Lovelicious

Rabu Merindu #2 Tentang Pertanyaan Fenomenal : KAPAN NIKAH?

Rabu, April 27, 2016




Nggak kerasa, tau-tau aku udah sampai ke fase ini. Fase di mana orang-orang udah ga lagi nanyain aku rangking berapa di sekolah, udah ga nanyain aku kuliah di jurusan apa, udah ga usil nanyain kapan aku wisuda. Sekarang pertanyaan basa basi berganti menjadi : KAPAN NIKAH? Which is menurut aku, ini adalah pertanyaan yang paling berpotensi bikin keki, terutama buat orang-orang yang masih sendiri kayak aku.


Baca juga

Kenapa aku bilang bikin keki? Karena urusan satu ini memang menjadi hak prerogratif Tuhan. Rangking di sekolah, jurusan pas kuliah atau tanggal wisuda bisa direncanain dengan matang, bisa diusahakan dengan jeli, tapi kalo perkara nikah, perkara jodoh, duh, ini urusan yang beda kak. 

Aku 22 tahun, akhir tahun 2016 ini malah udah 23 tahun aja. 

 
Pict Source : Google

Di satu sisi, aku ngerasa ‘masih’ terlalu muda buat nikah. Selow lah. Belum bakal kadaluarsa kan kalo dalam 2 atau 3 tahun ini belum nikah? Puas-puasin dulu deh ngisi saldo ATM, jalan-jalan, ngisi waktu dengan ngelakuin hobi, dengan kerja keras. Toh masa-masa kayak gini ga akan terulang 2 kali. 

Tapi di sisi lain, aku ga akan bohong kalo duluuu banget aku pernah bercita-cita menikah di usia 23. Biar apa? Biar bisa puas pacaran sama suami *LOL. Biar jarak usia sama anak ga jauh-jauh banget. Biar bisa semangat nyari uang buat beli-beli beragam kebutuhan berdua sama suami *kan kalo masih sendiri gini ada 2 masalah : Pertama, keseringan baper, jadi energinya terbuang sia-sia. Kedua, pas punya uang, jaraaang banget inget nabung, abis buat jajan karena yaaa .. ngerasa belum punya tanggungjawab sama siapa pun.

Aniwei, jujur juga, aku mulai masuk masa-masa baper saat lihat satu per satu teman seumuran dijemput sama pangeran kesayangannya *ato bahkan banyak juga yang udah gendong baby gembul uwow. Mau ga mau, aku pun mulai sedih, iri, entah apalagi namanya saat lihat undangan pernikahan, saat hadir ke pesta pernikahan, saat lihat bayi-bayi lucu yang pipinya kayak tomat haha. *barangkali ga akan sesedih ini kalo aku ga single kali ya? *ish kodee macam apa ini? :v


Tapi balik lagi, mengenai pernikahan ada beberapa yang harus dinget baik-baik :


Berharap sih boleh *boleh banget malah, tapi jangan tenggelam dalam harapan. Perkara jodoh emang misteri. Kita boleh aja punya target nikah di usia 24 ato 25, tapi kalo Tuhan kasih pas usia kita udah 27, bisa bilang apa? Pun sebaliknya ya.

--

Nikah bukan perkara cepet-cepetan *ini bukan lomba. Bukan pula jadi ngebet pengen nikah karena males disindir sama orang-orang sekitar. Sebodo amat sama orang lain, kalo emang belum ketemu sama belahan jiwa *ciee belahan jiwa, ya masa harus dipaksain? Perkara nikah ini bukan urusan main-main. Jangan sampai kejebak nikah karena hal ga keren semacam gengsi, sindiran ato malah kecelakaan.

--

Kamu punya pacar? Ga ada jaminan kalo kamu pasti bakal nikah dalam waktu dekat. Orang nikah aja bisa cerai, apalagi sekedar pacaran yang ga punya jaminan apa-apa. Yang single pun sebaliknya, jangan keki laah. Siapa tau minggu depan ada sosok keren luar dalam yang datang melamar *menghibur diri banget si Intan mah haha

--

Jodoh itu ditangan Tuhan, jadi yang harus dideketin jelas aja Tuhan. Jangan grasak grusuk ngajak balikan ato sibuk ngajak ketemuan. Kalo emang cinta, sebut namanya dalam doa *kalo emang berjodoh, minta didekatkan dan dimudahkan prosesnya sama Tuhan, kalo nggak, minta bantu biar hatinya lekas move on dan move up. *ini serius. Perkara jodoh ga selesai lewat ambisi ato cinta buta doang, sis.

--

Masa-masa single adalah waktu yang pas buat bekerja keras, mengumpulkan pundi-pundi rupiah, mengupgrade diri, menikmati me time, sebelum nanti ada orang lain yang harus dipikirin sama besarnya (ato bahkan lebih besar) dibanding diri sendiri.

--

Jangan nikah buat nebeng keren, nebeng mapan, nebeng bahagia dan nebeng-nebeng lainnya. Keren dulu, mapan dulu, bahagia dulu, terus minta ditemuin sama yang setipe. Biar apa? Biar ga nyeseeeekk. Menikah itu buat sama-sama menikmati hari-hari yang jauuuuhh lebih bahagia dibanding saat masih single, bukan nebeng minta dibahagiain.

--

So well, gimana? Udah ga baper lagi kan perkara nikah? Kalo besok ditanyain kapan nikah, dah tau kan harus bersikap gimana?


Senyum, anggap aja pertanyaan ‘Kapan Nikah’ itu adalah doa.

Jawab dengan santun dengan bilang,

“Doain secepatnya ya.”



PS.

Manusia emang seringnya ngebet berat sama apa yang dia ga punya. Yang belum nikah pengen ngerasain disayang-sayang suami. Yang udah nikah malah pengen ngerasain punya banyak waktu buat nikmatin hobi tanpa direcoki. Kunci hidup sih sebenernya sederhana tapi susah diterapkan haha : kurangi ngeluh, banyakin syukur. 

Jangan berhenti berusaha menjadikan diri makin baik dari hari ke hari. Jangan capek menengadahkan tangan memohon yang terbaik pada Sang Pemilik Kehidupan. Dan yang pasti jangan pernah memadamkan harapan untuk someday dipertemukan dengan seseorang yang akan mengajakmu untuk mengarungi ibadah separuh hidup bernama pernikahan.

Babaaay. See you at another blogpost yoo :D

You Might Also Like

10 komentar

  1. Emang mbak itu nikahnya pengen di umur berapa mbak ?
    Btw mbak sudah menyiapkan jawabannya belum tuh mbak bentar lagikan lebaran tuh mbak ?
    Jangan lupa kalo mbak nikah undang saya ya mbak :D

    BalasHapus
  2. Intaaaaan. Aku jadi baper. Dalem banget kata-katamu, Jeng.
    Padahal aku masih anak-anak, belum ditanyain yang begitu. :D

    BalasHapus
  3. Intaaaaan. Aku jadi baper. Dalem banget kata-katamu, Jeng.
    Padahal aku masih anak-anak, belum ditanyain yang begitu. :D

    BalasHapus
  4. EMBERRRR CYINNN apalagi usia aku yang masuk 24 tahun ini. Udah pada rese dah tuh nyinyirin. Ya kadang saya suka celetukin aja "kalo nanti ngamplopin cuman 50rb gausa nyuruh2 nikah dehhh..." wkwkwk.

    https://elisamonic.wordpress.com/

    BalasHapus
  5. Yup santai saja, Intan. Nanti kalo sudah nikah, ada lagi tuh deretan pertanyaan, "Kapan punya anak?" lalu "Kapan nambah anak?" lalu "Kapan beli mobil?" hihi ... orang Indonesia pada dasarnya orang yang penuh perhatian, deh jadi pertanyaan itu ada saja :D

    BalasHapus
  6. berani ngamplop berapa < XDDD ini sesuatu sekali mah

    Kalau aku, orang2 kayaknya udah pada males nanya kapan aku menikah, soalnya jawabanku adalah : gak doyan laki

    LOL

    Belum tau aja lanjutannya, gak doyan laki yang gak ada duitnya #slapped XDDD

    http://farrelandmerry.blogspot.co.id

    BalasHapus
  7. itu sih pertanyaan yang sebetulnay bisa dianggap angin lalu ya, soalnya namanya pertanyaan akan tak berhenti, soalnya nanti kalau sudah nikah juga abakal ditanya sudah punya anak belum???

    BalasHapus
  8. hahaha 😂 kita senasib mba, sering ditanya "kapan nikah?" baper kadang2 ✌
    well, nikmati aja waktu yg ada. jodoh ga bakal ketuker kan 😂

    http://imoetmutia.blogspot.in/?m=1

    BalasHapus
  9. nasib umur cewek2 kepala 'dua' 😂 saya juga gitu kok mba. hehhe
    well, nikmati aja waktu yg ada. toh jodoh ga bakal ketuker 😂✌

    http://imoetmutia.blogspot.in/?m=1

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan