Bengkulu

Kopi 1001, Kopi Asli dari Bengkulu

Minggu, November 15, 2015




Alooo!

Ada yang suka ngopi? Atau bahkan ada yang mengidap ketergantungan akut sama minuman enak pencegah kantuk ini?

Kalau aku sih, masih masuk di kategori normal yes. Dibilang suka ya suka, tapi gak kecanduan juga. Paling ngopi pas lagi ngejar deadline kerjaan atau pas lagi riweuh sama skripsi kayak beberapa waktu lalu. Itu pun nggak banyak-banyak. A cup of coffee is enough.

Dulu, pas zaman SMA, aku sering nyobain kopi-kopi instan sachetan itu. Tapi nggak ada merk yang benar-benar nyangkut di hati. Semacam berpetualang gitu, tapi belum nemu yang pas. Ada yang enak, tapi bikin lambung agak perih. Ada yang aman di lambung, tapi kurang enak. Begitulah ..

Nah, beberapa waktu lalu, berawal dari rekomendasi seorang teman, aku nemu kopi yang enaaaaak! Namanya kopi 1001. Dan bangganya, kopi ini asli dari Bengkulu loh. Tepatnya dari kawasan Lingkar Timur.


Dengan tagline ‘satu kali coba, seribu kali suka’, kopi ini berhasil bikin aku mau nyobain lagi dan lagi.  Komposisinya 100% kopi robusta Bengkulu, yang terbuat dari biji kopi pilihan dan diolah oleh tenaga yang berpengalaman. Uh, pantes aja sedap yey.

Meskipun produksi lokal, kopi ini sudah mengantongi izin dari Dinas Kesehatan loh. Jadi aman buat diminum. Uhui!

Ada tiga alasan kenapa aku sukaaaa banget sama kopi ini..

1. Aromanya

Paling mantep bikin kopi 1001 ini langsung dicemplungin ke air mendidih (bukan dari dispenser). Aromanya beuhh.. bikin nggak sabar pengen icip-icip setiap tetesnya.

2. Rasanya

Rasanya enyaak kakak! Barangkali karena bubuk kopinya halus. Jadi pas diseduh, kita nggak bakal keganggu sama serbuk-serbuk kopi. Nggak ada bongkahan-bongkahan yang annoying lah ..

3. Aman buat lambung

Iyess.. ini juga penting. Ya masa biar melek gara-gara kopi, harus nahan perih di lambung jugak? Kan nggak seru ya.

Kopi 1001 ini sepanjang pengalaman aku nyaman buat lambung. Tapi sebatas secangkir lumayan gede ya. Nggak tau juga kali sekali tenggak langsung 3 cangkir sekaligus. :p

4. Harganya murah meriah

Untuk kopi 1001 dengan netto 47 gram, harganya Rp 3.500 saja.

Nah, takaran kopi yang biasanya aku buat adalah 1,5 sdm kopi dan 2,5 sdm gula pasir (untuk mug kayak di foto). 47 gram kopi 1001 itu bisa buat bikin 4 cangkir kopi.

Hemat kan?

Eh, btw, ada yang pengen nyicipin kopi 1001 gak sih? Boleh lah pesen lewat aku *lah dia malah jualan *smirk :D


PS : bukan tulisan bersponsor, murni pengalaman pribadi.

You Might Also Like

18 komentar

  1. Saya lebih suka kopi susu yg tanpa ampas itu Mak
    Kopi gitu pahit ya?
    Pasti kadar kafeinnya tinggi dan bikin gk bsa tidur?

    Tapi gak apa2 kan tiap orang beda2 seleranya xixixixix
    salam kenal Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka kopi susu, mbak. Kopi yg ini pahitnya enak. Pas. Ampasnya juga dikiiitt.. Kafeinnya? Hmm, jangan banyak-banyak kali ya. Segelas aja buat 3 hari :D

      Hapus
  2. 1 cup coffee for a day, gak lebih dari itu. Oiya, ga pake gula juga biar lebih sehat. Saya juga pengoleksi kopi2 dalam negeri mak.. nanti deh kapan2 aku pesan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga tahan pahitnya kalo tanpa gula, mbak. Hihi :D hayuk main ke Bengkulu aja biar sekalian ngeborong kopi :D

      Hapus
  3. " a cup coffee this morning " sering jadi pembuka cerita yang asik ya di media sosial, seakan kopi itu bisa menginspirasi banyak orang.. Nice post mak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Kopi bikin melek. Bikin inspirasi lekas keluar :D

      Hapus
  4. Aku pecinta kopi. Hemm.... jadi penasaran sama kopi 1001 !

    BalasHapus
  5. kita memang kaya akan aneka kopi yang lezat

    BalasHapus
  6. Kopi lampung, memang terkenal enak...tapi kopi yang ini saya belum pernah mencoba.

    BalasHapus
  7. hmmm... yummm... wangi kopi doang bisa bikin semangat apalagi minum kopinya :) btw jenis robusta itu ada jejak asamnya gak sih? saya sih lebih suka yang arabica, di bandung kopi khasnya merk AROMA, yang udah ada dari jaman belanda..

    saya belum coba nih kopi bengkulu.. mana karena alasan kesehatan dokter lagi ngelarang untuk ngopi.. huhuhuuh cuma bisa ngendus-ngendus doang :(

    ah ya, salam hangat dari pipitta dotcom ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asam mbak? Nggak kerasa sih. Hihi..
      Aromanya emang enaaaakk banget.

      Wah, semoga lekas sembuh ya mbak, biar bisa nyicipin kopinya. Nanti aku kunjungi balik blognya :D

      Hapus
  8. Aku kok nggak ngaruh ya mau minum kopi berapapun tetap ngantuk. Hiks. Pelor banget. Tiap minum kopi juga suka deg-degan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok deg-degan mbak? Hihiiii
      Aku ngaruh sih, tapi buat durasi yg ga begitu lama. Paling kuat 3 jam :D

      Hapus
  9. mb... jualan kopi 1001 jg? saia pernah nyobain, dapet dr ipar yg hbs tgs d Bengkulu... rasanya enak bgt. kopi nya jg cpt matengnya. tp bingung nyarinya dmn.. d yk ga ada.
    boleh d info lbh lnjt kn y tentang keberadan 1001?
    bs tlg bls k email saia?
    she.deso@gmail.com

    BalasHapus
  10. Lagi iseng-iseng nyari informasi tentang Kopi 1001, eh malah nyasar ke sini. Ngoahahaha
    Februari kemarin aku dikirimin kopi 1001 dong sama orangtuaku. Trus yg sedihnya lagi, selama tinggal di Bengkulu, aku belum pernah nyobain kopi asli dari Bengkulu. Huhuhu... sedih. Tapi memang iya rasanya nikmat. Lebih nikmat kalau dihidangin tanpa gula biar tahu rasa asli dari kopinya :D

    Sukses ya buat usahanya, Mbak! :)

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan