Flashback Cerita Kuliah Kerja Nyata : Kuliah Sambil Kerja Hingga Terkena Demam Berdarah

Rabu, November 16, 2016



Setiap orang pastinya punya (minimal) satu fase hidup yang berat, yang bikin nangis bombay dan rasanya pengen ngeskip aja satu fase hidup yang nyebelin itu, lalulangsung loncat ke skenario hidup selanjutnya. Sayangnya sih hidup nggak bisa dijalani suka-suka. Kita harus ngerasain sedih untuk bisa menghargai senang. Harus bisa merasakan susah, untuk kemudian bisa bersyukur atas kemudahan.

Beberapa tahun lalu, saat masih kuliah, aku nekat untuk mengambil tawaran kerja sebagai penyiar pengganti di radio induk tempatku bekerja hingga sekarang. Bukan tanpa pertimbangan. Aku tau kalo sekedar kuliah aja udah capek, karena jurusan yang aku ambil sering banget nyuruh mahasiswa/i-nya buat kencan sama laporan-laporan super tebal yang merupakan refleksi dari praktikum-praktikum yang rasanya kok ya tak berkesudahan. Tapi waktu itu aku mikir, kesempatan bagus datang untuk diambil, bukan untuk dibiarkan berlalu lantas disesali. Lagipula, nggak semua orang beruntung bisa kerja di bidang yang dicintainya.



Ternyata kuliah sambil kerja nggak semengerikan yang aku bayangkan. Terlebih karena pekerjaannya itu ‘Intan banget’, aku nggak ngerasa terbebani sama sekali. Capek sih jelas, tapi rasa happy karena suara aku udah bisa dijual dan menghasilkan pundi-pundi rupiah dengan nominal lumayan untuk anak kost, lebih mendominasi. Yah gimana nggak, biasanya sekedar ngandalin uang kiriman orangtua yang pas buat makan sama biaya transportasi. Pas udah kerja, bisa lah beli sepatu sendiri, nraktir temen nongkrong di kedai surabi, beli buku-buku bagus yang baru aja rilis. Pokoknya happy!

Hingga kemudian ..

Tiba lah aku di jeda semester yang mengharuskan mengambil ‘kuliah kerja nyata’ alias KKN. Aku cemas dong. Gimana kalo dapat lokasi KKN yang jauh dari pusat kota, coba? Alamat harus memilih salah satu antara KKN sama kuliah kan? Ih nggak mau milih. Aku mau dua-duanya. Mau kuliah beres, mau kerjaan jalan terus. Makanya aku coba buat ngurus lokasi KKN ke panitia. Berharap bisa dapat lokasi yang deket sama pusat kota, deket sama kantor.

Berhasil?

Nope! Udah pake jurus mengiba-iba dibumbui derai air mata, udah bawa surat rekomendasi dari tempat kerja, udah lobi-lobi dengan intense.. semuanya failed! Aku hanya bisa pasrah saat tau kalo lokasi KKN-ku harus ditempuh dengan waktu 3 jam bolak balik dari kantor. Hore! *nangis di pojokan kost

Lobi-lobi lokasi gagal, aku nyoba minta izin sama dosen pembimbing selama KKN, izin buat tetap siaran di hari-hari tertentu. Alhamdulillah dosennya baik banget, aku diizinin buat pergi bolak balik siaran asal ga ganggu program-program di sekre KKN.

Tapi . .

KKN emang ga mudah. Mana lah harus tinggal di sekre yang kumuh – beneran kumuh, semacam rumah warga yang udah lama ga dihuni, ga ada WC, sekedar ada sumur buat mandi dan nyuci dengan air yang berwarna .. cokelat muda. Alamak! Ditambah lagi dengan asupan makanan yang ala kadarnya. Menu makanan berkisar di lingkaran mie instan rebus – mie instan goreng – sambal telur – sambal sarden. Udah. Mutar-mutar gitu aja. Namanya juga uang makannya hasil patungan. Semurah mungkin untuk sebanyak mungkin porsi makanan yang bisa didapatkan. Jangan sampe protes kalo nggak mau dibully sebagai‘anak manja yang sok kaya!’ nyahaha *temen aku si Ayu dimusuhin dan dibully gara-gara nggak bisa makan mie instan. Padahal emang nggak bisa makan, karena dia punya penyakit maag

Dan akhirnya ..

Kombinasi badan yang capek, lingkungan tempat tinggal yang kumuh dan makanan yang nggak bergizi, dengan sukses bikin aku tumbang. Aku terkena Demam Berdarah dan harus dilarikan ke salah satu Rumah Sakit swasta di Bengkulu Utara. Disuntik berulang kali, harus nelan obat yang nggak sedikit, harus jaga makanan, harus jaga badan biar ga terlalu capek. Hiks. Ngerasa rugiiii banget harus merelakan beberapa hari hanya dengan tergolek lemah di tempat tidur. Harus izin siaran, harus izin KKN. Pahit!

Dengan kondisi yang waktu itu aku alami memang rentan banget terkena penyakit demam berdarah dengue alias DBD yang ditularkan melalui perantara nyamuk Aedes aegypti. FYI, jentik nyamuk jenis ini hobinya nongkrong cantik di air yang nggak mengalir, air yang kumuh, air yang nggak mengalir. Pokoke dia hobi main air. Engg .. maksudnya menjadikan air sebagai media berkembang biak. Aku yakin banget, air berwarna cokelat muda di sumur sekre KKN kami penuh dengan jentik nyamuk yang berhasil bikin aku jatuh sakit.

Dengan penanganan yang cepat dan tepat, meski menyiksa, tapi demam berdarah bukan penyakit mematikan. Tapi beda cerita jika anak terkena demam berdarah. Dalam kasus yang ringan, mungkin gelaja yang dirasakan hanya berupa demam, nyeri, dan sampai ke tahap sakit kepala disertai mual dan muntah. Namun dalam kasus lain yang lebih berat, gejala bisa saja mengakibatkan kebocoran pembuluh darah juga jumlah trombosit yang menurun drastis *waktu itu aku disaranin minum jus jambu biji buat naikin kadar trombosit.

Kalo ngerasa udah perlu ditangani serius, jangan ragu buat ke rumah sakit, biar bisa dilakukan pengecekan darah juga mendapatkan penanganan lanjutan. Sakit itu nggak enak banget loh. Nggak enak banget. Beneran! Makanya sebelum sakit, harus ditanamkan bener-bener untuk melakukan pola hidup sehat, baik dari segi menjaga lingkungan tetap bersih, maupun menjaga asupan makanan yang kita konsumsi. Untuk informasi lebih komplit mengenai DBD dan cara penanganannya bisa mampir ke blog informasi kesehatan.  


You Might Also Like

5 komentar

  1. jadi ingat masa KKN, masih banyak teman yg ga ngerti maknanya..asal dapat nilai aja

    BalasHapus
  2. enggak tau KKN itu macem apa, maklum kuliah cuma sampai tingkat 2. Hihi
    tapi setauku KKN itu semacam gado-gadonya anak kuliahan ya? pahit, asem, perih, capek, cinlok de el el semua ada disitu. :D

    BalasHapus
  3. tega amat itu di bully gegara ga bisa makan indomie.. hiks kejaaam... tapi kayak gitu2 bikin memori tersendiri kl dah terlewat hihihi jadi bahan seru2an sama temen :D

    BalasHapus
  4. duh ntan pasti g enak banget kena DBD, untungnya sgera pulih ya
    kalo suami mbak langganan kena malaria, '

    BalasHapus
  5. Jadikan sakit sebagai salah satu tanda bahwa Allah sayang sama kita. Selain karena nyamuk, mungkin kamu diminta untuk istirahat.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan