#CobaLagi

Tips Mencuci Pakaian

Sabtu, Juni 14, 2014



Assalamualaikum ..

Di tengah ngantuk dan suntuknya pembekalan KKN *pematerinya nggak oke, sedangkan Dani sedang pergi sholat Ashar* saya pun berselancar di social media. Bukan, bukan mau update status alay nan gaje kok. Tapi pengen beburu kontes. Yakali ada kontes nulis, cerita ato foto yang sesuai sama pengennya saya.

Tips Mencuci Pakaian ala Intan :
 
Sumber : http://yenigendut.blogspot.com/
1) Jangan menumpuk pakaian kotor *setelah menggunung, baru dicuci*

Kenapa?

Kalo udah numpuk, noda-noda yang ada pada pakaian udah ikutan numpuk. Ngendap. Jadi susah dibersihkan. Aniwei, apa-apa yang udah ditumpuk, bikin mood buat ngerjain biasaya udah nggak bagus. Terus dikerjain asal-asalan. Daripada gitu, mending nyuci baju dikit-dikit aja, biar nggak capek sendiri. Plus noda pada pakaiannya juga bisa langsung diatasi.


2) Cuci pake tangan lebih oke.

Kalo saya pribadi lebih nyaman nyuci pake tangan ketimbang pake mesin.  Pake tangan tuh enak, pakaian yang kita cuci bebas dari resiko lepas kancing ato resleting *pengalaman nyuci pake mesin, banyak kancing baju yang lepas, belum lagi resleting jeans yang mencuat kesana kemari* Aih, kalo pengen si baju awet lebih lama, cuci pake tangan aja.

Terus, jangan sembarangan pake sikat cuci. Nggak semua baju bisa disikat sesuka hati. Ada yang bahannya langsung mbrudul kalo diperlakuin semau-maunya aja. Kalo emang harus pake sikat, pastiin bulu sikatnya emang beneran lembut dan aman nyentuh para pakaian.

3) Rendam pakaian lebih kurang 30 menit aja.

Ngerendam pakaian emang penting. Banyak banget noda yang bisa hancur lebur saat proses perendaman. Tapi ya kali ngerendam baju ampe 24 jam. Hiy, selain aromanya yang bisa bertransformasi jadi bau ganas *jadi mirip bau-bau terasi dan sejenisnya*, proses perendaman yang terlalu lama, bisa banget bikin pakaian jadi rapuh, gampang robek dan rusak.

4) Pisahkan pakaian berwarna dan polos.

Suwer, baju kesayangan kena noda luntur itu rasanya ngejengkelin banget. Nggak oke kan, si baju yang awalnya putih cantik, malah totol-totol merah di bagian ketiak *ntar orang kira burket parah, padahal kena luntur*. Buat jaga-jaga, sebaiknya pada proses perendaman, pisahkan pakaian berwarna dan yang polos. Juga pisahkan baju kesayangan dengan baju biasa yang dipakai sehar-hari. Tujuannya yah buat jaga-jaga, jangan sampe noda-nodanya berpindah tanpa bisa dikontrol.

5) Pakai detergen cair.

Bukan promosi. Suweerrr.. Tapi pake detergen cair emang jauuuhhh lebih enak ketimbang pake detergen bubuk. Kalo pakaian terkena noda, cukup oleskan aja pada bagian yang kena noda tersebut, terus rendam kayak biasa, biasanya noda bakal ketendang jauh.

Sekian tips dari Intan. Semoga membantu. Lets kucek-kucek baju *lahh..



Lots of Love,

Intan


You Might Also Like

3 komentar

  1. Intan, saya lebih memilih pakai detergent bubuk. Kan kalau beli yang kiloan dapat piring. Hahahaha

    BalasHapus
  2. sepertinya bulan depan aku akan pindah kelain hati. ke deterjen cair.

    BalasHapus
  3. Yes, intan aku juga sebenernya udah males duluan kalo liat pakaian kotor numpuk, tapi kalo masih seuprit males juga nyucinya *serba salah* :p
    Aku juga lebih suka pake detergen cair tan drpd yang bubuk :D

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan