Yuk Cobain Tempat Buka Bersama di Jakarta yang Satu Ini!


Selain pernah merasakan Idul Fitri & Idul Adha di ujung Kota Bintuhan karena urusan pekerjaan, aku juga pernah merasakan Idul Adha di mama kota karena sedang pendidikan. Kirain bakalan mellow, ternyata nggak deng, karena punya banyak teman senasib sepenanggungan. Yang pulang ke rumah paling ya yang rumahnya di Bandung dan sekitarnya. Kalo mau balik ke Bengkulu, tiket sekali jalan aja udah sejuta lima ratusan. Wagelasih. Itu Jakarta – Bengkulu loh. kebayang kan betapa merananya temen Intan yang dari Fak Fak Papua sana? Hanya bisa gigit jari sembari menatap nanar situs pembelian tiket pesawat. *langsung saling pukpuk. xD

Beberapa hari sebelum Idul Adha, aku udah diingetin sama ibu buat puasa Arafah. Puasa arafah ini dikerjakan sebelum jatuhnya hari raya Idul Adha ya genks. Bertepatan dengan berlangsungnya wukuf di tanah arafah pada tanggal 9 Dzulhijah oleh para jamaah haji. Sangat dianjurkan bagi umat muslim sedunia agar dapat turut merasakan nikmat seperti yang dirasakan oleh jamaah haji. Dan meski sekedar sahur pakai buah-buahan ala kadarnya hasil jajan di pasar malam belakang Puslitbangdiklat RRI & makan dengan perlahan (Takut ngebangunin teman sekamar eym. Maklum pas diklat, sekamar isinya 3 orang dong), aku sangat excited menjalankan puasa Arafah. Karena ..


Puasa Arafah bisa menghapuskan dosa setahun lalu dan setahun yang akan datang. - HR Imam Muslim



--

Jangankan sedang berada di mama kota, sedang di Bengkulu saja aku banyak mau kalo lagi puasa. Haha bocah. Mulai sibuk googling tempat buka bersama di Jakarta sedari siang. Nyari tempat yang Instagram-able, makanannya enyak kalo bisa murce. Akhirnya pilihan tempat buka puasa jatuh pada sebuah mall 7 lantai yang lokasinya sepelemparan batu dari Puslitbangdiklat, apalagi kalo bukan Gandaria City alias Gancit. Selain bisa mamam-mamam cantik, di sini juga bisa setor tunai. Waktu itu, aku & temen-temen baru aja dapet pembayaran diklat tahap 1. Iya, diklat itu nyenengin meski bikin capek. Udah lah dapat ilmu baru, memperluas networking, dapat duit pula. Bilang apa dek? Alhamdulillah. Boleh minta diikutkan pendidikan lagi gak nih pak bu bos? xD




Nyampe Gancit, meski jaraknya sepelemparan batu dari Puslitbangdiklat, tetep aja macet di sana sini cyin. Ujung-ujungnya ya nyampe pas udah mepet-mepet waktu buka puasa. zzz. Antisipasi biar gak telat mecahin puasa, sebelum nyari tempat mamam berat, aku jajan J.PoPs Baby Donuts dulu 2 box. Baby donutnya emang nggak dijual satuan, tapi sudah dipaketin dalam satu box berisi 24 pc donat kecil-kecil ngegemesin sekaligus bikin laper. Seboxnya kalo gak salah inget 45 ribuan gitu deh. Aku sengaja beli 2 box bukan buat langsung diabisin, tapi satunya mau dibawa pulang ke asrama diklat. Mayan banget buat temen ngerjain laporan akhir yang bikin kepala berasap. Waktu itu sih. Sekarang mah kok kayaknya gampil kali bikin laporan doang. *Sombong anda hei anak muda! *Dikutuk jadi Batu Badaong. xD


Btw, baby donut J.Co ini tidak bolong ya gaes. Ukurannya menyusut 2/3 ukuran donat regular. Rasanya tetap juara, tekstur lembut dan ada filling berupa cream lembut. Toppingnya juga cem macem, terdiri dari 12 rasa donat terfavorit di J.Co, yaitu oreo, choco loco, alcapone, heaven berry, mango blitz, caviar minta, mona piza, tira miss u & masih banyak lagi. Udahlah gemay, enyak, terjangkau pula. Kenapa J.Co tidak buka gerai di Bengkulu sih? Kangen J.Co!

Lalu, untuk memenuhi hasrat makan makanan berat setelah seharian berpuasa, aku dan teman-teman akhirnya secara random mampir di salah satu tempat makan di lantai dasar. Alasannya dua. Yang pertama, di sana rame, jadi kemungkinan rasa makanannya enak. Yang kedua lagi ada promo. Ada diskon berapa puluh % deh waktu itu. Intan lupa. Tapi tergiur diskon itulah, kami pun ramai-ramai pesen makanan di sana.



Intan pesan apa?

Nasi goreng bebek. Ulala karena nasi goreng seafood sudah terlalu biasa. Tergiur lihat gambar di buku menu. Harganya 70 ribuan, tapi berkat diskon, jadi gak mahal-mahal amat & worth it kok. Serupa dengan gambar, aku dapat semangkok nasi goreng bebek yang endeus. Potongan bebeknya besar, empuk juga gurih *ngeces, jangan nih?


Btw, aku emang suka banget sama bebek. Kalo ke pecel lele pun, nyarinya pasti bebek goreng ato bakar. Tapi gak berani sering-sering banget sih makan bebek, karena walaupun bebek ini kaya aneka nutrisi kayak protein, zat besi, asam folat, dll, bebek juga sungguh banyak mengandung lemak & kadar kolesterolnya tinggi apalagi di bagian kulit. Kyyaa. Padahal bagian kulit itu lah yang paling mancap. Tidak rela kalo harus nyisihin di pinggir piring si kulit itu loh. Oh iya, selain makan nasi bebek, aku yang ususnya panjang ini juga jajan mie laksa bekerang-kerang yang enyaaaak banget uwooh.


Kalo lagi di mama kota, pilihan makanan emang super duper banyak ya genks. Ngelilingin Gancit aja pasti bisa nemu aneka makanan yang bisa manjain perut. Banyak pilihan tempat buka puasa kok di sana. Kalo mau makanan Jepang ada, yang Korea-Korean ada juga, yang Indonesia banget juga tersedia. Jadi tau kan kenapa pas pulang pendidikan kemarin bobot aku naik berkilo-kilo, karena makan mulu lahh. Haha. *ngetawain gelambir di lengan yang semakin menjadi-jadi zz.

Omong-omong, kalo lagi di mama kota, kalian pilih bukber di mana man teman?


22 comments

  1. Mie laksanya tampak enaaak. Aku juga suka main Gancit dan mal2 lainnya. Cuma kalo Jakarta gak tahan macetnya. Itu yg bikin males jalan kemana2nya. Waktunya habis di jalan 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya pun enak, mbak. Hehe. Iya, Gancit ini emang pilihan ngemall banget pas pendidikan kemarin, dekeeet. Tapi sedeket-deketnya, kalo di Jakarta pasti kejebak macet juga. Drama ibukota xD

      Delete
  2. Wah, pengen banget bisa buka puasa bersama di Jakarta. Maknyus banget gambarny kak

    ReplyDelete
  3. Baby donat nya mirip donken yg di Bengkulu mbx.hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi rasanya beda dek. Jadi kangen si baby baby donat ini. Kebayang lembutnya xD

      Delete
  4. Laksa pakek kerang 😋😋😋😋 kayaknya enak nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asliiiii enak banget Mbak. Jadi pengen makan ini lagi xD

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Sangat menggoda sekali, kapan ya bisa ke jakarta lagi pen kesana rasanya

    ReplyDelete
  7. Sangat menggoda, kapan ya bisa ke jakarta lagi. Pen kesana rasanya

    ReplyDelete
  8. Sangat menggoda, kapan ya bisa kejakarta. Pen kesana rasanta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jakarta emang punya semua hehe. Makanan-makanan enaknya ngangenin, tapi macetnya nggax xD

      Delete
  9. Waaahh.. jadi pengen buka bersama di Jakarta nih. Enak banget kaya nyaaa.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yukkk kapan-kapan main ke Jkt sama-sama Bobe. Seru kayaknya xD

      Delete
  10. Hmm pagi2 baca postingan yg ini jadi laper mbak wkwk.mana poto2 nya menggiurkan tenan hmmm

    ReplyDelete
  11. Sering beli itu donat. Cuma pas cek belum ada label halal udah ga beli lagim padahal suka loh

    ReplyDelete
  12. Jakarta mah gudang tempat makan ya. Asal ada duit aja

    ReplyDelete
  13. Enak-enak kayaknya makanan di sana... tapi lumayan mahal ya kak... hihi

    ReplyDelete
  14. Makanannya enak-enak ya kak, tapi lumayan mahal ya... untuk anak kos kaayak aku mikir2 belinya.. wkwkwk

    ReplyDelete
  15. Kok tuh bebek kayaknya enak tan, ences deh busui

    ReplyDelete
  16. Menggiurkan banget itu daging bebeknya. Tapi kalo di jakarta suka males buka puasa di luar. Macetnya itu loh...

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^