Sosok

Cut Dek Ayi : Ngeblog untuk Berbagi

Sabtu, April 02, 2016


Aloo, 

Aku mau ngenalin temen blogger lagi nih, temans. Kali ini ada blogger dari Aceh yang akrab disapa Cut Dek Ayi, pemilik www.cutdekayi.com. Penasaran dong pengen kenalan juga sama mba Ayi? Cuss ini dia hasil kulik mengulik singkat yang aku lakukan.  

Pict source : IG mba Ayi

--


Intan : Hola hola mba Ayi, salam kenal, aku Intan, pemilik blog www.inokari.com, selamat ya mba dah menang arisan link BP kelompok 4 bulan April ini. Aku izin ngepoin mba Ayi ya, mba Ayi mulai ngeblog sejak kapan? Nulis tentang apa aja mba?

Ayi : Halo mba, saya ngeblog sejak SMA, tahun 2009. Tapi belum serius dan lebih banyak berkecimpung di dunia sastra. Tulis puisi, cerpen, tampil drama, puisi, etc. Jadi saya seolah lupa sama blog karena hal yang bersifat karya ga pernah saya posting.

Sampai tahun 2013 akhir (kuliah semester 3) baru saya bikin blog berplatform blogspot. Baru deh sering nulis walau masih belum konsisten. Nulisnya tentang keseharian saya di kampus, kekonyolan saya (emang saya jahil sih :p) ada tuh di tulisan “Ibu Tidak Boleh Sakit : http://www.cutdekayi.com/2016/03/15/ibu-tidak-boleh-sakit/”, di dalamnya ada tulisan kekonyolan saya pas kuliah.


Nah, terus saya menikah tahun 2014 (semester 5), tulisan blog jadi berniche family, kisah saya sama suami dan sempat vakum beberapa bulan karena hamil dan melahirkan.

Baru TLD sejak 6 maret lalu. Sejak bergabung di komunitas blogger dan punya banyak teman yang menyemangati saya ngeblog (selain suami pastinya. Hehe) nichenya masih tentang family, karena kehadiran si kecil, Kizain. 

Pict source : IG mba Ayi


Intan : Wohoo, kayaknya kita seumuran deh mba. Tahun 2013 aku juga semester 3. Bedanya, mba Ayi sekarang dah punya bayi kecil yang lucu, sedangkan aku masih galau melulu *eh

Okesip. Jadi sebenarnya, apa tujuan awal seorang Cut Dek Ayi dalam ngeblog? Apakah seiring waktu tujuan itu bergeser?



Ayi : Tujuan awal ngeblog karena saya suka nulis diary sejak kecil, tepatnya tahun 2005 saya menang olimpiade bahasa Indonesia dan maju ke tingkat provinsi. Di tingkat provinsi itu saya kalah di bagian tulisan. Jadi gara-gara itu saya belajar menulis. Nulis apa aja. Sampe akhirnya ketemu blog yang ga perlu capek-capek nulis pake tangan :D Berarti, awal saya ngeblog cuma buat nulis keseharian aja a.k.a curhat.

Berubah ga tujuan ngeblog? Yap!

Dulu saya ngasal aja nulis blog. Saya seneng tiap temen saya baca. Saya seneng tiap temen bilang ‘Ai, konyol banget jadi orang!’.

Tapi makin ke sini, saya tau kalo manusia itu harus memberi manfaat sekecil apapun, akhirnya setiap saya nulis walaupun curhat, jadi berbeda niatnya, inginnya berbagi kebaikan, berbagi pelajaran. Bukan sekedar menyenangi pembaca atau menyenangi hati saya aja. Bukan tulis semau saya dengan bahasa suka-suka lagi. Harus ada kebaikan yang bisa diambil sama pembaca.

Selain itu, saya dan suami sama-sama suka ngeblog dari sebelum nikah. Setelah menikah, suami saya ga prioritas ngeblog lagi, jadi beliau bilang "menulislah untuk abang". Nah, setiap nulis, saya jadi selalu minta pendapat dan komentar beliau. Kalo-kalo ada yang salah arah atau bahasanya ga sesuai, jadi bisa diedit deh. :D



Pict source : IG mba Ayi



Intan : Waoo. Sepakat! *ajak tos mba Ayi. Aku juga gitu, kadang tulisan yang berbumbu emosi kebanyakan, entah itu lagi maraaaaah banget, lagi sediiihh ato lagi galauuuu banget, hanya berakhir di draft. Atau dipublish, dengan syarat editing bener-bener dan bukan ngasih curhatan kosong. Hihi. Btw, ini niche blognya tepatnya apa mba? Parenting?


Ayi : Sepertinya nggak ada yang khusus mba. Mungkin saya tetap bahas tentang family, berbagi keseharian saya, walau masih curhat-curhat gitu. Kalo pun ada tentang travelling atau hal-hal lainnya, saya mungkin akan tetap mengambil fokus di family-nya. 

Pict source : IG mba Ayi



Intan : Sipp. Jadi kalo ada yang pengen baca-baca tulisan seputar ibu muda, bisa mampir ke www.cutdekayi.com yey. Btw mba, sejauh ini nih, apa pengalaman paling menyenangkan juga menyedihkan selama ngeblog?

Ayi : Paling nyenengin selama ngeblog : dibelikan hosting, domain, dieditkan template blog dan dibantu didesainkan banner sama suami. Haha Alhamdulillah. Setelah itu, saya jadi berani coba-coba ikut GA, berani share tulisan (padahal dulunya pemalu banget. Paling banter share di wall fb atau twitter sendiri).

Kalo paling nyebelin, lagi ada ide ga ditulis langsung, di draft via hp, atau minimal tulis judul di catatan. Itu rasanya ZONK banget. Saya kalo lagi kepikiran ide, pasti langsung jalan kata-katanya di pikiran saya. Nah, yang saya pikirin sekarang, belum tentu sama saat saya buka laptop nanti. Dan itu rasanya sedih banget. Karena saya memegang prinsip : kata-kata yang sama tidak muncul dua kali. 


Pict source : IG mba Ayi



Intan : Ahaha. Sama. Betenya ya mba, kalo lagi di perjalanan, banyak banget ide di kepala, pas nyampe depan laptop .. tetooot ZONK. 

Terakhir nih mba Ayi, susah ga sih mba Ayi buat bagi waktu, antara kuliah, jaga dede bayi sama ngeblog? Kasih tips dong mba, biar tetap bisa konsisten ngeblog :D


Ayi : Emm.. susah ga ya? Hehehe

Sebenarnya, banyak yang lebih superduperzibug dari saya tapi tetap konsisten ngeblog. Jauh lebih OKE dan update tulisannya tiap hari, kan? Berkaca dari itu, saya Insya Allah ga merasa repot menjalani peran sebagai ibu, istri, mahasiswi, blogger, juga social media addict alias ngupdate status tiap hari. Saya yakin, repot itu muncul karena belum ada celah dari masalah. Setiap kerjaan itu jadi gampang kalo tau celahnya apa.

Misalnya : saya pengen ngeblog via laptop, tapi anak saya haus, ya saya harus duluanin anak dulu baru ngeblog. Jadi ada sisi yang mengalah, ga boleh semua dipaksakan. Tapi ada beberapa hal yang bisa dikerjakan dalam satu waktu. Misalnya bikin tugas kampus sambil ngedraft postingan. Hahaaa ini misalnya yaa. Atau nyusuin anak sambil main socmed, itu bisa diakali.

Tips konsisten ngeblog kalo berdasar pengalaman saya sih :

1. Kalo ada ide, langsung tulis. Jangan dibiarkan mengalir sendiri di pikiran.

2. Bikin waktu untuk ngeblog. Misalnya : hari senin ngeblog pkl 10.00, pkl 12.00 harus sudah posting. Jadi ga bertele-tele atau lama di depan laptop. Karena saya bukan tipe ngedraft. Sesekali iya, ngedraft. Tapi biasanya saya selesaiinnya lama dari waktu yang diinginkan. Keburu datang ide lain. :D

3. Nulis jangan tertekan.

Kalo dari awal udah tertekan dengan berbagai persyaratan, harus begini begitu, yang ada kita ga nulis-nulis dan jadi takut buat mulai nulis (pengalaman pribadi). Segitu deh mba kalo menurutku. Aku juga masih khawatir. :D

Pict source : IG mba Ayi

--

Yaay, itu dia hasil bincang-bincang aku bareng mba Ayi via WA. Kalo mau ngepoin mba Ayi lebih dalam, sila kepoin blognya yes, temans. Kalo ada yang pengen praktekin tips konsisten ngeblog ala mba Ayi, juga boleh bangeet.


Semoga bermanfaat. Bye bye and see you next post.   

You Might Also Like

22 komentar

  1. benar banget kalau menulis jangan lagi tertekan ya. keep blogging mbak Ayi ^^

    BalasHapus
  2. seneng liat senyumnya cutdekayi.. gantengnya babynya mba ayi...

    BalasHapus
  3. Masih muda nih ibu yang satu ini. Keren semangatnya buat ngeblog padahal kuliah dan ngurus baby itu menguras tenaga.

    BalasHapus
  4. Masih muda nih ibu yang satu ini. Keren semangatnya buat ngeblog padahal kuliah dan ngurus baby itu menguras tenaga.

    BalasHapus
  5. Kebiasaan saya nih, kalau punya ide dibiarin aja akhirnya menguap ga ada jejak alias lupa :( huhuhuhu kayanya saya kudu belajar juga nih sama mba ayi

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Iyakah mba kania? Hihihi makasih ya mbaa 😘

      Hapus
  7. Poin tnomor 2 masih belum saya penuhi, hehehe...
    Untuk sekarang, niat menulis hanya untuk berbagi. Kalau jaringan bagus dan paket/quota internet masih ada, sesekali juga ikut lomba menulis.

    BalasHapus
  8. Keren..konsisten dg ngeblog..betuk..jgn dianggap beban..

    BalasHapus
  9. Masih muda banget ya, salut ama mbak ayi...

    BalasHapus
  10. Benar. Manusia haruslah memberikan manfaat untuk orang lain. :)

    BalasHapus
  11. Subhanallah... Mbak Ayi ini luar biasa yaa, menikah di usia muda, sibuk dengan keluarga dan si kecil tapi tetap bisa produktif ngeblog *ngiri*

    Dulu aku pas seumuran mbak Ayi kemaneeeee ajeeee? *mewek sendirian sambil gigitin piring*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending piringnya buat aku aja mba :p

      Hapus
  12. Mba inokariii..
    Makasih yaa kemarin udah repot-repot wawancara aku dan nunggu beberapa saat pas aku balesin. Karena aku sambil bales tuh sambil belajar juga, mbak. Dan masih banyak kurangnya. Mohon bimbingannya para mastah blogger indonesia 🙏

    BalasHapus
  13. waaaa mbak ayi mahmud ternyata..!!

    BalasHapus
  14. Karna memang berbagi itu indah, di tunggu ya kunjungan baliknya, heheh

    BalasHapus
  15. Keren nih Mba Ayi..punya komitmen yang kuat untuk menikah muda..

    BalasHapus
  16. kereenn komitmennya dan on process menyelesaikan yang menjadi komitmennya. Sukses kuliahnya ya cutdek ayi!

    BalasHapus
  17. cieee yang seumuran. Intan kapan :D
    hahahhaha

    BalasHapus
  18. sekecil apapun tulisan harus bisa memberi manfaat, iya nih menarik

    BalasHapus
  19. Wah muka mba Ayi sama suaminya mirip. Kata orang mujo, muka jodoh.
    Suka tips yang terakhir. Jangan tertekan. Semangat!!!!

    BalasHapus
  20. Jadi Intan, apa kamu masih galau melulu? *eh XD2

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan