Ala Intan

Hal-hal yang Bisa Kamu Lakukan Sambil Menunggu Dosen untuk Bimbingan Skripsi

Senin, November 02, 2015




Alo aloo..

Ada yang sedang berjibaku dengan tugas akhir perkuliahan –skripsi- sepertiku? Iya iya. Emang aku telat tamat nih. Telat 4 bulan dari sebagian teman-teman Fisika angkatan 2011. Tapi kan aku punya alasan ..

Tempat kerja aku jauh (7 jam dari kota tempat kuliah). –pindah sejak Mei 2015, tepat setelah aku selesai seminar proposal

Sebenarnya alasan apa pun untuk telat kuliah nggak sepenuhnya dibenarkan ya. Karena sebagai mahsiswa, harusnya kita menjadikan kuliah sebagai prioritas utama. Apalagi kalo kuliahnya masih dibayarin ortu. Malu ih kalo nggak tamat-tamat *beburu ambil cermin :p

Tapi, kalau pun mau telat tamat kuliah, pastikan alasan kamu emang keren. Misalnya, ngejar beasiswa gede dari kampus, ikut pertukaran mahasiswa atau barangkali jadi presiden/gubernur di kampus. Menurutku, alasan-alasan seperti itu masih bisa dimaklumi. Asaaaal, jangan terlalu lama lah tamatnya ya, 5 tahun lah paling lama. 

Credit dari sini yess

Nah, dari sekian banyak kendala menyelesaikan skripsi, salah satu moment yang sering bikin mood jadi jelek/malas yang menjadi-jadi karena ritual nungguin dosen buat bimbingan.

Yakan yakan?

Nah, biar ga bosenan selama nunggu bapak/ibu dosen pembimbing, mending kamu coba ngelakuin hal-hal berikut :

1. Buka sosmed (nyambi nyatetin info kuis/giveaway/lomba blog terbaru)

Sibuk skripsi lalu ga sempat ngekuis/ngegiveaway atau ikutan lomba di dunia maya? Ah, nggak seru!

Selalu banyak jalan menuju Roma. Manfaatin waktu-waktu ‘kosong’ untuk buka sosmed (tapi bukan buat stalking hal-hal ga penting yess). Buat nyari info kuis sekarang ini gampaaaang banget. Hanya butuh waktu 5-10 menit. Asli, giveaway dan blogtour bertebaran di mana-mana *predator buku macam aku suka mendadak lapar mata kalo buka twitter :D

2. Blogwalking

Buat baca satu postingan lumayan panjang (sekitar 1000an kata) nggak lama kok, sekitar 5 menitan cukup. Tambah satu atau dua menit lagi buat ninggalin komentar.

Atau, bisa juga manfaatin waktu buat balas-balas komentar di postingan blog kamu. 

Daripada bengong yakan?

3. Baca buku


Berapa lama waktu yang dibutuhin buat nunggu dosen? Sejam dua jam? Luamayaaaan banget itu mah buat melahap setengah bahkan satu buku.

Sekalian sambil baca, ditandain bagian-bagian quote yang apik. Pas pulang ke rumah, bisa bikin draft buat postingan di blog buku.

4. Bikin draft buat postingan blog/jawaban kuis

Postingan ini aku bikin draftnya pas lagi di kampus loh. Hehe. Waktu itu, batre andro sekarat dan aku lupa bawa charger. Tapi selama ada kertas kosong dan pena, selamatlah aku dari kekosongan yang ngebosenin. Nulis!

Eh, jawaban kuis perlu didraft juga?

Kalo aku sih iya, kakak.

Ikutan kuis tapi jawabannya nggak panjang lebar itu rasanya nggak puas. Pokoknya kudu total kalo nguis. Untuk satu kuis biasanya aku nyediain waktu 15-30 menit. Lama? Nggak apa-apa, biar greget :D

5. Ngobrol sama adik tingkat atau temen setingkat yang senasib (sama-sama belum tamat)

Dulu, awal sekitar Februari-April 2015, seneng deh ke kampus. Bisa ketemu teman-teman seangkatan. Ngobrol, ketawa bareng, terus marahan karena disalip sidang *eh nggak deng. Wkwk.

Sekarang kampus rasanya sepi :( ketemu sama temen yang juga belum tamat rasanya anugerah banget. Hehe

Ngobrol sama adik tingkat?

Ini juga hiburan loh. Tapiiiii.. jangan sampai kayak gini ya *aku baru ngalamin nih..

Jadi ceritanya aku lagi nungguin dosen pembimbing aku selesai ngajar. Aku duduk di bangku panjang di depan kelas tempat dosen tsb. Lalu tiba – tiba ..


“Mbak, kok nggak masuk? Malah mainan handphone. Masuk gih mbak. Males ya? Nggak boleh gitu dong mbak! Ke kampus kan buat belajar.”


Aku mendongak, ngeliat aneh ke sumber suara. Ternyata empunya adalah cowok yang make kaos dimasukin dalam, terus celananya celana dasar gitu, lengkap pake ikat pinggang warna hitam mengkilap. Aku ngikik dalam hati. Males ngejawab, aku fokus lagi ke handphone. Eh, dia kayaknya belum puas ..


“Mbak. Orang ke kampus tu buat belajar. Bukan buat main handphone kayak mbak.”


Aku masih aja nyecroll timeline twitter nyariin info kuis. Terus ngejawab males,


“Kenapa emang? Bukan urusan kamu kan?” – lengkap pake nada dingin & agak keras.


Dia langsung diem, sekilas garuk-garuk kepala. Lantas pergi.

Yaelaah dek dek .. mana nggak kenal, nggak pake nanya, langsung judge ajah. Langsung judge. Kan baguuus :p

Yap, itu dia hal-hal yang bisa kamu lakukan sambil nungguin dosen buat bimbingan skripsi. Tapi jangan sampai kebablasan yak .. Dosennya lewat depan kamu, kamunya masih asik aja nge-sosmed atau baca buku. *itu pernah terjadi sama aku :p


Bye. See you at another blogpost :D

You Might Also Like

7 komentar

  1. ikutan lomba ae...ben terarah...
    moga lancar yaaa skripsine

    BalasHapus
  2. beuh.. intan maahh.. kuter sejatiii.. :D aku jarang ikut kuis sih.m sekarang. Tapi masih ikut-ikut lah... iseng brhadiah. hihi...

    BalasHapus
  3. wkwkkw..aku baru nyadar..intan dah punya rumah baru..selamat ya...

    BalasHapus
  4. Ntannn bagi semangatnya dunk, aku letoy ni kalah melulu wkkkk

    BalasHapus
  5. wah berarti saya juga sering ditungguin mahasiswa dengan cara seperti ini gak ya..? hihih #shakehand :)

    BalasHapus
  6. ciee, kece nih mbk intan,
    aq makah bru kenal sm yg kuis en lumba lumba eh lombalomba dink..
    sukses bwt dikau ya mbak

    BalasHapus
  7. wah semoga lekas lulus yah.. aamiin....

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan