Lomba dan Giveaway

Kisah Foto Instagramku : Masih Tinggal di Kaur? Kamu Luar Biasa!

Senin, Januari 09, 2017


Assalamualaikum.

Yang namanya baper bisa aja ujug-ujug datang. Seperti yang aku alami kemarin saat aku memposting bekal makanan untuk dibawa ke kantor di instagram. Hari minggu, aku emang wajib bawa bekal kalo gak pengen kelaparan. Maklum, aku tinggal di kota kabupaten yang belum lama mekar, letaknya di pojokan selatan Bengkulu pula. Bayangkan, kalo Bengkulu aja bisa dikategorikan kota kecil yang minim hiburan dan tempat nongkrong, apalagi kota Bintuhan, Kabupaten Kaur ini. Hiks.

Foto instagramku 1, tanggal posting : Minggu, 8 Januari 2017



Biasanya saat ngepost foto, aku memang lumayan sering menyertakan lokasi. Nah gara-gara lokasi ‘Bintuhan, Kabupaten Kaur’ itulah, seorang temanku komentar, “Masih tinggal di Kaur? Kamu luar biasa!”. Awalnya aku nyengir, terus lama-lama baper. Haha.

Sama bapernya saat beberapa minggu lalu aku ngobrol sama temen di kost yang memang semuanya anak rantau. Betapa dia cerita, kalo bagi temen-temen kantornya (dia kerja di bank), penempatan di Kaur adalah musibah. Letak kota ini memang paling jauh. Butuh waktu 6 jam buat pulang ke Bengkulu. Itu pun cuma bisa pake kendaraan travel atau bus. Gak ada pesawat, gak ada kereta. Kebayang kan capeknya kalo mau pulang, 6 jam duduk, bisa tipis pantat. Serius!

Itu lah kenapa, temen-temenku lagi berusaha keras gimana caranya ngurus pindah. Bagi mereka, tinggal lama-lama di Kaur bikin stress. Gak ada hiburan, gak ada mall, gak ada yang menarik. Oke, Kaur punya banyak pantai keren. Tapi siapa yang mau main di pantai tiap hari? Sebulan tinggal di Kaur okelah masih excited dengan pantainya, lama-lama ya bosen lah. Waktu itu aku mendadak baper, mengasihani nasib karena dapat penempatan di Kaur dan gak tau apa bisa pindah atau selamanya bakal tinggal di sini.

Kenapa kok aku bisa jadi anak rantau di Kaur?

Kisah foto instagramku 2, waktu posting : Desember 2015



Sebenarnya aku dapat SK kerja di tempat kerja aku di Kaur ini pada Mei 2015. Tapi karena waktu itu kuliahku belum tamat, ada semacam keringanan yang dikasih. Aku boleh sesekali pulang buat ngurusin skripsi dan waktu itu juga jam siaran gak sepadat sekarang. Jadi gak begitu kerasa lah kalo udah pindah tempat kerja. Tapi .. pertengahan Desember 2015, aku tamat kuliah dan mau gak mau aku harus memilih ‘lanjut kerja atau resign aja?’. Aku pernah mikir resign loh meski aku cintaaaa banget sama radio dan udah siaran dari tahun 2012, tetap aja merantau di perbatasan Bengkulu Lampung ini bikin aku dilema.

Dengan menimbang dan meminta saran dari orang tua, aku akhirnya memutuskan untuk lanjut kerja dan berani merantau. Toh aku mikirnya gampang laah, kalo mau pulang tinggal pulang. 6 jam doang mah bukan masalah. Kecil!

Then, what?

Kisah foto instagramku 3, waktu posting : Juli 2016



Pulang gak segampang yang aku pikirin. Bahkan karena kerja di media yang gak kenal hari libur, aku kebagian dinas pas lebaran. Di saat orang lagi berkumpul dengan keluarga, menikmati lontong dan opor sambil bersalam-salaman, aku masih harus mengudara. Rasanya nyesek sumpah!

Aku sempat pengen resign lagi di pertengahan tahun 2016. Aku capek dengan drama-drama yang aku tulis skenarionya selama di sini. Aku gak pengen masa muda aku berakhir di sini. Aku pengen tinggal di kota yang gede, yang nyaman. Dan pada saat itulah aku mikir kalo solusinya adalah ‘ngambil S2 di Jogja’. Haha. Silly me. Zaman kuliah S1 Pendidikan Fisika di Bengkulu, aku mati-matian pengen tamat karena Fisika itu seriusan kayak racun, bikin aku megap-megap tersiksa. Tapi kemudian pas tamat dan kerja di bidang yang aku suka, aku pengen menikmati racun itu lagi dong. Manusia!

Apa yang kemudian bikin aku gak jadi resign?

Aku baca koran, denger berita di radio, melihat dengan mata kepala aku sendiri, menyadari bahwa nyari kerja itu susah. Ada orang yang terpaksa berpisah dengan keluarga, demi uang sejuta dua juta yang didapetin di awal bulan. Ada orang yang harus terjebak dalam putaran waktu 8 to 5 yang menyiksa karena ternyata dia bekerja bukan di bidang yang ia sukai. Ada yang merantau jauuuuuuh, bukan dalam satu provinsi kecil sepertiku, melainkan ke luar pulau, ke luar negeri dan mereka bisa survive.

Aku lihat lagi ke dalam diri, betapa kadang-kadang aku cengeng cuma karena komentar orang. Betapa kadang-kadang aku iri dengan orang yang bisa kerja di kota besar, bisa nongkrong cantik, bisa ngemall, bisa ikut kegiatan blogger yang keren-keren itu ... tapi aku lupa kalo setiap orang punya masalah sendiri dibalik adegan senang-senang yang mereka tunjukkan di media sosial. Aku yang tinggal di kota kecil begini bisa merasakan jalanan yang nyaman, tanpa macet, tanpa debu yang berlebihan. Aku bisa parkir motor sembarangan tanpa was-was bakal hilang, karena tingkat keamanan di sini patut diacungi jempol. Aku bisa dapat job-job ngeMC di acara yang keren, karena di sini masih dikit saingan. Hahaa.

Semua orang punya jatah keberuntungan dan ketidakberuntungan masing-masing.

Apa sekarang aku masih baper karena tinggal di kota kecil macam Kaur?

Masih. Apalagi kalo ada komentar-komentar yang seolah mengasihani kalo sekarang aku kerja di sini. Tapii .. udah yang gak drama-dramaan nangis berurai air mata lantas merengek ke ibu minta dibayarin S2 aja di Jogja. Haha. Nggak lagi lah.

Nggak semua orang beruntung bisa kerja di bidang yang disuka dan aku malah dengan mudah dapetin itu. Setiap hari terasa menyenangkan, karena aku tidak merasa sedang kerja, berasa sedang menyalurkan hobi aja. Menemani orang lewat suara.

Zaman sekarang masih mikirin kalo tinggal di pelosok gak bisa happy dan kesepian? Ah masa sih? Aku meruntuhkan tembok itu dengan ngeblog dan main-main di media sosial dengan cara positif. Lewat blog, aku gak merasa sendirian, aku bisa menghabiskan waktu luang dengan membaca dan menulis. Hobi lain selain siaran. Lewat blog juga aku jadi ngerti gimana serunya belanja online. Tanpa mall, aku masih baik-baik saja. Asal ada duit sih. hehe.

So, di mana pun kamu, di kota yang kamu impikan atau bukan, jangan lupa bersyukur dan bahagia. Keberuntungan lebih mudah datang kepada jiwa-jiwa yang dipenuhi rona-rona bahagia.





You Might Also Like

16 komentar

  1. Seru kisahnya Mbak..
    Tapi sedih juga ya kalo pas ngumpul ma keluarga harus mengudara. Sebuah pengorbanan yang luwar biyasah :) Semangat dan sukses lombanya ya

    BalasHapus
  2. Hallo Mbak...menu maksinya sehat yah. Semangat yaa, selamat mengudara. Makasih udh ikut ga saya...

    BalasHapus
  3. Wah, derita orang media memang begitu mba. Lebaran ngga bisa libur seenak pusar hehe. Aku juga kok. Beribu banyak alasan buat resign, tapi toh akhirnya tetap karena kadung cinta. Semangat terus ya, Mba. Di sana jaringan internetnya gimana? Kalau aku kayaknya fine2 aja sama pantai doang asal internet kenceng.

    BalasHapus
  4. Derita kerja di media bener banget tuh, meskipun bukan aku yg mengalami sih. Semangat ya mba kayak lagunya D'massive syukuri apa yang ada~ ^^

    BalasHapus
  5. tinggal di pelosok mah bisa kok bikin happy kan mbak? itu tergantung individunya masing-masing sih. Derita anak media ya mbak, aku juga ngerasain. bedanya aku dikoran, mbak di radio hehe ;)

    BalasHapus
  6. Semangat ya dek... Semoga berkah di manapun berada... bener banget orang punya 'masalah' masing2 yg ngga ditunjukkannya hehe

    Salam hangat dari Jakarta Pusat, bener bgt di sini macet-sumpek-penuh tekanan. Haha

    BalasHapus
  7. sekarang jaman internet ya mba, tinggal di kota kecil pun bisa akses info segala macam

    BalasHapus
  8. Wah, mengudara. Salah satu cita-cita kecil saya dulu. Sayangnya gak kesampaian. Hehehehe...

    BalasHapus
  9. kisahmu seru ya Ino, memang betul semua ada sisi baik dan buruk
    yang penting nikmati aja yang ada di depan mata

    BalasHapus
  10. Seru bgt Mbak dilemanya. Tapi saya setuju dg keputusan Mbak Intan dan alasan2 di baliknya. Bersyukur. Membaca postingan ini membuat saya juga bersyukur dapat kerja di kota kelahiran, tetap bisa dekat dengan keluarga. Meski kotanya kecil, sebelas dua belas lah sama Kaur, tapi saya nggak nyesel balik ke sini setelah merantau kuliah di kota besar yang kelihatannya semua ada.

    BalasHapus
  11. Hihihii
    Saya juga pendidikan fisika
    Saya juga tinggal di kota kecil, yang jarang banget ada event blogger, duuuh miris yaa

    Tapi di balik kenyesekan itu, ada hal2 yang lebih seru dan istimewa, yang hanya bisa dirasakan oleh orang2 yg tinggal di kota kecil

    Salam kenal kak intan

    BalasHapus
  12. Dimanapun kita berada pasti banyak cerita seru, mungkin sekarang tidak terasa namun 10 tahun mendatang kita akan kangen untuk kembali ke masa-masa itu, so dinikmati ajah sekarang

    BalasHapus
  13. Selalu ada cerita seru dimanapun berada, so dinikmati saja

    BalasHapus
  14. Intannn :) aku mengerti perasaan kamu.. secara dulu tinggal di Jakarta tiap hari ke mall meeting, nah skrg tinggal di desa, ngga ada mall adanya sapi 😂, tapi tetep bersyukur ya byk aktivitas lain yang bisa dilakukan, send you hugs sesama yang didesa hehe

    BalasHapus
  15. memang sering gituuu yaaa...kalu di daerah jadinya gimanaaa gitu :)..padahal asyik juga dan cantik lhoo :)

    BalasHapus
  16. Semangat menikmati hidup di kota pilihannya ya mbak.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan