Life

Jadi Siapa Esok Hari?

Minggu, November 29, 2015




Assalamualaikum..

Alooo..

Hari ini, Minggu (29/11/2015) pukul 09.00 WIB nanti, Insya Allah aku akan mengikuti kegiatan seminar beasiswa dan launching buku ‘Get Scholarships, Reach Your Dream and  Explore The World’ yang bertempat di Hotel Santika Bengkulu. Iyes. Akhirnya punya acara kece juga selain bolak balik kampus terus bobo :D

Nah, semalem, aku ngepoin profil pembicara untuk kegiatan ini di google. Ada yang bisa aku ‘temui’ di facebook, twitter, daaann yang paling menarik adalah salah satu pembiacara hari ini adalah dosen muda, cantik, plus rajin ngeblog.


Ihiy! Aku semakin kepo dong.

Pas main ke blog si ibu (apa aku panggil ‘mbak’ aja ya? Soale baru 26 tahun jee), aku betah, tulisannya kece, juga riang khas anak muda. Beliau juga bikin serial ‘catatan pendidik muda’ yang nyeritain asem manisnya jadi dosen muda. Sebagai lulusan yang baruuuu aja tamat (lagi nungguin perayaan wisuda), banyak tulisan bu dosen yang nyentil, juga bikin ngakak sambil bilang “ish, kelakuan aku banget nih!”

*kelakuan mahasiswa : http://pojokkampuz.blogspot.co.id/

Tapi yang paling membekas sebenarnya bukan itu. Setelah ngepoin tulisan-tulisan beliau kurang lebih 2 jam, aku jadi makin termotivasi untuk nggak berhenti ‘tumbuh dan berkembang’. Intan versi 22 tahun (sekarang) nggak boleh sama dengan Intan esok hari. 

Ceritanya, bu dosen adalah tamatan S1 Teknik Informatika tahun 2011 (pada saat yang sama, aku baru tamat SMA). Selepas kuliah, beliau nyoba ngelamar kerja ke berbagai tempat, tapi selalu berakhir sampai tes wawancara. Tapi kayaknya doi nggak patah semangat buat ‘nyari’ peluang. Pas ada kesempatan buat nyabet beasiswa DIKTI, beliau ikutan daaaann lolos. 

2 tahun kuliah di Bandung, pulang-pulang ke Bengkulu ada tes CPNS. Beliau ikut tes untuk formasi tenaga pendidik di kampus alias dosen. Barangkali inilah cara Tuhan untuk menebus ‘kegagalan-kegagalan’ si ibu beberapa tahun lalu, sekali tes CPNS langsung tembus. Sejak 2014 beliau pun resmi mengajar di Universitas Bengkulu. Cakep!

Lantas apa setelah itu?

Ibu dosen ini masih aktif ngeblog, ikutan kursus menjahit (ih, aku juga pengeeenn), selama kuliah juga aktif ikutan kursus bahasa asing. Beliau nggak pernah berhenti mengupgrade diri. Padahal kan kalo mau mikir nyaman, “ngapain lagi sih belajar macem-macem, toh udah punya kerjaan tetap yang kece pun?” *smirk

Hmm, aku, anak kecil yang udah 2 tahun ngerasain dunia kerja yang benar-benar kerja ini punya kata-kata kece ..


*kerjaaaa : http://www.slideshare.net/yucika.kalvari/apa-tujuan-kamu-bekerja

Bukan pekerjaan yang akan abadi bersamamu, melainkan kemampuan diri yang akan senantiasa mengajakmu bergerak maju.

Betul itu!

Yang namanya pekerjaan bisa aja (plus bisa banget) lepas dari genggaman kita. Ya pindah tugaslah, ya kena pecatlah, ya tetiba ada apa lah. Jadi nggak mustahil, mau PBPNS, mau PNS, suatu saat pekerjaan itu bukan milik kita lagi. Entah pekerjaan yang melepas kita, atau kita yang melepas pekerjaan.

Beberapa bulan lalu, waktu dengar kabar mbak Rizki, penyiar sekaligus senior yang aku idolakan di tempat kerja, memutuskan resign, sama sekali nggak terbersit pikiran “duh, sayang banget lah, kok resign! Kan sayang gajinya.”. nggak! Karena aku tau mbak satu ini pinteeeer banget, punya banyak keahlian, tamatan S2 pula. Aku yakin, di mana pun dia nginjakin kaki (bahkan dari rumah pun) nyari duit sama sekali bukan perkara serius. Hanyaaa .. umm, aku kangen siaran dia yang ‘seru’. Serius.

Aku?

Aku mencintai kerjaan aku sekarang. Meski riweuh bolak balik Kaur-Bengkulu, Bengkulu-Kaur, tapi tetap harus bersyukur kan? Seenggaknya aku berada di dunia broadcasting yang memang aku cinta. Seenggaknya aku udah nggak perlu musingin “bayar kost pakai apa? Makan besok ada duitnya gak? Mau beli bajuu .. bukuuu ..” Aku seneng jadi penyiar, meski nggak bisa bilang juga, apakah aku harus di sini sampai tua atau sebenarnya masih ada perjalanan lain yang bakal aku tempuh?

Aku nggak tau.

Aku nggak bisa nebak hari esok.

Aku nggak tau apakah besok lusa aku akan tetap jadi penyiar, yang ngabisin 7 jam per hari (Senin-Jumat) di kantor? Entah itu di depan microphone, entah itu bercengkrama dengan keyboard laptop untuk menghasilkan naskah promo atau naskah kreatif acara.

*siaran itu sebenernya adalah passion aku, tapiiiii :’)

Apakah besok saat aku udah nikah, suami lebih ridho memfasilitasi aku dengan laptop canggih plus sinyal wifi super kencang agar aku fokus jadi blogger? Jadi penerusnya Emak Gaoel, mak Shintaries, kak Pungky, kak Langit aka kak El? Nggak tau ..

Apakah esok lusa, tiba-tiba aku malah mendapatkan kesempatan S2 di bidang ilmu yang linear dengan S1 kemarin lantas jadi dosen? Atau tetiba lulus CPNS formasi guru tahun 2016 kelak? Nggak tau .. aku nggak pernah tau.

Yang bisa aku lakukan adalah terus gerak, terus tumbuh, mengupgrade diri. Kalo kata orang mah ‘let it flow’. Gak usah pasang target macam-macam. Udaahh, gerak aja, nanti tau-tau udah bisa ini itu, udah nikah, udah bisa ngajarin ini itu ke Intan kecil ((Intan kecil)) :p

Hidup cuma sekali, apa yang akan kita lakukan hari ini?




Bengkulu pagi hari

29 November 2015

You Might Also Like

9 komentar

  1. Dulu aku pingin banget jadi guru plus penulis. Reporter juga. Alamdulilllah semua udah keturutan, walo cuma 'dikit'. Hahah

    BalasHapus
  2. wkwkwk...sungguh sy geli gsmbsr spongbb ny :)

    BalasHapus
  3. kalau sy pribadi memilih mengalir sj untuk hari esok...krne klo diprogram muluk2 biasanya klo g tercapai sring sdih sndiri... :D

    BalasHapus
  4. Hai Intan. Lagi bw terus 'nyasar' ke blog kamu. *seneng bisa nyasar ke blog yang seumuran*
    Aku juga add kamu di FB. Hehehehe.

    Btw, yang kamu maksud Mbak Anggriani bukan ya? Aku beberapa kali baca blog-nya beliau. Kadang suka ketawa-ketawa sendiri bacanya. Melihat mahasiswa justru dari kacamata seorang pengajar.

    Satu-satunya yang melekat sama kita memanglah skill. Itu pun skill bisa hilang kalo cepat puas dan gak berlatih. Jalani hidup dengan tujuan, setuju? :D



    ❀ Diary Khansa by Funy ❀ www.diarykhansa.com ❀

    BalasHapus
  5. Yang bisa aku lakukan adalah terus gerak, terus tumbuh, mengupgrade diri. Kalo kata orang mah ‘let it flow’ <--- suka ini.
    Yup, tidak diam di tempat tentunya ya. Ihh kok jadi mbayangin si intan kecil, pasti imut deh hihihi :D

    BalasHapus
  6. sama..let it flow aja mbak :)

    BalasHapus
  7. "Bukan pekerjaan yang akan abadi bersamamu, melainkan kemampuan diri yang akan senantiasa mengajakmu bergerak maju"

    kata-katanya cakep banget mbak intan :) (y)

    BalasHapus
  8. hai... saya indah syoraya penulis buku yang kemarin minggu acara launcing buku saya kamu dateng, saya mau ngucapin terima kasih banyak ya atas kedatangannya hehehhee... maaf kmrn ga bisa ngobrol langsung... oh iya saya barusan kirimin materi iklan ke email kamu... mohon bantuannya ya dear hehehehe untuk promonya nanti endorse bukunya buat kamu dan tanggal 6 Desember 2015 dateng ya...

    best regards,
    Indah Syoraya, S.Psi., M.A
    081273041428

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan