#CobaLagi

Anak SMA Ketangkap Basah

Minggu, Januari 05, 2014



Jadi anak SMA yang baik sebenernya gampang, nggak doyan telat apalagi bolos, duduk di barisan depan (deket guru), nyimak pelajaran, rajin nyatat, aktif nanya selama pelajaran berlangsung (bukan pas ulangan), rajin ngerjain tugas, plus nggak hobi nyontek teman dan/atau nyiapin contekan di dalam saku. Gampang kan? Nulis doang mah gampang, nerapinnya yang susyeeeh, Intan :p

Istilahnya, nggak nyontek nggak keren kali ya? Walaupun udah belajar di rumah, pas lagi ulangan ngerasa belum tenang kalo belum nyocokin jawaban sama temen. Betul nggak? Betul nggak? Nggaaaaaaaak! *loh?

*Jangan nyontek. Dibaca : ayo nyontek :p

Tapi gimana kalo lagi sibuk lemparan-lemparan kertas atau tukeran lembar jawaban sama temen, tiba-tiba guru udah nongol di sebelah? Duh, mampus, mati kutu kali ya, ketangkap basah, cyin. Untunglah, saya belum pernah ketangkap basah di kelas, saya kan nggak hobi nyontek *ah, masa sih? u.u* Tapi temen saya pernah. Dan saya jadi saksi mata yang ikut-ikutan misuh-misuh nggak jelas waktu itu, pengen ketawa, tapi sekaligus kasihan lihat si temen. 

Jadi ceritanya, dua orang anak SMA yang ketangkap basah ini namanya Angela dan Jensen (nama samaran). Mereka berdua berteman dekat. Singkat cerita, waktu ulangan Fisika semasa kelas dua SMA, dua bocah ini tukaran lembar jawaban, saling nyontek sekaligus nyocokin jawaban. Tapi sialnya, ketika Jensen lagi megang lembar jawaban punya Angela dan sebaliknya, tiba-tiba bak superhero, sang guru udah nyelip di tengah-tengah mereka sambil narik lembar jawaban keduanya. Saya masih inget kata si mommy guru Fisika waktu itu “sejak kapan nama kamu berubah jadi Angela, Jensen?” lalu melirik sadis pula ke arah Angela. Teman-teman yang lain langsung menoleh ke kedua tersangka, sambil menatap kejam, seolah bilang “Dasar penjahat, udah bu guru, mereka berdua dihukum pancung aja.” Tragis memang :(

Nggak mau kan ngalamin kejadian serupa? Nah, mulai sekarang berhenti nyontek yuk. Atau seenggaknya diminimalisirlah. Minimalisir gimana? Sehari nyontek, sehari nggak gitu? Yah bukan dong. Boleh aja nyontek, nyontek tugas misalnya, tapi jangan sekedar nyontek, tanya juga gimana prosedur penyelesaiannya sama temen yang kita jadiin contekan itu. Itu baru nyontek kece, bisa sekalian dijadiin sarana belajar. Nah, pas lagi ujian, itu saatnya buat nguji kemampuan diri sendiri. Nggak usah khawatir, guru ngasih penilaian bukan hanya dari nilai ujian kok, tapi juga dari nilai tugas, keaktifan dan berbagai komponen penilaian lainnya. Apalagi kalo kamu udah belajar sebelum ujian berlangsung, harusnya udah bisa melewati ujian tanpa nyontek. 

Note : Buat yang lagi ujian atau ulangan, selamat berjuang dengan jujur. Nilai bukan segalanya kok. Percuma nilai 9 atau 10 tapi nggak barokah *apalagi kalo nilainya 4 dan nggak barokah :p


"Artikel ini turut mendukung gerakan PKK Warung Blogger"

You Might Also Like

6 komentar

  1. terima kasih sudah turut mendukung gerakan PKK

    Artikel sudah tercatat sebagai peserta

    BalasHapus
  2. bicara masa sma, ingat UN angkatan saya kemarin. UN 2013 20 paket yang kacau

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah saya alergi nyontek pas SMA.

    BalasHapus
  4. belajar yang rajin supaya tidak bingung ktika ujian brlangsung... hihihihi

    BalasHapus
  5. Mari dukung gerakan PKK warung blogger, semoga saja keywoar ANAK SMA bisa dibantai dan masuk pejwan artikel ini

    Salam Obat Keputihan

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan