Event

Sabtu Seru : Memeriahkan Hari Kartini dengan Lomba Pidato di Kaur

Sabtu, April 23, 2016



Assalamualaikum

Haiiii ..

Senin kemarin (18/4) aku ikutan lomba pidato yang digelar oleh BPMDP-KB Kabupaten Kaur. Tema pidatonya adalah “Dengan Semangat Kartini, Kita Tingkatkan Kreativitas Perempuan dan Anak Guna Menopang Pembangunan Menuju Kaur Sejahtera”. Berat ya boo’. Tapi isi pidato aku ringan kok, bahas hal-hal kecil aja. Eh taunya menang, dapat juara 1. Alhamdulillah.

Simak cerita lengkapnya yukk ..


Tau info lombanya dari ..

Selama di Bintuhan sini, kehidupan aku cuma muter-muter antara rumah dan kantor. Asli ga kemana-mana. Tau deh, nafsu ngalaynya menghilang total. Padahal Pantai Linau kabarnya makin cantik sekarang, Laguna juga, dah ada permainan airnya gitu. Aku juga belum pernah jalan-jalan sendirian ke Manna, padahal deket, sejam doang dari Padang Guci sini. Manna kan punya Pasar Bawah, ada pantai juga, terus sate di Rukis sana enaak.

Beruntunglah ada koran, ada internet, ada RRI Play dan ada online shop. Haha. Jadi aku yang makin introvert sejak pindah ke sini ini, ga ketinggalan informasi baru *sekedar kadar bersosialisasinya aja yang menurun, kekepoan sama hal-hal baru sih teteep.

Nah, karena RRI Bintuhan kerjasama bareng harian Radar Kaur dan Bengkulu Ekspress, tiap pagi ada yang nganterin koran-koran itu ke kantor. Ya udin, jadi rutin baca koran deh. Dan tiap kali baca koran, yang pertama kali aku cari itu ya ga jauh-jauh dari info lomba, kupon berhadiah ato iklan rumah *siapa tau dapet yang murah di lokasi strategis kaaan. Naah, sekitar hari Senin atau selasa ya (lupa), aku lihat pengumuman lomba pidato ini. Tertarik doong, apalagi ada keterangan “berhadiah total jutaan rupiah”. *mata langsung ijo


Daftar

Hari kamis, pulang dari ngambil uang makan di kantor, aku pun ke BPMDP-KB berdua bareng si Asri. Kantor ini letaknya ga jauh kok dari RRI. Sekitar 5 menitan doang kalo pake motor.

Pendaftarannya gratis. Terus dikasihtau kalo langsung datang aja hari Senin, jam 8 pagi buat ikutan acara pembukaan terus langsung lomba deh.



Bikin naskah dan latihan

Zaman canggih kek gini, sebenarnya bikin naskah 5 lembaran itu harusnya ga pake lama. Ya mentok-mentok 2 jam sih selesai. Tapi karena disambi main sosmed & ngetwit, bikin naskahnya seharian. Haha.

Hari Jumat pun mulai latihan. Direkam pake voice recorder andro, dicocokkan dengan ketentuan durasi waktu (maks 10 menit). Terus aku dengerin berulang-ulang, sambil ngikutin gitu, ga pake lama ya hafal. Kan intinya tau garis besarnya, bisa improvisasi lah *penyiar kan paling pinter ngeles kalo semisal lupa-lupa teks dikit


Hari H

Teng tong. Ga kerasa udah hari senin aja woo. Rasanya cepet banget. Meski dah dari zaman bocah jadi pemburu lomba, rasa grogi itu tetep ada. Apalagi terakhir kali nerima piala di tahun 2014 awal (waktu menang Pro DJ), bayangin dah 2 tahun vakum dapet piala. Di rentang waktu itu ada sih ikut lomba baca berita sama mendongeng, tapi kalah. Hiks.

Pagi-pagi untungnya bangun tepat waktu, masih sempat Subuh dengan santai. Tapi ga nafsu sarapan deh pagi itu. Mana sempat bolak balik ke kamar kecil pula. *NGGAK BANGET. Aku nguatin diri dengan mikir hal-hal positif,

“Dih, dah ikut lomba dari zaman kapan juga, masa masih grogi? Menang kalah kan biasa? Kalo menang dapat hadiah, kalo kalah ya ga apa-apa.”

“Intan, hal semengerikan KKN, PPL, dan sidang skripsi aja bisa kamu lewatin, masa lomba tingkat kabupaten aja sampe panas dingin? Cemen!”

Terus satu lagi, hari senin itu, cuacanya cerah banget, langit biru bersih. Semesta mendukung kan? Jadi tambah semangat deh.


Salah lokasi & salah kostum *huaaaa

Aku nyampe di kantor BPMDP-KB sekitar jam setengah 9, niat hati ga mau ikut acara pembukaan. Biar ga tambah grogi. Haha. Tapi pas nyampe, kantornya sepi. Lah?

Ternyata oh ternyata, acaranya pindah ke pendopo Taman Bineka. Langsung buru-buru putar arah. Takut banget acaranya dah mulai dan sempat kesal kenapa ga dikasih tau sama panitia kalo acaranya pindah lokasi. Huhu. Alhamdulillah, nyampe di Taman Bineka, belum ada tanda-tanda kalo acaranya dah mulai tuh. Padahal nyaris jam 9. Wkwk

Tapiiiii .. kok anak-anak gadis di pendopo pake kebaya & sanggul ato jilbab modifikasi semua? Apa mereka ikut lomba yang lain? Apa pake tari persembahan? *oke ini ngacoo, sejak kapan tari persembahan pake kebaya?  

Oow. Ternyata emang disuruh pake kebaya sama panitianya. Lah kok aku ga tau? *pengen nangis *pengen pulang aja

Aku pun duduk sebentar. Narik nafas, nyoba mikir dengan tenang. Akhirnya aku daftar ulang dulu deh. Dan dapat nomor undian ke 38. Fiuuuh. Aku pun langsung kabur ke rumah Asri, pinjam kebaya. Wahaha

Nggak mudah sama sekali, karena kan ukuran badan aku dan Asri bedaaaa. Dia 40an kg, lah aku mepet-mepet 48 kg. Berkali-kali nyoba pake kebaya Asri, buka lagi, ganti lagi. Akhirnya nemu satu kebaya kuning (tapi agak kegedean), ya udah sih sikaaaat. Berikut kain sama sendal Asri. Ga sempet dandan, takut telat. Jilbabnya pun dipake biasaaaa banget. Selayaknya pake jilbab segiempat.

Balik lagi ke Taman Bineka (15 menitan dari rumah Asri), ternyata acara baru aja mulai. Wew. Undian 38 itu kan masih lamaaaa banget? Aku pun dandan kilat. Sekedar pake bedak, nebalin lipstick sama eyeliner. Terus dengerin rekaman latihan pidato biar ga terpengaruh sama penampilan orang-orang *penyakit aku banget nih, suka ga pede kalo dah liat peserta lain. Akhirnya nyumpal telinga jadi solusi jitu, sekedar denger dikiiit aja punya orang. Terus sibuk sendiri.

Daaaannn aku pun tampil sekitar jam setengah 2 siang. Berusaha nenangin diri dan senyum sebelum naik podium. Tarik nafas daaaaannnn bisaaaa! Pidatonya lancar, tenang, malah aku ngerasa cepet banget 10 menit berlalu. Tau-tau dah ada peringatan “waktu tinggal 2 menit lagi”. Aku ga sempet nutup pidato pake pantun yang dah disiapin dari rumah. Tapi puaaasss.



Menang itu (selalu) menyenangkan ..


Saat nama disebut sebagai pemenang.

Saat naik ke atas podium.

Saat menikmati jepretan kamera dengan senyum sumringah.

Saat menerima hadiah dengan senyum yang makin merekah.

Saat menyadari pengalaman kali ini akan jadi penguat agar semakin semangat berlomba esok hari.



See you at another blogpost. :D

You Might Also Like

3 komentar

  1. Yang pertama saya ucapin selamat atas kemenangannya mbak, di tunggu traktirannya mbak :D
    Mbak waktu naik ke atas podium menyayikan lagu indonesia raya atau ibu kita kartini ngak mbak ?

    BalasHapus
  2. selamat sudah menang ya.. semoga nanti naik jadi juara nasional dst. aminin aja

    BalasHapus
  3. pas baca bagian salah tempat dan kostum ngakak...... sebenarnya itu ujian dari yang diatas yang harus dilewati, dan malah akhirnya dapat juara satu... selamat...

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan