Tips Beli Baju Ala Anak Kost (+ Review Aplikasi Priceza)

Sabtu, Maret 18, 2017




Bulan ini salah satu temen kantor aku melangsungkan pernikahaan. Aku dan temen-temen cewek udah beberapa minggu ini ikutan sibuk. Sibuk nyari baju yang pas buat dipake saat resepsi nikahan si temen weekend ini. Gak cukup sekedar belanja online, belanja offline pun dijabanin karena takut bajunya telat sampai. Dan aku akhirnya menghabiskan waktu dan uang yang lumayan untuk beli barang-barang yang hanya akan dipakai beberapa jam saja. Huhu. Semacam pemborosan ya?

Aku juga sering heran dengan urusan beli-beli baju ini. Kayak lingkaran setan yang nggak ada ujungnya. Lemari udah luber, tapi sekalinya ada acara, selalu aja ngerasa nggak punya baju yang pas dan ngerasa wajib beli yang baru. Sayang banget. Padahal seharusnya uangnya bisa dialokasikan untuk hal lain yang lebih bermanfaat. Misalnya untuk menabung atau belajar berinvestasi kecil-kecilan. Belum lagi perasaan bersalah pas buka lemari baju. Aduh stres deh lihat tumpukan baju yang entah kapan bisa dipakai dengan benar.

Memenuhi kebutuhan bukan keinginan memang bukan perkara mudah. Kadang kita terjebak ego untuk memiliki barang-barang yang sebenarnya tidak kita butuhkan. Kita beli, untuk kemudian hanya akan berakhir menjadi tumpukan sampah. Makanya aku bertekad banget tahun ini harus move on menyoal urusan belanja baju. Tidak boleh lagi lapar mata atau sekedar nurutin selera. Apalagi menurut artikel yang aku baca di sebuah blog lifestyle, jumlah pakaian yang dibutuhkan sama wanita yang bekerja ternyata sama sekali nggak banyak. Yaitu :



7-9 pakaian kerja
5-7 pakaian kasual
2 -3 pakaian untuk nyantai di rumah
3-4 sepatu kerja
3 sepatu santai
2 jaket
1-2 boots


Nah. Kalo ngeliatin list di atas kayaknya simple ya. Gak ada lagi cerita bakal menghabiskan uang untuk baju-baju yang gak akan dipakai. Sebelum memutuskan beli baju, memang harus bongkar-bongkar isi lemari dulu. Ngapain beli baju-baju yang mirip, kan? Terus ngapain juga beli baju yang susah dicari padanannya? Kan bakal mubadzir aja.

Berikut tips yang bisa diterapkan agar menghemat pengeluaran ketika berbelanja baju.


Jangan belanja dadakan

Yes. Kayak yang baru aja aku alami. Karena dadakan, jadinya kalap belanja online dan offline sekaligus. Terus juga belinya jadi ngasal deh. Yang penting punya baju baru. Terserah lingkar dada bajunyaa 100 dan harus dipermak lagi ke tukang jahit. Terserah kalo ternyata gak ada jilbab yang pas buat dipake sama bajunya ntar. Terserah kalo kemudian bajunya hanya dipake sekali. Huhu.

Jangan ya! Jangan belanja dadakan gini. Mending belanja itu dilakukan dengan terencana. Dibikin list, apa aja outfit yang belum kita punya dan pasti bakal dipakai. Misal nih kayak sekarang, aku lagi butuh banget beli jaket, karena jaket lama udah buluk, ada juga yang udah gak muat (iya aku gendutan huhu), tapi pas buka online shop kadang malah tergoda sama blouse lucu padahal udah punya blouse banyak. Makanya butuh list barang-barang apa yang emang kita butuh, bukan sekedar pengen.  


Cari model baju yang gampang dimix and match

Aku pernah beli atasan warna tosca dan sampai sekarang gak dipakai karena gak tau harus dipadanin sama apa. Pas ubek-ubek jilbab, gak ada satu pun yang ada toscanya sedikiiiit aja. Didominasi sama warna pink, hitam, maroon dan putih. Uwuw. PR nih, kalo lain kali beli baju, harus perhatiin model dan warna, harus gampang dimix and match. Bahaya kan kalo misalnya beli atasan, harus beli bawahan juga, harus beli jilbabnya juga, harus beli aksesorisnya juga. Kan boros banget!


Beli baju yang personal stylenya kamu banget

Siapa yang beli baju karena model bajunya lagi kekinian hayo? Nggak peduli kalo baju itu bakal cocok di kita atau nggak, pokoknya hajar bleh. Sikat. Terus pas dicobain, baru deh sadar kalo sama sekali nggak cocok sama baju itu, akhirnya si baju pun teronggok hampa di pojokan lemari. Kasian kan. Nah, kalo beli baju, emang harus balik lagi tanya ke diri sendiri.

“Kalo aku yang make, cocok gak ya?”

“Nggak bakal kelihatan tambah gendut nih, aku pake ini?”

“Warnanya bakal cantik gak ya kalo ketemu sama kulit aku yang sawo matang begini?”


Karena ngikutin model kekinian gak akan guna, kalo emang model itu gak cocok sama kita. Lebih dari apa pun, yang paling dicari saat OOTD-an adalah kenyamanan. Karena pakaian yang pas bisa mendongkrak rasa percaya diri kita banget. Pun sebaliknya, baju-baju yang nggak cocok sama kita, bisa bikin kita rikuh seharian.


Cari harga yang termurah

Yap! Karena buat kaum hawa, selisih 5 ribu rupiah doang pas belanja bisa jadi sumber bad mood seharian. Kebayang kan kita udah happy bisa beli rok cantik seharga Rp 65.000,- saja, eh tetiba temen cerita kalo dia bisa beli rok yang serupa di olshop berbeda hanya dengan Rp 60.000,- saja. Kyaaaa malapetaka!

Tapi kalo mau ngecekin satu per satu olshop buat cari harga termurah repot juga ya. Bisa ngabisin berapa jam itu? Apa nggak keburu puyeng duluan? Huhu dilema! Andai ada aplikasi yang bisa membantu kita buat membandingkan harga hanya dalam sekali klik, pasti menyenangkan. Kita bisa move on jadi pembeli cerdas yang gak akan pernah kena tipu-tipu menyoal harga. Bisa lebih hemat dan gendutin tabungan juga pastinya. *membayangkan saldo tabungan yang menggendut. hoho

Eh iya iya, ada deng aplikasinya. Aku kemarin baru aja baca blogpost seorang teman dari Blogger Bengkulu yang bilang kalo sekarang udah ada aplikasi kece untuk membantu berbelanja online secara cerdas, namanya aplikasi Priceza Indonesia

Apa itu?



Jadi aplikasi ini semacam bala bantuan bagi para calon pembeli yang ingin membandingkan harga barang dari banyak online shop hanya dengan sekali klik. Nggak ada cerita tuh, harus ngecek satu per satu online shop demi nyari harga yang paling murah. Karena dengan bantuan Priceza, nyari harga termurah sesimple sekali klik doang. Lalu wussssh.. list harga barang yang kita inginkan muncul di halaman pencarian. Tinggal pilih deh mau beli dari online shop yang mana. Oh iya, rating dan reviews dari pembeli sebelumnya bisa jadi pertimbangan juga loh.

Psstt .. gak hanya itu, Aplikasi Priceza kini lebih baik, ada 5 keuntungan yang bisa kita dapatkan jika berbelanja menggunakan aplikasi kece ini.


Nah gimana gimana? Tertarik mau download juga? Begini caranya.


                                                              




(download apliaksinya sebentaaar banget!)

2. Abis itu, kita harus login. Don’t worry, ada banyak pilihan login. Bisa daftarin email dulu, atau langsung login via facebook dan google. Biar simple aku login aja via facebook. Gak sampai 10 detik. Praktis.






3. Pilih kategori barang yang pengen dibeli. Ada banyak kategori, yaitu Mobile, Camera, Computer, Electronic, Health, Beauty, Fashion, Costumer Goods, Book dan Mother & Child. Tapi kalo mau melakukan pencarian dengan lebih spesifik juga bisa kok. Misal nih kayak aku yang pengen nyari blouse brukat, tinggal ketik aja di kolom pencarian dan harga rok brukat dari banyak olshop langsung muncul rapi dalam satu halaman. Tinggal pilih terus masukkan ke keranjang belanja deh. Wah wah belanja jadi sepraktis ini berkat Priceza!



Ada yang belum jelas kah? Aku kasih videonya deh biar gak ragu lagi untuk download aplikasinya sekarang.



Selamat bertransformasi jadi pembeli cerdas! :)



You Might Also Like

3 komentar

  1. Aku banget Mbak, cari harga termurah dan bisa di mik n max hehehe

    BalasHapus
  2. kalau sudah nikah mbak jg jarang beli baju nih ntan
    palingan naksirnya daster doank hehe karena sering makai pakaian rumah
    *maklum ibu2 dasteran :D
    btw cari harga termurah itu mbak bgt
    samaan berarti anak kost ama emak2 ya hahaha

    BalasHapus
  3. Hai intan, wah baru tau aplikasi beginian... worth it banget nih! daripada bolak balik toko bandingin harga secara manual...belom lagi bayar parkir dari satu toko ke toko yang lain..haha malah jadi gak efisien ya.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan