Bengkulu

Sambal Tempoyak, Kuliner Khas Bengkulu yang Bikin Selera Makan Jadi Meningkat

Selasa, Januari 31, 2017




Halo!

Kalo ngomongin soal sambal, Indonesia memang kaya sama aneka jenis sambal ya teman-teman. Ada sambal terasi, sambal tomat, sambal kecap, sambal dabu-dabu dan aneka sambal lain yang sedap-sedap. Termasuk juga ada sambal tempoyak, sambal yang dibuat dari fermentasi daging buah durian dan bumbu-bumbu. Sambal tempoyak yang lezat ini adalah kuliner khasnya Bengkulu loh.

Masa sih?

Bukannya di daerah lain juga ada sambal tempoyak? Apa bedanya sambal tempoyak Bengkulu dengan sambal tempoyak dari daerah lain?


.

.


Ohwell, kalo pertanyaannya kayak gini, seolah sama aja kayak mempertanyakan

‘Beneran gak sih pempek itu kulinernya Palembang? Bukannya di daerah lain juga ada pempek?’

Aku belum pernah nyicipin sambal tempoyak daerah lain, tapi yang aku tau di buku-buku kuliner nusantara, memang disebutkan kalo kuliner Bengkulu itu ya ada sambal tempoyak, pendap, ikan pais, bay tat, lemang dan lain-lain. Kalo daerah lain juga punya makanan-makanan itu di daerahnya, ya gak apa-apa juga. Toh gudeg gak hanya ada di Jogja kan? Tapi orang ngehnya kalo Jogja itu adalah pemiliknya gudeg.

Nah. Intan terus sibuk mempermasalahkan soal hak paten tempoyak. Lupa kalo mau ceritain momen masa kecil sama sambal yang punya aroma khas ini. Haha.   

Jadi ceritanya, waktu kecil aku sering dibecandain sama keluarga besar kalo aku ini “orang Bengkulu kw”. Habisnya aku gak mau makan sambal tempoyak. Alasannya bukan karena bau atau apa, melainkan karena ... bentuknya mengerikan. Aku emang kurang suka sama makanan yang lembek-lembek begitu, sama bubur ayam aja suka ngeri loh lihatnya – kalo makan bubur ayam, anti banget deh pake acara diaduk-aduk sampe tercampur baur gitu. Horror! Ck!

Nah, suatu hari, mama iseng nyuapin aku makan siang pake sambal tempoyak campur udang. Karena aku makan sambil main, gak begitu ngeh isi sama isi piring yang dipegang mama. Taunya mangap .. terus ... aamm! Haha. Eh pas udah kelar makan, baru deh mama kasih tau kalo yang aku makan itu adalah sambal tempoyak, sambal yang aku anggap horror, padahal rasanya endeuus!




Sejak itu, aku gak nolak lagi dong makan nasi pake sambal tempoyak, asal si sambal bukan sambal tunggal. Mesti ada campurannya. Entah itu ikan laut, entah itu udang. Tapi paling enak kalo tempoyak dicampur udang segar. Wuuh! Bisa nambah nasi berapa piring, Kakak?

Dan tentu aja yang jadi penentu kelezatan si sambal ini terletak pada kualitas tempoyak yang digunakan. Fermentasi tapi fresh. Orangtua aku biasanya beli tempoyak jadi yang dijual penjual tempoyak langgangan, dibanding nekat melakukan fermentasi sendiri. Kan sayang kalo udah capek-capek misahin daging durian dari bijinya, didiamkan berhari-hari, eh pas dimasak rasanya malah nggak sedap.

Selain itu, udang atau ikan yang digunakan sebagai campuran sambal, diusahakan kondisinya masih fresh plus kuantitasnya 1:1 sama tempoyaknya. Soalnya kalo buat aku pribadi, kalo udangnya udah habis duluan, sambalnya gak bakal kemakan. Kalo masalah bumbu lain macam bawang merah putih, kunyit, lengkuas, jahe, juga cabe, itu sih disesuaikan saja dengan banyaknya sambal yang pengen dimasak. Kalo mau makin sedap, pake santan encer juga bakal bikin sambal tempoyak jadi lebih maknyus.


Tertarik icip-icip sambal tempoyak, teman-teman? :)





Tulisan ini dibuat dalam rangka menjawab tantangan #NulisSerempak tentang #KulinerBengkulu oleh #BloggerBengkulu

You Might Also Like

13 komentar

  1. mau mba hahaha *celamitan pisan* :p aku teh uda pernah nyobain pas ke Bangka sama ga y mba?sama yg di Bengkulu?

    BalasHapus
  2. Kangen makan tempoyak,enak

    BalasHapus
  3. Tertarik. :D Bagi2 dong? Hehehehehe

    BalasHapus
  4. betul sekali, sambalnya lembek, kalau disini mirip sambal tomat. Pakai udang atau ikan, dijamin rasanya akan lebih nendang, asin pedas bercampur jadi satu.

    BalasHapus
  5. makin mantap amun makan di pinggir linau ulam kabau, maknyoss wkwkwkk

    BalasHapus
  6. Enak ya? Aku nggak suka durian, pilih sambel terasi aja deh :D

    BalasHapus
  7. Kalo ini saya juga sukaaaaa, orang Bengkulu yang ga suka masakan ini sungguh terlalu xixixixi

    BalasHapus
  8. Pengen banget neh nyoba, di Jawa belum pernah nemu sambal tempoyak

    BalasHapus
  9. Pernah makan tempoyak juga di rumah mertua di Kalimantan, tapi warnanya lbh kuning gtu mbk. Beda bahan kali ya?

    BalasHapus
  10. Sering denger sambal tempoyak. Katanya enak. Tapi sampai sekarang pun belum pernah nyicip. Jadi ngiler baca ini.

    BalasHapus
  11. wkwkwkwk...apa coba tuh yang kebayang 'lembek2'
    Saya malah nggak pernah sama sekali nyobain ini, mau Ntan, enak kayaknya. Dipaketin bisa nggak ya.
    Japri gih klau bisa

    BalasHapus
  12. Sebagai orang Bengkulu, aku merasa gagal karena dari seisi rumah, aku sendiri yang nggak suka makan tempoyak. Aneh aja gitu ngelihatnya. XD

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan