Lovelicious

Rabu Merindu : Serba Serbi Patah hati dan Upaya Menyembuhkan Diri

Rabu, April 20, 2016



Patah hati adalah ketika aku cinta kamu, kamu malah cinta dia.

Atau ..

Ketika aku cinta kamu, kamu juga cinta aku. Sayangnya ada dia.





Aku lupa kapan pertama kali patah hati. Aku juga ga pengen ngasih tau kapan terakhir kali aku patah hati *ah nanti ketauan bapernya. Haha. Tapi yang jelas urusan patah mematah organ paling punya kuasa di tubuh ini dah cukup sering aku alami. Dari skala kecil, sedang, sampe yang cukup menggoncang. Bikin ga nafsu makan, bikin ga nyenyak bobo. *dih

Beberapa tahun lalu aku percaya bahwa yang bikin patah hati itu hanya terjadi saat perasaan ga berbalas. Kamu cinta dia, dia malah cinta pacarnya. Wahaha. Ngenes ya bo’. Aku beberapa kali nih ngalamin yang kek gini.

Lagi pedekatean. Pagi, siang, malem smsan. Dia dah rutin nanyain ‘dah makan belum?’ ato ‘bobonya jangan malem-malem ya cantik’. Tinggal nunggu DORR, pasti diiyain. Tapi lantas ada pelatihan OSIS di kota provinsi selama seminggu dan ga boleh bawa handphone. Pas pulang, tau-tau si pedekatean udah jadian sama cewek lain. *TEGA YA KAMU. *hahahaa

Lain cerita. Udah pacaran berbulan-bulan dan sempet nyanyi berdua,

If you’re not the one, then why does my soul feel glad today?
If you’re not the one, then why my hand fit yours this way?

If you’re not the one, then why does your heart return my call?
If you’re not mine, would I have the strength to stand at all?

Tiba-tiba di suatu senja, dia cukup bilang ‘Maaf, kita udah ga bisa bareng-bareng lagi.’ untuk meluluhkantakkan perasaan. Tau-tau seminggu kemudian, dia dah upload foto berduaan sama cewek baru. *cakeeep! Waktu itu aku patah hati. Aku yakin hatiku berdarah-darah. Tapi tak sampai setahun berlalu, aku malah sudah tertambat cinta baru.

I feel like ..

Ketika dia menghilang, perlahan semua perasaan yang beraroma ‘everything’ menjadi sekedar ‘nothing’.

Makin ke sini aku makin tau, kalo perkara cinta tidak selesai sebatas aku suka kamu dan kamu juga suka aku. Sebatas sama-sama suka, sama-sama cinta, ga pernah cukup selama ada dia, si pihak ketiga. Pernah ga ngebayangin jatuh hati sampe dasarrrr banget, lalu sampai pada kenyataan kalo dia milik orang? SAH. Tetoot. Itu yang lebih pedih, jendral. Raja di atas raja patah hati paling patah.

Ah eh udah ya. Kalo dibahas ga bakal pernah kelar ini cerita patah hati. Yang jelas orang baperan macam aku emang rentan banget sama patah hati. Satu yang aku syukuri, meski sering patah, hatiku selalu punya cara untuk sembuh.

Kamu yang lagi baca ini lagi patah hati? Ya udah sih ga usah terlalu main perasaan, kadang kita harus memangkas tuntas urusan ini dengan hal-hal yang sebenarnya sederhana.


Sebelum menjatuhkan hatimu untuknya, pastikan kamu sudah punya cukup cinta untuk dirimu sendiri.

Barangkali karena udah ditempa banyak hal-hal berbau drama semasa bocah, aku ga pernah mau bertindak sebagai korban, dalam seburuk apapun keadaan.

Saat remaja lalu mendewasa lantas berkali jatuh cinta, aku tetap menjaga porsi cinta untuk diri sendiri harus jauh lebih besar daripada cinta yang aku punya untuk sekedar pacar. Kedengarannya egois ya. Tapi itu cara aku buat tetap bisa berpikir dengan normal, mencintai dengan sadar.

Dear mantan, semakin keren cara kamu nyakitin aku, semakin tangguh cara kamu matahin hati aku, semakin ringan kaki aku untuk melangkah pergi.



Tanpanya, langitmu masih biru, hari-harimu tak akan melulu kelabu.


Sepatah apapun hati, percaya deh di luar sana langit masih biru. Barangkali kita perlu melihat dari sudut pandang berbeda, barangkali kita sekedar perlu memperluas jangkauan mata.

Aku pernah iseng nanya ke diri sendiri pas udah capek nangis berderai-derai, ‘ya ampuun Intan, kamu segini galaunya cuma gara-gara disakitin cowok yang kamu temui di kota yang sama. Kalo ntar kamu udah keliling Indonesia, ato bahkan dikasih rezeki sama Tuhan buat jalan-jalan ke luar negeri, apa perasaan kamu masih sama?’ *tangisan otomatis berhenti, karena ngebayangin jalan-jalan cantik lalu tabrakan sama cowok ganteng, buku-buku jatuh, berebutan ngambil ... daaaaaann ..... drama selesai. haha

Percayalah masih banyak yang bisa dikerjakan, selain menangisi dia yang sudah menjauh dari pandangan. Hobi-hobi menunggu untuk disentuh, passion menunggu untuk dikembangkan. Negeri-negeri orang menunggu untuk dikunjungi. Dan dia, secepatnya bisa diusir pergi dari hati.


Jangan mau dikasihani, kamu harus tunjukkan kalo kamu jauh lebih baik setelah sembuh dari patah hati.

Jadi ceritanya, aku pernah punya cowok yang irit kata, minim perhatian. Apasih ya namanya, hmm cool kali ya. Dan kayaknya emang udah jadi naluri perempuan tertarik sama yang susah didapetin. Begonya aku, aku tertantang banget buat bikin dia jadi perhatian gitu deh. And you know whaaatt, aku pura-pura sakit dong biar disayang.

Mempan?

Mempan lah. Tapi sekejap mata doang.

Apa aku harus ngedrama kalo sakit tiap hari gitu? Haha. kurang kerjaan banget. Ngemis perhatian kek gini sama sekali ga keren. Cupu.

Cara paling ampuh itu adalah upgrade diri, baik fisik maupun prestasi. Ehem, eh ituu.. kepincut pengen belajar jadi beauty blogger ya karena lagi patah hati sih sebenernya. *buka kartu

Yang jelas ya, jangan mau ngurung diri di kamar, males mandi, males makan, males berkarya. Ih rugi banget. Doi ga bakal balik ke kamu kalo kamunya makin jelek, makin kucel, makin dodol. Dia bakal balik dengan sendirinya pas kamu makin oke, makin melesat.

Masa?

Kalo dia ga balik gimana?

Kasian dia. Dia ga pantes buat kamu dong berarti. Ada sosok lain yang udah disiapkan buat kamu. So please be selooow.


Gimana, masih mau baper gara-gara patah hati? Udah ih, cowok/cewek happy itu lebih gampang dicintai ketimbang yang wajahnya manyun melulu.

Semangat yaa. Patah hatimu akan segera berlalu! :D

You Might Also Like

12 komentar

  1. Patah hati gampang sekali mbak kita harus selalu dekat dengan Allah SWT membaca al-qur'an, sholat tahajud, sholat wajib dll mbak, itulah yang saya lakukan mbak :D

    BalasHapus
  2. aku pernah nih ngalamin, sayang ke orang lain lebih banyak daripada syaang ke diri sendiri, jadinya mau hujan mau panaas kalo kita lagi marahan aku aja yang terus ngejar dia supaya baekan T^T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sih mba. Tapi ya hatinya dikuat-kuatin gitu. Soalnya olang-olang nih makin dikejar makin jauuh.

      Hapus
  3. Yang ini sih curhat beneran. *ditimpuk*
    Aku nggak pernah patah hati dong. Cuma pernah hampir patah, eh udah di ujung, mau patahnya susah banget. Yaudahlah, cari lem aja. *ditimpuk buku sekarung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa. Aku mah seneng banget kalo ada kesempatan curhat, Fah :p

      Males ah nimpukin kamu bukuu, ntar kamunya kesenangan malah :D

      Hapus
  4. Yang ini sih curhat beneran. *ditimpuk*
    Aku nggak pernah patah hati dong. Cuma pernah hampir patah, eh udah di ujung, mau patahnya susah banget. Yaudahlah, cari lem aja. *ditimpuk buku sekarung*

    BalasHapus
  5. Kalo bahas urusan hati emang gak pernah ada habisnya huhu. Aku sering banget dong patah hati, bukan cuma urusan cinta sih. Tapi tetep aja kan namanya patah hati. Tapi ya itu langsung cari cara buat ngobatin hatinya. Intan yang ditinggal paskibra itu ya ampun tega banget itu mah. Tapi ada bagusnya juga sih jadi ketauan dia gak setia hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaa komenku keseleo, "pelatihan osis" kok malah paskibra -_- maafin muehehe

      Hapus
    2. Itu emang belum jadian kok saaay, baru pedekate. Tapi tetep nyeseeek ya. Apalagi pas pulang pelatihan itu, aku kuceeeel banget. haha *Eh ya ampun ga kerasa kalo masa SMA itu dah lewat berapa tahun ajaaa :D

      Hapus
  6. Patah hati adalah hal yang biasa. Walaupun kadang sakitnya tiada tara.

    Salam kenal mbak. Saya perdana berkunjung disini dan senang bisa berkunjung disini :D

    BalasHapus
  7. Aku kangen kamu, kamu kangen dia. Nyesek.
    Aku ngarep kamu, kamu ngarep dia, nyesek lagi.
    Aku lupain kamu, kamu datang kembali, bimbang.
    Pergi aja sana! xixixi

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan