Tips

Tips Belajar Jualan Online ala Intan

Selasa, November 15, 2016







Kalo udah merencanakan keuangan apalagi merencanakan kebebasan finansial, mau nggak mau kepala jadi sedikit pusing. Gimana nggak, buat aku yang single ini aja, ternyata kebutuhan yang harus aku penuhi itu banyak. Banyak banget tepatnya! Mau nggak mau, suka nggak suka, aku harus mulai nabung untuk biaya beli rumah layak huni beberapa tahun lagi. Aku emang berencana beli rumah secara cash, nggak ngutang bank. Meski mungil, yang penting hidup tenang karena nggak dikejar-kejar hutang. Menurut perhitungan matematika sederhanaku, dengan menabung dengan sangat giat, rumah impian itu baru bisa dibeli .... 4 tahun lagi *masih lama banget jadi anak kost, kecuali ada yang ngelamar & doi udah nyediain rumah. Haish kode macam apa ini. haha

Selain itu, menurut artikel keuangan yang aku baca, setiap orang tak terkecuali single, harus menyiapkan dana darurat. Besarnya 6 kali dari biaya bulanan yang biasa kita keluarkan. Misalnya nih, aku butuh 2 juta untuk bertahan hidup setiap bulannya, itu artinya aku harus punya dana darurat minimal 12 juta rupiah. Ish, repotnya! Di akhir bulan masih bisa makan nasi ayam aja padahal udah oke banget kan ya? hihi.

Tapi kalo dipikir-pikir lagi, dana darurat ini emang statusnya URGENT maksimal. Kita nggak pernah tau apa yang terjadi esok hari, mending kalo dikasih skenario hidup yang cakep atau minimal tenang-tenang aja tanpa gejolak. Tapi kalo semisal jobless mendadak, ngana pikir gimana caranya biar tetap bisa bertahan hidup 6 bulan ke depan sambil tetap mikir jernih?

Btw. Ehem. Setahun lalu, aku hampir aja resign karena ... ada lah ya. ehe. Ehe. Makanya aku sepakat banget kalo yang namanya dana darurat itu supermoon. Eh maksudnya super duper penting. Ini juga bakal menjaga kita dari pikiran yang nggak bisa lepas dari duit, duit, duit.

Itu baru 2 hal yang harus dipikirin, belum lagi biaya hidup per bulan, budget buat beli buku, tabungan buat biaya travelling setahun sekali, sampai ke hal-hal receh macam duit buat isi kuota internet sama pulsa listrik. Rempong ya cin! Untuk semua kebutuhan itu, pundi-pundi rupiah yang dianggarkan harus pas, biar resolusi beli rumah dan penyediaan dana darurat bisa terwujud.

Dan masalahnya adalah aku sama sekali nggak suka kalo menabung untuk hidup yang nyaman di masa depan, harus mengorbankan kesenangan di masa sekarang. Ya kali gara-gara nabung, akunya ga bisa lagi jajan buku setiap bulan kan ga asyik! Makanya, alih-alih memperketat pengeluaran, aku lebih memilih menambah pemasukan dengan belajar jualan online.

Di beli ya sist! *lol

Sebagai langkah awal, aku nyoba jadi reseller salah satu produk sari lemon. Aku buka lapak dagangan di BBM karena aku belum rela kalo media sosial yang sudah aku rawat baik-baik dialih-fungsikan untuk dijadikan lapak jualan. Aku yang biasanya ganti DP dan berkicau di PM BBM pun menyediakan waktu untuk update jualan setiap 3 kali sehari pake promo-promo yang sebisa mungkin heart selling. Nggak langsung bablas promo tok.

Terus laku?

Laku beberapa pouch dong. Meski untungnya cuma cukup buat beli pulsa litrik jatah sebulan, tapi ga masalah lah, namanya juga baru belajar. Lagian kalo seminggu jualan sari lemon terus langsung bisa beli rumah, aku bisa berencana resign lagi ntar dari kantor. Nyahaha.

Dan menurutku, ada beberapa tips jualan online shop yang harus diterapkan. Pertama, kenali produk. Iya lah. Kalo ga kenal produk dengan baik, gimana mau promosiin ke pembeli, ya kan? Aku awalnya tertarik buat konsumsi pribadi si sari lemon ini karena khasiatnya banyak banget buat tubuh. Tapi alasan utamanya ya karena alasan kepraktisan. Di Bintuhan sini ga ada jualan lemon masa. Oke lah bisa ganti pake jeruk nipis yang unggul dalam soal harga dan lebih segar, tapi kan repot kalo tiap pagi harus ngiris-ngiris si jeruk nipis. Aku pilih yang praktis, soale aku sibuk. *ghaya!

Kedua, harus sabar. Nggak semua yang tanya-tanya bakal beli, ada yang hobinya nanya doang atau memang pengen nguji kesabaran. Haha. Bayangkan, udah jelas banget waktu itu aku jualan sari lemon kan, terus si T ini nanyain soal kopi 1001. Kan aku sedih! Terus ya, yang namanya jualan ga melulu laku. Kadang ada hari-hari tanpa pembeli, kadang juga ada hari-hari di mana jualan kita laris manis. Kuncinya sabar.

Ketiga, jaga kepercayaan konsumen. Bisa dengan cara kasih kabar kalo pesenannya udah dikirim, kasih kabar pas uang transferannya masuk, juga cepat tanggap ketika calon pembeli sibuk tanya-tanya. Eh tapi omong-omong soal kepercayaan konsumen, sekarang ini ada layanan uang elektronik alias e-money yang dilaunching oleh pihak Indosat, namanya Dompetku Plus. Dengan menggunakan layanan ini pembeli bisa berbelanja online dengan mudah dan aman. Nggak bakal ada resiko uang transferannya dibawa kabur sama penjual nakal deh.



Selain itu, buat penjual, Dompetku Plus ini juga ngasih banyak keuntungan. Di antaranya, saat kita udah terdaftar sebagai merchant Dompetku Plus, brand kita bakal otomatis dikenal oleh 70 jutaan pelanggan Indosat Ooredoo. Dompetku Plus juga bantu mempromosikan bisnis kita melalui iklan di berbagai media. Terus nih ya, karena sistem Dompetku Plus ini terintegrasi dengan online shop, si penjual akan diberi kemudahan untuk menggunakan layanan smart ePayment. Dan tentunya ada juga catatan transaksi yang mudah diakses untuk memastikan pembukuan bisnis si penjual tertata dengan baik.

Asyik banget kan ya?

Aih, jadi semacam pengen punya brand usaha sendiri, bukan jadi reseller lagi. Ada yang punya ide, bagusnya Intan jualan apa ya? Buku? Makanan? Atau tetep jualan suara kayak sekarang? :p




You Might Also Like

9 komentar

  1. waah gitu yaah. iya nih lagi mau coba jualan online tapi kok masih wacana azaaaa
    belum di ekseskusi

    BalasHapus
  2. mantap ka intan mandiri dah... nih anggi baca dikit artikel nya lumayan dah dapet ilmu baru buat mulai ber bisnis online..

    BalasHapus
  3. Jangan lupa juga buat optimasi facebook, untuk diisi dengan status2 yang pake softselling gitu

    BalasHapus
  4. Aku dari dulu mau jualan online ngga jadi-jadi hihi masih ragu. Weh ternyata dompetku plus keren tuh layanannya. Thanks for infonya intan. Intan jualan tiga-tiganya aja. Buku, makanan ... makanan khas bengkulu kayaknya menarik dan tetep jualan suara hihihi

    BalasHapus
  5. Umi doain ya, punya rumah segera, segera menikah dan biayanya bisa sedia sendiri, mandiri pokoke.

    BalasHapus
  6. mbak aku mau gagal fokus sedikit: kukira dompetkuplus itu semacam dompet zakat, ternyata e-moneynya indosat ya #digeplak

    tapi bagus banget lho mbak tipsnya. aku juga pengen jualan online tapi masih takut-takut hihihi, takut ga sabar ngehadapin customer yang aneh aneh xixixi

    BalasHapus
  7. Aku juga pas jualan online kadang banyak yang mesen kadang kandas yang mesenn tan..hehehe..memang harus gencar marketing sih ya nawarin produk. Wah lumayan ada aplikasi dompetku bisa nambah marketing heheheh

    BalasHapus
  8. Hai Intan,

    thank you tips yaa nih. kebetulan aku lagi mau lauching olshop. main main yaaa ke ig ya @mokla_momo looh kok promosi hihi...

    tapi memang loh ya, mau usaha kita harus coba dulu. kalo gak di coba mana tau kan, kelebihan kita pas pasarin dan promosiin. trus sekrang gmn usaha km ?

    alsheilaaa.blogspot.co.id

    BalasHapus
  9. Aku sudah nyemplung jualan online mbak intan. duduh bener banget kita harus sabarr. kadang kalau lagi sepi, ya sepi banget. kadang kalau lagi rame sampe kriting jari nanggepin customer. Salam kenal ya mbak hehe

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan