#CobaLagi

Tampil Manis, Meski Isi Dompet Tipis

Minggu, Januari 12, 2014



Cicak-cicak di dinding, diam-diam merayap, mandangin saya yang berselonjor santai melahap novel terbaru penulis favorit sambil mengunyah sebatang cokelat. Si cicak yang bertubuh pendek dan cungkring berbisik pelan ke cicak lain yang lebih gendut.  

“Kasihan ya gadis itu, seminggu ini bajunya cuma ganti dua kali. Pas yang satu dicuci, dia pake yang satunya lagi, gitu terus berulang kali.”

Si cicak gendut menanggapi sambil menelan bulat-bulat nyamuk tak berdosa yang kebetulan melintas di hadapan mereka. “Dia nggak punya duit buat beli baju, kali.”

“Ah, masa sih, itu tiap hari bisa beli camilan segunung. Beli novel baru tiga kali seminggu aja dia mampu.” Cicak cungkring masih berusaha mempertahankan opininya.

Saya berdehem, cicak-cicak pun kaget dan segera mengungsi ke balik lemari, takut penyok berkat lemparan jitu ala saya. Namun percakapan bisik-bisik kedua cicak itu sedikit banyaknya membekas di hati. “Apa iya saya separah itu? Sekucel itu dengan baju yang itu-itu aja?” Saya pun terenyuh ketika menyadari betapa ‘amburadulnya’ saya. Celana dan kaos gombrong yang sudah lecek dan memudar jadi pakaian favorit kalo lagi stay di kost. Duh, sepertinya mereka benar. Penampilan saya menyedihkan :(

Arrrggggghhhhhhho.O


***

Saya memang bukan gadis yang fashionable, yang gesit sekali mengikuti tren terbaru. Entahlah, bagi saya mengikuti tren fashion itu melelahkan, mudah sekali berganti. Dulu, zaman masih bocah hingga SMP, saya tampil cantik berkat sentuhan tangan ibu. Beliau membelikan saya beragam dress selutut, juga tumpukan pakaian lucu lainnya, lengkap dengan aksesoris, seperti bando aneka rupa. Saya masih ingat benar saat kelas dua SMP (zaman-zaman Gita Gutawa baru muncul di beberapa FTV), nggak sedikit yang manggil saya ‘Gita’. Saya tau bukan karena faktor wajah *lebih manis saya kok ketimbang dia, wuehehe*, namun mungkin karena penampilan kami sedikit serupa. Dress lucu selutut, rambut lurus sebahu dihiasi berbagai jepit dan bando lucu. 

Kembaran saya zaman SMP :p

Ketika SMA, ibu perlahan mulai berhenti ‘memanjakan’ saya. Saya diberi kebebasan untuk memilih penampilan yang saya inginkan. Sayang, saya lebih tertarik dengan tumpukan novel ketimbang baju baru. Maka, sejak itulah, orang-orang terbiasa melihat saya dalam balutan jeans butut plus kaos. Tapi tetap nice looking kok *ah, alibi. Saya jadi lecek sepertinya ._.

Dan ketika kuliah, saya semakin parah. Uang jatah beli baju yang ibu berikan, kandas di toko buku. Saya semakin lahap membaca puluhan judul novel romantis dan berharap suatu saat kelak bisa menulis satu atau beberapa novel sejenis itu. Saya nyaman dengan pakaian yang paling-paling hanya 7-8 pasang. Buat saya, jumlah segitu udah cukuplah. Saya nggak doyan ngabisin uang di counter fashion, mending bawa ke toko buku. Ini juga yang jadi salah satu alasan kenapa saya begitu mencintai profesi penyiar , saya nggak usah ribet dandan. Cukup pake jeans butut, kaos dan jilbab segiempat lilit, dan kelar. Saya hanya perlu menyiapkan suara cantik dan segudang informasi.  Sampai kemudian para cicak berbisik di belakang saya, membuat saya gerah setengah mati. 

Buku lebih menarik daripada tumpukan baju :|

***

Saya tau, saya nggak boleh selamanya berkubang dalam ‘kejelekan’ ini. Saya jadi inget waktu audisi presenter TV beberapa waktu lalu. Saya adalah satu-satunya peserta yang mengenakan flat shoes dan jeans, serta berani datang nyaris tanpa polesan make up. Peserta lain? Wuidih, jangan tanya. Mereka pada cling-cling. Bening.

Hasilnya? Saya lolos sih, hanya saja saya harus mengantri syuting agak di belakang. Yang tampil duluan siapa? Temen saya sesama anak radio, selain punya suara kece, dia juga jago amir sama yang namanya dandan dan punya pakaian modis segudang. Kalah deh saya sama dia ._.

Selain itu, saya juga sadar banget kalo kesempatan ‘show on’ bisa datang kapan aja. Saya pernah diminta jadi MC dadakan dalam acara kampus, depan pak rektor cyin. Untung waktu itu saya sedang *lumayan* rapi. Ketika acara usai, salah satu dosen menghampiri saya, katanya, “suara kamu bagus, kayak penyiar. Mulai besok, kalau ke kampus pakai rok atau celana dasar aja ya, nggak usah pakai jeans, kamu bakal sering dapat tawaran nge-Mc nih kayaknya.” Saya hanya mesem-mesem dan menganggap nasihat baik itu sebagai angin lalu. Esoknya, saya ngampus *lagi-lagi* mengenakan jeans buluk dan kemeja gombrong.

Dalam hati saya yang paling dalam, saya tau benar kalo saya begitu mencintai dunia yang menuntut tampil di muka umum. Seperti jadi mc, baca berita, juga ngumpet di balik ruang siaran. Saya mencintai mereka dan saya paham, dunia seperti itu menuntut tampilan yang enak dipandang. Terlepas dari bisik-bisik cicak, saya berkeinginan untuk mempermanis penampilan. Saya ingin merengkuh kesempatan ‘tampil’ sebanyak-banyaknya, siapa tau ada stasiun TV yang menawarkan posisi ‘pembaca berita’ untuk saya :p Lagipula, dalam kehidupan sehari-hari saja, penampilan itu penting. Orang-orang bakal lebih suka dekat orang yang rapi & harum, ketimbang urakan bukan?

Saya harus mulai membenahi penampilan, namun juga tak boleh menggerus dompet. Saya pun menerapkan trik irit namun tak pelit agar tetap tampil manis meski isi dompet tipis, sebagai berikut :

*Belanja baju *MAKSIMAL* dua kali sebulan. Ketika terlalu sering belanja, yang terjadi adalah lapar mata. Kita jadi cenderung membeli pakaian yang sebenarnya nggak terlalu kita butuhkan. Cara mengatasinya, saya akan terlebih dahulu hunting, lalu membuat list apa-apa saja yang layak beli dan memang akan dipakai.

Hobi mayoritas para wanita

*Pilih warna-warna yang bisa dipadu-padanin. Kadang saya menemukan tas cantik berwarna orange, atau celana warna pink lembut. Tapi saya lebih memilih warna-warna dasar seperti hitam, cokelat, krem. Kenapa? Susah ngubek-ngubek lemari buat nemuin pakaian yang cocok sama tas orange atau celana pink. Kalau dipaksain? Saya bakal jadi jemuran berjalan pemirsa ._. Di sisi lain, saya harus realistis, sekali belanja, saya nggak mungin beli semua barang baru dari ujung kaki sampai atas kepala. Bisa jebol dompet saya. Jadi kalau hari ini beli baju baru, udah ada celana dalam lemari yang bisa melengkapinya. 

Hitam putih nggak ada matinya :D

*Sesekali bongkar isi lemari, mix and match pakaian lama. Pernah baca novel Refrain kak Winna? Ketika si Niki putus asa nyari gaun yang cocok untuk prom sekolah, ia malah jatuh hati pada gaun cantik milik ibunya yang udah tersimpan rapi di lemari. Dengan sedikit sentuhan, gaun itu malah terlihat begitu manis. Klasik memang, tapi terlihat mempesona. 

Klasik namun tetap cantik :)

*Selain bongkar lemari, kita juga bisa membeli barang-barang ‘klasik’. Yap, barang-barang yang sejatinya akan terus ‘tenar’ sepanjang waktu tanpa tergerus tren mode. Sebut saja celana jeans, kemeja putih, polo shirt, blazer, jaket, dan sweater. Dijamin nggak akan rugi deh beli mereka. Mereka akan selalu ada dari masa ke masa.  

Jaket yang tetep eksis dari tahun ke tahun.

*Aksesoris. Pemanis yang bakal bikin penampilan jadi ‘nggak gitu-gitu aja’. Nggak ada salahnya nyisihin uang buat beli jam tangan, kaca mata, ikat pinggang, dasi, topi, gelang, kalung.

Aksesoris yang bikin tambah manis :D


*Jangan lupain ‘percantik’ tatanan hijab. Yap, buat cewek berjilbab, bukan berarti penampilan kamu jadi ‘ngebosenin’. Coba deh lihat tutorial hijab dari kakak-kakak cantik di youtube. Di jamin, tumpukan jilbab dan pashmina seadanya dalam lemari bakal bikin penampilan jadi ‘nggak ada matinya’.

Salah satu hasil nyobain tutorial :p


Dear pembaca, selalu ada jalan tengah untuk sebuah masalah. Saya memang nggak terlalu gandrung sama fashion, tapi saya juga pengen tampil cantik. Oke, seenggaknya enak dilihat deh. Tapi saya juga ogah ngabisin setumpuk uang *HANYA* untuk menuhin lemari. Saya pecandu buku, yang nggak bisa lewat begitu aja depan toko buku. Tapi, saya juga masih nadahin tangan buat minta uang jajan ke orangtua. Jadi hematnya, saya kudu pinter ngatur uang. Dengan perencanaan pembelian dan survey terlebih dahulu, saya tau apa yang harus saya beli, saya tau apa yang bakal bikin saya kece kalo dipakai. Dan barang-barang itu pada akhirnya bener-bener bisa dimanfaatin, bukan hanya jadi sekedar ‘tumpukan sampah’ dalam lemari.

Jadi gimana, udah siap tampil manis meskipun isi dompetnya tipis? Siap dongs! :D


Note : cicak kerempeng dan cicak gendut = nama samaran. Nggak baik nyebut nama orangnya langsung, kan? Thanks for them, for reminding, meskipun ‘sedikit’ menyakitkan. Namun, ‘keusilan’ duo cicak berhasil ngebuat saya jadi semangat buat nyentuh baju baru lagi :p

“Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin”

You Might Also Like

22 komentar

  1. Wah terima kasih atas motivasinya untuk saya yg calon anak kos:D
    btw ngeri juga ya jadi anak kos,
    yg lebih peduli sama buku daripada penampilan sendiri x') *brb ngaca*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ..
      ngeri nggak ngeri sih mbak, tergantung pembawaan orangnya :p
      yang pasti harus peduli sama kebersihan kost kalo gamau bobo manis bareng om kecoak :D

      Hapus
  2. triknya oke nih... semoga bisa ikutan tampil keren wlpn irit.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee..
      makasih mbake. Ayo dicoba dicobaa :D

      Hapus
  3. sip-sip
    tipsnya jitu banget nih :D
    sukses intan ^^

    BalasHapus
  4. menarik! semoga sukses yaaa. salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih :)
      Salam kenal kembali, mbak Sita.
      Sering-sering main kesini yaa ^^

      Hapus
  5. termasuk ikut giveawaynya ini, lumayan hemat kantong klo dapat hadiahnya ya, Ntan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuul, mbak :D
      Eh, Intan mau ikutan giveaway dari mbak loh.
      Sekarang baru didraft sih, semoga cepat kelar dan bisa disubmit ^^

      Hapus
  6. Hihihi, benar juga ya, mix and match yang paling penting biar nggak boros :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Becuuul mbak Indah.
      Yang penting kreatif aja sih kuncinya :D

      Hapus
  7. wah, intinya kreatif ya mak, sip deh mak, mohon maaf tulisan saya sudah saya pindahkan ke link url ini ya mak, jadi silahkan kunjungi yg ini ya mak, yg kmrn salah link mak :) http://rodamemn.wordpress.com/2014/01/13/4-tips-irit-tapi-bukan-pelit-ala-keluargaku/

    BalasHapus
  8. Pas banget nih buat dompet cekak, tapi pengen tampil fashionable :)

    Terima kasih udah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta. :)

    BalasHapus
  9. :) MANTAP artikelnya :D

    berguna bgt mbak :D
    blh di coba nih tipsnya, hahahahaha :D

    Salam hangat dari Griya Dina :D

    BalasHapus
  10. Wah..
    Cantinya foto yang terakhir itu, meskipun hasil coba-coba dari tutorial.. :D

    Sukses GA-nya..
    Salam..

    BalasHapus
  11. aku koq gak pernah bisa ngirit ya klo liat buku, gelap mata Ntan :D

    BalasHapus
  12. Tips ini cocok sekali untuk mereka yang fashionable ya Mbak. Kayak saya ini. *Ih, ngaku-ngaku*

    Tapi, jujur saja. Untuk memadukan warna dan model baju memang butuh kecermatan dan keahlian tersendiri. Salah sedikit bisa kacau. Dan ini juga salah satu tips agar lemari tertata rapi dan masih bisa memanfaatkan baju2 lama.

    Terima kasih sudah berbagi dalam Giveaway Irit tapi bukan pelit :)

    BalasHapus
  13. Penampilan "diluar" mudah kita serasikan sesuai dengan kondisi dan keadaan.
    Tetapi penampilan "didalam"(inner beauty) harus kita kedepankan, apalagi bisa seiring sejalan. Pastinya lebih mantabz

    BalasHapus
  14. Setuju, penampilan luar dan dalam harus seiring sejalan.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan