Sosok

Being a mother is enough (?)

Selasa, Januari 03, 2017




Being a mother is enough.

Tagline yang menyambut saat kita berkunjung ke blog milik Mom Blogger asal Palopo, Nyak Rotun. Tagline yang membuatku bertanya-tanya, apakah benar being a mother is enough? Dari dulu aku selalu menginginkan bisa mengumpulkan pundi-pundi rupiah dari aktivitas bekerja kantoran, dan setelah beberapa tahun keinginan itu tercapai, aku gak kepikiran sama sekali untuk kemudian someday akan berada di rumah 24 jam.

Coba kita tengok apa yang sebenarnya membuat Nyak Rotun yakin bahwa being a mother is enough ...


Nyak Rotun


Dari zaman single, Nyak memang sudah gemar menulis dan menjadikan diary sebagai wadah menampung tulisan-tulisannya. Namun kegemaran itu sempat kandas setelah menikah. Nyak mengaku sibuk mengurus suami, mengurus duo krucils juga mengurus rumah. Namun Pak Suami pula lah yang mendorong Nyak agar kembali tekun menulis, hingga kemudian Nyak ngeblog lagi di 2 blog sekaligus. Satu blog family, satunya blog makanan yang sukses bikin ngiler kalo kita berkunjung ke sana.

Psttt.. foto-foto Nyak Rotun sebagai Food Blogger ternyata bagus-bagus loh. Pengambilan fotonya mantap, enak dilihat, komposisi fotonya juga pas. Padahal Nyak Rotun hanya menggunakan smartphone untuk pengambilan foto-foto tersebut. Keren ya! Bener kalo ada yang bilang kamera yang paling bagus itu adalah kamera yang kita miliki.   




Hasil jepretan Nyak Rotun


Balik lagi membahas mengenai being a mother is enough. Menjadi ibu rumah tangga yang punya 2 anak tentu saja bukan perkara mudah. Apalagi kalo lagi ditinggal Pak Suami dinas ke luar kota. Waduh, tentu saja berat ya untuk mengurus rumah sendirian, juga harus mengurus Wafa dan Ayyash (duo krucilsnya Nyak Rotun) yang sedang aktif-aktifnya.


*lalu aku membayangkan cucian yang menumpuk, gosokan, makanan di tudung saji yang harus disiapkan, dan urusan domestik lain. Wrarrrr!

Tapi Nyak bilang, semua tantangan itu jangan sekedar dibayangin, tapi dijalani saja dengan ikhlas dan happy, pasti rasanya nikmat. Capek dan berat pasti terasa di pundak, tapi jika sudah bisa ikhlas, adalah balasan manis berupa pahala yang menanti. Dan seiring waktu, Nyak menemukan cara agar bisa tetap menulis meski dihadang berbagai keriweuhan setiap harinya. Nyak bisa ngeblog pake smartphone loh. Wah!
Karena katanya, kalo buka laptop, kadang Wafa dan Ayyash ikutan heboh mau main Zuma atau Feeding Frenzy. Hihi. Jadi meski masih menggunakan laptop, tapi 70% kegiatan ngeblog Nyak menggunakan smartphone, seperti misalnya motret pakai kamera smartphone, edit foto, kasih watermark dan lain-lain. Jadi laptop digunakan untuk mengetik saja.

Selain itu, Nyak Rotun juga menyiasati kesibukan dengan mengatur ulang manajemen waktu. Ini memang super penting. Mengingat kita hanya punya waktu 24 jam dalam sehari, tanpa prioritas, pasti bakal kelabakan. Nah, dengan ngeblog Nyak terbiasa mengurangi aktivitas nyantai-nyantai, urusan domestik rumah tangga dikerjakan dengan lebih rajin dan cepat, biar bisa tenang menulis. FYI, di tahun 2016 kemarin, Nyak beberapa kali memenangkan giveaway dan lomba blog loh. Mancaap!
Ternyata memang being a mother is enough ya. Walaupun 24 jam menjadi ibu, gak ada alasan buat berhenti berkarya dan produktif. Selalu ada cara, selalu ada celah. Karena memang ‘aha!’ moment bisa didapatkan dari mana saja. Yang bekerja, bisa menuliskan pengalaman seputar pekerjaan, yang di rumah bisa berbagi cerita mengenai urusan anak, dapur juga romantika bersama suami. Langkah awal menjadi seorang family blogger.
Satu kutipan keren yang aku contek nih dari blog Nyak Rotun, “Writing isn’t letters on paper. It’s communication. It’s memory”. Yap sepakat! Menulis adalah sarana paling jitu untuk berbagi, juga sarana ampuh untuk membangun lorong waktu yang sewaktu-waktu bisa dijelajahi jika ingin kembali ke waktu tertentu.

--

Nyak Rotun



You Might Also Like

12 komentar

  1. Aarrkkk mainannya sama feeding frenzy. Kebayang kok gimana moment2 rebutan main game ahahaha

    BalasHapus
  2. Wah, disamping menjadi ibu rumah tangga yang sungguh banyak kerjaan, masih bisa menyempatkan diri untuk menulis itu patut diacungi jempol. ya kita taulah bahwa ibu rumah tangga ga punya waktu yang banyak. Namun kalo keinginan menulis kita kuat pasti ada aja jalan :D

    Menulis itu memang perlu, bisa aja kan pas udah tua nanti pengen liat lagi tulisan pas masih muda dulu. Ehehe

    BalasHapus
  3. Duh, jadi pengen kenalan sama Inokari, eh sama nyak rotun deng. eh duaduanya lah.
    hihi, Mampir juga ya mbak

    BalasHapus
  4. Aku juga follow akun mba Rotun bikin ngiler aja euy :)

    BalasHapus
  5. Nyak rotun memang super. Dilakoni nggak perlu dibayangin. salut buatnya Mbak :)

    BalasHapus
  6. Kalau sudah hobi menulis, akankah tetap menulis walau kesibukannya luar biasa. Untuk urusan photo aku juga menggunakan handphone, blogwalking juga handphone. Membuat artikel batu PC.

    BalasHapus
  7. Intaaan, keren banget postingannya :)

    Foto2 Nyak Rotun memang keren-keren. Tulisannya juga. Komplit deh sebagai blogger.

    Jadi ingat, diriku belum buat PR inih -_-

    BalasHapus
  8. Aku sering main2 ke food blog nyakRotun ini, gambarnya emang kece-kece. Bikin mupeng :D

    Salut deh sama blio, bisa mengelola dua Blog dengan seimbang ditengah dua anak. Pastinya manajemen waktunya bagus banget.
    Salam kenal :D

    BalasHapus
  9. Thanks for sharing, Intan. Saya jadi tahu profil blogger kece buat referensi BW. Salam kenal ya, Intan :)

    BalasHapus
  10. Intaaaan...sini ciyum dulu :*
    Aku sebenernya pengen bikin postingan khusus tentang tagline itu. Soale pernah baper pas ada blogger yang nulis bahwa being a mother is NOT enough. Lalu aku sedih. Ahahahha.

    Tapi terus nyadar sih, bahwa tiap orang berbeda. Mungkin baginya begitu, tapi tidak buatku.

    Buatku being a mother is enough. Ya, karena 'hanya' dengan menjadi ibu, aku mendapat banyak sekali ladang pahala di rumahku sendiri. Aku tetep masih bisa megaktualisasi diri, bahkan bisa juga menghasilkan rupiah. Dengan tetap menjadi ibu.
    So, for me being a mother is just enough. Yeah!

    BalasHapus
  11. Tuhh...
    Betapa beruntungnya aku bertemu dan dikumpulkan oleh sahabat #gengIjoek yang mashaallah bersemnagat dalam mencari ladang pahala.

    Serius Nyak.
    Aku kagum sama kamu.

    Being mother is enough.
    In syaa allah.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan