M E N A N G ^^

Menikmati Usia Senja dengan Indah

Selasa, Agustus 05, 2014



Waktu melaju, membawa kita melesat dari satu fase kehidupan ke kehidupan lain. Dari zaman bocah, lalu remaja, mendewasa dan berakhir pada kondisi tua. Tua? Usia berapa yang boleh kita sebut tua? Ah, sepertinya usia 60 tahun lebih kali ya? Kenapa bisa menyimpulkan seperti itu Ntan? Karena di usia segitu, rambut mulai memutih, para gigi mulai berlarian pergi, tulang melemah, ingatan perlahan memudar dan sukses move on, pensiun dari pekerjaan pun terpaksa atau dengan senang hati harus dilakukan.  

“Ntan, ntar kalo umur kamu udah +60, kamu mau ngapain?”

“+60? Gilaa aja. Usia Intan baru 20 lewat dikit kali. 60 tahun itu masih lama!”

“Lama kalo kita pikirin pake pola matematis. Tapi coba dirasa-rasain deh, waktu melesat cepet banget, kita sekarang udah hampir lulus kuliah. Hei padahal kemaren kita rasa-rasanya baru jadi bocah SMA yang ngejalani hidup dengan suka-suka. Sekarang? Udah kudu mikir gimana cara bertahan hidup pake kekuatan sendiri kan?”


Aku diam. Mengamati pakaian yang aku kenakan sekarang : blouse, celana dasar, sepatu. Lihat ke cermin, olalaaa .. akhir-akhir ini mana bisa aku jauh-jauhan sama lipstik, bedak juga eyeliner. Aku udah masuk dunia kerja meski masih harus menyelesaikan kuliah. Aku pelan-pelan menuju … tua.



***

Orang bilang, menjadi tua itu pasti, sedangkan mendewasa adalah pilihan. Dan memilih untuk mengusahakan kehidupan usia senja dengan indah adalah salah satu wujud dewasa dalam artian sebenarnya. Aku? Usaha apa yang sudah, sedang dan akan dilakukan demi menyambut usia yang Insya Allah akan dikecap itu?

1) Memperbanyak Kemampuan Diri

Semakin banyak yang bisa kita lakukan, maka akan semakin berkurang ketergantungan kita pada orang lain. Menurutku, menjadi tua tak selamanya berarti menjadi lemah dan bergantung. Menjadi tua malah bisa menjadi tempat bergantung, asal kita memiliki kemampuan diri yang melimpah. 

Jadi, mumpung masih muda, yuk belajar nyetir mobil sendiri, biar nanti kalo mau kemana-mana, ndak perlu ngerepoti anak cucu.

Mumpung masih muda, yuk banyak baca, banyak belajar, biar nanti otaknya nggak mudah pikun. Kalau udah pikun, nyusahin toh?


Mumpung masih muda, belajar ngeblog yuk.. Biar nanti masa tuanya tetap bisa diisi dengan wara wiri menuangkan isi kepala dan hati, bukan hanya ongkang-ongkang kaki setiap hari.

Mumpung masih punya tenaga yang melimpah, belajar bikin usaha hayuk. Biar kata nanti udah pensiun dalam pekerjaan, kitanya tetap punya pemasukan, tetap punya aktivitas menarik yang jadi penyemangat bangun pagi.

Oh iya, dengan kemampuan diri yang oke, jangan cemaskan urusan finansial. Uang dan seabrek-abrek rezeki akan menghampiri ketika kemampuan memang sudah layak untuk dihampiri.

2) Mempersiapkan Diri agar Layak dihampiri Cinta Sejati.

Nggak usah bangga deh kalo sewaktu muda dikejar-kejar sama banyak cinta. Wajar, fisik masih cakep-cakepnya, cantik-cantiknya. Kalo udah tua tapi tetap dicintai dengan apik, itu baru boleh dibanggakan.

Orang bilang, cinta adalah pengindah plus pemanis kehidupan. Jadi, apa coba yang paling membahagiakan selain memiliki cinta sampai tua? Punya teman ngobrol sambil menyesap teh manis di teras rumah? Punya teman hidup yang acuh terhadap perubahan fisikmu, namun tetap memandangmu sama seperti dulu. Dulu. Sama seperti saat pertama bertemu.

Makanya, belajar menjadi pribadi yang layak dihampiri sebenar-benarnya cinta sedari muda mutlak dilakukan. Jangan asal comot cinta selagi muda, agar tak sengsara menua sendirian kala senja.

3) Menjaga Pola Hidup Sehat agar Tetap Fresh Meski Usia Menua.

Salah satu kunci agar tetap bisa menikmati hidup, adalah kesehatan yang pwol toh? Indah sekali jika sudah tua, tapi raga masih bergerak lincah, bebas dari macam-macam pantangan makanan, mata masih awas untuk membaca, telinga masih jeli untuk mendengar.

Kuncinya? Menjaga pola hidup sehat sedari muda.

Tidur : sesibuk apapun, tetap mengusahakan agar bisa tidur minimal 6 jam dalam sehari. Tidurnya juga kudu benar. Ndak membiarkan lampu menyala terang di atas kepala selagi terlelep, ndak menyumbat telinga pake headset selagi kitanya ngorok. Tidur adalah waktu istirahat bagi raga juga jiwa, makanya, lepaskan sejenak kesibukan duniawi.

Makan : semenggoda apapun makanan cepat saji, hendaknya terabaikan kala kita melihat sayur mayur, buah-buahan dan makanan kaya nutrisi lainnya. Say no lah ya buat junkfood, makanan itu hanya akan menjadi racun kala kelak kita sudah menua. 




Olahraga : wara wiri di facebook 15 menit mana terasa? Coba kalo 15 menitnya kita pake buat olahraga ringan setiap hari, duuhh berat! Padahal kan kebiasaan olahraga ini bakal bantu kita biar punya kesehatan oke hingga tua loh. So, mari biasakan diri.

4) Mendekatkan Diri Pada-Nya.

Semakin tua, bukankah semakin mendekat waktu kita untuk kembali pada sang pencipta kehidupan? Tapi, bukan berarti kita harus menunggu tua terlebih dahulu baru belajar mendekatkan diri. Bukankah ala bisa karena biasa? Jika selagi muda kita telah terbiasa mendekat, tentu saat tua kelak “berbicara pada Tuhan” adalah kebutuhan yang tiada bisa ditinggalkan barang sebentar.
Jika di masa muda, masa yang masih punya kesegaran fisik yang oke, tapi malah malas sholat, duh, gimana tuanya?

Jika di masa muda, masa dimana suara masih merdu-merdunya, tapi malah malas sekali baca Al-qur’an, nanti gimana pas suara udah susah keluar?

Jika di masa muda, masa dimana punya uang melimpah dari hasil kerja, tapi malah enggan bersedekah, gimana nanti pas udah tua?

Beribadah secara konsisten, memang bukan perkara mudah. Tapi jika memang mau membiasa, kita pasti bisa!

***

Tua adalah masa nanti, masa yang harusnya dipersiapkan sedari kini. Karena kini dan nanti seringkali lekas sekali berganti. Sebelum menyesal kemudian, mari persiapkan masa tua dengan apik sedari kini. 





You Might Also Like

4 komentar

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Road to 64 di BlogCamp
    Segera didaftar sebagai peserta
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. hihihi...jangan banyak makan cokelat nanati giginya habis hehehee
    sukses ya mbk kontesnya^^

    BalasHapus
  3. hehehe... boleh juga tuh foto2nya Ntan.... :D

    BalasHapus
  4. Narsist. Bekal hari tua. :) Semangaaaat !!!

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan