Pola Makan Sehat Ala Anak Kost

Sabtu, Januari 14, 2017




Assalamualaikum.

Kalo dihitung-hitung udah cukup lama aku jadi anak kost. 4 tahun jadi anak kost di Kota Bengkulu waktu kuliah S1. Lalu nyaris 2 tahun jadi anak kost di Kota Bintuhan karena penempatan kerja.

Status anak kost ini memang membuatku belajar banyak. Dari mulai masalah keuangan, yang biasanya berapa ada uang masuk, segitu juga uang yang keluar, kemudian mulai belajar nahan keinginan. Bahaya kalo anak kost gak pandai nyimpen uang. Kalo mendadak uang habis karena kebutuhan mendadak, mau makan apa? Gigit tembok? Haha.

Untuk urusan makan pun, aku ngasih kepedulian lebih. Gak mau jajan sembarangan (karena sayang uang) dan berusaha gak tergoda dengan makanan instan yang murah meriah tapi gak sehat buat tubuh. Karena tergolek sakit sendirian di kamar kost itu rasanya hororr banget. Aku gak mau jatuh sakit, gak ada yang ngurusin. Hiks. Harus sehat sehat sehat terus!

Berikut pola makan yang aku lakukan untuk memenuhi kebutuhan asupan gizi sehari-hari.


Diawali dengan secangkir air hangat dicampur perasaan air jeruk nipis


Setiap bangun tidur dengan mata yang kadang-kadang belum terbuka sepenuhnya, aku maksain diri buat meras jeruk nipis setengah biji dicampur air hangat kuku. Diminum pelan-pelan. Nyesss.. badan terasa segar dan efeknya biasanya mules lalu berakhir dengan ‘pembuangan rutin’.

Air jeruk nipis memang punya banyak manfaat. Paling utama buat ngedetoks. Sebenernya sesekali aku juga nyobain lemon peras, tapi harganya mahal. Kalo jeruk nipis kan banyak banget di pasar deket kost. Dengan uang Rp 2.000,- aja udah dapat 3 biji dan bisa buat 6 kali minum. Yey! Sehat itu murah kok.

Apa nggak bahaya minum yang asem-asem pagi-pagi? Nanti kalo asam lambung langsung naik, gimana?

Nah FYI, justru ketika air jeruk nipis masuk ke lambung, air jeruk nipis berubah sifat menjadi basa dan mampu mengimbangi asamnya asam lambung. Selain itu, air jeruk nipis ini sifatnya ngedetoks. Proses sistem tubuh mau gak mau menyisakan racun-racun, ketika racun tersebut terdepak, imunitas bakal meningkat. Aku sekarang-sekarang ini jarang kena flu padahal sering kehujanan pas pulang kerja. Wohh, kalo dulu mah jangan ditanya, biasanya langsung demam, batuk-batuk, flu.

Terus ya, yang langsung kerasa banget tuh sifat jeruk nipis sebagai pencahar. Jadi pas minum langsung mules dan ini ternyata memperbaiki kerja pencernaan. Jeruk nipis juga berperan untuk memecah makanan yang sulit dicerna. Selain itu jeruk nipis juga mempunyai banyak kandungan mineral dan vitamin juga antioksidan. Wah prok prok prok! Kecil-kecil, harganya juga murah, tapi manfaatnya seabrek yak. Mancaap!


Sarapan buah


Wah, anak kost sarapan buah? Emang kebeli?

Yah, kalo matok tiap hari harus sarapan apel, buah naga, pir dan lain-lain emang susah. Tapi kalo disiasatin dengan buah pepaya, pisang ambon, semangka, melon dan sejenisnya, masih terjangkau lah ya sama dompet anak kost.

Kenapa harus sarapan buah?

Pagi hari adalah fase buang bagi tubuh manusia. Harusnya jangan langsung makan makanan yang berat, melainkan isi dengan makanan yang mengandung serat dan cairan, apalagi kalo bukan buah ya kan! Kandungan air pada buah membantu mencukupi kebutuhan cairan tubuh. Selain itu rasanya juga lezat dan kaya manfaat seperti melancarkan pencernaan dan merupakan sumber antioksidan yang bermanfaat sebagai penangkal radikal bebas. Yass! Siapa yang gak mau punya wajah cerah dan awet muda? Banyak makan buah dan sayur yo!


Akrab sama tahu tempe dan olahan sayuran

Aku membiasakan diri akrab-akrab sama lauk tempe tahu dan olahan sayur untuk makan siang dan malam. Belum bisa dibilang food combining sih, karena sesekali aku juga masih suka makan bebek sambel pake nasi hangat atau udang crispy pake saos tomat dan nasi. Hmm nyam nyaam!

Tapi aku membatasi untuk makan ikan, ayam, udang-udangan itu nggak lebih dari 3 atau 4 kali seminggu, gak tiap hari. Tubuh butuh protein porsinya gak gede-gede amat kok. Udah bisa tercukupi dengan tempe tahu yang lezat dan murah meriah. Untuk sayur, biasanya aku kreasikan, kadang dibikin sop, tumis, capcay atau gado-gado.



Jangan sering-sering mengkonsumsi makanan instan



Mie instan emang enaknya gak ada duanya. Sepakat? Apalagi yang varian goreng sama varian soto. Aduuhh sedap gila. Dimasak pake telur, sawi hijau dan cabe rawit, dimakan pas hujan-hujan. Slruuuupp.. Nyam nyaaaam.. *lalu kemudian tepok jidat, kembali ke dunia nyata.

No! Makanan instan macam mie hanya boleh dimakan sebulan sekali saja, sekedar buat pelepas selera. Bumbunya yang jelas banget bisa ngerusak onderdil tubuh, mienya yang entah dilapisi aja, terus harus jujur juga kalo abis makan mie pasti perut bawaannya perih.

Gimana sama nugget? Ayam-ayaman instan itu? Dan makanan lain yang ditinggal digoreng? 



Harganya mahal. Hehehehe. Jadi better kalo aku beli ikan kolam yang sekilonya cuma Rp 25.000,- saja. Atau beli udang tambak yang semangkuk kecil bisa dibawa pulang hanya dengan Rp 10.000,- saja. Kalo ada yang murah dan fresh, kenapa harus pilih yang mahal dan sudah diawetkan, ya kan?

Kalo buat standar aku, dengan menjaga asupan makanan kayak gini aja, udah cukup. Karena emang aktivitas aku gak yang sibuk-sibuk banget. Banyakan duduk di studio, banyakan duduk ngetik-ngetik di laptop. Tapi kalo lagi padat kegiatan, biasanya aku juga minum susu sapi murni yang kalengan itu,  terus minum minuman vitamin C biar gak gampang kena flu.  


Kalo asupan makanan sehari-harimu gimana? Cukup yang standar-standar aja atau harus dikasih dopping multivitamin?



--


Pic source : Pixabay






You Might Also Like

11 komentar

  1. Beberapa bulan lalu aku rutin minum perasan lemon mba ealah dasar weh si pemalas skrg si males :D

    BalasHapus
  2. Baca ini jadi inget jaman kost. Yg jelas sarapan pagi diganti roti tawar, karena keburu ngejar bus kota. Makan siang pasti udah laperrr kelas kakap, beli tempe ma sayur. Buah kalo ada uang lebih. Padahal aku maniak segala macam buah huhuhu. Makan malam makan yg nggak sehat deh. Warung biasa biasanya sore udah pada tutup. Jd makan malam ya itu2, penuh dengan gorengan, nasgor, lele, ayam mah nggak kejangkau... hehehe

    BalasHapus
  3. Tan, foto-fotomu baguuuus. Pake kamera hapekah? Ajariiiin :P

    BalasHapus
  4. Keinget jaman kuliah dulu, makanan paling murah di kantin antara mie instan atau penyetan sambel tempe. Pilih yg penyetan sambel tempe hehe

    BalasHapus
  5. Asik, sehat benerrr ya.
    Minum perasan jeruk nipis atau lemon (lokal), eheu... hilang timbul nih.
    Makan buah... belum rutin tiap pagi juga, kapan aja seingatnya.
    Makan makanan instant seperti mi instant begitu, yaa... sebulan sekali-dua kalilah.
    Terima kasih ya, contekan gaya hidup sehatnya. Inspiring.
    Good luck buat event giveawaynya ya.

    BalasHapus
  6. Aku anak kesehatan tp belum bisa jaga kesehatan, huhu. Padahal bener banget itu yg minum air putih dan sarapan buah. Good luck giveawaynya yaah ^^

    BalasHapus
  7. makin banyak makan yang segeer makin sehat lho :)

    BalasHapus
  8. Kalau mau hidup irit dengan uang maksimal Rp50.000 seminggu sepertinya bisa ya? Sebagai contoh aku tinggal di Jogja, tempe ukuran agak besar itu Rp4.000 bisa untuk 6 kali makan. Sayurnya kangkung Rp2.000 bisa buat 4 kali makan. Buah pepaya 2 kg seharga Rp8.000 bisa untuk seminggu. Telur 1/2 kg isi 8 seharga Rp9.000 dimakan sehari sekali.

    BalasHapus
  9. wew, jaman kuliah dulu pola makan saya masih tidak sehat -_-

    BalasHapus
  10. Hai, intan pertama kali main ke sini. Selamat ber-FC ria. Keren anak kos sdh FC. Semoga istiqamah ya

    BalasHapus
  11. waaa ...waktu ngekos dulu seringn makan mie ><

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan