makan mulu, dibawain makanan mulu. Gimana mau kurus coba?


*nyam nyam nyaaaam

Lagian juga, sebenernya, tanpa komentar-komentar negatif itu, aku nyaman sama diriku. Utuh. Dari mulai bagian wajah dengan porsi pipi yang agak berlebih ini, gelambir nakal di perut dan bagian lengan, semuanya bukan perkara besar. Toh, selagi masih dalam taraf ‘wajar’, sehat, nyaman, bagiku sama sekali bukan masalah. Tapi ya ampun, komen-komen ituu ..

Sampai kemudian aku mikir, “aku punya dua pilihan. Pertama, nyumpal mulut-mulut mereka. Kedua, menyumbat telingaku sendiri atas komen negatif”. Dan, aku lebih milih yang kedua. Lebih mudah. Lagipula, ini hidupku. Ini tubuhku. Kalau mau repot ngurusin ya makasih. Paling juga ente nggak sempet ngaca karena sibuk nilai orang lain, yakan?

Lalu, pengalaman ini juga bikin aku belajar buat nahan mulut mengeluarkan komentar-komentar negatif. Ada banyaaaaakk banget kalimat positif yang bisa dipilih. Kalau ngasih nasihat atau saran, ya beda lagi ceritanya, kakak!

Inti dari curhat malam minggu ini ->> cewek happy susah kurusnya. Mahaha :D

You Might Also Like

13 komentar

  1. orang kalau snang terus pasti g sadar kalau bb ny tmbh...hehe...selamat endut...salam kenal dan slam mlm minggu

    BalasHapus
  2. Jangankan yg masih gadis, emak2 kayak saya aja masih sensi dibilang gendut wkwk

    BalasHapus
  3. Setuju..paling sensitif kalau udah nyangkut fisik :D, kalau kamu yang 50 kg aja dibilang gendut, apa kabar aku. Obesitas kali yaa hihihi. Mbaknya nyebelin tuh, apa salahnya sih menuruti keinginan konsumen. Jadi inget mamaku yang mau potong rambut di salon. Minta model ouval, eh masnya bilang : ibu kan wajahnya bulat, kalau oval nanti tambah bulat, mamaku langsung mengurungkan niatnya potong rambut di sana.

    BalasHapus
  4. Akuu neng geulisss gembul tenan, bbku pas kuliah 38 39 eaaalah sekarang 48 kilo huhuhu

    BalasHapus
  5. Lagiyan pipi gembil cantik kok say....awet muda nda klihatan tuirr

    BalasHapus
  6. Alu lho tan malah pengen banget gemuk :') kayaknya kita sama deh, kalo happy justru bisa makan terus :D

    BalasHapus
  7. hahaha..emang sesnsi banget ya cewek dibilang endut....

    BalasHapus
  8. Hai dek, posisi waktu foto juga berpengaruh sih bisa kelihatan gendut atau nggak.
    Pesan saya, cuekin aja. Kalau keterlaluan jitak aja!

    BalasHapus
  9. Xixixi, lebih suka kalo dibilang tambah makmur, timbang tambah gedhe atau tambah ndut. Padahal intinya kan sama aja. :P

    BalasHapus
  10. Ntaan, aku mah kalo ada orang bilang gendutan, pasrah aja sih, soalnya emang ngerasa gendut wkwk

    Terus kalo aku suasana sedih gimana juga, gak pernah ngaruh ke timbangan :3
    Sedih ampe jumpalitan juga, tetep aja...

    Iya, tetep aja gendut maksudnya *lempartimbangan kemudian depresi :v

    BalasHapus
  11. gendut artinya bahagia hahaha bener x) yha emang kalokurusan paling mereka bilang "kok kurusan ya"? udah gitu doang

    BalasHapus
  12. iya mbak, pede aja lagi dah..
    aku juga sering kok di-nyinyirin sama org2 di sekitar karena kekurangan daging...
    hhhee

    BalasHapus
  13. wkwkwk saya seriiinnng. Tapi akhirnya udah masa bodo amat, lah :D

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan