Life

Apa Rasanya Hidup dan Bekerja di Kota Kecil?

Jumat, April 01, 2016



Hola April.

Wah, dari April 2015-April 2016, ga kerasa dah setahun tinggal dan bekerja di kota Bintuhan, ibukota kabupaten Kaur. Salah satu kabupaten paling muda di provinsi Bengkulu. Setelah sekian tahun tinggal di pinggiran kota Bengkulu, lalu 4 tahun kuliah di jantung kotanya, apa rasanya tinggal dan bekerja di kota kecil bernama Bintuhan? Eh sebenarnya Bengkulu pun kota kecil sih, jadi harusnya judul postingan ini tadi “Apa Rasanya Hidup dan Bekerja di Kota Sangat Kecil?” kali ya? haha :D


Taman Bineka Kota Bintuhan.

Setahun berlalu dan kayaknya aku emang belum sepenuhnya move on *gagal move on ciee. Masih suka ngebanding-bandingin dan berandai-andai. Contoh kecilnya pas lagi siaran, kalo di Bengkulu ga ada cerita harus mikirin bekal sebelum siaran, kalo laper tinggal telpon teteh batagor, ambil batagornya lewat pagar samping studio Pro2. Atau tinggal ke sebelah, beli nasi padang 15 ribuan. Ataauu.. tinggal pesen delivery aja, ada Owls, KFC, PH, Saimens, dll. Di Bintuhan, kalo coba-coba ga bawa bekal, siap-siap aja merana kelaparan. Studio RRI benar-benar ada di kompleks perkantoran (deket Diknas, Dinas Pariwisata, TVRI, dll), ga ada yang jualan makanan. Delivery? Hmm. Entah berapa tahun lagi ya :p

Contoh lain, di Bengkulu, berangkat ke studio jam setengah 5 subuh itu bukan hal wow, biasa aja. Pulang jam 12 malam pun biasa banget. Lah rame gitu kok. RRI Bengkulu juga letaknya di pusat kota. Di Bintuhan sini, cewek-ceweknya cuma kebagian siaran shift 08.00-13.00 WIB ato 13.00-18.00 WIB. Bagus sih, jadi ga perlu begadang lagi, ato heboh kalo siaran subuh, terus telat bangun (aku pernah nulis tentang ini, tapi lupa judulnya apa. Kalo telat siaran subuh itu rasanyaaaa .. kiamat. Haha). Jeleknya, kalo di daerah begini, mayoritas orang dengerin radio tuh di malam hari, it means, kalo ga siaran malam, fans berkurang dong *dikeplak

Well, ini nih yang aku rasakan setahun tinggal di Bintuhan..


Tanpa lampu lalu lintas dan bebas macet

Waiya, di sini ga pake lampu lalu lintas tuh. Ada sih satu di bawah kompleks perkantoran, tapi itu pun ga nyala. Ya abis kendaraan meski ga bisa dibilang sedikit, ga bisa juga dibilang banyak. Jadi ya gitu deh, jalanan itu tentram banget. Serasa milik daku seorang haha. FYI, jalanan di kota Bintuhan juga mulus, beda banget sama jalan di kabupaten Bengkulu Utara sana.

Btw, emang di Bengkulu pernah ngerasain macet?

Pernah sih, tapi ya ga sering juga. Pas lagi perayaan festival tabot, lebaran, ato pas lagi perayaan wisuda (kompleks Unib belakang doang yang macet). Nah kalo di Bintuhan, baru sekali aku lihat jalanan rame, tapi ramenya cuma di depan kantor KPU doang sih. Waktu ada bakal calon bupati sama pendukungnya protes karena mereka ga masuk jadi calon. Untuk urusan pemilihan bupati, dari zaman awal-awal dulu, kabupaten Kaur keknya emang lumayan heboh yes. 


Harga properti lebih murah

Kalo mau jadi juragan tanah, bisa lah pindah ke Bintuhan. Hehe. masih banyak banget tanah dengan ukuran lumayan, letaknya di pusat kota, dijual dengan harga mulai dari 30an juta. Belum lagi kalo mau beli sawah-sawah yang ada di kawasan Padang Guci (sejam dari Bintuhan), masih lumayan murah. Yang jual rumah juga banyak, ada kemarin lihat di Radar Kaur, rumah 2 tingkat dengan 5 kamar tidur dijual 100an juta. Waoo, mayan kan kan?

Sawah bertebaran dimana-mana

Tapi aku belum tertarik buat investasi tanah ato rumah di sini. Selain duitnya belum ada, ga ada rencana menetap selamanya juga. Masih berandai-andai suatu hari ada yang berbaik hati mindahin ke RRI Palembang ato Jogja, biar sekalian S2 gitu. Biar sekalian bisa dateng kalo ada event blogger yang kece-kece itu *selama ini cuma mupeng kalo kota besar ngadain event blogger. Huhu

Biaya hidup lebih rendah

Ya gimana ga rendah, di sini ga ada mall, ga ada tempat nongkrong pula. Eh ada deng satu, namanya kedai Kayzi. Nyediain es krim, steak, aneka roti, kentang goreng, yang gitu-gitu deh. Kapan-kapan aku review, udah pernah kesana sekali sama si Asri. 

Eh iya balik lagi, di sini beneran ga ada mall, minimarket pun cuma sebiji. Makanya aku bener-bener bergantung sama belanja online sekarang. Beli bedak, buku, baju, lebih enak online. Jauh lebih banyak pilihan.


Kerja lebih nyantai

Sebenernya sama aja sih jatah kerjanya, sekitar 21 kali dinas per bulan. Tapi di sini kan jatuhnya setiap dinas ya ga siaran aja. Kek bulan April ini contohnya, aku kebagian 3 kali siaran weekend, 7 kali siaran hari biasa, 11 kali bikin berita aka jadi reporter dadakan. Haha. kalo mau lihat basic, aku ini ya penyiar. Wong tesnya aja penyiar ya 2 tahun lalu itu. Tapiii.. karena di sini pegawainya cuma 10 orang, mau ga mau kita harus nanggung beban kerja bareng-bareng. Ya siaran, ya nyari berita, ya nyari materi lagu baru, ya bikin ILM. 

Seru kok. Jadi ga bosen juga kan ngoceh terus. Btw, ini bisa jadi modal kalo someday mau jadi kepsta kan? Seenggaknya harus pernah mencicipi kerja sebagai penyiar, teknisi, reporter, hmm apalagi ya?

EHEM. JADI SIAPA YANG BERCITA-CITA JADI KEPSTA? *haha, jadi inget pak Soleman pernah bilang, “bapak baca blog kamu loh, Intan!” 

*kemudian hening


Suasananya lebih hijau, lebih adem, lebih fresh

Aku emang ngekost di Bintuhan, di kawasan padang Genteng, sekitar 20 menit dari kantor. Tapi apa dipikir ngekost seorang diri itu enak? A BIG NO. Kapan-kapan aku cerita deh rasanya tuh beda banget jadi anak kost pas masih kuliah, sama udah kerja kek gini. Nah jadi aku suka nginep juga di Padang Guci, sejam dari Bintuhan ini. Aku lebih milih bolak balik gini, daripada kelaparan tapi ga tau makan apa di kost. Dilemanya ngekost gitu deh, laper tapi ga mau makan *anak kost galau

Balik lagi soal pemandangan yes, pemandangan di jalan tuh bener-bener masih hijaaau, melewati pantai Hili yang cakep pula. Meski berangkat kadang jam 6 pagi buat kerja, terhiburlah sama yang pemandangan hijau dan debur laut yang indah.


Pantai Hili. Pict source : wargakaur.blogspot.com


---


Sebenarnya mau tinggal dimanapun tetep bakal ada enak ga enaknya ya. Tinggal tergantung lagi sama orangnya, gimana mau memanage hati biar ga gampang baper. Jujur aja, awal-awal pindah ke sini, aku beneran lelah hati. Sulit rasanya beradaptasi. Bawaannya galau aja, sampe draft skripsi pun terbengkalai sekitar 5 bulan, ga semangat ngeblog pun. Kabar baiknya, sempat kurus sesaat loh waktu itu. Haha. Tapi ya itu tadi, hati itu kita yang ngatur, jangan malah kebawa perasaan mulu. Kudu diseimbangin sama otak.

Syukurlah, masa-masa galau mandangin langit-langit kamar kost sambil berlinang air mata udah tertinggal cukup jauh di belakang. *serius, aku pernah selemah itu

Daaaan, inti dari tulisan ini ga lain ga bukan, kalo cuma syukur yang bakal menyelamatkan kita dari rasa kecewa terhadap apa yang kita punya.

Bye bye, see you next post yuu :)

You Might Also Like

7 komentar

  1. Enakan di kota kecil sih menurut saya, yang penting selama bisa ngakses internat aja.

    BalasHapus
  2. saya pun tinggal di kota kecil loh Mbak Intan, tapi disini udah ada lampu lalu lintas & udah ada mall juga :)

    BalasHapus
  3. Saya juga tinggal di sebuah kota kecil. Sepuluh tahun lalu mungkin kondisinya kayak di tempat Mbak Inokari, tetapi sekarang sudah lumayan ramai.

    BalasHapus
  4. Kota pensiunan bukan Kak? Selama harga makanan dan kebutuhan harian masih murah meriah menurutku sih enak-enak saja. Eh, asal ada koneksi internet juga. :D

    BalasHapus
  5. aku suak koat kecil, dulu cirebon saat adtang pertama, nyaman banget masih sepi, tapi sekarang sudah macet, banyak PKL bikin macet dan rusuh. Semrawut

    BalasHapus
  6. Justru saya lebih suka tinggal dan bekerja di kota kecil mbak, soalnya di kota kecil itu tempatnya masih asli dan udaranya juga masih segar :)

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan