Education

Cerita di Balik Sidang Skripsi

Senin, November 16, 2015




Alooo!

Nggak bisa digambarkan betapa leganya aku karena pada hari Selasa, 10 November 2015, pukul 15.30 WIB, beberapa hari lalu, aku akhirnya bisa sidang skripsi juga. Yey!

Sidangnya berlangsung kurang lebih hanya satu setengah jam. Tapi, untuk menuju satu setengah jam yang ngeri-ngeri sedap itu, banyak banget kehebohan-kehebohan yang terlalu sayang kalo sekedar diingat dalam memori otak lantas terlupa. Mending ditulis di sini ye kan :D

Hampir ajaaaa gagal sidang pada 10 November 2015..

Aku nyaris aja baru bisa sidang skripsi pada tanggal 16 November 2015, which is merupakan hari terakhir pendaftaran yudisium di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan tempatku menimba ilmu.

Gara-gara bentrok jadwal sih. Ada dosen yang nggak bisa hari senin (9 November), ada yang nggak bisa hari Selasa, dan masalah terbesarnya adalah dosen pembimbing utama aku HANYA BISA hari senin atau selasa, karena hari rabunya beliau terbang ke Jakarta, ada pekerjaan penting *ya iyalah kerja*

Pengen nangis, pengen ngiba, tapi ketutup sama umur malu. Akhirnya, aku pasrah dan nyoba mikir positif, “ya udah sih, yang penting sidang dulu November ini, perkara yudisiumnya kapan ya terserah aja!”. Itu positif apa pesimis sih, kakak? wkwk

Jadi, Jumat pagi (6 November 2015), aku nggak mau ke kampus. Ngurusin berkasnya hari senin aja, pikirku. Toh sidangnya juga masih agak lama. Sekali dalam satahun ulang tahun, masa dihabisin di kampus yes? Ga seru amat!

Rencana tinggal rencana, aku yang sedang goler-goler cantik pake kaos oblong, baca novel, dengerin radio, ngunyah tart enak, tetiba harus terlonjak kaget karena ditelpon dosen pembimbing.

“Intan, kamu di mana? Ke kampus ya. Lengkapi berkas kamu. Hari Selasa kamu sidang skripsi. Biar saya yang hubungi dosen yang lain.”

Rasanya .. campuran senang dan panik, karena waktu itu sudah menunjukkan pukul 10.00 WIB. Untunglah aku sudah mandi pas subuh, jadi nggak perlu heboh mikirin mandi, tinggal ganti baju dan cusss!

Padahal lagi enak-enak ngunyah tart, huhu

Tapi, sempat keganggu juga sama pikiran, “kenapa gak nelpon jam setengah 8an tadi sih bu? Ini berkasnya banyak yang belum di-ttd, emang yakin dosennya ada semua?” *mulai pesimis*

Nggak mau stress sama pikiran aku yang kadang suka lebih heboh dari kenyataan, dengan modal nekat optimis, aku pun menuju ke kampus. Hatinya dag dig dug serr!  

Jadi sibuk tingkat tinggi ..

Dimulai dari jam 10.00 WIB, aku bersibuk-sibuk ria mengurusi berkas yang masih banyak belum lengkapnya. Dimulai dari ke gedung Fakultas, berlari ke GB3, mengejar dosen pembimbing 2 ke gedung N, pulang ke kost lagi karena ada file yang ketinggalan di laptop, ‘ngejagrek’ di fotokopian, ngejar dosen penguji, memacu motor ke gerai ATM Padang Jati karena gerai ATM di Rawa Makmur mendadak ngambek, lalu ke Fakultas lagi. Itu pun masih harus ngerapiin berkas yang acakadul plus ngisi CV. Hari ulang tahun yang indah! Pffftt.

Pukul 16.00 WIB, aku baru bisa narik nafas (agak) lega. Kan sidangnya belum, gimana mau lega beneran? :p

Eh, saking sibuknya, seharian itu cuma kue tart dan susu beruang kaleng kecil yang masuk ke perut. Laparnya nggak kerasa dan nggak sempat pula buat makan.

Malamnya niat buat makan enak. Beli bebek goreng, ayam goreng tulang lunak, mie goreng, mie kuah (ini porsi buat berdua kok). Sialnya, pulang pergi kehujanan. Bagoooss!





Makan enak demi mengobati seharian ga makan.

Pas udah makan, aku ngerasa kalo tenggorokan aku mulai sakit. Berasa mau batuk. Disuruh minum air hangat banyak-banyak sama pacar, terus tidur. 

Jatuh sakit selama dua hari ..

Tuh kan! Sok-sok lagi ga makan seharian, ketimpa hujan pula.
Sabtu pagi, aku bangun dengan kondisi yang nggak banget. Badan panas, kepala puyeng, hidung mampet, tenggorokan sakit. Komplit yes. Dan ternyata ini berlanjut sampai hari minggu. Niat pengen beli makanan buat sidang pun bablas.

Untunglah, di sela-sela sakit, kepala dan otak masih mau diajakin belajar, nyiapin diri buat sidang, latihan presentasi, dll. FYI, semuanya aku lakuin sambil nyandar lemes di bantal yang ditumpuk. Berasa lemah banget ey. Untunglah ada yang jagain, beliin makan (sekalian nyuapin), beliin obat, beresin kost, sama pura-pura jadi dosen.

“Intan, dengan data yang seperti ini, apa penelitian kamu bisa dikatakan berhasil?” *dia nanya lengkap dengan wajah sok galak

Aku keburu nggak bisa jawab, keburu ngakak. :D

Pas sembuh, seharian berkutat dengan makanan buat sidang skripsi

Senin pagi, Alhamdulillah udah membaik. Udah bisa mandi (jadi selama 2 hari sakit itu, aku cuma modal sikat gigi, cuci muka, lap badan, terus disemprotin parfum nyahaha). Tapi eits, perjuangan belum selesai broh!

Aku harus ke kampus buat nyerahin berkas skripsi ke 4 dosen. Terus beburu makanan. Harus beli snack, buah, beli piring model daun buat tempat buah, tisu, pesen pempek. Dan semua itu baru selesai pukul 20.00 WIB *ngek ngok

Untunglah selama sakit, benar-benar aku manfaatkan untuk belajar & menyiapkan alibi jawaban. 

Cemasnya jangan ditanya..

Makin dekat ke waktu sidang, aku makin cemas. Rasanya mules, puyeng, pengen banget bisa nyekip hari Selasa. Dan tau gak, sidang yang menyeramkan ini masuk ke alam bawah sadar aku. Kebawa mimpi. FYI, mimpinya bagus. Dosen aku cuma nanya satu pertanyaan dan aku balik nanya ‘menurut ibu, seharusnya gimana bu?’ *plak

Mimpi indah pun nggak berguna karena bikin aku tambah cemas. Takut aja kalo mimpi aku bakal bersiteru sama kejadian di alam nyata. Huah!

Listrik mati dan baru hidup 10 menit menjelang sidang skripsi ..

So finally, tibalah di hari Selasa sore. Aku minta temani Asri –temanku dari Kaur, menuju lokasi sidang, ruang prodi Pemdidikan Fisika. Ada insiden laptop yang ngambek lumayan lama pas dinyalain buat ceki-ceki powerpoint presentasi. Terusss, listrik ternyata mati sedari Zuhur. Ya ampuuun!

Akhirnya dengan wajah melas, aku minta bantuan adik tingkat yang kebetulan ada di prodi untuk mengcopy lembar presentasiku untuk jaga-jaga kalau listrik tak kunjung nyala. Plus sebotol air mineral. Rasa panik ternyata berkorelasi sama rasa haus yes.

Aku nyoba nenangin diri dengan ngajak Asri dan mbak Susi –TU Prodi Fisika-ngobrol, tapi malah tambah panik. Nyoba belajar tapi udah gagal konsen. Laluuu, listrik pun menyala sekitar 10 menitan menjelang sidang. Copyan dari adik tingkat pun ga kepake.


Jreng jeeeng .. detik-detik sidang pun dimulai ..


Bersambung ke blogpost selanjutnya :D

You Might Also Like

18 komentar

  1. Jadi inget dulu sidang TA malah ganti jadwal sampe 3 kali. Pertama aku yg tepar, kedua anak pembimbing sekaligus penguji utama sakit. Ketiga penguji utama kecelakaan. Rasanya emang iya pgn nyekip aja itu tgl sidang. Mules,puyeng dan efek2 lain bikin tambah deg-degan. Gak sabar nunggu lanjutan blogspot kamu nih. Ceritanya.seru-seru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas udah berlalu, rasanya legaaaaaaaa banget! Fiuuuhh hahahaaaa
      Ditungguin ya *semoga virus malesannya ga dateng :p

      Hapus
  2. Lg serius baca eh bersambung

    ribet bgt ternyata klo mau sidang

    BalasHapus
  3. Selamat akhirnya selesai juga. Hihi. Sudah pasti deg-degannya luar biasa. Mules deh mules :D

    BalasHapus
  4. ahaa... segala kerempongan itu bakal akan sangat dirindukan intan...
    selamat ya, moga sukses bu sarjana ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ah mbak, nggak bakal rindu sama mulesnya. Cukup sekali sajaaa :D *eh tapi kalo S2 riweuh gak ya?

      Hapus
  5. Wah, perjuangan ya. Selamat sudah lulus ^^

    BalasHapus
  6. Hehehe, katanya kalo mau sukses di sidang skripsi kuncinya cuma satu, yaitu pinter-pinter mempertahankan pendapat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iyaa.. Betuul. Jangan sampai terlihat plongo-plongo xD

      Hapus
  7. Selametiiin fulu ah di neng yg atu ni...hihii bebeknya bagi dunk,

    BalasHapus
  8. selamat ka Ntan, ikut seneng, daridulu baca blog ini satu yang khas dari ka Ntan : heboh. Haha

    BalasHapus
  9. semangat ya mbaaa.. sidang skripsi memang oenuh dengan ujian, aku dulu juga hampir nangis pas sidang dan akhirnya nangis beneran pas dimita revisi berulang kali..

    BalasHapus
  10. aaahhh jadi ikutan deg degan bacanya ini mbak.. hheee

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan